The First Heir ~ Bab 2945

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2945

Tidak ada kelemahan?

 

Philip tertegun, dan dengan cepat mundur!

 

Ular besar yang berapi-api, menatap marah, membuka mulutnya yang besar, meludahkan gelombang udara yang panas, dan meraung ke beberapa orang, mengekspresikan kemarahan kepada mereka karena telah menerobos wilayahnya.

 

Moo!

 

Raungan ini bergema ke seluruh zona, mengguncang ke segala arah, dan pilar batu hutan batu di dekatnya hancur.

 

Philip, Fennel Leigh dan yang lainnya, dengan beberapa orang lainnya, dengan cepat lari menjauh lagi. Karena ini benar-benar tak tertahankan.

 

Seekor binatang aneh dari sisi lain pintu ketujuh, jika seseorang tidak memiliki kekuatan di tahap tengah atau akhir pintu ketujuh, tidak mungkin untuk melawannya.

 

Selain itu, binatang alien ini tidak memiliki kelemahan.

 

Saat berlari, Tuan Naga Muda masih berusaha menganalisis ular api dengan alat analisis di tangannya.

 

Dalam instrumen tersebut, Ular api dianalisis dari ujung kepala hingga ujung ekor lebih dari sepuluh kali, dan kesimpulannya tetap tidak ada kelemahan.

 

Melihat ini, Naga Muda sedikit putus asa.

 

Pada saat ini, tubuh merah besar ular berapi-api itu berputar dari pilar batu dan kemudian naik ke udara, melompat tinggi, dan tiba-tiba bergegas ke depan Philip, menghalangi pelarian mereka.

 

Philip segera berhenti, dan mereka semua mengeluarkan senjata mereka, siap bertarung.

 

Ular besar yang berapi-api, yang tubuhnya ditutupi sisik merah, tampak terbakar, dengan gelombang udara yang menghanguskan.

 

Moo!

 

Dengan raungan tajam, ular api membuka mulutnya yang besar, dan langsung memuntahkan nyala api dan gelombang panas seperti lava yang tak tertandingi, menelan Philip.

 

Melihat kekuatan serangan seperti itu, mata Philip seperti akan melompat dari rongganya.

 

Dia dengan cepat melangkah maju, membuka tangannya, menggunakan kekuatan aturan yang paling kuat, dengan menggunakan kekuatan atribut air.

 

Swoosh!

 

Tiba-tiba, gelombang besar menyembur di depan Philip, setinggi puluhan meter, bergegas menuju gelombang panas lava yang dimuntahkan oleh ular berapi-api.

 

Boom!

 

Suara keras yang memekakkan telinga.

 

Gelombang panas lava merah bertabrakan dengan gelombang laut biru, sehingga fluktuasi energi yang sangat mengerikan pecah menyebar ke mana-mana.

 

Saat itu juga, air laut dari Philip menguap, dan lava dari ular api mendingin.

 

Langit penuh dengan uap air putih.

 

Moses Dunley, yang berada di samping, melihat peluang, menggunakan kekuatan atributnya sendiri, dan meraih uap air di udara dengan kedua tangannya.

 

Dalam sekejap, banyak udara dingin keluar dari telapak tangannya!

 

Uap air putih itu juga mengembun menjadi duri es yang tajam dalam sekejap.

 

“Hantam!”

 

Setelah itu, Moses Dunley mendorong tangannya ke depan dan meraung.

 

Duri-duri es yang terbentuk padat melesat ke arah ular api dalam sekejap.

 

Langit penuh dengan duri es yang rapat, menghasilkan pemandangan yang mengejutkan.

 

Whoosh! Whoosh!

 

Duri-duri es yang rapat semuanya ditembakkan ke tubuh besar ular api.

 

Namun, sisik merah menyala dari ular yang berapi-api itu tidak bisa dihancurkan, kuat seperti berlian!

 

Saat duri-duri es mengenai sisik ular api, langsung hancur atau meleleh oleh gelombang panas pada sisik.

 

Roar!

 

Dengan raungan, ular berapi-api itu tampaknya dibuat marah oleh serangan balik Philip dan Moses Dunley.

 

Dia memutar tubuh besarnya, mengibaskan ekor panjang dan besarnya, dan menyapu ke arah Philip.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2945

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2945"