The First Heir ~ Bab 2946

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2946

Sisik merah api yang tidak bisa dihancurkan, seperti armor baja, mengibaskan angin di sekitarnya dengan keras, menghasilkan gelombang udara yang membakar.

 

"Mundur!"

 

Philip meraung, dan mereka semua dengan cepat mundur.

 

Tapi Tuan Naga Muda terlambat selangkah, Philip tidak punya pilihan selain mengangkat Tuan Naga Muda di satu sisi secepat yang dia bisa, dan kemudian dengan cepat mundur.

 

Namun, Philip satu langkah lebih lambat.

 

Ekor ular besar itu langsung menghantam punggung Philip.

 

Bang!

 

Suara teredam!

 

Philip langsung dihempaskan sejauh ratusan meter.

 

Dia berusaha memeluk Tuan Naga Muda dengan erat, dan keduanya berguling di tanah puluhan kali sebelum mereka stabil.

 

Pfft!

 

Philip melepaskan Naga Muda dan memuntahkan seteguk darah.

 

Dan di punggungnya, perisai logam yang muncul pada saat kritis juga dihancurkan oleh ekor ular itu.

 

Jika bukan karena perisai logam ini, Philip sudah dipukuli sampai mati tadi.

 

Melihat Philip memuntahkan darah, Tuan Naga Muda bergegas maju, mengeluarkan kotak obat sebelumnya dari tangannya, mengambil satu pil, memasukkannya ke dalam mulut Philip, dan bertanya dengan penuh kepanikan, "Apakah kamu baik-baik saja?"

 

Philip menelan pil itu dalam satu tegukan, menyeka darah di sudut mulutnya, menatapnya seolah-olah menghirup api.

 

Lalu dia bangkit, dan memelototi ular berapi yang meraung di atas.

 

Mata ular api seukuran lentera menatap beberapa manusia kecil di tanah pada saat ini.

 

“Manusia sialan, berani melanggar wilayahku, aku akan menghancurkanmu!”

 

Tiba-tiba, ular api bisa berbicara, dan dengan nada yang sangat gusar, dia meraung ke Philip.

 

Mendengar ular api berbicara, Philip dan yang lainnya tertegun untuk waktu yang lama sebelum mereka bisa bereaksi.

 

“Binatang buas ini benar-benar bisa mengucapkan kata-kata manusia!”

 

Wajah Moses Dunley penuh ketegangan, ini semua di luar pemahamannya.

 

Tuan Naga Muda menjelaskan: "Ini adalah sisi lain dari binatang bintang lima. Selama mereka mencapai usia dewasa, mereka dapat berbicara. Ini adalah naluri mereka sendiri, yang seharusnya merupakan hasil dari pencerahan spiritual."

 

Mendengar ini, alis dan mata Philip menegang, menatap ular api dengan tubuh besarnya yang naik tegak, lalu berteriak dengan dingin: "Kami tidak berniat menyinggung wilayah Anda, kami tidak ingin bertarung dengan Anda, kami hanya perlu lewat."

 

Roar!

 

Dengan raungan, api menyembur keluar dari mulutnya, dan kemudian tubuh besar itu perlahan membungkuk.

 

Kepala ular besar dengan tanduk itu begitu dekat dengan Philip, hanya beberapa meter dari Philip.

 

Kemudian, dengan panas yang cukup untuk melelehkan segalanya, ia mengembuskan napasnya pada Philip, dan berkata: "Kamu manusia yang hina dan tidak penting, berani berbicara kepadaku seperti ini! Aku belum makan daging manusia selama seribu tahun, hari ini, kalian akan dijejalkan di antara gigi-gigiku."

 

Seribu tahun?

 

Ular api ini telah terperangkap di sini selama seribu tahun ...

 

Mendengar ini, Philip tampak dingin, menatap ular api, dan berkata dengan tenang: "Apakah Anda yakin bisa mengalahkan kami?"

 

Roar!

 

Ular api meraung marah , berkata: "Manusia kecil, kamu hanya berada di tahap tengah pintu keenam, tetapi kamu berani melawanku?"

 

Begitu suara itu jatuh, paksaan yang menakutkan dan kekuatan aturan tiba-tiba mengalir keluar dari tubuh Philip.

 

Di atas langit, pedang kerajaan platinum menggantung di udara.

 

Sumber kekuatan kerajaan lima warna bersinar cerah.

 

Melihat adegan ini, mata dan pupil ular api terkunci pada pedang platinum kerajaan, kepala ular besar itu meraung beberapa kali ke pedang platinum kerajaan, dan kemudian dengan marah berkata: "Pedang kerajaan! Kamu ternyata seorang raja!"

 

Philip sudah siap untuk bergerak pada saat ini, tubuhnya penuh dengan niat bertarung.

 

Ular api menatap Philip, lalu tertawa beberapa kali, dan berkata: "Raja! Hahaha, makanan yang datang ke pintuku untuk menebus kesalahan manusia yang menjebakku di sini selama seribu tahun!"

 

Moo!

 

Seketika itu juga, ular api memuntahkan gelombang api lava ke arah Philip.

 

Pada saat ini, aura Philip terbuka penuh, dia langsung naik ke udara, dengan kedua tangannya tergenggam, pedang panjang cahaya besar terkondensasi di telapak tangannya, kemudian dia menebas gelombang panas lava yang disemburkan oleh ular api.

 

Sebuah tebasan yang setara dengan 3000 pound.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2946

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2946"