The First Heir ~ Bab 2964

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2964

Pterosaurus juga dikejutkan oleh api yang memenuhi langit dan melompat ratusan meter ke belakang, dan meraung beberapa kali ke arah Philip yang diselimuti energi merah.

 

Segera pterosaurus meraung ke langit, dan kemudian gelombang energi yang tak tertandingi tiba-tiba meletus dari tubuhnya.

Terutama kilatan di kepalanya.

 

Duri dari beberapa warna menyala dengan kilau yang sangat terang.

 

Kemudian, sayapnya tiba-tiba terbuka, dan garis-garis cyan perlahan muncul dari akarnya, garis-garis ini terus meluas ke semua sayap, dan kemudian kilau menjadi lebih cerah dan lebih silau.

 

Akhirnya, pterosaurus itu mengibaskan sayapnya dengan keras.

 

Sayap besar itu langsung meledak menjadi kilau cahaya cyan yang mengejutkan, melesat dari atas langit, dan membombardir Philip.

 

Cahaya biru seperti guntur biru dari langit membawa paksaan energi yang dahsyat, cukup untuk menembus apa pun.

 

Mata Philip menatap tajam, dan pada saat itu, dia merasakan krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

 

Dari sudut pandangnya, lusinan guntur cyan yang padat tampak mampu mengobrak-abrik ruang udara dan membombardir ke arah dirinya.

 

Momentumnya luar biasa!

 

Fennel Leigh dan yang lainnya di belakang juga ngeri dengan tekanan besar dari langit saat ini.

 

Dia tiba-tiba melihat ke belakang, tampak di atas langit pterosaurus besar dengan sayapnya melepaskan guntur cyan yang menakjubkan, sehingga seluruh langit diselimuti guntur cyan.

 

“Philip!”

 

Tuan Naga Muda melebarkan matanya dan ingin berlari kembali.

 

Fennel Leigh meraihnya dan berlari  kembali menuju jembatan batu.

 

Di sisi ini, Philip menghadapi hujan guntur yang mengerikan, membuka tangannya, dan segera menutupi tubuhnya dengan unicorn api, dan tubuh unicorn api dengan cepat ditutupi oleh lapisan emas dan baju besi.

 

Setelah itu, Philip tidak mundur tetapi maju, dan langsung pergi menyambutnya.

 

Dari kejauhan, seseorang dapat melihat unicorn api mengenakan baju pelindung emas dan besi, menginjak ruang udara dengan kuku-kuku apinya, membuka mulutnya yang besar, dan bergegas menuju cahaya guntur biru yang membombardir dari langit.

 

Boom!

 

Langit bergetar, suara ledakan menggema.

 

Pusaran badai guntur cyan dan energi merah menyala benar-benar meledak.

 

Di tengah badai energi ini, fluktuasi energi yang mengerikan menyapu seluruh area.

 

Seperti ledakan nuklir, terbentuk sebaran energi cyan dan energi merah ke segala arah.

 

Rumble!

 

Gelombang kejut yang dibentuk oleh badai energi menyebar secara langsung, menghancurkan semua pohon raksasa dalam radius puluhan mil dan mengubahnya menjadi reruntuhan.

 

Di atas langit, ada juga area tertentu di mana muncul ruang hampa.

 

Fennel Leigh dan yang lainnya merasakan badai energi yang sangat menakutkan ini untuk pertama kalinya. Badai besar dan pasir serta batu yang beterbangan di langit melewati mereka.

 

Fennel Leigh membuka medan kekuatan kerajaan merahnya, dan berusaha menahan badai energi yang sangat besar itu.

 

Adegan semacam ini seperti ledakan nuklir.

 

Setelah semuanya mereda, seluruh langit tampak bersih, wilayah awan yang tersapu oleh badai energi di langit membentuk area vakum yang melingkar.

 

Di tanah, dalam radius puluhan mil, semuanya terlihat seperti onggokan sampah, tidak ada tumbuh-tumbuhan dan rumput.

 

Di area tempat Fennel Leigh dan yang lainnya berada, penghalang medan kerajaan merah melindungi semua orang.

 

Roar!

 

Raungan bernada tinggi bergema ke seluruh area.

 

Pterosaurus mengepakkan sayapnya dengan marah, dan menatap manusia di depannya dengan sepasang mata yang ganas.

 

Pada saat ini, unicorn api Philip hampir terjatuh, dia berlumuran darah dan kulitnya pecah-pecah.

 

Philip mengangkat tangannya perlahan-lahan, menyeka darah yang meluap dari sudut mulutnya, matanya merah dan berubah menjadi api yang menyala.

 

Dia menatap pterosaurus yang berdiri di kejauhan, dan mencibir: "Binatang, kamu tidak bisa menjatuhkanku!"

 

Kalimat ini benar-benar membuat marah pterosaurus itu!

 

"Manusia sialan! Beraninya kamu menertawakan Beastmaster yang hebat! Raja ini akan membunuhmu!"


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2964

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2964"