The First Heir ~ Bab 2965

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2965

Pterosaurus jatuh ke dalam keadaan marah, dan terus-menerus mengibaskan sayapnya menghasilkan badai besar yang bertiup ke arah Philip.

 

Meskipun Philip terluka, dia masih memiliki kemampuan untuk melawan badai ini.

 

Setelah beberapa kali, pterosaurus meraung: "Semut! Jangan menghindar, biarkan aku membunuhmu!"

 

Philip mendengus dingin dan berkata: "Sepertinya kekuatanmu saat ini tidak stabil, hanya berada di puncak pintu keenam atau awal dari pintu ketujuh, naik turun. Dengan keadaan seperti ini, saya rasa tidak semudah itu untuk membunuh saya."

 

Duri di atas kepala pterosaurus bersinar terang, lalu meraung: "Jika bukan karena dampak kegagalanku mencapai puncak pintu ketujuh, sehingga menyebabkan kerusakan pada kekuatanku, maka serangga kecil yang hina seperti Anda, sudah kuhancurkan sampai mati!"

 

Wajah Philip acuh tak acuh, pedang panjang cahaya terkondensasi di tangannya.

 

Dengan menunjukkan pedangnya ke arah pterosaurus, dia berteriak : “Aku tidak ingin melawanmu, aku hanya ingin lewat.”

 

Pterosaurus meraung: “Manusia kecil tidak memenuhi syarat untuk menegosiasikan syarat dengan aku! Kalian semut dari tanah kandang, jika bukan karena kalian, aku tidak akan terjebak di sini selama seribu tahun!!!" Jeritan marah mengguncang area.

 

Pterosaurus mengepakkan sayapnya dan melayang turun.

 

Philip menatap pterosaurus yang meluncur ke arahnya, dia mengangkat tangannya, dan menebas dengan pedang panjang cahaya di tangannya.

 

Buzz!

 

Cahaya pedang besar langsung menebas pterosaurus yang menukik.

 

Moo!

 

Pterosaurus menjerit, sayapnya terluka, dan sejumlah besar darah menyembur keluar.

 

Pada saat yang sama, sayapnya menghantam Philip.

 

Bang!

 

Sebuah kekuatan besar menampar Philip secara langsung, menjatuhkannya dari udara ke tanah.

 

Boom!

 

Philip jatuh ke tanah dan langsung menghasilkan lubang yang dalam.

 

Sedangkan di langit, pterosaurus besar juga kehilangan keseimbangannya.

 

Akhirnya dia jatuh ke tanah, dan banyak darah mengalir keluar dari sayapnya yang besar.

 

"Kutu sialan! Beraninya kau menyakiti aku! Aku akan memakanmu!"

 

Pterosaurus meraung, dia berlari di tanah sambil membuka mulutnya dan berusaha menelan Philip.

 

Philip naik ke udara, menendang ke depan dengan satu tendangan, dan langsung mengenai kepala pterosaurus.

 

Bang!

 

Setelah kepala pterosaurus ditendang, tubuh besar itu terhuyung-huyung, dan Philip memanfaatkan kesempatan ini untuk mundur ratusan meter.

 

Moo!

 

Pterosaurus terprovokasi, dan itu berlangsung lama. Duri di atas kepalanya sekali lagi bersinar terang, di sepasang sayapnya muncul lagi garis-garis cyan.

 

Namun, pada detik berikutnya, duri di kepalanya tampaknya telah kehilangan kekuatannya, kehilangan kilaunya, dan garis-garis biru pada sayapnya menghilang.

 

Philip menyeka darah dari sudut mulutnya, dan berkata dengan dingin, "Kamu tidak stabil, apakah kamu masih ingin bertarung?"

 

Pterosaurus berjongkok di tanah lagi, terlihat sangat lelah, merintih beberapa kali, dan berkata: " A ... aku,  aku ingin memakanmu!"

 

Philip melangkah, berjalan ke pterosaurus langkah demi langkah, dan bertanya, "Aku ingin tahu siapa yang memisahkanmu dari sisi lain saat itu."

 

Pterosaurus sepertinya memikirkan sesuatu yang sangat menakutkan, dan benar-benar mulai gemetar.

 

Selanjutnya ia meratap dan meraung: "Kamu tidak memenuhi syarat untuk bertanya kepada aku! Saat aku berhasil menerobos ke tahap puncak pintu ketujuh, aku pasti akan bergegas keluar dari tempat ini dan membantaimu!"

 

Namun, pada saat ini, Philip tiba-tiba merasa panas di lengannya.

 

Seketika, pakaiannya terbakar hingga menjadi compang-camping, lengannya bahkan lebih hangus.

 

Diikuti oleh tanda emas yang muncul di lengan Philip.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2965

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2965"