The First Heir ~ Bab 2966

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2966

Pada saat itu, tubuh pterosaurus gemetar hebat, dengan sepasang matanya menatap lengan Philip, ketakutan dari dalam jiwanya, dan berkata, "Raja... dari keluarga kerajaan..."

 

Philip mengangkat tangannya, melirik tanda emas, dan bertanya, "Apakah kamu tahu ini?"

 

Pterosaurus tidak lagi memiliki kesombongan seperti sebelumnya, dan matanya mencerminkan ketakutan dan keraguan, sambil menatap Philip dia bergumam, “Kenapa kamu memiliki tanda keluarga kerajaan dari sisi lain di lenganmu? Siapa kamu?!”

 

“Tidak! Kamu jelas-jelas manusia! Mengapa kamu memiliki tanda keluarga kerajaan!”

 

Melihat keadaan pterosaurus saat ini, Philip mengerutkan alisnya, dia langsung berjongkok, mengangkat tangannya, dan ingin menyentuh kepalanya.

 

Pada saat itu, pterosaurus menjadi sangat ketakutan, tubuhnya bergetar hebat, sementara tanda di lengan Philip menjadi semakin cerah.

 

“Mengapa kamu begitu takut dengan tanda ini?” Philip bertanya.

 

Pterosaurus berkata dengan ketakutan: "Ini adalah tanda keluarga kerajaan White Marsh dari sisi lain, itu adalah keberadaan tertinggi, salah satu dari sembilan Raja di sisi lain! Mereka adalah keberadaan tertinggi, keberadaan yang mulia, merupakan makhluk tertinggi yang mempelopori wilayah di sisi lain. Keberadaan yang sangat kuat! Dasar orang terkutuk, Anda pasti telah mencuri sesuatu dari keluarga kerajaan di sisi lain saya sehingga memiliki tanda ini!"

 

Ekspresi Philip menjadi kelam, dia mencubit dagunya dan berkata, "Karena kamu sangat takut dengan tanda ini, apakah itu berarti kamu akan mendengarkan apa yang aku katakan sekarang? Jika tidak, kamu sama saja dengan mengkhianati keluarga kerajaan yang kamu bicarakan!"

 

Pterosaurus itu langsung tercengang sejenak, dan kemudian dia meludahkan kalimat: "A ... aku patuh kepada master!"

 

Pterosaurus menahan amarahnya, dia tidak bisa berbuat apa-apa karena sangat ketakutan.

 

Manusia ini menakutkan!

 

Dia tidak bisa menahan paksaan dari Philip, karena tanda di lengan Philip mewakili keberadaan Raja yang levelnya sangat tinggi, sehingga dia tidak bisa menolak.

 

Jiwanya sampai gemetar karena ketakutan. Itu adalah akibat paksaan dari keluarga kerajaan.

 

Philip merasa lega.

Dia tersenyum sedikit, menyipitkan matanya, dan kemudian berkata: "Bagus, sekarang aku menjinakkanmu dengan tanda keluarga kerajaan ini, katakan padaku, siapa yang membawamu dari sisi lain saat itu?"

 

Setelah berbicara, tanda di lengan Philip berkedip sesaat, dan kemudian pterosaurus gemetar, dengan patuh menundukkan kepalanya, dan berkata, "Ya, itu tiga orang. Mereka sangat kuat, dan mereka membuat banyak kekacauan di sisi lain. Kemudian, mereka dikejar dan dibunuh oleh keluarga kerajaan..."

 

"Tiga orang yang mana?" tanya Philip.

 

Pterosaurus menggelengkan kepalanya dengan putus asa dan berkata, "Saya tidak tahu, saya tidak tahu, saya masih sangat muda saat itu, dan saya ingat salah satu dari mereka mengendarai seekor banteng hijau. Banteng hijau itu adalah tuan muda dari keluarga kerajaan Green Bull saat itu... yang bernama Big Bison, Juga dikenal sebagai Keluarga Kerajaan Green Bison..."

 

Green Bison?

 

Mungkinkah dia adalah sage kuno yang menunggangi banteng hijau...?

 

Setelah mengajukan beberapa pertanyaan, Philip bertanya, "Apakah Anda tahu bahwa ada yang disebut harta rahasia sage kuno di sini?"

 

Pterosaurus menjawab: "Tentu saja aku tahu! Itu ditinggalkan oleh orang tua yang mengendarai banteng hijau! Namun, aku tidak berani mendekat, karena kekuatan benda itu terlalu luar biasa, dan secara alami menahan aku dan binatang buas lainnya!"

 

Setelah mengerti, Philip bangkit, lalu melirik pterosaurus dan berkata: "Akan ada masanya nanti."

 

Setelah itu, Philip berbalik dan pergi tanpa penundaan.

 

Pterosaurus merangkak di tanah, melihat ke belakang Philip, dia berkata dengan getir: "Aku harus membunuhmu!"

 

Saat ini, Philip telah sampai ke jembatan batu.

 

Ini adalah patahan tebing, di sisi yang lainnya juga tebing. Di tengahnya ada parit sepanjang beberapa ribu meter yang seperti tidak berdasar. Paritnya sangat dalam, dan banyak kabut putih melayang.

 

Jembatan batu ini seperti penghubung alami.

 

"Apakah kamu baik-baik saja?" Naga Muda bertanya dengan cemas.

 

Philip tersenyum ringan dan berkata, "Tidak apa-apa, ayo pergi."

 

Setelah itu, mereka mulai menginjakkan kaki di jembatan batu.

 

Perasaan ini seperti berdiri di ketinggian puluhan ribu meter, berjalan di atas jembatan batu yang melintasi parit.

 

Moo!

 

Tiba-tiba, raungan rendah datang dari parit di bawah jembatan batu.

 

Di dalam kabut putih itu, seperti ada bayangan hitam yang perlahan bergerak dan berguling.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2966

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2966"