The First Heir ~ Bab 2976

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2976

Langit bergetar, api menyala membara, dan energi iblis melonjak.

 

Pada saat Pedang unicorn dan Pedang Raja Iblis bertabrakan, badai energi besar meletus secara langsung, membentuk lingkaran riak gelombang yang menyapu seluruh ruang dengan momentum yang kuat.

 

Riak gelombang yang menakutkan ini juga semakin mempercepat runtuhnya ruang ini.

 

Di sekeliling, tampak retakan satu demi satu, ruang mulai semakin runtuh, membentuk pecahan.

 

Fennel Leigh membawa Naga Muda dan yang lainnya, berjuang untuk mundur dengan yang lain, dan terus mencari jalan keluar.

 

“Pintu keluarnya ada di sana! Cepat!” Fennel Leigh menemukan pintu keluar dan berteriak, yang lainnya tanpa membuang waktu segera melarikan diri.

 

Tuan Naga Muda tidak ingin pergi, jadi dia melihat kembali ke arah Philip yang sedang berkelahi dengan beberapa orang, dan berteriak, "Tidak, aku tidak bisa pergi! Karena dia belum pergi!"

 

Fennel Leigh melirik Philip yang terjebak dalam perkelahian di sana, matanya melebar, lalu berkata: "Kita tidak bisa tinggal di sini, jika tidak, itu hanya akan membuatnya susah! Pergi!"

 

Setelah mengatakan itu, Fennel Leigh meraih Tuan Naga Muda dan melemparkannya langsung. ke pintu keluar!

 

Pada saat yang sama, tombak naga merah di tangannya berubah menjadi naga merah dan menyapu beberapa orang yang menyerang dari belakang.

 

Boom!

 

Fennel Leigh bertarung dengan orang-orang ini dan berteriak pada Seventeen dan yang lainnya: “Pergi! Bawa mereka keluar!”

 

Seventeen mengangguk tajam, melirik ke arah Philip, lalu meraih Loni Nimber, bergegas ke pintu keluar.

 

Di sisi Philip, dia telah jatuh ke dalam pertarungan yang tidak seimbang. Tidak ada yang bisa dia lakukan lagi, selain bertahan sambil mundur.

 

Menghadapi dua orang kuat di puncak pintu Ketujuh, dan dua pintu Ketujuh awal, Philip hanya bisa menangkis dan terus melarikan diri.

 

Serangan lawan sangat cepat dan sangat mendominasi.

 

"Junior! Serahkan harta rahasia itu, kalau tidak aku bisa membunuhmu lebih dulu dan kemudian mengambil harta rahasia itu!”

 

Pria bertopeng itu melonjak dengan paksaan yang menakutkan, dan simpanse besar di belakangnya juga membombardir dengan tinjunya.

 

Philip secara pasif bertahan, mengangkat tangannya, dan muncul penghalang api di depannya.

 

Boom!

 

Tinju simpanse membentur penghalang api.

 

Rumble!

 

Penghalang api runtuh, dan Philip terpental ratusan meter oleh momentum yang besar.

 

Pfft!

 

Dia memuntahkan seteguk darah, dan api kemarahan di matanya menjadi lebih intens.

 

“Kamu bukan lawan kami. Aku tidak ingin membunuh seorang manusia jenius di sini, jadi serahkan harta rahasia itu maka kami akan lepaskan kamu!” Pria bertopeng itu berteriak dengan suara yang dalam.

 

Jelas, dia tidak ingin membunuh Philip di sini. Karena bakat jenius itu berharga.

 

Namun, Sam Winslow berbeda, bayangan hitam di belakangnya jauh lebih kuat daripada Jeremy Winslow, dan juga lebih nyata, seperti prajurit kuno berbaju besi!

 

Bayangan hitam itu memegang pedang Raja Iblis besar, menebas dengan marah, ingin membunuh Philip dengan satu sabetan pedang.

 

Pukulan ini merupakan pukulan dari orang kuat puncak di pintu ketujuh.

Kekuatannya memang luar biasa.

 

Akibat pukulan ini, tingkat keruntuhan ruang ini langsung berlipat ganda.

 

Boom!

 

Pedang Raja Iblis besar ini, dengan energi iblisnya yang melonjak, menebas Philip.

 

Philip mengerahkan energi dan kekuatan aturan di seluruh tubuhnya, tanda ular perak muncul langsung di antara alisnya, dan pedang unicorn yang menyala di tangannya berdengung terus-menerus.

 

Philip mengangkat pedang unicorn, menggenggam tangannya ke depan, dan dengan keras mendesak pedang unicorn, sehingga seluruh pedang unicorn langsung diperbesar beberapa kali.

 

Unicorn api berbentuk manusia langsung meraih pedang unicorn, mengayunkan cahaya pedang merah, dan menebas dengan marah.

 

Buzz!

 

Ruang dan tanah bergetar.

 

Pedang unicorn dan pedang iblis bertabrakan lagi, kali ini kekuatannya sangat luar biasa, dan paksaan yang mengerikan benar-benar dilepaskan.

 

Crackle!

 

Lapisan ruang ini langsung terbelah menjadi dua.

 

Philip tidak tahan dengan kekuatan pukulan ini, seluruh tubuhnya terpental lagi ratusan meter.

 

Sedangkan Sam Winslow tidak menyangka bahwa pemahaman Philip tentang aturan ilmu pedang begitu dalam sehingga dia terjajar beberapa langkah.

 

"Ternyata pemahaman aturan ilmu pedangmu cukup dalam. Sayang sekali, karena kamu terobsesi oleh harta rahasia itu, aku hanya bisa mewakili Pengadilan Surgawi untuk menghukummu di sini!" Kata Sam Winslow dengan dingin.

 

Bayangan hitam di belakangnya sekali lagi mengangkat pedang Raja Iblis dan menebas empat atau lima kali berturut-turut.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2976

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2976"