The First Heir ~ Bab 2977

                               

sumber gambar: google.com


Bab 2977

Dia menebas empat atau lima kali berturut-turut dengan ganas ke arah Philip.

 

Serangan yang begitu kuat bukanlah sesuatu yang bisa dilawan oleh Philip.

 

Dia dengan cepat melangkah mundur, mengerahkan energi ke seluruh tubuhnya, unicorn api berbentuk manusia di belakangnya, dengan memegang pedang unicorn di tangannya berusaha menangkis sabetan pedang dari bayangan hitam.

 

Clang! Clang!

 

Setelah beberapa hitungan berturut-turut, Philip langsung terbungkus oleh empat atau lima kali sabetan pedang yang terus menerus, dan jatuh ke dalam energi sihir hitam yang mengerikan.

 

Pukulan ini tampaknya cukup untuk membelah lapisan ruang ini.

 

Boom!

 

Philip terpental lagi, berlumuran darah, unicorn api di belakangnya tersayat dengan beberapa bekas luka, dan pedang unicorn di tangannya juga mendapatkan beberapa retakan.

 

Philip menyeka darah yang tumpah dari sudut mulutnya, berusaha dengan mantap menstabilkan tubuhnya.

 

Matanya mencerminkan niat bertarung yang sengit, dan berkata dengan marah: "Ayo lagi!" Dengan raungan, Philip tidak mundur tetapi maju, dan langsung menyerang!

 

Dia mengangkat tangannya, dan unicorn api berbentuk manusia di belakangnya melakukan hal yang sama.

 

Philip menggambar lingkaran gelombang api dengan kedua tangan di depannya, dan unicorn api berbentuk manusia menggunakan pedang unicorn untuk mengayunkan lingkaran gelombang api tersebut ke langit.

 

Philip meraung, diikuti oleh tanda di antara alisnya semakin bersinar terang, dan pedang unicorn langsung bertambah jumlahnya menjadi lusinan, yang semuanya melayang di sekitar Philip.

 

Pedang-pedang itu terus melayang dan berdengung, membawa gelombang panas dan menggetarkan jiwa.

 

 “Semua pedang bersatu!”

 

Philip berteriak dengan marah, lusinan pedang unicorn yang melayang langsung mendesing sehingga menggetarkan ruang, lalu melesat menuju unicorn api berbentuk manusia di belakang Philip.

 

Selanjutnya lusinan pedang menyatu lalu berubah menjadi pedang panjang dengan gelombang api, membanjiri langit.

 

Sedangkan unicorn api berubah menjadi stegosaurus yang menyala, mengaum dan menebas Sam Winslow dan yang lainnya.

 

Pukulan ini adalah pukulan terkuat Philip.

 

Sam Winslow mengangkat alisnya dan melihat formasi pedang yang menyala yang menusuk ke arahnya. Dia mengayunkan tangannya dengan keras, menebas ke arah Stegosaurus tersebut.

 

Crush!

 

Pedang Raja Iblis menghancurkan gumpalan besar cahaya pedang unicorn.

 

Namun, Stegosaurus ini juga menelan Pedang Raja Iblis dan pada saat yang sama menebas ke arah bayangan.

 

Boom!

 

Badai energi yang membawa daya penghancur meledak secara langsung.

 

Momentum tumbukan yang besar, berpusat pada keduanya, menyebar ke mana-mana.

 

Gelombang kejut menyapu seluruh ruang!

 

Lapisan ruang bertambah rusak lagi.

 

Gelombang kejut yang menakutkan, pada saat ini, seperti badai yang menghancurkan langit dan bumi, juga menyapu semua orang.

 

Tidak ketinggalan, gelombang kejut ini juga menelan bayangan hitam dan unicorn api humanoid.

 

Setelah semuanya mereda, tampak Philip berlumuran darah, napasnya terengah-engah, darah menetes dari kedua lengannya.

 

Unicorn api berbentuk manusia di belakangnya juga mendengus, lalu berubah menjadi api dan menghilang ke dalam udara tipis.

 

Adapun Sam Winslow di sisi yang berlawanan, bayangan hitam miliknya terbelah menjadi dua, dan pedang Raja Iblis bahkan patah.

 

Sam Winslow memiliki beberapa luka juga di tubuhnya, tetapi tidak ada yang serius.

 

Dengan kemarahan di wajahnya, dia menatap Philip yang dikalahkan olehnya, lalu berkata, "Kamu kalah! Serahkan harta rahasia itu, jika tidak, kamu akan terbunuh di sini!"

 

Kekuatan Philip saat ini sama sekali belum bisa menandingi Sam Winslow.


Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 2977

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 2977"