The First Heir ~ Bab 3034

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3034

Setelah melihat sebentar, dia turun dari lantai dua dan melihat Charles Jhonston dan Martha berdiri di sana, saling menggumamkan sesuatu.

 

Theo Zander dan yang lainnya sudah kembali, sementara Fennel Leigh dan yang lainnya diatur di hotel.

 

“Ada apa?”

 

Dari intuisinya, Philip merasa bahwa Charles Jhonston dan Martha memiliki sesuatu untuk dikatakan.

 

Charles Jhonston ingin berbicara, tetapi Martha mencubitnya dengan keras sambil berkata, "Tidak ada apa-apa, kamu baru saja kembali. Ibu akan memasakkanmu sesuatu untuk dimakan."

 

Philip tersenyum dan mengangguk.

 

Martha dengan cepat menyeret Charles Jhonston keluar dari ruang tamu dan datang ke dapur.

 

Namun, tidak butuh waktu lama untuk beberapa mobil berhenti di luar vila.

 

Pintu terbuka, dan beberapa pria arogan dan dominan keluar dari mobil, semuanya mengenakan kemeja dan celana bermotif bunga, tampak elegan.

 

Pria yang memimpin adalah seorang pria muda yang tampan. Dia melepas kacamata hitam di wajahnya, meludahkan tusuk gigi di mulutnya, melirik Istana No. 1, mengangkat tangannya dan melambai dan berkata, "Ayo beraksi saudara-saudara, mulai sekarang vila ini milik kita."

 

Kemudian, tujuh atau delapan pria kekar mengikuti pemuda tampan itu dan berjalan ke Istana No.1

 

“Martha Jhonston, Charles Jhonston, pergi dari sini! Utangnya sudah jatuh tempo!”

 

Kegaduhan datang dari pintu.

 

Philip sedang duduk di ruang tamu dengan cemberut.

 

Martha dan Charles Jhonston bergegas keluar dari dapur dan melihat orang-orang yang masuk.

 

“Ups, ada tamu di rumah, apakah kamu sudah menyiapkan makan siang? Tepat pada waktunya, saudara-saudaraku juga lapar, mari kita makan bersama.”

 

Pria tampan itu melirik Martha, yang mengenakan celemek, dan memandang Martha dengan jijik.

 

Philip, yang berada di sofa di ruang tamu, berjalan langsung, duduk di samping, mengambil cangkir teh di atas meja, dan minum.

 

Orang-orang kasar itu masuk dengan paksa ke ruang tamu satu demi satu.

 

Melihat ini, Martha sangat ketakutan hingga betisnya gemetar.

 

Dia buru-buru berkata: "Moron... Kakak Moron, menantuku kembali hari ini, mengapa kamu tidak kembali lagi lain hari?"

 

Saat dia berbicara, Martha tampak panik.

 

Ketika pria tampan itu mendengar ini, matanya tertuju pada Philip, dia mendengus, dan berkata, "Kamu sangat bodoh! Apakah dia menantumu yang tidak berguna?"

 

Moron Leopard bukan dari Riverdale, jadi dia tidak banyak tahu tentang Riverdale, secara alami dia tidak tahu banyak tentang Philip. Itu semua hanya desas-desus, bahwa menantu keluarga Jhonston adalah orang yang tidak berguna.

 

Begitu Martha mendengar mulut Moron Leopard mengeluarkan kata-kata "menantu tidak berguna", dia berseru dalam hatinya bahwa itu sudah berakhir ...

 

Tanpa diduga...

 

Slap!

 

Philip yang sedang duduk di sofa, bangkit dari kursinya mengangkat tangannya dan menampar Moron Leopard. Setengah dari wajahnya dengan cepat bengkak, dan giginya patah!

 

"Argh..kamu berani melakukan sesuatu pada diriku? Tahukah kamu siapa aku ini?!”

 

Moron Leopard menutupi separuh wajahnya, dan bangkit dari lantai dengan ekspresi seram di wajahnya.

 

Beberapa saudara di sekitarnya menarik belati dari pinggang mereka dan mengarahkan mereka ke Philip.

 

Philip tampak acuh tak acuh, menuangkan secangkir teh untuk dirinya sendiri, dan berkata, "Kuberi kamu sepuluh detik untuk keluar dari sini, jika tidak, kamu akan menanggung risikomu sendiri."

 

"Wow!"

 

Moron Leopard meludahkan seteguk darah dan berkata dengan seringai kejam: "Kamu mencoba menakut-nakuti aku? Kamu sia-sia, berani sombong di depan aku?! Saudara-saudara, bantu aku dan bunuh dia!"

 

Mengikuti perintah Moron Leopard, tujuh atau delapan pria kuat berteriak dan bergegas menuju Philip!

 

Bang bang bang!

 

Namun, dalam sekejap, semua orang terpental keluar, dan jatuh ke tanah dengan tangan dan kaki yang patah, terus-menerus menjerit kesakitan.

 

Kemudian Philip memandang Moron Leopard dengan dingin dan bertanya, "Katakan padaku, bagaimana kamu ingin mati?"

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3034

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3034"