The First Heir ~ Bab 3035

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3035

Moron Leopard tidak bisa menahan takut saat ini, dia menunjuk Philip dengan gemetar, dan berteriak: "Kamu ... jangan terlalu sombong, berpikir bahwa kamu hebat dengan hanya memiliki beberapa keterampilan! Biarkan saya memberi tahu Anda, di sana adalah kakak laki-laki di belakangku, jika kamu berani melakukan sesuatu padaku, kakak laki-laki tertuaku pasti tidak akan membiarkanmu pergi!"

 

Moron Leopard panik saat ini, menatap saudara-saudaranya yang jatuh ke tanah, dia takut Philip akan mematahkan tangan dan kakinya.    

 

Philip memandang Moron Leopard dengan acuh tak acuh, dan bertanya dengan cibiran, "Dua pertanyaan, pertama, apa yang kamu lakukan di sini?

 

Moron Leopard segera menjawab, "Ibu mertuamu berutang kepada kami hutang perjudian sebesar 500 juta dolar. Vila ini dan beberapa saham Grup Beacon, semuanya telah menjadi milik kami, kami ke sini untuk menagih tagihan hari ini."

 

Moron Leopard berpikir sejenak, dan berkata, "Sebentar...  aku kumpulkan tagihannya."

 

Philip mengerutkan kening, memandang Martha dan Charles yang berdiri di sampingnya, dan bertanya, "Berapa tagihannya?"

 

Setelah berbicara, Moron Leopard mengeluarkan tanda terima dari sakunya, dengan tanda tangan dan sidik jari Martha di atasnya.    

 

“Lihat sendiri, ini ditandatangani oleh ibu mertuamu. kamu tidak bisa mengingkarinya,” teriak Moron Leopard dan menyerahkan surat itu kepada Philip.

 

Philip melirik, hawa dingin melintas di sudut matanya, dan menoleh untuk melihat Martha dengan geram.

 

Pada saat itu, Martha sangat ketakutan sehingga wajahnya menjadi pucat, dia berlutut di tanah dengan gedebuk, dan berteriak: "Menantu, saya salah, saya tidak berani lagi, saya ... saya tertipu , dan saya tidak tahu itu akan seperti ini ... ..."

 

Martha menangis, menangis begitu banyak sehingga memprihatinkan.

 

Charles Jhonston berdiri di samping, menggelengkan kepalanya dan menghela nafas tak berdaya, lalu berkata, "Philip, ibumu memang bersalah, tetapi dia juga tertipu."

 

Philip melirik Martha dengan sinis, dan berkata, "Untuk sementara aku akan menjadi penengah dan mencoba menyelesaikan masalah Anda."

 

Setelah itu, dia memandang Moron Leopard dan berkata, "Ibu mertuaku berkata bahwa kamu berbohong padanya, apakah benar ada hal seperti itu?"

 

Moron Leopard segera kesal dan berseru : "Omong kosong! Ini hitam putih, di mana penipuannya? Jelas karena dia tidak pandai berjudi. Karena dia kalah banyak, maka dia bilang kami berbohong padanya? "

 

Martha berlutut di tanah dan menunjuk Moron Leopard dengan suara serak berkata: "Kamu kentut! Jelas bahwa kalian telah membuat trik untuk menipu saya, tetapi kamu masih menyangkalnya!"

 

Mendengar ini, Philip merasa tahu sesuatu.

 

Dia langsung merobek surat-surat di tangannya, dan kemudian menatap tajam pada Moron Leopard yang terpana saat ini, dan berkata, "Saya tidak ingin menimbulkan masalah, tetapi jangan membuat masalah. Saya telah merobek surat-surat itu, dan sekarang bawa orang-orangmu keluar."

 

Begitu dia selesai berbicara, Moron Leopard langsung marah!

 

"Apakah kamu akan menolak untuk membayar hutangmu?” Moron Leopard bukanlah seorang pengecut.

 

Ini adalah hutang 500 juta dolar, jika kakaknya tahu bahwa Philip telah merobek-robeknya, itu akan menjadi jalan buntu.

 

Philip melirik Moron Leopard dengan cibiran dan berkata, "Jika Anda merasa tidak yakin, kita dapat bertaruh dengan bermain kartu sekarang, dengan 500 juta sebagai taruhan terbawah. Jika Anda menang, tambahkan hutang itu sebesar 500 juta lagi. Jika Anda kalah, bawa mereka yang mengikuti kamu keluar!"

 

Moron Leopard menggertakkan giginya dan berteriak dengan suara yang dalam, "Oke!"

 

Beberapa menit kemudian, Moron Leopard duduk di seberang Philip dengan setumpuk kartu remi di atas meja.

 

Philip berkata: "Kartu termudah, besar dan kecil, giliran kamu dulu."

 

Moron Leopard tertegun sejenak, dahinya berkeringat dingin, dia ragu-ragu untuk waktu yang lama, dan kemudian dia mengeluarkan kartu dari tumpukan dan membaliknya, dan melihat kartu King.

 

“Hahaha! Saya Raja!”

 

Moron Leopard tertawa dua kali, keberuntungan ini, harus saya katakan, sangat bagus.

 

Di satu sisi, Martha berkeringat di dahinya dengan cemas, berpikir pada dirinya sendiri, ini sudah berakhir, dan 500 juta lainnya akan hilang.

 

Namun, Philip acuh tak acuh.

Philip tersenyum dengan sedikit ejekan dan berkata, "Selama itu bukan kartu terbesar, aku masih punya kesempatan."

 

Moron Leopard mencibir dua kali dan berkata, "Hehe, kamu hanya bisa lebih besar dariku jika kamu mendapatkan kartu ace, tapi sayang sekali ada begitu banyak kartu yang tersisa. Di sini, peluangmu sangat rendah.”

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3035

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3035"