The First Heir ~ Bab 3059

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3059

Dalam garis pandang, gunung tertutup salju yang luas penuh dengan salju putih.

 

Gunung-gunung yang membentang seperti naga raksasa yang tergeletak di tanah.

 

Gunung-gunungnya menjulang tinggi dan tidak berpenghuni.

 

Bahkan dengan teknologi saat ini, jika Anda ingin memasuki Pegunungan di belakang pintu keenam, itu merupakan pengalaman mendekati kematian.

 

Ini memiliki nuansa mitologis yang kuat sejak zaman kuno, dan selalu ada catatan tentang Pegunungan di belakang pintu keenam dalam sejarah.

 

Adapun apakah ada dewa atau tidak, di catatan sejarah tersebut tidak ada yang tahu dan tidak dapat diverifikasi.

 

Singkatnya, belakang pintu keenam ada di wilayah itu dan selalu menjadi tempat suci yang dirindukan orang.

 

Philip memandangi pegunungan yang tertutup salju di bawah dan dipenuhi dengan emosi, dibandingkan dengan pegunungan seperti itu, betapa kecil dan tidak berartinya manusia.

 

Kekuatan alam memang luar biasa.

 

Jurang di antara gunung-gunung itu tampak seperti buatan manusia, seperti bekas pedang yang membelah tanah.

 

Kekuatan macam apa ini untuk bisa memotong gunung seperti itu.

 

Linggu memegang si kecil Taotie di tangannya dan melihat Pegunungan di belakang pintu keenam yang sambung-menyambung di bawah melalui jendela kapal, memegang mulutnya, seolah-olah dia enggan untuk kembali.

 

Philip melirik tatapan Linggu dan tersenyum: "Kamu sepertinya sangat enggan untuk datang ke sini?"

 

Linggu berkata: "Tentu saja, membosankan di sini, aku hanya menemani lima lelaki tua itu setiap hari, betapa membosankan dan menjenuhkan."

 

Philip mengangkat alisnya, dan pada saat ini, pilot pesawat berkata, "Tuan Clarke, bersiaplah untuk mendarat, ada pembatasan area penerbangan di depan, jadi kita tidak bisa masuk."

 

Philip melirik ke bawah jendela kapal dan mengangguk setuju.

 

Segera, pesawat itu mendarat di aspal bersalju di dekatnya.

 

Begitu pintu pesawat terbuka, hawa dan angin dingin yang membekukan bertiup ke tubuh dan wajah semua penumpang.

 

Untungnya, dengan persiapan sebelumnya, Philip dan yang lainnya semua mengenakan kostum salju.

 

Melihat sekeliling, pemandangan penuh dengan salju tebal, dan bahkan udara yang dihirup di hidung sangat dingin.

 

Ketika mereka sedang menyiapkan peralatan mereka, mereka melihat tim penjaga mengenakan seragam tempur salju putih dan membawa senjata berjalan ke arah mereka.

 

Ini adalah penjaga belakang pintu keenam dan garis pertahanan pertama yang memasuki belakang pintu keenam.

 

“Tolong tunjukkan dokumen Anda.”

 

Penjaga terkemuka, dengan wajah dingin, melirik Philip dengan mata serius.

 

Senjata di tangan mereka semua terisi, dan selama Philip dan yang lainnya bergerak, mereka dapat membunuh mereka di tempat.

 

Di sini adalah wilayah belakang pintu keenam!

Siapapun dari luar, selama mereka tidak mematuhi perintah, bisa dibunuh!

 

Philip mengeluarkan dokumen yang sudah disiapkan dari tangannya dan menyerahkannya kepada orang yang memimpin tim.

 

Pria itu mengenakan topeng, yang telah ditutupi oleh lapisan es dari angin dan salju.

 

Dia melihat dokumen yang diserahkan Philip, dan kemudian menatap Philip, matanya tiba-tiba berkilat dengan rasa dingin yang menggigit.

 

“Dokumen ini palsu! Mereka adalah mata-mata yang dikirim oleh musuh! Segera bunuh mereka!”

 

Pria yang memimpin tim berseru, lalu dengan cepat mengarahkan pistolnya ke Philip dan menarik pelatuknya.

 

Regu Penjaga di belakangnya juga semua menarik senjata mereka dan menarik pelatuknya!

 

Rat-tat-tat!

 

Suara-suara tembakan langsung teredam oleh angin dingin di udara.

 

Selain itu, salju juga dapat meredam suara, sehingga tidak menimbulkan banyak pergerakan.

 

Namun, penjaga tim inilah yang jatuh dalam genangan darah.

 

Hampir dalam sekejap, mereka semua jatuh dan belum sempat menutup mata mereka.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3059

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3059"