The First Heir ~ Bab 3060

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3060

Philip mengguncang Desert Eagle emas yang telah dia tarik dari tangannya, memandangi mayat-mayat itu tanpa daya, dan berkata, "Sepertinya beberapa orang tidak menyambut kita."

 

Fennel Leigh dan yang lainnya juga meletakkan senjata mereka dan berjalan mendekat, lalu berkata dengan wajah sedikit gusar : "Mereka tidak sabar untuk menahan kita di sini ketika kita baru pertama kali datang ke sini. Orang-orang di belakang ini benar-benar tidak mudah."

 

Philip melihat ke kejauhan, alisnya berkerut sambil berkata: "Mereka langsung melakukan tindakan saat mereka melihat kesempatan. Belakang pintu keenam ini lebih rumit dari yang kita bayangkan."

 

Kemudian, dia melihat Seventeen di belakangnya dan berkata, "Urus mayat-mayat itu, jangan tinggalkan petunjuk apa pun."

 

Seventeen mengangguk, dan dengan beberapa anggota Shadow Guard lainnya segera membersihkan mayat-mayat itu.

 

Setelah itu, mereka semua berganti ke kostum tim penjaga belakang pintu keenam ini, dan mulai berjalan menuju beberapa mobil di kejauhan.

 

Linggu menunjukkan minat yang besar, mengikuti di belakang Philip dan terus bertanya, "Kakak, siapa kamu, mengapa penjaga belakang pintu keenam mencoba membunuhmu?"

 

Philip membuka pintu jip salju, lalu melihat Linggu dan Blackie Purplish dengan dingin sambil berkata, "Masuk ke mobil."

 

Gadis kecil itu melirik ke arah jip, menghela nafas, dan masuk ke mobil.

 

Kemudian Philip dan yang lainnya semua masuk ke mobil, mengendarai dua jip salju, dan pergi melewati tembok kota dari garis pertahanan pertama.

 

Menurut sistem navigasi yang dipasang di mobil, sekitar setengah jam kemudian, Philip dan yang lainnya akan sampai ke titik pertahanan gabungan dari garis pertahanan pertama.

 

Di depannya ada gerbang yang tertutup, dan penjaga belakang pintu keenam ditempatkan di kedua sisi.

 

Di gunung terdekat dan di salju, ada juga beberapa mobil perang dan artileri yang sangat tersembunyi, dan orang biasa tidak dapat menemukannya sama sekali.

 

Segera, beberapa penjaga dengan senjata mengulurkan tangan dan menghentikan jip Philip.

 

Salah satu dari mereka berjalan, mengetuk pintu, dan berkata, “Kartu pass!”

 

Anggota Pengawal Bayangan yang sedang mengemudi mengeluarkan kartu pass yang dia temukan sebelumnya dan menyerahkannya kepada pria itu.

 

Penjaga itu melirik sebentar, lalu menatap orang-orang di dalam mobil, matanya tertuju pada Linggu dan Seventeen di barisan belakang, matanya berkedut, lalu dia bertanya, "Mengapa ada wanita?"

 

"Turun dari mobil, lakukan pemeriksaan!”

 

Penjaga itu langsung memegang pistol dan berseru dengan suara tegas.

 

Dalam sekejap, para penjaga di luar semua mengarahkan senjata mereka ke dua jip yang baru datang.

 

Philip meraih pintu mobil, matanya menajam, dia sudah siap menembak kapan saja.

 

Pada saat ini, Linggu mengulurkan tangannya dan melemparkan dokumen dari pelukannya langsung ke penjaga, lalu berkata, "Bolehkah saya masuk?"

 

Penjaga itu melirik dokumen yang telah dilempar Linggu, dan segera keringat dingin muncul di dahinya.

 

Dia segera memberi hormat dengan sopan, mengembalikan dokumen dengan kedua tangan, dan berkata: "Bibi Linggu, kami tidak memiliki mata, silakan masuk!"

 

"Buka pintunya! Lepaskan!"

 

Kapten penjaga berbalik dan berteriak kepada orang-orang di belakangnya, dan kemudian pintu elektronik besar itu terbuka.

 

Rombongan Philip mengendarai mobil lagi dan langsung pergi.

 

Setelah mengemudi untuk jarak yang jauh, Philip berbalik untuk melihat Linggu dan bertanya, "Statusmu cukup tinggi di sini?"

 

Linggu menahan mulutnya, tidak ingin berbicara dengan Philip, dan memeluk si Taotie kecil di lengannya.

 

Philip mengangkat bahu, mengolok-olok dirinya, dan tidak terus bertanya.

 

Bagaimanapun, karena ada Linggu di dalam mobil, dia pergi jauh-jauh tanpa halangan dan melewati empat gerbang sebelum dia benar-benar memasuki belakang pintu keenam.

 

Di depannya, ada tembok kota besar di ngarai, setinggi puluhan meter, dengan semua sistem senjata paling canggih di tembok kota.

 

Ada ratusan penjaga di depan dan di belakang tembok kota, dan ada persenjataan api berat di dekatnya.

 

Philip menoleh dan melihat lusinan murid bercampur dengan para penjaga.

 

Di balik tembok kota besar buatan manusia ini adalah tempat di mana Stargate berada.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3060

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3060"