The First Heir ~ Bab 3065

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3065

Setelah keempat pria jangkung dan sangat kekar ini jatuh ke tanah, mata sedingin es mereka menyapu ke tubuh Philip.

 

Melihat empat orang kuat yang tiba-tiba turun dari udara, Philip dan yang lainnya semua bersiap untuk bertarung.

 

Karena kekuatan pihak lain tidak rendah, mereka pada dasarnya adalah murid dari pintu keenam.

 

Bahkan orang yang memimpin memiliki kekuatan pintu ketujuh.

 

Keempat pria kuat ini mengenakan baju besi hitam dengan otot yang kuat, dibiarkan terkena angin dingin.

 

Mereka berempat memiliki senjata masing-masing, dan pria kuat yang memimpin memiliki pedang raksasa terpampang di dadanya.

 

Matanya melintasi Philip dengan tajam, dan akhirnya jatuh pada Linggu, lalu dengan suara serak dan rendah dia berkata : "Bibi Linggu, kembalilah bersama kami."

 

Linggu memegang Blackie Purplish saat ini, berdiri di belakang Philip, dengan pergolakan batinnya dan keraguan di hatinya, akhirnya dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku tidak akan kembali bersamamu, aku akan mengikuti mereka.”

 

Pria kuat yang memimpin memegang pedang raksasa besi hitam pekat di tangannya, dengan tatapan tajam, matanya tertuju pada Philip saat dia berkata: "Kalau begitu, aku harus memaksa untuk kembali bersamaku."

 

Setelah itu, pedang raksasa di tangan pria kuat itu langsung mengangkat kepingan salju, dan dengan gaya mafia yang berdarah dingin, berjalan bergegas ke arah Philip.

 

Bang!

 

Pihak lain bergerak secara langsung, kakinya menekan tanah dengan kekuatan ledakan yang kuat, sehingga dia naik langsung ke udara dengan pedang raksasa di tangannya terangkat tinggi, dan kemudian dia menebas Philip.

 

Ekspresi Philip membeku, ketika dia mengangkat tangannya, tinju unicorn menyala dan menabrak sosok di udara.

 

Boom!

 

Ledakan keras terdengar.

 

Tinju unicorn api merah langsung membombardir pedang raksasa pria berotot itu, menghasilkan pusaran energi yang menakutkan.

 

Swoosh!

 

Dalam sekejap, dampak kuat ini secara langsung mengibaskan semua salju di pepohonan di sekitarnya.

 

Pada saat yang sama, lingkaran pusaran energi terbentuk, yang menyebar ke sekeliling, mengguncang salju di tanah dalam lingkaran badai energi.

 

Pria berotot itu terbalik di udara, dan kemudian mendarat dengan mantap, tatapan dingin melintas di sudut matanya, dan berkata, "Hmph! Saya tidak menyangka Anda akan memiliki kekuatan seperti itu."

 

Ekspresi Philip membeku, dan nyala api di tinjunya perlahan menghilang.

 

Dia memandang keempat pria kuat itu dengan saksama, dan bertanya, "Siapa kamu?"

 

Orang kuat yang memimpin mengayunkan pedang raksasa di tangannya hingga lingkaran energi pedang bergelombang lagi, lalu berkata: "Kamu adalah orang mati, kamu tidak memenuhi syarat untuk mengetahuinya."

 

Setelah itu, dia mencondongkan tubuh ke depan lagi, dan pedang raksasa di tangannya memancarkan gelombang energi yang sangat menakutkan, dengan membawa daya penghancur, secara langsung dan keras menebas Philip.

 

Tiga pria kuat lainnya di belakangnya juga segera mengambil tindakan, semuanya menyerang Fennel Leigh, Seventeen, dan lainnya.

 

Dalam sekejap, tempat ini dibagi menjadi beberapa medan perang.

 

Philip mengangkat tangannya, dan jejak pedang emas dan ular perak muncul di antara alisnya.

 

Di tangannya, kepingan salju memadat menjadi pedang salju, dan pedang itu disabetkan sehingga cahaya pedang putih langsung menebas ke orang kuat tersebut.

 

Clang!

 

Pedang raksasa dan cahaya pedang putih bertemu di udara, membuat suara yang nyaring, menggetarkan udara dan tanah beberapa mil.

 

Serangan orang kuat itu terus berlanjut. Dengan pedang raksasa di tangannya, dia melepaskan gelombang pedang dan menebas ke arah Philip.

 

Gelombang pedang ini mengumpulkan kepingan salju di tanah dan udara, seperti longsoran salju, dengan energi pedang yang dahsyat, dan ingin menelan Philip.

 

"Mencari kematian!" Pria kuat itu berseru.

 

Mata Philip menyipit, sosoknya mundur, dan pada saat yang sama, pedang salju di tangannya menunjuk ke langit.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3065

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3065"