The First Heir ~ Bab 3066

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3066

Dengan satu jari, formasi pedang putih tiba-tiba muncul di langit. Dalam formasi pedang, kepingan salju yang tersebar itu membeku dalam sekejap, dan kemudian memadat menjadi pedang salju dengan momentum pedang yang membawa daya penghancur, seperti peluncuran rudal, semua momentum dipusatkan lalu dihujamkan dari langit ke orang kuat di atas tanah.

 

Buzz buzz!

 

Satu demi satu pedang-pedang energi salju putih menghantam pukulan pria kuat itu!

 

Boom!

 

Seketika itu juga tempat ini terperangkap dalam badai pusaran energi yang mengerikan.

 

Langit penuh dengan kepingan salju yang menari, dan angin dingin bertiup mengenai kulit tubuh seperti pisau kecil yang menyayat kulit.

 

Dalam garis pandang Philip penuh dengan kepingan salju yang tebal, sehingga dia tidak bisa melihat sekeliling sama sekali.

 

Pria kuat itu juga menghilang di depan matanya.

 

Philip berdiri di tempat, memegang pedang salju, matanya menjadi sangat tajam, mencari sosok pria kuat di salju.

 

Boom!

 

Tiba-tiba, di atas kepalanya, sosok seolah-olah sekuat gunung, membawa pedang raksasa, jatuh dari langit, dan pedang raksasa di tangannya menebas langsung ke kepala Philip, ingin memenggalnya.

 

“Mereka yang masuk tanpa izin ke belakang pintu keenam, mati!”

 

Seruan lelaki kuat itu langsung ditutupi oleh angin dan salju.

 

Philip mengangkat alisnya, pedang salju di tangannya dengan cepat menebas ke arah langit, bayangan pedang teratai putih, dengan paksaan yang kuat, menghantam ke arah pria kuat yang sedang menukik dari langit.

 

Ketika orang kuat melihat ini, sudut matanya sedikit terbelalak, dan sosoknya tiba-tiba berhenti di udara.

 

Seluruh tubuhnya menggunakan anti gravitasi pedang raksasa dan terbang beberapa meter untuk menghindari bayangan pedang teratai putih Philip!

 

Buzz!

 

Bayangan pedang teratai putih mekar di langit, membentuk badai energi pedang yang mempesona, langsung menelan semua salju tebal di sekitarnya.

 

Dalam beberapa saat langit tampak cerah.

 

Philip menatap dingin pada orang kuat yang berdiri belasan meter di depannya.

 

Pihak lain juga memandang Philip dengan seringai kelam di sudut mulutnya, dan berkata, "Kamu adalah lawan terkuat yang pernah aku temui, tetapi kamu tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup."

 

Philip mendengus dingin dan berkata: " Lalu aku ingin melihat seberapa kuat orang-orang di belakang pintu keenam."

 

"Haha."

 

Pria kuat itu menancapkan pedang raksasa di tangannya langsung ke salju, dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Aku tahu kamu dari mana, aku juga mendengar banyak perbuatan Anda. Anda mungkin memiliki status terhormat di dunia luar, tetapi ketika Anda tiba di belakang pintu keenam, semua orang sama di sini. Saya akan membunuh Anda, dan tidak ada yang berani melakukan apa pun kepada saya. Ini adalah hukum kelangsungan hidup di belakang pintu keenam, yang kuat akan selalu memiliki hak untuk berbicara."

 

Mendengar ini, Philip mengerutkan kening.

 

Pihak lain mengetahui identitasnya, dan meskipun demikian, dia akan membunuhnya.

 

Siapa pria di belakangnya?

 

Melihat wajah bingung Philip, pria kuat itu tersenyum mengejek dan berkata, "Kamu pasti berpikir, siapa yang ada di belakangku, mengapa dia begitu berani?"

 

Philip tidak berbicara, matanya sudah mewakili segalanya.

 

Pria kuat itu mengepalkan tinjunya, menarik pedang raksasanya lagi, mengayunkannya, dan melepaskan aura pedang yang ganas sambil berkata: "Bahkan jika kamu tahu, lalu apa? Di dunia yang sedingin es ini, kamu akan menjadi mayat."

 

Mendengar ini, Philip tertawa dan bertanya kembali, "Apakah kamu begitu yakin bahwa kamu dapat membunuhku?"

 

Pria kuat itu mengangkat alisnya saat berkata, "Saya telah membaca semua statistik pertempuran Anda. Saya juga telah berlatih tarung ratusan kali di ruang pelatihan menghadapi keterampilan tempur dan metode ofensif Anda. Sejujurnya, Anda sangat kuat. Setelah seratus kali, aku hanya mengalahkanmu puluhan kali. Tapi meski begitu, aku akhirnya menemukan satu metode dimana aku bisa mengalahkanmu untuk selamanya."

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3066

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3066"