The First Heir ~ Bab 3073

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3073

Setelah melepaskan diri dari injakan kaki Philip yang keras, pria botak itu melarikan diri.

 

Alis Philip mengernyit, dia melirik orang-orang yang menonton kegembiraan dari kejauhan.

 

Dia berteriak dengan dingin, "Siapa lagi yang ingin coba aku?"

 

Orang-orang itu semua mendengus beberapa kali dan berbalik untuk melakukan kegiatan mereka sendiri.

 

Philip berdiri sebentar sebelum berbalik dan memasuki asrama.

 

Fennel Leigh dan yang lainnya sudah beristirahat di tempat tidur, sedangkan Seventeen sedang menyeka parangnya.

 

“Bagaimana situasinya?” Fennel Leigh bertanya sambil berbaring di tempat tidur, meletakkan tangannya di atas kepalanya.

 

Philip duduk di samping tempat tidurnya dan berkata, "Pengujinya tidak tinggi ataupun rendah."

 

"Menurutmu siapa itu?" Fennel Leigh bangkit dan bertanya.

 

Philip berpikir sejenak dan berkata, "Kita baru saja tiba, dan kita belum bertemu siapa pun. Entah Sorrow Geofry yang ingin menguji kekuatan kita. Atau sekelompok orang yang ingin membunuh kita sebelumnya  dengan sengaja menyebarkan desas-desus."

 

"Maksudmu si Renault?" Fennel Leigh bertanya dengan menganalisa.

 

“Itu benar.” Philip mengangguk.

 

Tidak berapa lama kemudian Philip bangkit dan berkata, “Apakah kamu masih tahu lokasi gerbang bintang?”

 

Fennel Leigh menggelengkan kepalanya dan berkata, “Saya tidak tahu, ketika tadi saya pertama kali masuk, saya menemukan bahwa semuanya di sini telah berubah. Sekarang, bahkan kekuatan pertahanan dan titik garnisun telah berubah, dan saya tidak yakin apakah saya dapat menemukan pintu masuk, tetapi saya dapat mencobanya."

 

Philip berkonsentrasi, berpikir sejenak, lalu berkata : "Oke, malam ini kita akan menjelajah untuk menemukan lokasi gerbang bintang."

 

Fennel Leigh tertegun dan berkata, "Kamu gila, kamu ingin mencari lokasi gerbang bintang di malam hari?"

 

Philip sedikit merendahkan suaranya dengan berkata : "Saya selalu merasa bahwa suasana di sini aneh, saya ingin mencari tahu apa itu. Apalagi, keluarga Lovelace dengan sengaja membawa saya ke belakang pintu keenam agar saya menghubungi gerbang bintang. Begitu saya menghubungi gerbang bintang, orang-orang dari keluarga Lovelace pasti akan muncul."

 

Fennel Leigh menyipitkan matanya dan menimpali : "Tapi mengapa kamu melakukannya dengan cara yang terlalu tidak sabar? Kita bahkan belum menguasai keadaan dasar di sini, termasuk pembagian pasukan yang ada. Jika mereka mengetahuinya, itu akan sulit bagi kita untuk memperbaikinya."

 

“Peringatan Sorrow Geofry itu juga sangat jelas, hanya untuk memperingatkan kita agar tidak melewati batas.”

 

Philip melirik Fennel Leigh dan berkata, “Jika kamu merasa khawatir, kamu tidak harus pergi, aku akan pergi sendiri, kamu beri saja aku petanya."

 

Mata Fennel Leigh membeku, dan dia berkata, "Kamu tahu aku tidak bermaksud begitu, kita harus memiliki pandangan jangka panjang."

 

Philip menghela nafas dan berkata, "Tidak ada banyak waktu tersisa untuk kita."

 

Mendengar kalimat ini, Fennel Leigh berpikir sejenak, dan berkata, "Oke, aku akan menemanimu di malam hari."

 

...

 

Kembali ke lima pangeran.

 

Pada saat ini, mereka telah membawa Linggu kembali ke sekitar gerbang bintang.

 

Linggu melihat lorong hitam yang hampa, sederhana dan dalam di kejauhan, gerbang bintang yang gelap ini tampaknya telah ada sejak zaman kuno.

 

Dengan mengerucutkan bibirnya, Linggu berkata, "Lima kakek, apakah aku masih bisa keluar dan menemui Kakak Philip untuk bermain?"

 

Waterloo Fedenburg tersenyum, mengusap kepala kecil Linggu dengan penuh kasih sayang, dan berkata, "Tentu saja bisa, ayo pergi."

 

Ketika Linggu mendengar ini, wajahnya penuh senyum, dan dia berjalan menuju gerbang bintang.

 

Setelah itu, dia membuka tangannya, dan tubuhnya tiba-tiba memancarkan kilau putih seperti batu giok, semua kilau ini mengalir ke gerbang bintang hitam yang tidak bisa dilihat.

 

Seolah-olah Stargate adalah monster yang melahap segalanya, terus-menerus mengonsumsi kekuatan aturan yang luar biasa dari Linggu.

 

Proses ini berlangsung selama beberapa jam.

 

Wajah Linggu menjadi sangat lemah, dan bibirnya memucat karena kehilangan darah.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3073

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3073"