The First Heir ~ Bab 3074

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3074

Dengan lambaian tangan Waterloo Fedenburg, dia membungkus Linggu sehingga terhalang dari Stargate, dan kemudian berkata kepada pelayan di belakangnya, "Bawa Linggu turun untuk beristirahat."

 

Setelah itu, Waterloo Fedenburg dan yang lainnya melihat ke Stargate yang sunyi dan berkata, "Akhirnya, itu telah ditekan, jika terlambat beberapa hari lagi, saya khawatir kita tidak akan dapat menekan gerbang bintang ini meskipun kita bergabung."

 

Pangeran lain mengangguk dan mengerutkan kening: "Masuk akal bahwa lelaki besar itu membawa Young Yamazaki untuk menyegel gerbang bintang lagi. Tetapi mengapa gerbang bintang masih memiliki fluktuasi yang tidak normal?"

 

Waterloo Fedenburg menggelengkan kepalanya dan berkata: "Saya tidak tahu. Mungkin hanya pada saat gerbang bintang dibuka baru kita akan tahu. Kita tidak bisa menganggap enteng, kita harus siap setiap saat."

 

"Aku baru saja mendengar kabar bahwa dalam waktu sebulan kaisar akan memilih kandidat yang akan memasuki sisi lain untuk percobaan."

 

Mendengar ini, keempat pangeran lainnya mengerutkan kening dan berkata, "Bagaimana bisa begitu cepat? Bukankah itu biasanya diatur dalam setahun?"

 

Waterloo Fedenburg menggelengkan kepalanya tanpa daya dan menjelaskan, "Saya juga tidak tahu. Saya hanya bisa mengatakan bahwa mungkin ada perubahan besar dalam situasi saat ini, dan kita harus membuat beberapa persiapan sebelumnya."

 

"Pada hari itu, enam puluh pergi dan hanya lima belas yang kembali. Meskipun semuanya telah tumbuh dewasa, tetapi banyak yang telah diserang oleh sifat iblis dari sisi lain sehingga mengkhianati kita."

Pangeran lain berkata dengan tatapan tak berdaya saat ini.

 

Waterloo Fedenburg tersenyum saat berkata, "Itu bukan hal yang harus kita pikirkan, persiapkan saja apa yang akan terjadi dalam sebulan."

 

Pangeran yang lainnya mengangguk.

 

“Ngomong-ngomong, apa yang akan kamu lakukan terhadap Tuan Patriark Clarke itu?” seorang pangeran bertanya.

 

Waterloo Fedenburg berkata: "Mari kita lakukan ini dulu. Bagaimanapun, dia adalah putra orang itu dan keponakan orang itu. Selain itu, dia masih memiliki Orde Tertinggi Naga Tersembunyi di tangannya. Jika dia bisa membantu, maka dia boleh membantu. Jika dia tidak bisa, terserah dia."

 

Pangeran lainnya mengangguk dalam diam.

 

...

 

Di malam hari.

 

Philip dan Fennel Leigh sudah siap dan berjalan keluar dari asrama.

 

Mereka telah ditunggu oleh sosok berdiri di ruang terbuka dengan tangan melingkari dadanya.

 

Whoosh!

 

Pihak lain melemparkan benda seperti gulungan ke arah mereka, dan kemudian berkata dengan suara mengambang: "Saya harap kalian bisa kembali hidup-hidup."

 

Setelah itu, sosok itu menghilang dari mata Philip seperti asap.

 

Philip mengambil gulungan itu di tangannya dan membukanya untuk melihat bahwa itu sebenarnya adalah peta belakang pintu keenam, dengan lokasi gerbang bintang yang ditandai di atasnya.

 

“Menurutmu seberapa kredibel peta ini?” Fennel Leigh bertanya.

 

Philip mengerutkan kening dan berkata, "Seharusnya tidak ada yang palsu. Karena ada orang di belakang pintu keenam yang sangat ingin kita menghubungi Stargate."

 

"Maksudmu, keluarga Lovelace?" Fennel Leigh menajamkan pendengarannya.

 

Philip mengangguk, menyimpan gulungan itu, dan berkata, "Ayo pergi."

 

Dalam waktu singkat, Philip dan Fennel Leigh telah meninggalkan kamp pelatihan.

 

Namun, tidak lama setelah mereka keluar, pada sebuah platform tinggi di kejauhan, seorang pria berjubah mengeluarkan teropongnya, menatap Philip dan Fennel Leigh yang berada di salju dan pegunungan, lalu berkata, "Ikuti mereka."

 

"Ya!”

 

Sepanjang jalan, Philip dan Fennel Leigh mengikuti koordinat yang ditandai di peta, dengan cerdik menghindari pertahanan patroli, dan ada beberapa medan perang dan jebakan.

 

Dapat dikatakan bahwa mereka tidak menemui hambatan sepanjang jalan.

 

Akhirnya, mereka sampai di sebuah grand canyon dengan tebing terjal di kedua sisinya.

 

Angin kencang dan salju berhembus terus menerus dari depan ngarai yang dalam ini, dengan suara siulan yang menakutkan dan menggetarkan hati.

 

Embusan angin dingin ini, yang bertiup ke kulit manusia, lebih menyakitkan daripada sayatan sebilah pisau.

 

Ini adalah satu-satunya tempat untuk memasuki Stargate, Death Canyon!

 

Note:

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3074

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3074"