The Legendary Man ~ Bab 291 - Bab 295

Bab 291 Latihan Menembak Langsung

Malam berlalu dalam sekejap mata.

Keesokan paginya, dering telepon Jonathan yang tak henti-hentinya membangunkannya saat fajar menyingsing.

Sambil mengerutkan kening, dia menjawab dengan nada kesal , " Halo?"

Lagipula, dia selalu benci dibangunkan dari tidurnya oleh orang lain.

"Tn. Goldstein, apakah Anda sudah kembali ke Yaleview ?” Saat panggilan terhubung, dia mendengar suara serak di telepon.

“Siapa yang memberitahumu itu?” Dengan santai menyalakan sebatang rokok, Jonathan menyalakan lampu dan melirik jam.

Dia menyadari bahwa ini baru pukul lima pagi.

Di luar masih gelap gulita.

“Itu Andi!” suara serak itu terus berlanjut. “Tadi malam, saya mendengar dia mengatakan bahwa Anda telah kembali ke Yaleview . Tapi karena sudah tengah malam, aku tidak berani mengganggumu. Oleh karena itu, saya menelepon Anda hal pertama di pagi hari sebagai gantinya. ”

"Dia benar-benar seorang pengomel!" bentak Jonatan. “Katakan padanya dia harus menjalani penahanan selama satu bulan mulai hari ini, dan dia tidak boleh keluar dari pangkalan militer. Jika dia berani memberontak, aku akan mematahkan kakinya sendiri! Apakah Anda mendengar saya?

"Ya pak!" Meski lewat telepon, si penelepon masih terintimidasi oleh instruksi Jonathan. "Tn. Goldstein, apakah satu bulan terlalu singkat? Mengapa kita tidak menahannya selama enam bulan?”

"Apakah kamu ingin bergabung dengannya?"

"Tidak, aku tidak!" Penelepon langsung menolak. "Tn. Goldstein, kapan kamu kembali?"

"Beberapa hari yang lalu," jawab Jonathan santai. "Siapa lagi yang tahu aku kembali?"

“Tidak… tidak ada. Hanya beberapa dari kita.” Beberapa orang itu secara alami berarti para tetua Kantor Asura dan empat Raja Perang.

"Lanjutkan. Untuk apa kau memanggilku?” Setelah menyedot abu rokoknya, Jonathan bangkit dan membuka tirai.

Penelepon adalah salah satu dari empat Raja Perang, Karl Hamilton.

Dulu, dia adalah bawahan Jonathan. Komandan telah memilihnya sendiri untuk bergabung dengan Kantor Asura sebagai salah satu dari empat Raja Perang setelah banyak kemenangan yang diperoleh dengan susah payah di bawah ikat pinggangnya.

"Itu sesuatu yang sepele." Karl terkekeh seperti orang bodoh di telepon. "Tn. Goldstein, kamu dimana? Kenapa aku tidak datang menjemputmu?”

"Tidak perlu," jawab Jonathan terus terang. "Apa pun itu, kamu bisa memberitahuku melalui telepon."

“Ini akan menjadi latihan menembak langsung tahunan delapan Asura Guard segera. Karena Anda tidak hadir tahun lalu, apakah Anda ingin mampir tahun ini, mengingat Anda berada di Yaleview ?”

"Latihan menembak langsung?"

Pertanyaan itu mengejutkan sang komandan.

Apakah waktu itu tahun sudah?

Bagaimanapun, latihan tahunan didirikan olehnya tiga tahun lalu.

Kedelapan Pengawal Asura akan ambil bagian. Pemenangnya akan mendapat kehormatan menjadi crème de la crème tim sampai latihan berikutnya.

Yang terpenting, tujuan dari acara tahunan ini adalah untuk meningkatkan kemampuan tempur mereka sehingga mereka dapat tampil lebih baik sebagai sebuah tim di medan perang suatu hari nanti.

“Kapan ini?” Jonathan dengan santai bertanya.

"Dalam dua minggu."

"Baik. Saya akan berada disana."

"Benarkah, Tuan Goldstein?" Karl terdengar sangat gembira karena dia tidak menyangka sang komandan akan setuju.

Sejak latihan diadakan, Jonathan hanya hadir untuk yang pertama. Selanjutnya, dia tidak pernah menghadiri sisanya.

Karena itu, Karl hanya mencoba peruntungan saat mengajukan pertanyaan. Jawaban afirmatif Jonathan mengejutkannya.

“Mm-hm! Apakah ada hal lain?”

"Tuan, apakah Anda juga akan mampir ke Kantor Asura ?" Karl melanjutkan, “Kamu sudah pergi terlalu lama. Kami mulai melupakan seperti apa rupamu!”

Sejak hilangnya Jonathan satu tahun yang lalu, tidak ada yang mendengar kabar darinya. Bahkan keempat Raja Perang tidak dapat melacaknya.

"Tidak, aku tidak akan kembali ke sana," dia menolak tanpa berpikir dua kali.

Alasan dia tidak memberi tahu siapa pun tentang perjalanannya ke Yaleview adalah karena dia tidak ingin melihat mereka.

Setelah satu tahun, dia ingin mengamati seberapa banyak anak buahnya telah tumbuh selama ketidakhadirannya selama setahun.

"Mengapa Anda tidak memberi kami alamat Anda, dan kami akan datang mengunjungi Anda?" Karl bersikeras. "Atau, aku bisa mengunjungimu diam-diam tanpa memberi tahu yang lain."

“Kamu hanya terlalu banyak bicara. Apakah karena Anda tidak mendapatkan pelatihan yang cukup? Apakah Anda ingin saya meningkatkan intensitas latihan Anda?” Nada suara Jonathan menjadi keras.

“Tidak, tidak, Tuan. Sama sekali tidak."

Karl sangat ketakutan sehingga dia tidak berani mengatakan sepatah kata pun. Kembali ketika dia berada di bawah komando Jonathan, dia secara pribadi mengalami pelatihan yang menyiksa yang merupakan mimpi terburuknya.

Itu adalah sesuatu yang tidak ingin dia alami lagi.

“Menjauhlah dariku jika kamu tidak mau!” bentak Jonatan. “Sebelum latihan menembak langsung, sebaiknya kamu tidak memanggilku atau muncul di hadapanku. Jika tidak, bersiaplah untuk menanggalkan pangkat Anda dan dibuang ke Penjara Crimson Utara, di mana Anda dapat menikmati pasir bersama dengan Dorian.

"Ya pak. Saya akan segera mengakhiri panggilan. ”

Tidak berani membuang waktu lagi, Karl mengakhiri panggilan dengan satu klik. Dia sangat khawatir bahwa kata lain yang keluar dari mulutnya akan menyebabkan dia diasingkan ke Penjara Crimson Utara di Mysonna .

Itu adalah tempat yang tidak ingin dikunjungi siapa pun. Tidak ada apa-apa selain pasir sejauh mata memandang.

"Meskipun tidak melihatnya selama setahun, dia belum berkembang sama sekali!" Jonathan membuang ponselnya ke samping dan mematikan rokok di tangannya.

Tepat ketika dia bersiap untuk mandi, dia tiba-tiba mendengar langkah kaki ringan datang dari luar kamarnya.

Terlepas dari seberapa samar langkah kaki itu, suara itu tidak luput dari telinganya.

Apakah seseorang di luar?

Jonathan langsung mengernyitkan alisnya. Dia hendak menuju pintu, tetapi suara langkah kaki itu hilang.

Apakah itu hanya imajinasiku?

Mempertahankan kerutan di dahinya, pria itu diam-diam berjalan ke pintu dan membukanya dengan tiba-tiba.

Namun, tidak ada seorang pun di lorong gelap.

Itu gelap gulita kecuali bayangan redup cabang-cabang pohon yang bergoyang tertiup angin.

Namun demikian, Jonathan gelisah karena terlalu sepi. Pertempuran bertahun-tahun telah mempertajam kesadarannya yang tajam. Tanpa itu, dia pasti sudah mati sejak lama.

Tiba-tiba, Jonathan membanting pintu hingga tertutup dengan keras. Menatap koridor yang kosong, dia dengan jelas berkata, "Ayolah, tidak ada gunanya bersembunyi."

Suaranya menggema di lorong.

Tidak ada yang menjawab, dan tidak ada yang terlihat. Rasanya seolah-olah dia berteriak ke udara tipis. Matanya langsung menyipit saat dia mengambil langkah cepat ke depan dan melemparkan pukulan ke dalam kegelapan.

 

Bab 292 Pembunuhan

Bang! Suara itu memecah kesunyian di lorong.

Jonathan bisa merasakan tinjunya bersentuhan dengan sesuatu atau seseorang.

Saat berikutnya, dia mendengar erangan pelan saat sosok hitam terhuyung mundur dan menabrak dinding di belakangnya.

"Bagaimana kamu menyadari kehadiranku?" sosok hitam itu bertanya dengan suara serak.

Sebagai seorang pembunuh, dia mahir bersembunyi di balik bayangan dan menyerang saat korbannya tidak menduganya.

Namun, tidak hanya serangannya gagal, tetapi mangsanya juga menemukannya.

Untuk seorang pria dari profesinya, itu benar-benar penghinaan.

"Apa yang begitu sulit tentang itu?"

Menatap dingin padanya, Jonathan menyerbu ke depan dan meluncurkan pukulan lain. Dia tidak akan memberikan kesempatan kepada si pembunuh untuk melakukan serangan balik sama sekali.

Saat berikutnya, retakan keras dari tulang yang retak terdengar. Yang terakhir tidak memiliki kesempatan untuk membela diri. Dia memuntahkan seteguk darah sebelum berlutut di depan targetnya dengan bunyi gedebuk.

“Mengingat betapa lemahnya kamu, bagaimana kamu akhirnya menjadi seorang pembunuh?” Setelah menembak pembunuh itu sekilas, Jonathan menginjak lututnya untuk menghancurkannya menjadi berkeping-keping.

Sosok hitam itu merosot ke tanah setelah kehilangan semua kekuatannya.

“ A — Siapa sebenarnya kamu?” Menatap ekspresi merendahkan Jonathan, wajah pembunuh itu merah karena marah .

Selama bertahun-tahun sebagai seorang pembunuh, dia telah membunuh banyak korban tetapi tidak pernah mengalami penghinaan seperti itu sebelumnya.

Tabel telah berubah. Dari seorang pemburu, dia menjadi mangsa sebelum dia bisa melepaskan tembakan. Itu adalah aib yang keterlaluan.

“Kamu seharusnya sudah mengerjakan pekerjaan rumahmu. Beraninya kamu mencoba pembunuhan jika kamu tidak tahu apa-apa tentang targetmu?” Ketika dia melihat ketidakpuasan di wajah si pembunuh, Jonathan menatap pria itu dengan acuh tak acuh. "Sebelum kamu datang untuk membunuhku, apakah tidak ada yang memberitahumu apa yang terjadi dengan pembunuh terakhir yang mencoba?"

"Apa yang terjadi?" yang terakhir bertanya sambil memelototi Jonathan.

"Saya meledakkan kepalanya dengan senapan snipernya sendiri dan memotong-motong mayatnya."

Jonathan menatap dengan acuh tak acuh pada pembunuh bayaran yang lumpuh itu . "Jadi, menurutmu apa yang akan terjadi padamu?"

"Aku tidak tahu apa yang akan terjadi padaku, tapi aku yakin orang di ruangan lain itu kacau!" Setelah mendengar kata-kata itu, pria itu mencibir, "Apakah kamu pikir aku satu-satunya pembunuh yang datang hari ini?"

"Jadi, kamu tidak menargetkanku?" Ekspresi Jonathan berubah drastis.

Dia mengira keluarga Goldstein mengirim pembunuh itu untuk membunuhnya, tetapi dia tidak mengira Sophia juga menjadi sasaran.

Demi Tuhan, dia adalah putri kandung Emmett!

"Kamu adalah salah satu target, bersama dengan wanita di ruangan itu!" Pembunuh itu mengejek, “Jadi bagaimana jika aku gagal membunuhmu? Selama wanita di ruangan itu mati, misiku tidak dianggap gagal total!”

"D* mn kamu!" Tiba-tiba, ekspresi Jonathan berubah menjadi membunuh saat dia menghancurkan tulang punggung si pembunuh dengan menginjak-injak.

Retak keras tulang yang retak terdengar. Pembunuh itu bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berteriak kesakitan sebelum kepalanya lemas dalam genangan darah.

Setelah dia berurusan dengan pembunuh bayaran pertama , Jonathan berlari ke kamar Sophia.

Tanpa mengetuk, dia menendang pintu kamarnya.

"Bibi Sophia!" dia dengan panik memanggil.

Saat berikutnya, lampu kamar tiba-tiba menyala. Dia kemudian disambut oleh pemandangan Sophia yang ketakutan yang meringkuk di tempat tidurnya, memeluk selimutnya untuk seumur hidup. Dengan ekspresi cemas, dia bertanya, "Jonathan, ap - apa yang kamu coba lakukan?"

"Tidak ada apa-apa. Saya pikir Anda dalam bahaya. ” Ketika dia melihat bibinya tidak terluka dan tidak ada yang mengancamnya, Jonathan menghela nafas lega.

"Bagaimana aku bisa dalam bahaya di tengah malam?" Sophia marah pada keponakannya.

Jelas, dia ketakutan ketika dia menerobos masuk ke ruangan tanpa peringatan.

"Kamu adalah bahaya terbesar bagiku, Jonathan Goldstein!" Menatap Jonathan, Sophia membentak, “Mengapa kamu menendang pintuku di tengah malam? Kamu bahkan menghancurkannya! ”

Seluruh wajahnya merah karena marah setelah keributan itu. Dia sedang tidur nyenyak sebelum dibangunkan dengan kasar ketika dia menendangnya ke bawah.

Bahaya yang akan dihadapinya ternyata tidak lain adalah keponakannya.

"Aku hanya mengkhawatirkanmu, oke?" Setelah menghela napas lega, Jonathan mengamati sekeliling untuk mencari ancaman tersembunyi alih-alih pergi.

"Apa yang kamu lihat? Berputar! Anda tidak diizinkan untuk melihat! ” Ketika Sophia memperhatikan mata Jonathan yang berkeliaran, dia menjadi lebih marah.

Bukan hanya dia tidak tidur di tengah malam, tapi dia juga menendang pintuku dan sekarang mengintai! Jika itu orang lain, saya akan menelepon polisi!

"Aku tidak melihatmu!" Jonathan menjelaskan tanpa daya.

“Kalau begitu, apa yang kamu cari?” Sophia hanya bisa memutar matanya. Sebagian besar kulitnya terbuka, termasuk dua tali spaghetti tipis di bahunya.

Mengingat bahwa matanya melesat ke sekeliling, siapa pun di posisinya secara alami akan khawatir.

"Aku tidak bisa menjelaskannya sekarang!" Tanpa membuang waktu, Jonathan melesat melewati tempat tidurnya, meraih tirai untuk menutupnya.

"Jonathan, apa yang kamu lakukan?" Sophia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya ketika dia melihat tingkah laku keponakannya yang aneh.

Bang!

Papan!

Sebuah tembakan dilepaskan. Peluru emas terbang ke dalam ruangan, menghancurkan panel kaca di jendela.

Sophia berteriak sebagai tanggapan sebelum bertanya dengan cemas, "Jonathan, apa yang terjadi?"

"Jangan gerakkan otot!" teriaknya sambil menutup tirai rapat-rapat.

Seperti yang diharapkan, ada pembunuh lain yang bersembunyi di luar sana dalam kegelapan.

Untungnya, Jonathan bereaksi tepat pada waktunya. Jika dia terlambat satu milidetik, peluru itu kemungkinan akan menembus kepala bibinya.

"Baiklah sekarang, tidak apa-apa!"

Dengan tirai yang ditarik, pemandangan ruangan tidak lagi terlihat oleh pembunuh bayaran itu . Dia kemudian berbalik untuk melihat Sophia, yang gemetar seperti daun di bawah selimutnya.

"Jonathan, apa yang terjadi?" Wajah wanita itu pucat pasi.

"Tidak banyak. Hanya seorang pembunuh, ”jawab Jonathan dengan jelas. "Baik Goldsteins atau Zellers telah mengirim satu untuk membunuh kita berdua!"

"Pembunuh? Apakah Anda mengatakan bahwa saya baru saja bertemu dengan seorang pembunuh? ” Sophia melebarkan matanya karena terkejut.

Dia tidak percaya bahwa sesuatu yang dia lihat di film benar-benar terjadi padanya.

 

Bab 293 Mencoba Melarikan Diri

"Betul sekali!" Mengangguk, Jonathan menjelaskan, “Ada seorang pembunuh di luar pintu tadi. Juga, ada penembak jitu di gedung seberang. Tujuan mereka adalah untuk membungkam kita berdua!”

"Ada seorang pembunuh di pintu juga?" Sophia panik mendengar kata-katanya. " A -Apa yang terjadi padanya?"

"Dia sudah mati," kata Jonathan acuh tak acuh.

"Mati?" dia mengulangi dengan mati rasa.

"Ya." Dia mengangguk.

"A-Apakah kamu k-membunuhnya?" dia tergagap. Dia tumbuh di lingkungan yang terlindung sebagai seorang anak dan tidak pernah mengalami situasi seperti itu sebelumnya.

"Betul sekali!"

Jonathan terus menjelaskan dengan anggukan. “Secara teknis, itu adalah pembelaan diri, bukan pembunuhan. Dia mencoba membunuh saya tetapi akhirnya terbunuh. ”

"Kalau begitu, apa yang akan terjadi ketika polisi tiba?" Sebagai warga biasa, Sophia prihatin dengan Jonathan dan bagaimana mereka akan menjelaskannya kepada pihak berwenang.

"Mereka tidak akan datang," katanya datar. “Kamu tidak perlu khawatir tentang itu karena dia tidak lebih dari seorang pembunuh. Selama bertahun-tahun, saya telah membunuh banyak orang. Jika polisi benar-benar ingin menangkap saya, mereka sudah melakukannya sejak lama.”

"B-Berapa banyak orang yang telah kamu bunuh?" Sofia menelan ludah.

“Apakah kamu lupa bahwa aku berada di bawah komando Asura selama perang? Bagaimana saya bisa menghindari membunuh siapa pun, terutama di medan perang?” Setelah meliriknya, Jonathan duduk di samping tempat tidurnya. “Baiklah, sekarang bukan waktunya untuk itu. Ini tidak lagi aman untuk Anda di sini. Kemasi barang-barang Anda. Kami sedang menuju ke hotel.”

"Untuk apa kita ke hotel?" Dia masih tidak bisa memahami realitas situasi.

Jelas, dia masih shock.

“Kamu tidak bisa tinggal di sini lagi. Jika saya tidak salah, mereka telah memposting gambar dan alamat Anda di Web Gelap. Jika Anda tidak pindah ke tempat lain, pembunuh lainnya akan memburu Anda! Selama kamu masih hidup, pukulan pada kamu akan terus valid!”

Itu adalah aturan dari Web Gelap. Itu akan tetap menjadi kontrak terbuka untuk semua pembunuh bayaran .

Dengan kata lain, misi akan berakhir hanya setelah target dihilangkan.

Meskipun Jonathan belum pernah mengunjungi Dark Web sebelumnya, dia memiliki pemahaman umum tentang bagaimana mereka berfungsi.

"Kalau begitu tunggu aku sementara aku berkemas." Saat dia berbicara, Sophia bangkit tanpa berpikir. Namun, saat dia melakukannya, selimutnya terlepas untuk memperlihatkan kulit putihnya yang mulus di depan keponakannya.

“ Ahhh !” dia berteriak ketakutan dan dengan cepat menutupi dadanya dengan tangannya.

Memerah seperti tomat, dia berteriak pada Jonathan, "Kamu sombong, keluar sekarang!"

"Baik. Tidak perlu melindungi diri sendiri. Bukankah aku pernah melihatmu telanjang saat kita masih kecil?” Dia melemparkan kata-katanya kembali padanya.

Tiba-tiba marah dengan kata-katanya, Sophia menendang pantatnya.

"Keluar dari ruanganku!" bentaknya dengan gigi terkatup.

Sepertinya dia telah tumbuh jauh lebih berani sejauh berbicara kembali padaku!

"Aku akan menunggumu di luar." Jonathan melangkah keluar dari kamarnya dan menyalakan sebatang rokok di depan jendela ceruk.

Menatap banyak gedung pencakar langit di luar, dia mengerutkan alisnya.

Mengingat banyaknya bangunan di sekitar mereka, tidak mungkin dia bisa mengidentifikasi di mana penembak jitu itu bersembunyi.

Namun, tidak mudah bagi penembak jitu untuk melarikan diri juga.

Setelah menembaki saya, apakah Anda pikir Anda dapat melarikan diri dengan mudah?

Tanpa ragu-ragu, Jonathan mengeluarkan ponselnya dan menelepon. Saat berikutnya, sebuah suara serak menjawab, “Tuan. Goldstein!”

"Kamu ada di mana?"

"Dalam perjalanan ke penahanan." Ketika dia mendengar suara Jonathan, suara di telepon terdengar kecewa. "Tuan, apakah Anda lupa bahwa Anda telah menghukum saya satu bulan penjara?"

“Tidak, saya tidak melakukannya. Saya menelepon untuk memberi tahu Anda bahwa itu dibatalkan dan saya ingin melihat Anda dalam satu jam, ”kata komandan dengan acuh tak acuh.

"Betulkah?"

Saat dia mendengar dia bebas, kesedihan dalam suaranya menghilang. "Tn. Goldstein, di mana kamu sekarang? Berikan aku alamatmu. Aku akan langsung menuju.”

“Temui saya di pintu masuk Yaleview International Hotel dalam satu jam. Ingat, datang sendiri. Jangan bawa orang lain.”

"Ya pak!"

Ketika Jonathan mengakhiri panggilan, Sophia telah berganti pakaian dan keluar dari kamarnya dengan barang bawaan di tangan. “Hei sok, aku sudah selesai berkemas. Kapan kita berangkat?”

“Kita bisa pergi sekarang.” Dia mengulurkan tangan untuk membantu bibinya dengan barang bawaannya dan berjalan menuju pintu. “Kamu akan tinggal di hotel selama beberapa hari ke depan. Jangan pergi kemana-mana sampai aku datang dan menjemputmu. Jika Anda harus pergi karena suatu alasan, beri tahu saya terlebih dahulu. Aku akan meminta seseorang untuk menemanimu.”

"Hah? Apa kau tidak pergi ke hotel bersamaku?” Sophia terkejut ketika dia menyadari keponakannya tidak bergabung dengannya di lokasi baru.

“Ada sesuatu yang harus saya lakukan setelah saya mengirim Anda ke hotel. Setelah saya selesai, saya akan datang untuk menjemput Anda. ” Menarik tas di belakangnya, Jonathan membuka pintu. “Sampai saat itu tiba, saya akan menyuruh orang-orang berjaga di luar pintu Anda dua puluh empat jam sehari. Jika Anda butuh sesuatu, beri tahu mereka."

“A-Kalau begitu, harap berhati-hati.” Dia menggigit bibirnya dan memutuskan untuk tidak bertanya lebih jauh.

“Mm-hm!”

Jonathan mengangguk sebelum menekan tombol lift.

Setengah jam kemudian, taksi mereka tiba di pintu masuk Yaleview International Hotel.

Itu adalah hotel paling mewah dan bergengsi di kota, dengan fasilitas yang jauh melebihi status bintang lima.

Bahkan, itu sangat terkenal dengan suasana dan layanannya.

Jelas, kamar mereka juga datang dengan harga selangit.

Satu malam di salah satu dari mereka akan menelan biaya setidaknya puluhan ribu.

“Kau akan tinggal di sini malam ini. Saya telah memesan kamar untuk Anda, dan yang perlu Anda lakukan hanyalah menunjukkan ID Anda di meja depan. ” Setelah mengantar Sophia ke lobi hotel, Jonathan meninggalkannya sendirian alih-alih mengantarnya ke kamarnya.

“ K -Kapan kamu akan datang dan menjemputku?” dia bertanya dengan cemas.

“Malam ini, paling cepat. Atau besok sore.” Ketika Jonathan menyadari keengganan bibinya untuk bergerak, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengetuk-ngetukkan jarinya di kepalanya sambil tersenyum. "Apa yang salah? Apa kau takut sendirian?”

"Aku tidak!"

Sophia memutar matanya sebagai tanggapan atas kata-katanya. “Saya masih ingat seseorang yang sangat ketakutan dengan cerita horor ketika dia masih muda sehingga dia bahkan tidak berani menggunakan toilet. Dia bahkan tinggal di tempat tidurku dan menolak untuk pergi.”

 

Bab 294 The Goldsteins Seperti yang Diharapkan

"Terlepas dari siapa itu, aku yakin seseorang itu bukan aku."

Jonathan merasa kesal ketika Sophia mengungkit-ungkit kejadian dari masa kecil mereka lagi.

Astaga, kenapa Sophia terus-menerus mengomel ke masa lalu?

"Ha! Kenapa kamu tidak mengakuinya, kucing penakut ?” Memukul bibirnya, bibinya menjentikkan jarinya ke kepalanya. “Kamu sombong. Akui saja bahwa Anda takut. Lagi pula, siapa yang tidak takut hantu ketika mereka masih anak-anak?”

“Berhenti mengoceh tentang masa lalu!”

Ketika Jonathan melihat Sophia akan mengoceh, dia langsung memotongnya. Kemudian, dia memberi isyarat pada salah satu staf hotel dan menginstruksikan, "Tolong bantu dia check-in."

"Ya pak!"

Atas isyarat Jonathan, pria paruh baya itu bergegas mendekat dan menyapa Sophia dengan sopan. "Halo Nona. Silahkan lewat sini."

“Hei sok, jangan lama-lama. Aku akan disini menunggumu.” Setelah menatap Jonathan dengan serius, dia mengikuti staf hotel ke meja depan.

Saat dia berbalik, mereka mendengar gemuruh gemuruh di pintu masuk hotel.

Sebuah jip militer hijau berdecit berhenti di depan hotel.

Ketika pintunya terbuka, seorang pria paruh baya berseragam militer keluar dari kendaraan. Dia memiliki kulit sawo matang dan tidak terlihat seusianya. Apalagi dia memakai kacamata hitam yang menutupi separuh wajahnya.

Meskipun dia tidak mengenakan perlengkapan militer lengkap, jelas dari kesombongannya bahwa dia adalah seorang prajurit.

"Tn. Goldstein!”

Saat Andy Morsley memasuki hotel, dia dengan cepat melihat Jonathan. Dia melepas kacamata hitamnya dan bergegas ke tempat yang terakhir.

"Kenapa kamu harus datang dengan pakaian seperti itu?" Jonathan memandang kelelahan militer pria itu dengan ekspresi muram.

"Apa yang salah dengan apa yang saya kenakan?" Pria paruh baya itu menatap seragamnya dengan sadar dan bertanya, “Tuan. Goldstein, apa yang bisa saya lakukan untuk Anda?”

"Ikut denganku."

Mengabaikan pertanyaannya, Jonathan berjalan keluar dari gedung.

Mereka berhenti di sudut luar hotel beberapa menit kemudian.

Setelah dengan santai menyalakan sebatang rokok, Jonathan memandang pria paruh baya itu dan memerintahkan, “Cari mal untuk membeli pakaian sipil. Aku ingin kau keluar dari seragammu.”

“Mengapa saya perlu melakukan itu?” Instruksi komandan membingungkan Andy. "Apa yang salah dengan apa yang saya kenakan?"

“Ada apa dengan semua pertanyaan itu? Lakukan saja seperti yang saya katakan. ” Jonathan memberinya tatapan tajam yang membuatnya takut untuk menyerah.

"Ya pak. Saya akan segera diganti. ”

Ketika Andy berbalik untuk pergi, Jonathan memanggilnya, "Tunggu sebentar!"

Pria paruh baya itu menghentikan langkahnya dan bertanya, "Apakah ada hal lain, Tuan?"

"Aku memanggilmu ke sini hari ini karena aku butuh sesuatu untuk diselidiki." Jonathan menatap tajam ke arahnya. “Kirim orang untuk mencari tahu siapa yang memposting hadiah untuk kepalaku di Web Gelap. Juga, periksa pembunuh mana yang telah menerima misi. ”

Saat dia mengeluarkan perintah, kilatan dingin melintas di matanya.

Saya tidak akan membiarkan siapa pun yang mencoba membunuh saya melarikan diri!

"Tn. Goldstein, tidak perlu mencari orang lain. Aku akan melakukannya sendiri!” Tepat ketika dia berbicara, pria paruh baya itu mengeluarkan telepon hitam yang terlihat seperti batu bata. Dia membukanya. Apa yang seharusnya menjadi ponsel yang hanya beberapa inci berubah menjadi tablet delapan inci.

Setelah mengetik dengan marah, sebuah situs web dengan latar belakang hitam muncul di layar.

Kata-kata "Dark Web" dengan warna merah darah menatap balik ke arah para pria itu.

"Apakah ini tablet atau ponsel?" Jonathan terkejut ketika melihat bagaimana pria paruh baya itu mengubah perangkat menjadi sesuatu yang lebih besar.

“Keduanya, sebenarnya.” Saat Andy terus mengetik, dia menjelaskan, “Ini adalah produk terbaru yang ditemukan oleh departemen Litbang kami. Dalam keadaan normal, itu berfungsi sebagai telepon. Tapi saat darurat, itu bisa berfungsi sebagai tablet juga. Selain sistem pelacak radar, juga dilengkapi dengan GPS, software Anti-Wiretapping, dan koneksi Wi-Fi untuk mengakses internet.”

Jari-jarinya terbang melintasi keyboard dengan kecepatan kilat.

"Tn. Goldstein, saya menemukannya! Seseorang memposting kontrak terbuka tadi malam di Dark Web. Hadiah untuk kepalamu adalah lima ratus ribu-" Saat dia membaca jumlahnya dengan keras, pria paruh baya itu menggosok matanya karena terkejut. Dia kemudian melihat lebih dekat lagi. “Tuan, apakah saya melihat sesuatu? Bagaimana mungkin hadiah untukmu hanya lima ratus ribu? Ini juga menyatakan di sini bahwa jumlahnya untuk dua target, bukan hanya Anda. ”

Apakah ini lelucon? Bagaimana karunia di Asura hanya lima ratus ribu? Selanjutnya, itu dalam mata uang Chanaen !

Kembali ketika mereka berada di luar negeri, seseorang pernah menawarkan hadiah yang mencapai miliaran untuk kehidupan Jonathan. Bahkan kemudian, para pembunuh gagal dalam usahanya.

Apakah orang-orang ini benar-benar berpikir mereka bisa menyelesaikannya hanya dengan lima ratus ribu? Apakah mereka mengalami delusi?

“Kau tidak salah sama sekali. Cari tahu siapa yang mengirim perintah pembunuhan itu,” ulang Jonathan, meskipun dia bisa menebak siapa itu.

Meski begitu, dia masih belum bisa memastikan karena Sophia adalah putri Emmett sendiri.

Jika Emmett bisa mengambil nyawa putrinya sendiri, dia tidak berbeda dengan binatang buas.

"Biarkan aku memeriksanya." Andy melakukan sihirnya lagi. Hanya dalam beberapa menit, jari-jarinya berhenti. "Tn. Goldstein, saya menelusuri sumber posting dan alamat IP-nya menunjukkan bahwa mereka melakukannya secara lokal. Di sini, di Yaleview .”

“Di mana di Yaleview ? Beri aku lokasi yang tepat.” Jonatan mengerutkan alisnya.

" Erm ..." Pria paruh baya itu ragu-ragu.

"Berbicara!"

Jonathan sudah bisa menebak jawabannya, dilihat dari ekspresinya.

"Keluarga Goldstein dari Yaleview ," bisik yang terakhir. Dia mendidih melalui giginya.

Dipilih sendiri oleh Asura sendiri untuk menjadi salah satu dari empat Raja Perang di kantor, Andy Morsley secara alami tahu bagaimana keluarga Goldstein terhubung dengan komandannya.

Selain itu, dia juga menyadari bagaimana keluarga itu selamat dari pertumpahan darah di Yaleview .

Jika komandan tidak menunjukkan belas kasihan kepada mereka saat itu, ratusan ribu Pengawal Asura akan memusnahkan keluarga Goldstein. Faktanya, mereka bahkan tidak akan berada di sini memposting hadiah di Web Gelap.

"Itu memang keluarga Goldstein!" Saat dia memastikan itu adalah mereka, ekspresi Jonathan menjadi gelap.

Sepertinya saya telah melebih-lebihkan kemanusiaan keluarga Goldstein sementara meremehkan betapa biadabnya mereka. Hubungan darah benar-benar tidak berarti apa-apa bagi Emmett. Jika dia bahkan bisa memerintahkan pukulan pada putri kandungnya, dia hanyalah hewan berdarah dingin.

 

Bab 295 Aku Kembali

Ketika Andy melihat niat membunuh terpancar dari mata Jonathan, pria paruh baya itu bertanya, “Tuan. Goldstein, apa yang terjadi?”

"Berhenti menempelkan hidungmu di tempat yang bukan tempatnya!" Komandan itu memelototinya. “Lanjutkan penyelidikanmu dan cari tahu pembunuh mana yang menerima pekerjaan itu.”

"Ya pak!"

Ditegur Jonathan, Andy tidak berani membuang kata lagi. Menurunkan pandangannya, dia terus mengerjakan tablet. Setelah beberapa saat, dia melihat ke atas dan menjawab, “Tuan. Goldstein, saya menemukan mereka. Mereka hanya dua pembunuh bayaran biasa-biasa saja bernama Scorpion dan Cobra. Ini adalah detail mereka. ”

Selanjutnya, pria paruh baya itu menyerahkan tabletnya kepada Jonathan. Di atasnya ada detail kedua pembunuh itu.

Spesialisasi Scorpion adalah pembunuhan jarak dekat. Harga permintaannya antara lima ratus ribu hingga satu juta. Tidak ada informasi lain dalam hal tinggi dan penampilannya. Namun, ia memiliki tingkat keberhasilan lima puluh persen.

Adapun Cobra, dia adalah penembak jitu. Harga permintaannya juga antara lima ratus ribu hingga satu juta. Tidak ada rincian lain yang tersedia kecuali tingkat keberhasilannya, yang mencapai enam puluh persen.

biodata kedua pembunuh itu secara detail, Jonathan yakin yang dibunuhnya tak lain adalah Scorpion.

Adapun penembak yang melarikan diri, itu pasti Cobra.

“Kirim orang untuk mencari tahu di mana Cobra berada. Dalam waktu satu jam, aku ingin dia menghilang dari muka bumi ini. Apakah kamu mengerti?" Jonathan meneriakkan perintahnya.

"Dimengerti, Tuan Goldstein!" Setelah menerima instruksinya, pria paruh baya itu melipat tabletnya kembali menjadi telepon. Saat sedang mengerjakannya, Jonathan melihat sekilas deretan kecil huruf merah di layarnya.

Bunyinya: Andy Morsley .

Pria yang begitu takut padanya adalah salah satu dari empat Raja Perang yang legendaris.

Sebagai putra keluarga Morsley , kemampuan Andy sendiri telah mendorong status keluarganya dan memantapkan diri sebagai salah satu dari empat keluarga terkemuka Yaleview .

"Apakah kamu menggunakan nama aslimu di Dark Web?" Jonathan bertanya sambil dengan santai menyalakan sebatang rokok.

Dia mendapat kesan bahwa setiap orang menggunakan nama samaran di Dark Web daripada nama mereka sendiri.

“Itu benar, Tuan Goldstein. Apa ada yang salah?” tanya Andi.

"Apakah Anda tidak khawatir tentang seseorang yang melacak alamat IP Anda dan membunuh Anda?" Jonathan meliriknya sekilas.

Sebagai salah satu dari empat Raja Perang, tangan Andy sudah berlumuran darah setelah mengambil setidaknya ratusan nyawa.

Mereka telah membuat banyak musuh. Hanya di Yaleview sendiri, ada banyak orang yang menginginkan mereka mati.

Karena itu, Jonathan terkejut bahwa dia telah menggunakan nama aslinya untuk masuk ke forum organisasi yang penuh dengan pembunuh.

"Apa yang harus ditakuti?" Andy memukul bibirnya mendengar kata-kata komandannya. Dengan ekspresi acuh tak acuh, dia menjelaskan, “Orang-orang lemah itu tidak akan berani membunuhku. Bahkan jika saya memberi mereka alamat saya yang sebenarnya, mereka tidak akan berani datang untuk saya, apalagi melacak alamat IP saya.”

Bagaimanapun, dia adalah Raja Perang. Itu adalah gelar yang tidak bisa dibeli dengan uang.

Dia telah mendapatkannya melalui pertumpahan darah oleh setiap orang yang dia bunuh.

Akibatnya, tidak ada organisasi pembunuh yang berani menyentuhnya karena takut dia akan menyerang markas mereka dengan pasukannya.

“Baiklah sekarang, berhenti meniup terompetmu sendiri. Apakah Anda pikir saya tidak menyadari kemampuan Anda? Ketika dia menyadari bahwa Andy akan menyombongkan diri lagi, Jonathan menendang pantatnya. “Ngomong-ngomong, pilih sekelompok pasukan paling elitmu dan minta mereka berpatroli di sekitar hotel sepanjang waktu. Selain itu, kirim tim lain untuk berjaga di luar pintu Sophia. Jika dia kehilangan sehelai rambut, aku akan melepaskanmu dari seragammu!”

"Ya pak!" Setelah menerima pesanannya, Andy mengangkat teleponnya dan memberikannya kepada anak buahnya tanpa penundaan.

Setelah dia selesai menelepon, dia berbalik ke arah Jonathan. "Tn. Goldstein, siapa Sophia? Apakah dia saudara perempuanmu?"

"Dia bibiku!"

Melihat tatapan muram di mata komandannya, wajah Andy menjadi pucat. Dia dengan panik menjelaskan, “Tuan. Goldstein, tolong jangan salah paham. Itu hanya pertanyaan yang tidak bersalah.”

“Berhenti membuang-buang waktu. Malam ini, Anda secara pribadi akan memimpin para pria dan berjaga-jaga di pintu masuk hotel. Jika ada yang tidak beres, keempat Raja Perang semuanya akan dikirim ke Penjara Crimson Utara sebagai Empat Narapidana!” Tidak ingin menghibur Andy lebih jauh, Jonathan bersiap pergi.

Tepat ketika dia berbalik, yang pertama bertanya dengan cemas, “Tuan. Goldstein, bagaimana denganmu? Kemana kamu pergi?"

“Ke kediaman Goldstein!”

Tiba-tiba, tatapan Jonathan berubah sedingin es. "Sudah waktunya saya menyelesaikan skor lama dengan mereka!"

Bertahun-tahun yang lalu, dia telah menunjukkan belas kasihan kepada mereka dengan membiarkan mereka pergi. Sayangnya, itu tidak dihargai. Bukan saja mereka tidak belajar, tetapi mereka bahkan mencoba mengambil nyawanya.

Akibatnya, dia akan meminta pertanggungjawaban mereka atas semua tindakan masa lalu mereka.

"Tn. Goldstein, aku akan ikut denganmu.” Setelah mendengar bahwa Jonathan akan menghadapi keluarga Goldstein sendirian, Andy tiba-tiba mengejarnya. Komandan menghentikannya dengan tatapan tajam. “Apakah kamu menentang perintahku? Kembali ke stasiun Anda! Aku akan menangani urusanku sendiri. Tanpa izin saya, tidak ada yang diizinkan untuk mendekati keluarga Goldstein sama sekali. Siapa pun yang tidak patuh akan dieksekusi tanpa belas kasihan!"

"Ya, Tuan Goldstein!" Saat dia mendengar itu, Andy menghentikan langkahnya dan mulai mundur.

Dia tahu betapa buruknya situasi setiap kali Jonathan dibesarkan "dieksekusi tanpa belas kasihan." Tiga kata itu bukanlah sesuatu yang biasanya mereka dengar dari komandan mereka.

Setengah jam kemudian, taksi tiba di kediaman Goldstein.

Rumah keluarga terasa begitu akrab, namun asing bagi Jonathan. Pada saat itu, pikirannya melayang kembali ke ingatan lebih dari sepuluh tahun yang lalu.

Saat itu, keluarga Goldstein telah mengusirnya dari rumah ini begitu saja.

Ini adalah tempat yang sama di mana dia juga diperingatkan untuk tidak menginjakkan kaki ke Yaleview lagi.

Apalagi dia dilarang kembali ke keluarga Goldstein.

Sejak saat itu, Jonathan telah berubah dari cucu tertua keluarga menjadi gelandangan yang berkeliaran di jalanan.

Tidak ada yang menyangka bahwa dia akan kembali setelah lebih dari sepuluh tahun dan berdiri di rumah yang sama yang disebut tempat dia diusir.

“ Goldsteins , saya kembali lagi!” Melihat pintu merah dua panel di pintu masuk utama, kilatan dingin melintas di mata Jonathan. “Namun, aku ingin tahu apakah kamu masih bisa mengusirku kali ini. Jika tidak bisa, giliranku untuk mengusir kalian semua dari rumah!”

Saat dia berjalan menuju kediaman Goldstein, seseorang tiba-tiba menghentikannya di pintu. "Berhenti! Siapa yang kesana? Beraninya kamu masuk tanpa izin di kediaman Goldstein? ”

 

Note:

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain


Bab Lengkap

Related : The Legendary Man ~ Bab 291 - Bab 295

0 Komentar untuk "The Legendary Man ~ Bab 291 - Bab 295"