The Legendary Man ~ Bab 296 - Bab 300

Bab 296 Menyerang Bersama

“Jonathan Goldstein!” dia menyatakan dengan dingin.

"Apa? Anda Jonathan Goldstein?”

Pelayan itu menjadi pucat pasi saat dia mendengar nama Jonathan. Seolah-olah dia telah melihat hantu.

Jonatan? Jonathan yang sama yang dibuang dari keluarga Goldstein? Bukankah dia sudah mati lebih dari sepuluh tahun yang lalu?

Sebagai anggota staf keluarga Goldstein, pelayan itu telah mendengar nama itu beberapa kali, meskipun belum pernah melihatnya sebelumnya.

Satu dekade yang lalu, Jonathan, yang merupakan putra Daniel, dikeluarkan dari keluarga tepat setelah orang tuanya tewas dalam kecelakaan mobil.

Tidak ada yang mendengar kabar darinya sejak saat itu. Desas-desus adalah dia telah meninggal di jalanan, dan tidak ada yang tersisa dari mayatnya.

B-Bagaimana dia masih hidup?

“A-Bukankah kamu seharusnya … mati? Bagaimana a-apa kau masih hidup?” Dihadapkan dengan Jonathan, pelayan itu hampir tidak bisa merangkai kalimat yang koheren.

Dalam pikirannya, pria itu seharusnya sudah mati.

Jonathan menatap dingin pada pria itu dan membentak, “Siapa yang bilang aku mati? Menyingkir!"

"Anda…"

Pelayan itu hendak memprotes, tetapi tatapan dingin Jonathan malah membuatnya takut untuk melarikan diri.

Sementara itu, Emmett sedang duduk di meja di ruang tamu. Dia berlatih kaligrafi dan tidak menyadari apa yang terjadi di luar.

Di sampingnya, Loretta mengerutkan alisnya saat dia merasakan rasa takut merayapi dirinya.

Tiba-tiba, kesunyian di ruang tamu itu pecah oleh suara langkah kaki yang tergesa-gesa.

Pelayan yang kebingungan menerobos masuk ke dalam ruangan.

"Tuan Tua Goldstein, Nyonya Tua Goldstein, ada masalah!"

"Apa yang salah?" Emmett bertanya tanpa melihat ke atas.

"Tuan, J-Jonathan ada di sini!"

"Apa?"

Saat menyebut nama Jonathan, tangan kanan lelaki tua itu gemetar, menyebabkan dia menjatuhkan pulpen mahalnya ke tanah.

“Jonathan? Dia tidak mati?” Tiba-tiba, ekspresi Emmett berubah drastis.

"Tidak, dia tidak!"

"Dimana dia?"

“Tepat di luar pintu.”

"Bawa dia padaku." Dengan ekspresi muram, Emmett melihat tepat saat Jonathan melangkah ke ruang tamu.

Untuk sepersekian detik, mata mereka bertemu.

"Jonathan, kamu benar-benar bintang yang tangguh ! " Menatap cucunya yang diasingkan, yang tampak tidak terluka, dia mencibir, “Aku tidak percaya pembunuh dari Dark Web gagal membunuhmu! Aku ingin tahu apakah itu karena kamu adalah kecoak yang tidak bisa dibunuh , atau kamu beruntung?”

"Aku tidak bisa dibunuh , tentu saja!"

Setelah mendengar kata-kata Emmett, Jonathan hanya menjawab, "Jika tidak, saya akan mati dalam perjalanan keluar dari Yaleview saat itu."

“Aku juga berpikir begitu.” Ketika dia melihat betapa tenangnya yang terakhir tampak, Emmett bertanya sambil menyeringai, "Karena kamu selamat, mengapa kamu kembali ke pengadilan azabmu alih-alih menggunakan kesempatan untuk melarikan diri dari Yaleview ?"

“Kenapa aku harus melarikan diri?”

Jonathan tidak bisa menahan diri untuk tidak mengejek, “Apakah menurutmu sekelompok sampah yang tidak berguna bisa menjadi ancaman bagiku? Bahkan jika Anda menggunakan semua sumber daya keluarga untuk menyewa pembunuh bayaran terbaik di dunia, saya jamin dia akan tetap gagal, apalagi yang biasa-biasa saja yang Anda sewa di internet.”

"Dengan semua sumber daya keluarga?" Emmett merasa seperti baru saja mendengar lelucon paling lucu di dunia. “Jonathan, kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri. Apakah Anda benar-benar berpikir saya perlu menggambar semuanya untuk menjatuhkan Anda? Tadi malam, Anda berhasil melarikan diri dengan hidup Anda hanya karena Lady Luck ada di pihak Anda. Apakah Anda pikir hanya itu yang saya miliki terhadap Anda? Tapi itu tidak relevan sekarang. Karena kamu sudah di sini, tidak akan ada jalan keluar untukmu kali ini!”

Emmett mengangkat tangannya dan melambaikannya ke pintu. "Dapatkan dia!"

Dalam sekejap mata, lebih dari sepuluh pria kekar menyerbu ke dalam ruangan.

Mereka semua memegang bayonet segitiga atau tongkat militer. Beberapa dari mereka bahkan memiliki tonjolan di pinggul mereka, menunjukkan bahwa senjata disarungkan di pinggang mereka.

“Rebut bintang b* itu ! ”

"Segera Pak!"

Atas aba-aba Emmett, pria-pria kekar itu langsung mengelilingi Jonathan.

“Jonathan, saya menyarankan Anda untuk tidak bertindak sembarangan. Orang-orang ini adalah tentara bayaran yang saya pekerjakan dari luar negeri. Mereka berbeda dari pembunuh jahat di Dark Web. Jika Anda membuat gerakan tergesa-gesa, saya tidak dapat menjamin bahwa mereka akan menyelamatkan hidup Anda. ”

Jonathan sama sekali tidak terpengaruh oleh ancaman mematikan itu.

"Emmett, apa kau mencoba menakutiku?" Meski kalah jumlah, Jonathan bahkan tidak repot-repot melihat mereka. Sebaliknya, dia menantang Emmett. "Apakah kamu benar-benar berpikir mereka bisa menjatuhkanku?"

Setelah jeda singkat, dia menambahkan, “Apakah saya masih anak kecil yang tidak berdaya dari lebih dari sepuluh tahun yang lalu? Anak laki-laki yang sama yang dipaksa meninggalkan Yaleview dengan sedih hanya karena Anda memerintahkan saya untuk melakukannya?”

“Bukankah itu masalahnya?” lelaki tua itu mencibir. “Jika Anda tahu apa yang baik untuk Anda, Anda sebaiknya menyerahkan diri Anda ke penangkaran. Karena ayahmu, aku akan mempertimbangkan untuk menyelamatkan hidupmu! Atau…"

Meskipun Emmett tidak menyelesaikan kalimatnya, makna yang ingin dia sampaikan cukup jelas.

"Atau apa lagi?" Jonatan menyeringai. “Apakah kamu akan membunuhku? Emmett, sejujurnya, kamu belum berkembang sama sekali selama ini. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya datang ke sini hanya untuk menempatkan diri pada belas kasihan Anda?

"Apa lagi yang bisa terjadi? Jangan bilang kamu di sini untuk membalas dendam? ”

Mata Emmett dipenuhi dengan penghinaan ketika dia mengucapkan kata-kata itu.

Dia pikir tempat apa ini? Ini adalah kediaman Goldstein! Saya memiliki lebih dari sepuluh tentara bayaran yang sangat terampil di pihak saya. Pembalasan dendam? Oleh dia sendiri?

"Kamu benar. Aku di sini untuk membalas dendam!” Jonathan menatapnya dengan pandangan acuh tak acuh. “Beberapa tahun yang lalu, saya menyelamatkan keluarga Goldstein karena belas kasih. Saya pikir Anda akan belajar pelajaran Anda sejak saat itu. Tanpa diduga, Anda telah berlipat ganda di jalan yang Anda lalui. Dalam hal ini, saya akan mengakhiri semuanya sekali dan untuk semua.

“Sepuluh tahun yang lalu, Anda mengusir saya dari keluarga bahkan sebelum orang tua saya dikuburkan. Sepuluh tahun kemudian, Anda mengirim orang untuk membunuh istri saya, Josephine. Beberapa hari yang lalu, Anda bahkan menyewa pembunuh untuk membunuh saya dan Bibi Sophia. Saya akan membuat Anda membayar untuk setiap satu dari tiga kekejaman ini!

Tatapan Jonathan berubah bermusuhan dengan setiap kata, dan dia menantang pria kekar di sekitarnya. “Jangan buang waktu. Datang padaku sekaligus!”

 

Bab 297 Ini Giliranmu

“Apa yang kamu tunggu? Menyerang!"

Wajah Emmett menjadi gelap karena pembangkangannya.

"Ya!"

Atas perintahnya, orang-orang kekar mengacungkan tongkat dan bayonet yang mereka pegang dan menyerang Jonathan.

Namun, sebelum mereka sempat menyerang, Jonathan sudah beraksi. Melangkah maju dengan cepat, dia meluncurkan pukulan ke salah satu tentara bayaran yang berada di depan kelompok.

Benturan di kepalanya menyebabkan yang terakhir pingsan dan jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk.

Sebelum anggota kelompok lainnya bisa bereaksi, Jonathan mengayunkan lengan kanannya dan memukul leher pria lain dengan sikunya.

Suara dentuman keras menggema di ruangan itu.

Meski beratnya hampir dua ratus pound, pria kedua jatuh seperti balok kayu dari serangan Jonathan.

Setelah mereka melihat apa yang terjadi, bel alarm berbunyi di benak tentara bayaran lainnya saat mereka mendekatinya dengan hati-hati.

Menjadi pekerja sewaan profesional, mereka telah bertempur dalam banyak pertempuran brutal dan menumpahkan darah banyak orang.

Namun, tidak ada yang mempersiapkan mereka untuk menghadapi musuh seperti Jonathan di mana mereka tidak bisa melakukan serangan balik sama sekali.

Bagaimana ini mungkin?

“Untuk apa kau berdiri di sana? Kenapa kamu tidak menyerangnya?” Emmett marah ketika dia melihat tentara bayaran mundur ketakutan.

“Kamu orang bodoh yang tidak berguna! Bagaimana bisa lebih dari sepuluh orang gagal mengalahkan satu orang? Apa gunanya saya membayar Anda begitu banyak uang? Menyerang!"

Diperingatkan oleh bos mereka, para tentara bayaran saling bertukar pandang sebelum menyodorkan bayonet mereka ke dada Jonathan.

Jika mereka berhasil menikamnya, dia pasti akan dikutuk.

"Bukan begitu caramu menggunakan bayonet segitiga!" Menatap para pria dengan tatapan dingin, Jonathan mengambil satu langkah ke depan dan meluncurkan tendangan ke perut pria ketiga. Kemudian dia mengambil bayonet dari tangan korbannya dan menancapkannya ke dadanya.

Pfft !

Darah segar dimuntahkan ke segala arah.

Sambil melebarkan matanya, korban Jonathan terjatuh seperti lalat sebelum sempat berteriak kesakitan.

"Ini adalah cara yang tepat untuk menggunakan bayonet!" Saat Jonathan mengeluarkan senjata dari dada almarhum, dia memelototi mereka semua. “Aku bingung bagaimana kalian bisa bertahan di luar negeri begitu lama dengan keterampilan biasa-biasa saja.”

Saat dia selesai, Jonathan menyerang kelompok itu. Dalam sepersekian detik, dia telah menusuk tentara bayaran lain di dada dengan bayonetnya.

Darah mulai menyembur dari lukanya.

Jonathan bahkan tidak mengedipkan mata saat melihat pemandangan mengerikan itu. Dia kemudian mendorong korban terakhirnya dengan tangan kanannya, menyebabkan yang terakhir jatuh ke tanah. Saat berikutnya, dia membalikkan bayonetnya dan menusukkannya ke musuh lain yang datang dari belakangnya.

Saat suara retakan keras dari tulang yang retak terdengar, Jonathan memutar pedangnya untuk lebih merusak tulang rusuk korbannya.

Tindakannya sangat efisien, kejam, dan tegas.

Bagaimana dia menjadi mangsa? Terbukti, dia adalah mesin pembunuh!

"Bunuh dia!"

Tentara bayaran lainnya tidak berani meremehkan Jonathan lagi. Tanpa ragu-ragu sejenak, mereka mengeluarkan senjata mereka dan membidik kepalanya.

Karena mereka tidak bisa mengalahkannya dalam pertempuran jarak dekat, mereka harus menggunakan senjata api.

Dengan bunyi klik yang keras, mereka memuat senjata mereka secara serempak dan mengarahkan laras senapan ke arahnya.

“Ayo dan bertarung! Bukankah kamu hebat dalam berkelahi? Lanjutkan bertarung kalau begitu! ” Setelah senjatanya dilatih ke arah Jonathan, seorang tentara bayaran mengejek, “Jadi bagaimana jika Anda ahli dalam pertarungan tangan kosong? Apakah Anda pikir Anda bisa mengalahkan peluru?"

"Apakah kamu tahu betapa aku benci jika pistol diarahkan ke kepalaku?" Menatap laras hitam pistol, Jonathan tidak menunjukkan rasa takut sama sekali. Sebagai gantinya, dia mencibir, "Beraninya kamu menarik satu di depanku?"

Meskipun pistol diarahkan padanya, Jonathan melesat ke depan, meraih pergelangan tangan tentara bayaran itu, dan mematahkannya. Sebelum pria itu bisa berteriak kesakitan, Jonathan telah merebut senjatanya darinya dalam sekejap mata.

Dia mengarahkan senjata ke kepala yang terakhir.

"Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa aku benci orang-orang yang menodongkan senjata ke kepalaku?" Setelah menatap pria itu, Jonathan menarik pelatuknya. Dengan ledakan keras, peluru meninggalkan ruangannya dan menembus tengkorak tentara bayaran itu.

Zat lengket merah keluar dari otak orang mati itu dan berceceran di lantai.

Sisa tentara bayaran menjadi pucat saat menyaksikan pemandangan itu. Ketika mereka melihat tatapan membunuh di mata Jonathan, itu membuat mereka ketakutan.

A-Apakah dia bahkan manusia?

"Ingat, jangan pernah menodongkan pistol ke kepalaku lagi." Setelah memberikan pandangan acuh tak acuh pada mayat itu, Jonathan mengisi ruang peluru dengan klik lagi sebelum mengarahkan senjatanya ke tentara bayaran lainnya. “Sekarang giliranmu!”

Berdebar!

Para penyintas yang tersisa saling menatap dengan gugup. Tiba-tiba, mereka berlutut dan memohon untuk hidup mereka.

"Kami meminta maaf. Itu adalah kesalahan untuk mencoba membunuhmu. Kami terlalu buta untuk menyadari betapa tangguhnya dirimu. Mohon maafkan ketidaktahuan kami dan lepaskan kami!”

“Kami mohon. Tunjukkan belas kasihan kepada kami dan biarkan kami pergi!”

"Tolong lepaskan kami... kami berjanji untuk tidak pernah kembali ke Yaleview selama sisa hidup kami!"

Pada saat itu, jika mereka masih belum menyadari bahwa mereka bukan tandingan Jonathan, pengalaman puluhan tahun mereka sebagai tentara bayaran akan sia-sia.

"Sudah terlambat untuk menunjukkan penyesalanmu!"

Melihat tentara bayaran yang berlutut di depannya, dia mengokang senjatanya tanpa ragu-ragu dan menembakkan beberapa tembakan berturut-turut.

Tangisan belas kasihan berhenti tiba-tiba saat genangan darah bertambah besar.

Dalam sekejap, lebih dari selusin tentara bayaran mati tergeletak di ruang tamu keluarga Goldstein .

Tak satu pun dari pekerja bayaran Emmett selamat.

 

Bab 298 Kamu Benar

Celepuk! Darah di bayonet segitiga Jonathan menetes ke mayat-mayat yang berserakan di tanah.

Pada saat itu, Emmett bergidik. Matanya liar karena ketakutan saat dia mengarahkan pandangannya ke arah Jonathan.

Dia baru saja menghabiskan banyak uang untuk menyewa tentara bayaran itu dari luar negeri.

Mereka telah melakukan banyak pertempuran brutal dan menumpahkan darah banyak orang.

Namun, mereka bukan apa-apa di depan Jonathan.

Mereka semua mati bahkan sebelum mereka bisa menyentuh sehelai rambut pun di kepala Jonathan.

Bagaimana ini mungkin?

“Jonathan, kamu…”

Emmett ingin mengancam Jonathan tetapi menyadari bahwa dia kehilangan kata-kata.

Bagaimanapun, dia baru saja membunuh selusin tentara bayaran. Tidak akan mudah untuk mengintimidasi dia. Emmett tahu tempatnya.

Apa lagi yang bisa saya gunakan untuk mengancam Jonathan?

“Oke, hentikan. Akui saja kau takut.” Jonathan melemparkan bayonet segitiganya ke samping dan menatap tangan Emmett yang gemetar. “Sudah kubilang, para hooligan ini tidak akan bisa menghentikanku untuk pergi. Anda terlalu meremehkan kemampuan saya, ”dia menoleh ke Emmett dan berkata.

"Takut? Mengapa saya harus takut?” Emmet mendengus. “Jonathan, jangan lupa di mana kamu berada sekarang. Ini adalah kediaman Goldstein. Ini adalah Yaleview . Apakah Anda benar-benar berpikir saya akan takut pada Anda hanya karena Anda membunuh beberapa tentara bayaran? Ha! Jonathan, kamu terlalu naif. Percaya atau tidak, kamu tidak akan bisa keluar dari sini hidup-hidup jika kamu berani menyentuh sehelai rambut di kepalaku. Dan bahkan jika Anda melakukannya, saya jamin Anda tidak akan bisa keluar dari Yaleview hidup-hidup.”

Begitulah keyakinan Emmett.

Meskipun keluarga Goldstein bukan bagian dari empat keluarga terkemuka atau bagian dari elit, dia masih kepala keluarga Goldstein.

Dia tidak akan membiarkan Jonathan keluar dari Yaleview hidup-hidup jika dia berani menyentuh sehelai rambut di kepalanya.

Lagi pula, mereka berada di Yaleview , tempat Kantor Asura berada.

Jonathan harus tahu tempatnya.

"Apakah kamu mengancamku?" Jonathan tersenyum tipis setelah mendengar kata-katanya. Dia menyalakan sebatang rokok dan merokok. “Emmett, kamu benar-benar melebih-lebihkan dirimu sendiri. Percaya atau tidak, tidak ada seorang pun di Yaleview yang berani ikut campur bahkan jika saya harus memusnahkan seluruh keluarga Anda.”

"Hapus kami?" Emmett hanya bisa mencibir. “Jonathan, aku tidak meremehkanmu. Tapi bagaimana mungkin Anda bisa melakukannya sendiri? Kamu pikir kamu siapa? Asura ? Bahkan empat Raja Perang dari Kantor Asura tidak berani memusnahkan kita. Jadi beraninya kamu?”

Apa lelucon.

Asura terletak tepat di jantung Yaleview . Singkatnya, Yaleview adalah wilayah Asura .

Hancurkan kami?

Bahkan empat Raja Perang dari Kantor Asura tidak berani melakukan itu tanpa perintah Asura .

"Kamu benar. Saya sendiri Asura ! ” Jonathan menatapnya dan menjawab. “Menurutmu bagaimana lagi keluarga Goldstein bertahan saat Empat Pengawal Asura membersihkan Yaleview ?”

Ini gila!

Jonatan sudah gila!

Emmett tertawa terbahak-bahak mendengar kata-katanya. "Jonathan, apa yang kamu bicarakan? Aku pasti mendengar sesuatu. Kamu bilang kamu Asura sendiri? Anda? Asura ? Apakah Anda pikir Anda layak? Jonathan, aku tidak meremehkanmu. Tetapi jika apa yang Anda katakan itu benar, saya khawatir pintu masuk utama Kantor Asura sudah dihancurkan. Oh ya, Jonathan, apakah kamu tahu di mana pintu masuk utamanya? Ya, saya tidak berpikir begitu. Lagi pula, Anda hanya anjing yang menyedihkan. Anda bahkan tidak layak menginjakkan kaki ke Yaleview ketika saya menendang Anda keluar dari keluarga Goldstein bertahun-tahun yang lalu.

Matanya dipenuhi dengan penghinaan dan penghinaan saat dia berbicara.

Betapa beraninya menyebut dirinya Asura .

Jika dia Asura , maka aku adalah Tuan atas Asura sendiri.

“Sepertinya kamu tidak berubah sedikit pun selama bertahun-tahun.” Jonathan menggelengkan kepalanya saat dia menatap ekspresi jijik di wajah Emmett. Dia tidak sedikit marah. "Aku akan melakukan apa yang kamu inginkan kalau begitu karena kamu tidak akan percaya padaku," kata Jonathan dingin.

“Aku akan memusnahkan keluarga Goldstein ! Saya juga ingin melihat bagaimana Kantor Asura akan bereaksi setelah saya memusnahkan seluruh keluarga Anda. ”

Karena itu, pistol hitam itu terbang ke tangan Jonathan dengan jentikan pergelangan tangannya. Bang! Hal berikutnya yang Emmett ketahui, peluru emas telah menembus kaki kanannya.

Gedebuk!

Sebelum Emmett sempat bereaksi, kakinya menyerah. Dia ambruk ke tanah dengan bunyi gedebuk.

"Ini untuk saat kamu mengusirku dari keluarga Goldstein!" Tekad Jonathan tidak goyah saat dia melihat Emmett berlutut di tanah. “Kamu mengusirku hanya beberapa hari setelah orang tuaku meninggal. Ini untuk saya dan juga orang tua saya. Jika mereka tahu bagaimana Anda memperlakukan satu-satunya garis keturunan mereka di dunia ini, mereka akan hancur. Mereka akan menyesal memiliki orang tua sepertimu. Kamu tidak pantas menjadi orang tua!”

Jonathan tidak memberi Emmett kesempatan untuk membalas saat dia menarik pelatuknya.

Bang!

Sebuah peluru emas menembus kaki kirinya.

Dalam sekejap, jeritan Emmett yang menyakitkan memotong udara karena dia tidak tahan lagi dengan rasa sakit yang menyiksa di kakinya.

"Amit-amit. Jonathan, apakah kamu kehilangan akal sehatmu? Beraninya kau menembakku? Apakah kamu tidak tahu siapa aku? Aku kakekmu! Beraninya kau menentangku? Kamu anak yang tidak berbakti ! ”

Emmett melolong marah sambil berlutut di tanah. Wajahnya berubah menjadi cemberut ganas.

Dia tidak pernah berpikir Jonathan akan berani menembaknya.

"Kakek?" Jonathan hanya bisa mencibir pada kata-katanya. “Saya kehilangan kakek saya sepuluh tahun yang lalu. Ini untuk putrimu, Sophia. Bahkan binatang buas menjaga anak-anak mereka. Bagaimana Anda bisa mengambil nyawa putri Anda sendiri? Emmett, kamu tidak berbeda dari binatang buas.

“Jonathan, aku akan membunuhmu! Aku akan membunuhmu!"

Mata merah Emmett dipenuhi dengan niat membunuh saat dia mengarahkan pandangannya ke Jonathan.

“Kamu memiliki kesempatan sepuluh tahun yang lalu, tetapi kamu melewatkannya. Biarkan saya memberi tahu Anda, itu satu-satunya kesempatan Anda untuk membunuh saya, ”jawab Jonathan lemah. Dia kemudian berbalik menghadap Loretta. "Sekarang giliranmu."

"Jonathan, a-apa yang kamu inginkan?" Loretta bergidik ketakutan ketika dia melihat tatapan dingin di matanya.

Dia belum pernah melihat begitu banyak kebencian dalam hidupnya.

Jonathan menatapnya seolah-olah dia hanyalah mayat.

 

Bab 299 Hentikan!

"Bagaimana menurutmu?"

Jonathan memberinya tatapan dingin. "Apakah Anda ingat apa yang saya katakan kepada Anda sebelum Anda meninggalkan Jadeborough ?"

Dia melanjutkan, “Aku berkata jika kamu berani mengganggu Josephine lagi, aku akan menghancurkan keluarga Goldstein. Sepertinya peringatan saya telah jatuh di telinga tuli! ”

"Apa yang kau bicarakan?" Loretta tampak bingung. “Apa maksudmu aku mengganggu Josephine? Saya belum pernah bertemu dengannya sejak hari saya meninggalkan Jadeborough . ”

"Cukup! Berhenti berakting!” Jonatan kehilangan kesabarannya.

Loretta masih berusaha untuk melakukan tindakan tetapi Jonathan kehilangan kesabarannya dan berteriak padanya, "Kamu mengirim seseorang untuk membunuh Josephine setelah kamu meninggalkan Jadeborough , bukan?"

"Apa? Kapan itu terjadi?" Loretta tampak terkejut.

"Berhenti berakting."

Setelah melihat ekspresi di wajahnya, Jonathan hanya bisa mendengus. "Kurasa kamu hanya akan mengakui jika aku memberitahumu bahwa pembunuh itu mengatakan yang sebenarnya, ya."

"Dia pasti mengatakan omong kosong!" Loretta menggigit bibirnya dan menolak untuk menyerah.

"Kamu harus tahu apakah dia mengatakan yang sebenarnya." Alih-alih membuang waktu, Jonathan menarik pelatuknya. Bang! Tanpa ragu, dia melepaskan tembakan ke tulang paha Loretta!

Bam!

Dia berlutut dan berlutut di depan Jonathan.

“Kamu b * bintang ! Bagaimana Anda bisa menembak saya? Aku nenekmu!” Loretta menegurnya sambil menjerit kesakitan.

“Saya hanya memiliki dua anggota keluarga sejak orang tua saya meninggal satu dekade lalu, dan mereka adalah Josephine dan Sophia!”

“Kamu dan Emmett, di sisi lain, lebih buruk daripada orang asing. Setidaknya orang asing tidak akan mencoba membunuhku!”

Warna memudar dari wajah Loretta. "Pengkhianat! Kamu pengkhianat keluarga! ”

Dia semua bekerja sampai dadanya naik turun.

Loretta akan mengerahkan koneksinya untuk menyingkirkan Jonathan jika dia tidak menahannya di bawah todongan senjata.

Anda bajingan * rd , saya akan menguliti Anda hidup-hidup dan membakar Anda di kuburan Anda!

"Tuhan akan menghukummu karena perbuatan jahatmu," dia mengutuk.

Itu adalah kutukan yang sangat kejam.

"Ah, benarkah? Jika itu masalahnya, Tuhan akan menghukummu dan Emmett terlebih dahulu!” Jonathan menatapnya dengan cemberut. “Orang tua macam apa yang akan mengusir cucu mereka dari rumah ketika putra mereka baru saja meninggal? Ayahku mungkin menangis di kuburannya!”

“Dan kakek-nenek macam apa yang akan meninggalkan cucu mereka dalam kesulitan selama lebih dari sepuluh tahun? Sebagai orang tua, Anda telah gagal total!”

“Siapa kamu sampai memanggilku bajingan * rd ? Siapa kamu sampai-sampai mengkritikku?”

Jonathan mengingat malam ketika Emmett dan Loretta mengusirnya dari keluarga Goldstein sekitar sepuluh tahun yang lalu.

Aku tidak akan pernah melupakan apa yang kamu lakukan padaku saat itu!

Ingatannya begitu jelas—itu adalah saat tergelap dalam hidupnya!

Sebagai anak tertua dalam keluarga, Jonathan masih merasa sulit untuk percaya bahwa kakek-neneknya akan mengusirnya dari rumah ketika orang tuanya baru saja meninggal.

Apakah mereka tahu betapa putus asanya saya? Apakah mereka bahkan peduli?

Apakah mereka tahu pembantu rumah tangga menendang saya untuk menghentikan saya mengetuk pintu kediaman Goldstein selama badai petir? Apakah mereka tahu aku demam saat itu?

Apakah mereka tahu betapa aku membenci keluarga Goldstein bahkan sampai hari ini?

Saya tidak akan pernah melupakan rasa sakit dan trauma yang menyertainya!

Jonathan tidak memusnahkan keluarga Goldstein karena menurutnya Emmett-lah yang meletakkan karangan bunga segar di makam Daniel dan Elizabeth. Seandainya dia tidak melihat karangan bunga itu, Jonathan akan memimpin Empat Pengawal Asura ke Yaleview dan menghancurkan kediaman Goldstein sampai rata dengan tanah!

Seandainya dia menghancurkan keluarga saat itu, Emmett dan Loretta tidak akan memiliki kesempatan untuk mencoba membunuhnya lagi dan lagi.

"Apakah kamu tahu apa penyesalan terbesarku dalam hidup ?" Emmett menatap Jonathan dan mendengus. “Seharusnya aku mengirim seseorang untuk menghabisimu ketika aku mengusirmu dari keluarga. Seandainya saya melakukan itu, Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk menahan saya di bawah todongan senjata!”

“Kamu tidak lain hanyalah binatang buas! Beraninya kau menghinaku ! ”

“Jonathan, aku sudah muak dengan cerita sedihmu. Tembak saja aku jika kamu berani! Mari kita lihat apakah kamu punya nyali untuk menghancurkan keluarga Goldstein!” Emmett menantang Jonathan.

"Kamu gila?" Mata Loretta memerah. “Mengapa kamu menantang orang gila untuk menembakmu? Bagaimana jika dia menarik pelatuknya dan membunuhmu? Bagaimana jika dia membunuhku juga? Saya tidak ingin mati! Apa kamu sudah gila?”

"Apakah menurutmu dia punya nyali untuk melakukan itu?" Emmett mencibir. “Apakah menurutmu dia bisa melarikan diri hidup-hidup jika dia membunuhku? Apakah menurutmu Asura akan menutup mata terhadap apa yang dia lakukan? ”

Dia terus berseru, “Bahkan jika Asura menolak untuk campur tangan, para Zeller juga tidak akan melepaskannya dengan mudah! Jangan lupa, b* stard -lah yang mengubah Troy menjadi lumpuh! Hari ini, saya akan menyerah pada nasib saya, tetapi saya yakin dia juga akan mati dengan menyedihkan!”

"Aku akan memastikan aku menyeret bajingan ini ke neraka bersamaku! "

"Kamu benar. Kamu seharusnya membunuhku ketika kamu bisa sepuluh tahun yang lalu, ”kata Jonathan dengan acuh tak acuh.

“Sungguh menyedihkan bahwa Anda melewatkan satu-satunya tembakan Anda. Bagaimanapun, sudah terlambat untuk menyesal sekarang. Hidup menyebalkan!”

"Simpan itu. Bunuh saja aku. Aku siap menghadapi kematianku!” Emmett mengatupkan giginya saat melihat Jonathan mendekat.

Dia sedang bertaruh.

Saya tidak berpikir dia punya nyali untuk menembak saya! Seandainya dia membunuhku, aku akan menyeretnya untuk bertemu dengan pembuat kita juga!

Kita mati bersama!

“Kau ingin mati? Baik. Aku akan mengabulkan keinginanmu.” Jonathan mengisi peluru tanpa mengucapkan sepatah kata pun. "Mari kita akhiri dendam kuno ini!"

Kemudian, dia mengokang pistol.

Saat berikutnya, Jonathan mengangkat pistol dan mengarahkannya ke kepala Emmett.

Tapi ketika dia hendak menarik pelatuknya, dia mendengar langkah kaki tergesa-gesa dari pintu. Selanjutnya, suara seorang wanita terdengar dari belakangnya. "Berhenti, Jonatan!"

 

Bab 300 Identitas Terungkap

"Bibi Sophia?" Jonathan langsung mengenali suaranya bahkan ketika dia tidak menatapnya. "Apa yang kamu lakukan di sini?"

"Aku menyelinap keluar," Sophia mempercepat langkahnya dan berdiri di depannya. “Ada sesuatu yang menggangguku setelah kamu pergi. Dugaan saya benar. Anda memang datang ke kediaman Goldstein! ”

Sophia memiliki firasat buruk setelah Jonathan meninggalkan hotel. Dia khawatir bahwa dia mungkin bertindak berdasarkan dorongan hati.

Setelah meninggalkan hotel, dia segera bergegas ke kediaman Goldstein.

“Andy Morsley !” Ekspresi Jonathan berubah muram; kemudian, dia berbalik dan dia berteriak ke halaman yang kosong, "Pergi dari sini!"

Pada saat berikutnya, seorang pria paruh baya kemudian muncul dari sudut halaman.

"Tn. Goldstein…”

Mengenakan blazer hitam, pria itu tampak agak bersalah.

"Siapa yang memberimu izin untuk membiarkannya keluar?" Jonathan menatap Andy dengan tatapan membunuh.

Oh tidak, dia akan membunuhku sekarang!

“Bagaimana Anda bisa menyalahkan saya, Tuan Goldstein. Kamu menyuruhku untuk melindunginya tetapi tidak memintaku untuk menghentikannya pergi ke mana pun…” Andy mulai berkeringat dingin.

"Apakah kamu bodoh?" Jonathan mengertakkan gigi dan menatap Andy. "Apakah kamu tidak tahu mengapa aku datang ke sini?"

"Tn. Goldstein, aku…”

Sebelum Andy sempat membela diri, Jonathan menyela. “Cukup dengan penjelasanmu. Kembalilah setelah ini, kemasi barang-barangmu dan temui Dorian di Mysonna .”

Begitu mendengar perintah Jonathan, Andy langsung berlutut. "Maafkan saya, Tuan Goldstein!"

“Tolong beri aku kesempatan lagi. Tolong jangan kirim saya ke Mysonna !”

Oh tidak, Mysonna pada dasarnya adalah neraka di bumi! Badai pasir di lubang neraka itu akan berlangsung lebih dari dua puluh jam sehari.

Yang terburuk adalah badai angin yang menakutkan! Itu terjadi lebih dari dua puluh hari dalam sebulan!

Sungguh siksaan yang berdarah!

Saya lebih suka mengurung diri di kamar selama setengah tahun daripada menghabiskan sebulan di Mysonna !

"Apakah kamu mencoba untuk tawar-menawar denganku?" Kilatan dingin melintas di mata Jonathan. "Cobalah menentang perintahku sekali lagi, dan aku akan menempatkanmu di Mysonna selama sisa hidupmu!"

Seketika, peringatan itu langsung membuat tulang punggung Andy merinding!

Yang bisa dia lakukan hanyalah berlutut di tanah di luar pintu dan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun lagi. Sementara itu, Emmett dan Sophia tercengang ketika mendengar nama Andy.

Andi? Andy Morsley ? Pria yang berlutut di luar adalah Andy Morsley ? Bagaimana mungkin?

Apakah kamu sedang bercanda?

Baik Emmett maupun Sophia tidak bisa mempercayai apa yang mereka dengar!

Apakah ini lelucon?

Andy Morsley adalah salah satu Raja Perang dari kantor Asura dan bertanggung jawab atas ratusan ribu tentara elit!

Asura secara pribadi menugaskannya ke kantornya. Dengan usahanya, Andy berhasil memimpin keluarga Morsley menjadi pemimpin dari empat keluarga terkemuka! Namun, dia berlutut di depan Jonathan dan memohon pengampunannya?

Emmett mengejek, “Berhentilah berakting, Jonathan. Apakah Anda pikir Anda bisa membodohi saya dengan menemukan seseorang untuk menyamar sebagai Andy Morsley ? Menurutmu seberapa bodohnya aku?”

Saya bukan anak kecil!

"Jika kamu pikir kamu bisa meyakinkanku bahwa orang itu adalah Andy, aku mungkin juga mengakui bahwa aku Asura !" dia menambahkan.

Apa lelucon. Andy telah menodai tangannya dengan darah musuh yang tak terhitung jumlahnya, dan Anda mengharapkan saya untuk percaya bahwa pengecut tidak berguna yang berlutut di luar adalah Andy?

Saya yakin dia telah membunuh setidaknya beberapa ribu nyawa!

Saat Emmett menyelesaikan kalimatnya, Loretta berwajah muram yang berlutut di sampingnya menegur, "Diam, Emmett!"

"Kenapa harus saya?" Emmett mendengus dingin. "Apakah dia khawatir aku akan mengungkap identitas si peniru?"

"Tutup mulutmu jika kamu ingin tetap hidup!" Loretta akan menampar Emmett seandainya dia tidak terkena peluru.

Apa yang dia pikirkan?

Emmett mungkin terlalu bodoh untuk menilai situasinya, tetapi Loretta jauh lebih pintar dan dia jelas tahu siapa pria itu!

Orang yang disebut-sebut sebagai pria konyol yang berlutut di luar pintu tidak lain adalah Andy Morsley yang legendaris —salah satu Raja Perang dari Kantor Asura !

Loretta mengintip Andy dari kejauhan saat makan malam. Meskipun bertahun-tahun telah berlalu, dia masih bisa mengatakan bahwa pria yang berlutut di luar adalah Andy!

"Anda…"

Emmett tidak geli dan ingin menegurnya, tapi dia melihat Loretta berlutut di tanah dan membungkuk ke arah Andy. "Tn. Morsley !”

Tuan Morsley ?

Ekspresi Emmett berubah drastis saat mendengar nama itu.

Dia mengenal Loretta lebih dari siapa pun. Dia tidak akan pernah berlutut di depan siapa pun kecuali dia mengenal orang itu.

"Maksudmu dia benar-benar Andy Morsley ?" Emmett menatapnya tak percaya.

"Jelas sekali!" Loretta menembakkan belati ke arahnya.

"Jika pria itu adalah Andy, apakah itu berarti Jonathan adalah..." Mata Emmett melebar.

Perhatiannya langsung tertuju pada Jonathan.

Andy tidak akan tunduk pada orang lain kecuali satu-satunya Asura !

Tidak! Tidak mungkin! Itu tidak mungkin!

Anak laki-laki yang kami usir dari keluarga sepuluh tahun yang lalu adalah legenda seperti dewa itu?

Bahkan Sophia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya dengan tidak percaya, "Apakah dia benar-benar Andy Morsley ?"

"Tentu saja." Jonatan mengangguk.

Dia belum berniat untuk mengungkapkan identitasnya kepada Sophia dulu, tetapi melihat pergantian peristiwa, dia tidak bisa menyembunyikannya lagi darinya!

"Bukankah kamu bilang dia rekanmu?" Sophia terus menatap Jonathan dan Andy bolak-balik.

Dia ingat Jonathan pernah memberitahunya bahwa Andy dulunya adalah teman sekamarnya dan telah bertarung berdampingan dalam berbagai pertempuran!

Mengapa pria itu berlutut di depan Jonathan jika mereka adalah kawan?

Dan mengapa dia memanggilnya sebagai Tuan Goldstein dengan cara yang begitu hormat?

"Dia temanku, tapi dia juga bekerja di bawahku!" Jonathan memandang Sophia dan berkata dengan acuh tak acuh. “Ada hal-hal yang ingin saya katakan kepada Anda tetapi belum punya waktu untuk melakukannya. Saya akan menjelaskan kepada Anda dengan jelas setelah ini!

Tiba-tiba, Jonathan mengangkat senjatanya lagi dan membidik kepala Emmett. “Sekarang, biarkan aku menyelesaikan masalah lama dengan pria ini dulu!”

 

Note:

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain


Bab Lengkap

Related : The Legendary Man ~ Bab 296 - Bab 300

0 Komentar untuk "The Legendary Man ~ Bab 296 - Bab 300"