I'm A Quadrillionaire ~ Bab 57

Bab 57

"Aku tidak ingin mengulangi diriku sendiri!" Andy menyatakan tanpa ekspresi.

Tristan sudah putus asa.

Sampai suara lain terdengar dari kerumunan.

"Andy, apakah kamu menggertak orang miskin lagi?"

Hugh berjalan mendekat.

"Tn. hijau! Selamatkan aku, tolong! Kami pernah bekerja sama sebelumnya! Saya Tristan dari Real Estate Awan Menguntungkan!”

Tristan meraih ke Hugh seperti yang terakhir adalah penyelamatnya.

Jika ada orang di Lake City yang bisa membantunya, Hugh Greene akan menjadi salah satunya.

Sebagai putra kedua dari keluarga Greene, dia seharusnya menjadi orang kedua yang mewarisi bisnis keluarga.

Namun, Hugh berhasil membalikkan keadaan dan bertarung sejajar dengan kakak laki-lakinya. Para tetua di keluarganya belum memutuskan siapa yang benar-benar akan mewarisi bisnis keluarga.

Dengan demikian, para tetua memutuskan untuk memberi mereka berdua sejumlah uang untuk mereka gunakan dan kembangkan dengan kemampuan terbaik mereka selama sepuluh tahun. Putra dengan hasil terbaik kemudian akan dipilih sebagai ahli waris.

Lima tahun telah berlalu, dan Hugh jelas berada di atas angin.

“Hijau! Siapa bilang aku menindas siapa pun? Dia yang menindas sepupu David, apa lagi yang harus dilakukan?” Andy menunjuk David dan memprotes.

Hugh menoleh untuk melihat wanita muda yang dipeluk David.

"Oh? Anda menggertak sepupu Dave? Kamu berani, aku akan memberimu itu,” Hugh berbalik untuk bertanya pada Tristan.

"Hah?" Tristan merasa bingung.

“Apa yang kamu rencanakan, Andi? ”. "Aku memberinya tiga hari untuk keluar dari Lake City!"

"Tiga hari? Itu terlalu lama! Saya pikir satu hari sudah lebih dari cukup.”

Tristan pingsan begitu mendengar kata-kata Hugh.

Tidak ada kesempatan baginya untuk membalikkan keadaan sekarang karena dua tokoh terkemuka di Lake City mengincarnya.

Darah mengalir ke kepalanya, dan dia pingsan.

“Usir dia dan panggil dia ambulans. Jika dia tidak bangun maka biarkan dia, tetapi jika dia bangun. beri tahu dia bahwa dia punya satu hari lagi, ”kata Andy kepada karyawan itu.

"Ya, Tuan Lewis!"

Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Beberapa satpam membawa Tristan dan mengantar Jessica keluar.

Sekarang setelah situasinya teratasi, semua orang menoleh untuk melihat David dengan rasa ingin tahu.

Status pria ini pasti menakutkan, mengingat dia berteman dengan dua orang penting di Lake City.

Hati Marie melonjak ketika dia melihat David. Dia tidak berpikir dia akan mendapatkan kesempatan untuk bertemu dengannya lagi karena identitasnya.

Dia tidak berharap untuk melihatnya lagi hari ini setelah berpisah kemarin, meskipun dia tiba di tempat ini dengan membawa harapan hari ini.

“Karena semua orang ada di sini, aku akan menjelaskannya sekarang. David adalah teman baik saya, jadi sepupunya adalah sepupu saya juga. Siapa pun yang berani menggertaknya di masa depan akan menghadapi kemarahan saya, ”teriak Andy ke kerumunan.

“Milikku juga!” Hugh menambahkan.

“Terima kasih, saudara-saudara!” David menjawab.

David merasa bahwa dia cukup dekat dengan Hugh dan Andy sehingga dia bisa menyebut mereka begitu akrab.

"Sama-sama, Dave!"

“Baiklah, semuanya. Waktunya untuk kembali!”

Kerumunan perlahan bubar.

Marie menghampiri David dan berkata, "Kita bertemu lagi, Tuan Lidell !"

"Halo, Nona Kent!"

Lily juga sudah tenang sekarang. Dia melihat ke antara David dan Marie dan bertanya, "Dave, kamu kenal Nona Marie?"

"Ya! Saya bersedia!"

“Nona Marie, terima kasih telah membantuku barusan. Nona Elsa juga, terima kasih!”

Elsa akan pergi ketika dia mendengar Lily memanggilnya. Dia berjalan mendekat.

"Sama-sama, Lili!"

"Terima kasih, kalian berdua!" kata David.

"Kamu terlalu baik, Tuan Lindell !" Kedua selebriti itu menjawab secara bersamaan.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 57

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 57"