I'm A Quadrillionaire ~ Bab 59

Bab 59

"Minnie, kamu harus memanggil orang tuamu untuk datang ke sini besok juga!" Sam memberi tahu Minnie setelah mengakhiri panggilan dengan ibunya.

"Untuk apa? Jadi mereka bisa menyeretku kembali? Mereka tidak pernah menyetujui hubungan kita sejak awal.”

“Apakah kamu bodoh? Orang tuamu tidak setuju karena kamu tinggal di kota sementara keluargaku bertani di desa; Keluargaku tidak sekaya keluargamu. Tapi sekarang kakakku menghasilkan banyak uang, aku yakin orang tuamu akan setuju kita bersama, dan kita tidak perlu berkencan secara rahasia lagi!”

Minnie memikirkannya dan setuju dengan Sam.

Karena itu, dia menelepon orang tuanya.

Ibunya segera mulai memarahi mereka berdua, tetapi dia berjanji untuk datang ke River City keesokan harinya.

Sam berbaring di tempat tidur dengan Minnie di pelukannya saat dia berkata, “Minnie, jangan pernah kembali. Kita bisa tinggal di sini di River City, aku akan menyuruh adikku membelikanku mobil dan rumah yang bagus, lalu kita bisa mengendarainya dan menikmati pemandangan setiap hari!”

"Tapi apakah kakakmu akan membelinya untukmu?" Minnie tidak percaya padanya.

“Tidak jika saya bertanya, tetapi dia akan melakukannya jika orang tua saya memintanya. Itu sebabnya saya memanggil mereka! Jangan khawatir, orang tua saya selalu berada di sisi saya, mereka meninggalkan hal-hal terbaik untuk saya karena saya anak laki-laki satu-satunya. Sejauh yang mereka ketahui, saudara perempuan saya hanya ada untuk melayani saya. ”

"Oke! Aku ingin mobil seperti milik kakakmu juga! Ini sangat cantik! Ini adalah mimpi untuk memiliki sesuatu seperti ini!”

"Baik! Lalu kami akan memberimu satu juga! Kita masing-masing dapat memiliki satu! ”

Keduanya tertidur saat mereka berfantasi tentang kehidupan yang hebat bersama.

Klub Jantung Danau Kota Danau.

Lelang amal malam ini sudah berlangsung.

Semua orang duduk di aula di lantai pertama.

Pembawa acara di atas panggung adalah bintang yang sedang naik daun dari Stasiun Penyiaran Provinsi Lake West, Ida Rice.

“Selamat malam, tamu yang terhormat!”

“Selamat datang di Lelang Amal Ketiga Lake City.”

"Hari ini adalah hari cinta, perhatian, dan harmoni." “Hari ini juga merupakan hari di mana kami menunjukkan kepada orang-orang di seluruh dunia semangat memberi dan cinta universal kami.”

Layar besar mulai memutar video setelah pembawa acara menyelesaikan pidato pembukaannya.

Video tersebut menunjukkan beberapa daerah pegunungan terpencil, di mana beberapa siswa mengalami banyak kesulitan pergi ke sekolah. Beberapa bahkan harus berjalan kaki melalui jalan pegunungan selama dua atau tiga jam untuk sampai ke sekolah.

Akibatnya, anak-anak akhirnya menghabiskan lima hingga enam jam sehari berjalan kaki ke dan dari sekolah.

Kondisi sekolah di sana juga menyedihkan. Meja-meja dan bangku-bangku di sekolah semuanya sumbangan dari rumah siswa, dan mereka tampak tua dan usang.

Banyak orang tua siswa harus meninggalkan daerah itu dan bekerja jauh untuk mencari nafkah, meninggalkan siswa muda di rumah bersama kakek-nenek mereka yang sudah tua.

Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Anak-anak ini harus menjadi dewasa dan bertanggung jawab pada usia yang sangat muda, beberapa bahkan sangat terampil dalam mencuci pakaian, memasak, dan pekerjaan rumah tangga lainnya.

Anak-anak ini memiliki keinginan yang kuat untuk belajar karena mereka ingin melihat dunia di luar pegunungan tempat mereka tinggal

di .

Video berakhir di sini.

Ida melanjutkan sambutannya, “Semua yang dilelang malam ini akan disumbangkan untuk anak-anak yang ada di video. Uang itu akan digunakan untuk mendanai sekolah baru bagi mereka, dengan meja baru, kursi baru, tas sekolah baru, dan baju baru.”

“Sekarang, mari kita mulai dengan cinta pertama kita.”

“Item pertama adalah lagu baru dari Empress Elsa.”

“Lelang dimulai! Tidak ada harga awal, silakan hubungi harga berapa pun.”

"Seratus ribu!"

"Seratus lima puluh ribu!"

"Tiga ratus ribu!"

"Lima ratus ribu!"

"Bagus! Tamu Tujuh Belas menelepon lima ratus ribu! Apakah ada orang lain? ” ;

David melihat kartu di tangannya. Nomor tujuh.

Dia mengangkatnya dan berkata, "Lima juta!"

Banyak kepala menoleh untuk melihat David ketika mereka mendengar dia meminta lima juta. Mereka penasaran bigshot mana yang menyebut nilai sebesar itu.

"Lima juta! Tamu Tujuh menelepon lima juta! Apakah ada orang lain?”

“Menelepon sekali! Menelepon dua kali! Terjual!"

“Mari kita beri tepuk tangan untuk lagu baru Empress Elsa!”

Elsa naik ke atas panggung.

Dia tidak menyangka lagunya akan dilelang dengan harga setinggi lima juta. Bukannya dia bisa menikmati satu sen pun, karena itu akan disumbangkan sepenuhnya,

Namun, dia sangat senang karena lebih banyak anak dari video tersebut dapat memperoleh manfaat dari jumlah donasi yang lebih besar.

Permaisuri Elsa selesai bernyanyi.

Item kedua adalah karya seni dari master hebat.

Pada akhirnya, karya seni itu dibawa pulang dengan harga akhir delapan ratus ribu, meskipun hanya bernilai satu- delapan harga.

Namun, bagaimanapun, ini adalah lelang amal, jadi nilai yang sangat berlebihan itu bisa dimengerti. Karena barang-barang terus dilelang, David tidak mengangkat kartunya lagi malam itu.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 59

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 59"