I'm A Quadrillionaire ~ Bab 63

Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 63 Kota Sungai.

Pearl mengendarai Porsche 911 kembali ke South River International Residence setelah bekerja.

Sebelum dia bisa memasuki gerbang South River International Residence, dia tiba-tiba dihentikan.

Pearl melihat dari dekat orang-orang yang menghentikannya dan menemukan orang tuanya, kakaknya Sam, dan tiga orang asing lainnya yang tidak dia kenal.

'Apa yang mereka lakukan di sini?'

Pearl segera turun dari mobil.

"Mo, Dad, Sam, apa yang kalian lakukan di sini?"

“ Hmpf ! Bagaimana lagi kami mengetahui bahwa Anda benar-benar mengendarai mobil yang bagus dan tinggal di sebuah rumah besar di kota besar sementara kami bekerja sampai mati di rumah?” Kata ibu Pearl, Leigh.

“Bu, ini tidak seperti yang kamu pikirkan. Mobil ini milik bosku!” Mutiara menjelaskan.

“Bosmu? Bos Anda mengizinkan Anda mengendarai mobilnya setiap hari? Kenapa kamu, ya? Kenapa bukan orang lain?”

“Bu, bisakah kita bicara di tempat lain? Di mana kalian tinggal? Aku bisa memberimu dua kamar hotel!”

"Aku tidak pergi kemana-mana! Saya ingin tinggal di dalam! Jangan mencoba membohongiku, kakakmu telah mengawasimu selama beberapa hari terakhir dan dia tahu bahwa kamu telah tinggal di dalam!” kata Leigh sambil menunjuk South River International Residence.

“Bu, itu kediaman bosku! Aku tidak bisa membawa kalian masuk begitu saja!”

“ Omong kosong * t! apa bos? Itu pacarmu, bukan? Itu sebabnya Anda dapat mengendarai mobilnya dan tinggal di rumahnya! Beraninya kamu melupakan orang tuamu hanya karena kamu menemukan pacarmu? Aku akan mengambil satu halaman dari buku peraturan keluarga dan memberimu pelajaran!” Kata ayah Pearl, Billy sambil mengangkat tongkat kayu ke Pearl.

Pearl tidak menyangka ayahnya tiba-tiba memukulnya. Air mata langsung menetes ke matanya karena kesakitan saat tongkat itu mengenai lengannya.

Dia merasa dirugikan. Dia telah hidup dengan biaya minimal hanya untuk menghidupi keluarganya dan bahkan membayar biaya hidup universitas Sam.

Dia telah mengirim dua puluh ribu dolar kepada keluarganya setiap bulan, yang pada dasarnya adalah semua uang yang dia hasilkan selama bertahun-tahun. Namun, sekarang dia menjadi sasaran omelan yang buruk.

Tetap saja, tidak ada yang bisa dia lakukan karena mereka adalah keluarganya.

Dia tidak punya pilihan lain selain membawa mereka berenam ke Kediaman Internasional.

Pearl mengira karena ini adalah hari libur umum, David akan berada di kampung halamannya alih-alih River City.

Keenam tamu tercengang ketika mereka memasuki kediaman.

Bahkan di televisi pun mereka tidak pernah melihat rumah yang begitu mewah.

Seluruh keluarga Minnie terlalu tercengang untuk berbicara.

Mereka berpikir bahwa kondisi kehidupan mereka cukup baik dan memandang rendah Warners , yang tinggal di desa. Baru sekarang mereka menyadari betapa tertutupnya pikiran mereka.

Orang tua Minnie sekarang memandang Sam dengan gembira, bukannya jijik. Jika saudara perempuannya bisa hidup di tempat yang bagus

penginapan , maka Sam sendiri juga tidak akan terlalu jauh.

“Di sini sangat megah. Mutiara! Dekorasi, pemandangan! Tempat ini bahkan lebih mewah dari apa yang kita lihat di televisi,” kata Sam sambil berjalan ke jendela dari lantai ke langit-langit.

Dia mulai membayangkan bagaimana hidupnya akan hidup di sini setiap hari. Itu adalah rumah yang sangat besar, jadi seharusnya tidak ada masalah untuk menampungnya dan Minnie.

Para tamu segera tersadar dari lamunan mereka. Mereka awalnya merasa tidak pada tempatnya di rumah ini tetapi segera merasa lega begitu mereka menyadari bahwa ini adalah rumah putri mereka, dan karenanya merupakan perpanjangan dari rumah mereka sendiri.

Pada saat ini, Pearl bertanya, “Jadi, Bu, Ayah. Kamu disini untuk apa?"

Billy menunjuk Minnie dan orang tuanya dan memperkenalkan mereka, “Ini Minnie, pacar kakakmu, dan ini orang tua Minnie. Kami berencana untuk mengatur pernikahan saudaramu, jadi beri kami lima juta untuk membelikannya rumah dan mobil. ”

Pearl ingin menertawakan kekonyolan itu semua.

Ayahnya telah menjadi petani sepanjang hidupnya sehingga tidak mungkin dia akan meminta lima juta dolar secara langsung. Dia mungkin bahkan tidak tahu berapa banyak yang bisa dibeli lima juta. Jadi, lima juta itu pastilah ide Sam.

"Saya tidak punya uang sebanyak itu," kata Pearl.

"Lalu berapa banyak yang kamu rencanakan untuk disumbangkan?" tanya Billy.

Dia juga merasa bahwa lima juta terlalu banyak ketika Sam menyarankan jumlah ini. 1 “Saya tidak akan menyumbang satu sen pun!”

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 63

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 63"