I'm A Quadrillionaire ~ Bab 72

Bab 72

David mengambil beberapa napas dalam-dalam setelah keluar dari rumah sakit!

Semuanya sudah berakhir.

Saat David melepaskan segalanya, dia merasa lebih santai dari sebelumnya.

Dia keluar dari gerbang rumah sakit.

"Maling! Hentikan pencurinya!”

Sebuah suara terdengar di telinga David.

David segera menepikan mobilnya.

Ketika dia turun dari mobil, dia melihat seorang pemuda tidak jauh berlari ke arahnya dengan dompet di tangannya.

Seorang wanita berusia tiga puluhan mengikuti dari jauh di belakang.

"Pergi! Pergi! Kamu mau mati?" Pria muda itu berteriak dan memberi isyarat dengan belati yang dia pegang di tangannya yang lain saat dia berlari.

David ingin menguji dirinya sendiri setelah mengupgrade tubuhnya hingga batas maksimal.

Tepat ketika dia akan memulai, dia tiba-tiba merasakan sosok gelap lewat. Itu sangat cepat.

Ketika David melihat pencuri itu, dia melihat bahwa dia sudah dijepit ke tanah dengan satu tangan.

Pencuri itu tergeletak di tanah dan meronta-ronta, tetapi dia tetap tidak bisa melepaskan diri dari tangan besar yang seperti tang besi itu.

Seorang profesional!

Itu harus profesional!

Itulah kesan pertama David.

Pikiran David telah mencapai puncaknya sekarang, dan keenam indranya sangat tajam. Ketika pria itu melewatinya lebih awal, dia bisa merasakan aura intens mengalir keluar dari tubuh pria itu.

David melihat lebih dekat.

'Bukankah ini pria yang memohon kepada dokter untuk menyelamatkan ibunya di rumah sakit?'

Paul Shaw berjalan keluar dari rumah sakit dengan penuh kecemasan.

Penyakit ibunya sangat serius, dan dia membutuhkan banyak uang untuk bisa menyembuhkannya.

Namun, dia tidak punya uang.

Dia telah bekerja di luar negeri sebagai tentara bayaran selama bertahun-tahun. Dia telah menghasilkan banyak uang dan akan segera dapat kembali ke rumah untuk memberikan kehidupan yang baik bagi keluarganya.

Namun, ketika mereka akan menyelesaikan kesepakatan terakhir mereka, mereka diserang oleh pihak yang tidak dikenal ketika mereka melindungi seorang pejabat negara kecil yang sedang berpidato di luar. Hanya tiga dari dua belas dari mereka yang selamat.

Setelah kembali ke negara asal mereka, ketiganya memutuskan untuk memberikan semua uang mereka kepada keluarga saudara ipar mereka, yang terpaksa tinggal di negeri asing selamanya.

Ini karena mereka setidaknya telah kembali hidup-hidup, sementara saudara-saudara mereka, yang telah melalui suka dan duka bersama mereka selama bertahun-tahun, ditinggalkan selamanya di negeri asing.

Dia tidak menyangka kesehatan ibunya memburuk begitu cepat. Dia akan melewatkan masa perawatan terbaik jika dia menunda operasi, tetapi dari mana dia bisa mendapatkan begitu banyak uang begitu cepat?

Ada pepatah di mana bahkan satu sen pun dapat menyebabkan ketidaknyamanan bagi seorang pahlawan, apalagi begitu banyak uang.

Apa yang bisa dia lakukan?

Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Dia telah pergi ke luar negeri selama bertahun-tahun. Sahabat terbaiknya adalah dua orang yang kembali hidup-hidup bersamanya.

Namun, mereka berasal dari keluarga miskin seperti dirinya. Kalau tidak, tidak ada yang akan pergi ke luar negeri untuk mempertaruhkan hidup mereka demi uang. Mereka tidak memiliki satu sen pun pada diri mereka sendiri pada saat mereka kembali.

Mereka harus berjuang untuk mencari nafkah sekarang.

Meminta bantuan mereka hanya akan menjadi setetes dalam ember.

Begitu dia berjalan keluar dari rumah sakit, dia mendengar seseorang berteriak tentang menghentikan pencuri. Karena itu, dia secara naluriah bergegas dan menaklukkan pencuri itu.

Dia menekan pencuri itu ke tanah dengan satu tangan. Tidak peduli seberapa keras dia berjuang, itu tidak berhasil.

Wanita yang menjadi korban segera menyusul mereka dan mengambil dompet curian dari Paul.

"Terima kasih Pak!" Wanita itu langsung berterima kasih padanya.

“Jangan sebutkan itu! Cepat dan panggil polisi!" Jawab Paulus.

"Oke! Ya ya."

Wanita itu mengeluarkan ponselnya dan menelepon polisi.

Beberapa menit kemudian, polisi datang dan membawa pencuri itu pergi.

Wanita itu berulang kali berterima kasih kepada Paul dan mengeluarkan banyak uang dari dompetnya untuk berterima kasih padanya.

Namun, dia menolak. Dia tidak menangkap pencuri untuk uang. Bahkan jika dia membutuhkannya, dia tidak bisa menerimanya.

Tepat saat dia hendak pergi, sesosok sosok menghalangi jalannya. Jika dia pergi ke kiri, sosok itu akan menghalanginya o Di kiri, dan jika dia pergi ke kanan, sosok itu akan menghalangi dia di sebelah kanan.

Ini diulang beberapa kali sebelum dia menyadari bahwa orang itu telah melakukannya dengan sengaja.

"Apa artinya ini, Bung?" Paul bertanya sambil menatap David.

"Tuan, mengapa kita tidak pergi ke suatu tempat dan berbicara?" tanya David.

"Kurasa kita tidak saling mengenal!"

“Aku bisa membayar untuk menyelamatkan ibumu! Jangan salah paham, saya mengunjungi seorang teman di rumah sakit ketika saya melihat Anda memohon kepada dokter. ”

Paul memperhatikan David dengan cermat.

Setelah bertahun-tahun di ambang hidup dan mati, dia bisa merasakan sedikit ancaman dari David.

Dia bertanya-tanya bagaimana pemuda itu melakukannya.

Lagi pula, ada sangat sedikit orang yang mengancamnya bahkan di lingkaran tentara bayaran di luar negeri.

Mereka segera menemukan taman di dekatnya.

Karena masih pagi, tidak banyak orang di taman.

“Siapa namamu, Tuan?” tanya David. "Namaku Paul Shaw!"

"Tn. Shaw, aku tahu kamu sangat membutuhkan uang untuk menyelamatkan ibumu sekarang. Saya bisa mendapatkan rumah sakit terbaik, peralatan terbaik, dan obat terbaik untuk ibumu. Tetapi apa pun yang terjadi, Anda harus melayani saya selama sepuluh tahun. Bagaimana menurutmu?"

Paulus memandang Daud.

Tidak mau terlihat lemah, David juga menatap Paul.

Beberapa saat kemudian, Paul berkata, “Oke! Tapi aku hanya bertanggung jawab atas keselamatanmu. Aku tidak akan membantumu melakukan sesuatu yang ilegal!”

"Sepakat!"

David mengulurkan tangannya.

Paul mengulurkan tangannya juga.

Tangan mereka saling bertautan.

Mereka menciptakan legenda!

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 72

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 72"