I'm A Quadrillionaire ~ Bab 74

Bab 74

Ibu Paul menjalani operasi yang sukses pada hari berikutnya. Operasi dilakukan oleh profesor medis terkemuka di Provinsi South River, dan rumah sakit telah mengirim dua perawat senior untuk merawatnya.

Setelah ini, David memberi Paul Benz G-Class miliknya, dan Paul mulai bekerja. Dia melindungi Daud secara rahasia.

Pada saat yang sama, Sam dan keluarganya terbelah dua.

Billy dan Maggie menunggu di luar hotel sementara Sam menunggu di pintu masuk South River International Residence.

Sepertinya mereka tidak mau pergi begitu saja.

Tanpa dukungan keuangan Pearl, mereka tidak yakin akan masa depan mereka.

David mengabaikan mereka untuk melihat berapa lama mereka bisa melanjutkan.

Setidaknya, itu akan memberi mereka pelajaran yang tak terlupakan.

Ada juga kabar baik dari Pearl.

Di bawah godaan sejumlah besar uang, sudah ada orang yang tertarik dengan East League International, dan dia berhubungan dengan mereka.

Sebagai perusahaan investasi, East League International pertama-tama akan merekrut tim pengacara yang kuat, ahli negosiasi, dan tim evaluasi.

David menyuruh Pearl untuk bergegas dan tidak masalah jika dia menghabiskan lebih banyak uang. Mereka akan segera bekerja dengan Andy, dan David berharap para rekrutan itu bisa membantu.

Malam.

Pusat Hiburan Golden Sands River City Fuller.

Madison membawa Patrick ke sini untuk reuni kelasnya.

Pesta hari ini diselenggarakan oleh orang-orang yang tinggal di sekolah selama liburan. Beberapa dari mereka yang pulang lebih awal, hadir. Namun, Tara tidak bergabung dengan mereka. Dia punya beberapa masalah di rumah, jadi dia mungkin mengambil cuti beberapa hari.

Madison membawa Patrick bersamanya karena dia orang kaya dan memiliki ketampanan yang cukup bagus. Dia adalah tipikal pria kaya yang tinggi dan tampan, jadi Madison ingin pamer.

Memasuki sebuah ruangan pribadi yang besar, mereka menemukan bahwa sudah ada sekitar dua puluh atau tiga puluh orang muda di dalamnya, baik pria maupun wanita,

Pria dan wanita muda ini memiliki ketampanan. Bagaimanapun, mereka berasal dari Departemen Penjabat SRMU. Tidak ada yang akan belajar untuk bertindak jika mereka tidak memiliki ketampanan.

Kedatangan Madison dan Patrick menarik perhatian semua orang.

Bagaimanapun, Madison adalah salah satu orang yang menonjol di kelasnya.

“Madison, siapa ini? Apakah kamu tidak akan memperkenalkan kami?" Seorang teman sekelas bertanya,

Madison berkata, “Ini pacarku, Patrick Reed. Dia belajar di SRU. Keluarganya menjalankan bisnis kecil dengan aset hanya puluhan juta!”

"Wow! Madison, saya tidak percaya Anda menemukan quy tinggi dan kaya dengan ketampanan! Aku sangat iri padamu.”

“Madi! Saya tidak percaya Anda pergi di depan kami tanpa mengucapkan sepatah kata pun. ”

"Anda beruntung. Anda dapat menetap dan menikah kaya setelah lulus. Kami masih harus bekerja keras untuk mencari nafkah!”

Suara-suara di sekelilingnya iri.

Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Madison merasa seperti berada di awan sembilan. Dia senang dicemburui.

"Halo! Nama saya Patrick Reed. Aku pacar Maddie. Terima kasih telah merawat Maddie. Saya ingin bersulang,” kata Patrick sambil mengambil bir dari meja dan menenggaknya.

Apa yang dilakukan Patrick mendapat banyak pujian dari para gadis.

Anak-anak itu sedikit kesal dengan Patrick. Akan aneh untuk merasa senang mengetahui bahwa seseorang dari sekolah lain telah mencuri gadis tercantik di kelas.

Setelah perkenalan singkat, semua orang melanjutkan bernyanyi dan menari.

Bagaimana rasanya pergi ke klub bersama siswa SRMU?

Patrick tahu bagaimana rasanya sekarang.

Itu hanya pesta kecil.

Semua orang begitu ekspresif, menyanyi dan menari. Patrick tidak punya kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya.

Patrick ingin naik ke sana dan berteriak, tetapi takut mempermalukan dirinya sendiri. Karena Patrick bukan tandingan para profesional ini, dia hanya bisa duduk di sofa dan menonton.

Untungnya, Madison ada di sana untuknya.

Setelah beberapa saat, Madison bangkit dan pergi ke kamar mandi.

Patrick duduk di sofa dan bertepuk tangan untuk calon bintang.

Sekitar sepuluh menit kemudian.

Madison bergegas ke kamar pribadi, meraih Patrick, dan berkata, "Pat, ayo pergi!"

"Apa yang terjadi? Maddi!” tanya Patrick.

Dia bisa melihat bahwa ada sesuatu yang salah dengan Madison.

"Buru-buru. Kita akan bicara setelah kita keluar!” Madison berkata dengan tergesa-gesa.

"Baik!"

Mereka hendak meninggalkan kamar pribadi.

Pintu kamar pribadi tiba-tiba terbuka, dan kerumunan pria berpakaian hitam bergegas masuk.

Klik!

Lampu di ruang pribadi kemudian dinyalakan.

Semua orang menghentikan apa yang mereka lakukan dan melihat sekelompok tamu tak diundang.

"Sial. Siapa yang memukulku tadi?” Seorang pria botak datang dan bertanya.

Pria itu berusia tiga puluhan. Dia gemuk, bertelanjang dada, dan dipenuhi beberapa tato aneh.

Ruangan itu sunyi. Tidak ada yang berbicara.

Semua orang terkejut.

Lagi pula, mereka hanya siswa, dan pria itu sepertinya bukan seseorang yang harus kamu ajak main-main.

Pria botak itu segera melihat Madison dan Patrick, bersiap untuk pergi.

Dia berjalan beberapa langkah ke arah mereka dan menarik rambut panjang Madison. Madison menjerit dan ditarik ke dalam pelukan pria botak itu.

“Kau memukulku, bukan? F* ck kamu. Ini pertama kalinya seseorang menampar wajahku. Menurutmu apa yang harus aku lakukan?” Pria botak itu berbisik ke telinga Madison.

Patrick juga terkejut melihat pria botak itu menarik-narik rambut Madison tetapi dengan cepat tersadar dan berkata, “Apa yang kamu lakukan? Biarkan Maddie pergi, atau aku akan memanggil polisi.”

Patrick berkata sambil mengeluarkan ponselnya untuk menelepon.

Namun, seorang pria berpakaian hitam menendangnya ke sofa sebelum dia bisa menelepon. Dia terkesiap sambil memegangi perutnya sementara ponselnya ditendang ke kerumunan siswa.

Beberapa gadis pemalu berteriak.

Yang lain juga ketakutan.

F*ck.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 74

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 74"