I'm A Quadrillionaire ~ Bab 76

Bab 76

David setengah berbaring di sofa sambil memainkan ponselnya.

Dia menerima pesan teks tiba-tiba. Pada pemeriksaan lebih dekat, itu dari Patrick. Dia mengetuk pesan itu terbuka, dan itu menulis.

Patrick: [Bahaya di kamar pribadi Fuller Golden Sands nomor 47.)

David melompat berdiri. Patrick tidak akan mengiriminya pesan seperti itu tanpa alasan. Dia ingin meneleponnya dan bertanya.

Namun, setelah dipikir-pikir, itu pasti bukan saat yang tepat bagi Patrick sejak dia mengirim sms ini. Karena itu, dia memanggil Paul dan menyuruhnya segera keluar.

David bergegas turun dan pergi ke Fuller Golden Sands.

Dia bertemu dengan Paul di jalan.

Bersama-sama mereka bergegas.

Segera mereka tiba di Fuller Golden Sands, di mana seorang pelayan membawa mereka ke kamar pribadi nomor 47.

David mendorong pintu hingga terbuka dan melihat seorang pria botak dengan darah di kepalanya meraba-raba seorang wanita.

Patrick dijepit ke tanah oleh beberapa pria berpakaian hitam, salah satunya menarik kepalanya ke atas dengan menjambak rambutnya.

Mata Patrick memelototi pria botak dengan mata merah.

Ada dua puluh atau tiga puluh pria dan wanita muda lainnya di sudut ruangan pribadi.

David masuk dan mengejutkan semua orang di kamar pribadi.

Pria botak itu juga berhenti meraba-raba Madison, menatap David, dan berteriak, “Siapa kamu ? Apakah Anda tahu di mana Anda berada? Beraninya kau menerobos masuk?”

David kemudian menyadari bahwa wanita yang dilecehkan secara seksual adalah pacar Patrick, Madison.

Pria ini pasti seorang psikopat untuk menggertak pacar Patrick dan membuat Patrick menonton.

Alih-alih menjawab pria botak itu, David berkata, "Paul, dia milikmu."

"Ya, Tuan Lidell !" jawab Paulus.

Kemudian, dia melangkah maju. “F * ck kamu. Anda meminta masalah! Dapatkan dia!" Pria botak itu berteriak dan bergegas dengan sebotol anggur yang dia ambil dengan santai.

Bang!

Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Begitu pria botak itu menyentuh Paul, tubuhnya terbang mundur beberapa meter sebelum dia bisa mengangkat botolnya. Dari sana, dia berbaring di tanah sambil berteriak dan berguling-guling.

Dalam waktu kurang dari setengah menit, tujuh atau delapan pria berbaju hitam dan pria botak di kamar pribadi semuanya tergeletak di tanah, menjerit-jerit seperti neraka.

Dengan orang-orang berpakaian hitam menyingkir, Patrick bangkit, melepas kemejanya, dan menutupi Madison dengan itu.

David berjalan mendekati Patrick, menepuk pundaknya, dan berkata, "Apakah kamu baik-baik saja, Pat?"

"Saya baik-baik saja. Terima kasih, Dave!”

"Selama kamu baik-baik saja!"

David berjalan mendekati pria botak itu, menginjak wajahnya, berjongkok, dan berkata, “Beraninya kau memukul temanku dan melecehkan pacarnya? Baldy, menurutmu apa yang harus kita lakukan tentang ini?”

Dengan David menginjak wajahnya, pria botak itu bergumam, “P… punk, kau… kau sudah mati. Aku memberitahu ... memberitahu Anda. Saya dengan Mr ... Mr Camden. Sekarang… sekarang setelah kau menyentuhku, tidak ada lagi tempat untukmu… kau di River… River City.”

"Oh? Betapa sombongnya! Lalu aku ingin melihat siapa Tuan Camden ini. Bangun dan panggil dia untuk datang.” David melepaskan pria botak itu setelah mengatakan itu.

Pria botak itu segera bangkit dan menatap Paul yang berada di belakang David. Dia sedikit takut karena pria itu begitu kuat.

"Buru-buru!" kata Daud.

Pria botak itu gemetar ketika dia mengeluarkan teleponnya dan melakukan panggilan.

Pria botak itu memberi tahu pria di telepon bahwa seseorang menyebabkan masalah di Fuller Golden Sands dan bahwa dia telah dipukuli. Dia juga menyuruh mereka untuk membawa seseorang karena pembuat onar itu kuat.

David tidak peduli jika pria botak itu berbohong selama mereka muncul.

"Anak laki-laki! Tuan Camden akan segera datang, dan kamu akan mati!” Pria botak itu yakin bahwa Tuan Camden akan segera datang dan mulai berani lagi.

“Kami belum tahu siapa yang akan mati! Ayo, kita tunggu di lobi!” David turun ke lobi setelah mengatakan itu.

Paul menyeret pria botak itu ke bawah.

David duduk di tengah lobi Fuller Golden Sands Entertainment Center, dengan pria botak di bawah kakinya dan Paul berdiri di belakangnya. Di sekitar mereka, selusin penjaga keamanan terjatuh ke tanah.

Manajer Fuller Golden Sands, yang juga berada di antara kerumunan, menyaksikan dengan kaget Paul yang berdiri di belakang David. Dia begitu kuat sehingga lebih dari selusin penjaga keamanan runtuh satu per satu dan tidak bisa bangun.

Banyak orang menonton mereka di lobi\by.

Bahkan 20 atau 30 orang dari SRMU ada di sini, dengan Patrick dan Madison di antara mereka.

Semua orang menatap David dengan rasa ingin tahu.

David mengenakan cincin keanggotaan tingkat tinggi SCC di jarinya. Dengan tiernya, dia memanggil semua anggota SCC di River City untuk datang ke Fuller Golden Sands.

Ini adalah sesuatu yang eksklusif untuk anggota tingkat tinggi.

Baik anggota menengah maupun junior tidak memiliki hak untuk menolak, hanya mereka yang juga merupakan anggota tingkat tinggi.

Tidak ada yang mencoba melihat seberapa besar dampak yang bisa dihasilkan ketika semua anggota River City SCC berkumpul sebelumnya. Tidak ada yang tahu apakah Tuan Camden bisa menahannya!

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 76

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 76"