Return Of The God War ~ Bab 3199

                                                                                                                                    

Bab 3199 Dewa Dibunuh Dengan Satu Pukulan

Pukulan yang dilepaskan Levi bahkan bisa menghancurkan langit, menghancurkan planet ini menjadi reruntuhan, mengubah siang menjadi malam dan malam menjadi siang, dan menghancurkan semua yang ada di hadapannya.

Itu adalah pukulan yang mampu menghancurkan total.

Kekuatan mengerikan seperti itu akan menghancurkan bumi dan melubangi langit, menyebabkan sungai sucinya menghujani langit dengan marah.

Kekuatan tak kasat mata itu akan membunuh bahkan dewa yang paling kuat sekalipun.

Tidak peduli apa itu, saat itu bersentuhan dengan kekuatan itu, molekulnya akan langsung pecah, menyebabkannya hancur menjadi debu.

Pukulan mengerikan itu diarahkan pada Dewa yang tak terhitung jumlahnya di depannya.

Ledakan!

Guntur yang memekakkan telinga bisa terdengar, seolah-olah dewa guntur telah melepaskan seratus ribu sambaran petir ilahi.

Pada saat itu, rasanya seolah-olah langit dan bumi bergemuruh.

Langit di atas Elterton sangat keras dengan guntur yang tak henti-hentinya. Seolah-olah langit telah marah.

Ledakan!

Bumi bergetar begitu hebat sehingga retakan terbentuk di dataran tinggi Elterton .

Retakan itu semakin besar dan semakin besar hingga terbentuklah celah yang dalam dan panjang tanpa henti.

Dalam sekejap, semua orang melihat keretakan besar muncul entah dari mana.

Itu seperti sesuatu yang keluar dari buku komik.

Pukulan Levi jauh lebih menakutkan daripada ayunan pedangnya.

Ayunan itu sebelumnya memotong jalan berdarah dan membunuh seratus ribu Dewa.

Namun, pukulan itu langsung merobek bumi dan menciptakan keretakan.

Itu super-duper menakutkan.

Orang yang paling tidak beruntung di dunia pada saat itu adalah Dewa yang berdiri di depannya—mereka harus menghadapi pukulan mengerikan itu.

Retakan!

Retakan!

Retakan!

Tidak peduli apa jenis pakaian perang yang mereka kenakan atau alat pelindung dewa seperti apa yang mereka gunakan.

Saat gelombang kejut yang tercipta dari pukulan mencapai mereka, mereka akan segera meledak.

Ledakan itu terjadi begitu cepat sehingga mereka bisa melihat tubuh mereka sendiri meledak menjadi potongan-potongan kecil.

Kesadaran mereka tetap ada sementara tubuh mereka sudah hilang.

Itulah mengapa pukulan itu menakutkan, karena bagi kesadaran mereka, rasanya tidak ada yang berubah.

Bencana alam turun ke bumi sebagai pukulan mengambil semua Dewa keluar.

Kekuatan destruktifnya telah melampaui pemahaman semua orang tentang kekuatan itu sendiri.

Itu adalah pembantaian sepihak untuk Dewa.

Mereka tidak punya apa-apa untuk melindungi diri mereka sendiri, dan mereka bahkan tidak bisa lari darinya.

Sebelum mereka bisa bereaksi, apa yang dijelaskan di atas terjadi. Kesadaran mereka masih ada, tapi tubuh mereka sudah meledak—mereka sudah mati.

Semua orang terkejut.

Pukulan itu benar-benar terasa seperti mampu membelah planet dan menghancurkan segalanya.

Dewa-Dewa itu mengalami kesulitan saat mereka meledak satu per satu.

Ribuan Dewa meledak dalam jangkauan yang luas.

Seluruh area pada dasarnya tertutup darah dan kabut merah. Itu adalah pemandangan yang fantastis untuk dilihat.

Seolah-olah surga sedang membersihkan dunia dari hama dan para malaikat turun ke planet ini untuk memberlakukan rencana pemusnahan.

Dalam sekejap, lebih dari seratus ribu nyawa hilang.

Pukulan Levi telah menjadi begitu kuat sehingga bisa langsung menguapkan seseorang.

Semua orang melihat Dewa menghilang satu per satu, seolah-olah kematian mereka tidak ada hubungannya dengan pukulannya.

Setelah pukulan itu dilepaskan, yang tersisa di depan Levi hanyalah keretakan besar tanpa Dewa.

Semua Dewa telah menghilang.

Mereka semua berubah menjadi debu karena pukulannya.

Tidak ada yang tersisa sama sekali.

Ketika dia mengayunkan pedangnya sebelumnya, dia menebas sebagian besar pasukan Dewa.

Namun, pukulannya membuat semua Dewa di depannya menghilang.

Tak satu pun dari mereka selamat.

Mereka cukup beruntung, semua hal dipertimbangkan, karena mereka mati tanpa merasakan apa-apa.

Sebelum mereka bahkan bisa menjerit, mereka sudah mati.

Bagaimanapun, setidaknya mereka tidak menderita.

Semua orang meninggalkan dunia dengan cara yang menggetarkan.

Sesaat sebelumnya, ada lautan Dewa tak berujung di depannya. Setelah pukulannya, tidak ada yang tersisa.

Itu sangat kosong.

Sulit membayangkan berapa banyak orang yang menghilang dalam sekejap.

Bahkan film tidak begitu menakutkan.

Apa yang terjadi terlalu menakutkan.

Akibatnya, semua orang terdiam.

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 3199

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 3199"