Son - In - Law - Madness ~ Bab 11

Bab 11

Tidak ada kamar pribadi yang tersisa di teater, jadi Jennifer, Harrison, dan yang lainnya terpaksa duduk di kursi penonton.

Meski tempat duduk mereka jauh dari panggung, Jennifer tetap bersemangat karena akhirnya bisa melihat Wynter dari dekat.

Jennifer sangat mengidolakan Wynter , dan dia menyukai semua lagu Wynter.

Sambil menunggu Wynter masuk, tatapan Harrison tertuju pada Kamar Pribadi Surgawi.

Selama ini, lampu di kamar pribadi itu tidak pernah menyala, tetapi semuanya berbeda hari ini.

Ketika Harrison memperhatikan lampu, ketidakpercayaan memenuhi hatinya. "Wow! Seseorang menggunakan Kamar Pribadi Surgawi!” serunya.

Kevin kemudian bertanya dengan hati-hati, “Bagaimana dengan Kamar Pribadi Surgawi?”

“Bagaimana saya menjelaskannya? Nah, mari kita begini. Bahkan orang terkaya di Pollerton , Charles Langford, tidak memenuhi syarat untuk menggunakan ruangan itu!” Harrison sangat bersemangat. Dia menyipitkan matanya, mencoba melihat sekilas pria di dalam ruangan.

Namun, kamar pribadi dirancang sedemikian rupa untuk memastikan privasi. Meskipun orang di dalam bisa melihat situasi di luar, tidak ada yang bisa melihat sekilas apa yang ada di dalam dari luar. Bagaimanapun, cermin satu arah di ruangan itu dibuat dengan bahan berteknologi tinggi.

Banyak penonton di teater memperhatikan bahwa Ruang Pribadi Surgawi telah ditempati, dan mereka tidak bisa berhenti membicarakannya, ingin mengetahui orang yang menempatinya.

Kamar Pribadi Surgawi juga menarik perhatian orang-orang yang menempati kamar pribadi lainnya.

"Menarik. Periksa siapa yang menempati Kamar Pribadi Surgawi sekarang, ”kata Lana.

Charles, yang berada di dalam Kamar Pribadi No. 2, tanpa sadar mengetuk meja di depannya. Setelah menyesap tehnya, dia berkata, "Lord Campbell ada di sini."

"Aku ingin kamu menyelidiki identitas orang yang menempati ruangan itu sekarang!"

"Apakah kesempatan besar datang ke Pollerton ?"

Banyak yang memeras otak untuk mengetahui identitas orang yang menggunakan kamar pribadi tersebut.

Kevin cemburu pada pria itu. "Luar biasa! Aku ingin tahu kapan aku bisa duduk di ruangan pribadi seperti itu.”

"Jaga ucapanmu," Harrison memperingatkan dengan suara rendah.

Kevin tersentak saat mendengar peringatan itu. Dia segera menelan kata-katanya dan berhenti berbicara.

Menyadari bahwa Jennifer tidak bahagia, Harrison berasumsi bahwa itu karena dia menegur kakaknya. Karenanya, dia dengan cepat meminta maaf, "Maaf, Jenny."

Jennifer berpikir sejenak dan berkata, “Kamar itu memiliki pemandangan panggung terbaik dan lebih dekat ke Wynter . Hal yang sama berlaku untuk kamar pribadi lainnya juga. ”

Harrison mengerti maksudnya, tetapi pada saat yang sama, dia tahu bahwa dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Orang-orang yang menempati kamar pribadi adalah orang-orang hebat. Bahkan ayah Harrison akan berusaha untuk tidak membuat mereka kesal.

“Biarkan aku memikirkan sesuatu. Aku akan mencoba memasukkanmu ke salah satu kamar pribadi.” Dengan itu, Harrison mengeluarkan teleponnya dan menelepon ayahnya. "Hai ayah. Saya ingin memiliki salah satu kamar pribadi di Pollerton Opera House.”

"Apakah kamu memiliki keinginan kematian?" Raungan marah bisa terdengar dari sisi lain telepon, dan panggilan segera berakhir.

“Aku sudah menelepon ayahku. Mari kita tunggu sebentar, ”kata Harrison dengan suara alami, menyembunyikan kebenaran dari Jennifer.

Jennifer telah mendengar raungan marah yang datang dari ujung telepon yang lain, tetapi dia hanya menghela nafas dan tetap diam.

Saat itu, seorang wanita mendekati Jennifer dan memberinya kartu undangan yang terbuat dari emas murni. "Nona, ini nomor kamar pribadi Anda, 28. Silakan masuk secepatnya."

Mata Jennifer melebar saat dia menatap kartu undangan dengan kaget.

Harrison juga tercengang.

Siapa di balik ini?

“Kau luar biasa, Harrison! Saya tidak percaya Anda bisa memberi kami kamar pribadi!” Kevin mengambil kartu undangan itu.

Harrison tersenyum dengan tenang dan berkata, "Bukan apa-apa."

Mata Skylar berkilauan dengan kekaguman ketika dia melihat Harrison.

"Tapi itu hanya untuk dua orang." Kevin kecewa saat membaca isi kartu undangan tersebut.

Harrison kemudian berdiri dan berkata, “Kev, kamu tetap di sini bersama Skylar. Aku akan pergi dengan adikmu. Anda baik-baik saja dengan ini, kan? ”

Sebenarnya Kevin ingin sekali masuk ke kamar pribadi, agar bisa pamer ke orang lain.

Namun, dia tahu bahwa tidak bijaksana untuk membuat "sumber pendapatannya" kesal. Karena itu, dia berkata, “Ya. Aku baik-baik saja dengan itu.”

"Ayo pergi, Jenny," ajak Harrison sambil tersenyum.

Namun, Jennifer menggelengkan kepalanya dan berkata, "Skye, aku ingin kamu ikut denganku."

Dengan itu, dia berdiri, meraih tangan Skylar, dan bersiap menuju Kamar Pribadi No. 28.

Harrison, Kevin, dan Skylar tercengang dengan apa yang dia katakan.

Ekspresi Harrison menjadi gelap. Dia kemudian mencoba mengubah pikiran Jennifer. “Jennie, kurasa…”

"Saya sudah mengambil keputusan," kata Jennifer dalam tekad.

Tatapan Harrison menjadi menakutkan ketika dia melihat Jennifer pergi. Kevin yang ketakutan tidak berani berkata apa-apa.

Pada saat yang sama, Harrison tidak bisa berhenti bertanya-tanya, Siapa sebenarnya yang menarik tali itu? Siapapun dia, pengaruhnya pasti menakutkan. Saya yakin hanya orang seperti Charles yang bisa mengatur kamar pribadi tepat sebelum pertunjukan dimulai.

Setelah memasuki kamar pribadi, beberapa pengantar mulai menyajikan teh dan memberi mereka handuk hangat.

Jennifer kemudian bertanya kepada salah satu dari mereka, “Bolehkah saya tahu siapa yang mengatur kamar pribadi ini untuk kita?”

Pelayan itu menjawab, “Maaf. Saya tidak punya ide."

Jennifer ingin bertanya lebih banyak, tetapi sebelum dia bisa melakukannya, lampu redup, yang berarti Wynter akan masuk.

Sebenarnya, Donald, yang berada di Kamar Pribadi Surgawi, adalah orang yang membuat pengaturan seperti itu untuk Jennifer.

Interior kamar pribadi itu mewah. Ada sofa, tempat tidur, meja kopi, telepon kamar tamu, dan penguat suara yang bisa mengubah suara seseorang.

Privasi mutlak di kamar pribadi karena tidak ada pelayan di sekitar.

Lampu sorot bersinar di atas panggung. Perlahan, sosok yang tampak seperti peri mistis muncul di atas panggung.

Seluruh teater menjadi sunyi, dan semua mata tertuju ke panggung.

Wanita itu mengenakan gaun hitam panjang yang seksi dengan rambut di sanggul, memperlihatkan lehernya dan tulang selangkanya yang indah. Wajahnya yang tanpa cacat membuatnya tampak seolah-olah dia adalah karakter dalam lukisan. Kecantikannya membuat semua orang terpesona.

Wanita itu adalah Wynter , seorang selebriti internasional yang terkenal.

"Halo semuanya. Saya Wynter .” Wynter berbicara.

Suaranya seperti malaikat, menawan, dan lembut seperti angin musim semi yang lembut.

Dalam sekejap, seluruh tempat gempar.

“ Winter !”

“ Wynter ! Aku mencintaimu!"

“ Winter !”

Kevin, bersama dengan orang banyak, meneriakkan nama Wynter dengan lantang. Dia sangat bersemangat sehingga seluruh tubuhnya bergetar.

Jennifer juga sama bersemangatnya. Dia bahkan berdiri.

Skylar, di sisi lain, penuh dengan kebencian dan kecemburuan ketika dia melihat Wynter .

Skylar selalu iri pada mereka yang terlihat lebih baik darinya, lebih mampu darinya, dan lebih kaya darinya. Misalnya, Lana, Hannah, dan Wynter .

Baginya, adil jika semua wanita memiliki pijakan yang sama.

“Lagu pertama saya hari ini didedikasikan untuk pria di Ruang Pribadi Surgawi. Jika bukan karena dia, saya tidak akan berada di tempat saya hari ini.” Wynter mengalihkan pandangannya ke Kamar Pribadi Surgawi.

Pada saat itu, semua orang mengikuti pandangannya dan melihat ke Kamar Pribadi Surgawi. Semua orang sangat ingin tahu siapa yang ada di dalam ruangan itu.

“Lagu yang akan saya bawakan adalah I Love You,” lanjut Wynter .

Setelah hening sejenak, kerumunan meletus.

Apa yang sedang terjadi? Lagu itu adalah lagu cinta! Apakah ini berarti Wynter jatuh cinta dengan orang di dalam Kamar Pribadi Surgawi? Wynter adalah diva! Siapa yang bisa mencuri hatinya? Ini tidak bisa dipercaya! Semua orang berbagi pemikiran yang sama.

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 11

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 11"