Son - In - Law - Madness ~ Bab 14

Bab 14

"Enyah!" Donald menyerbu ke Harrison dan mengayunkan tangannya ke arahnya.

Tamparan! Tanda tamparan kemerahan muncul di pipi Harrison.

Sudut mulutnya berdarah, tapi dia masih tersenyum dengan berani.

Jennifer memekik, “Donald, apa kamu gila? Kenapa kamu memukul orang lain lagi?"

Dia kemudian berbalik untuk bertanya kepada Harrison, "Harrison, kamu baik-baik saja?"

Harrison menyeka darah di sudut mulutnya dan menjawab dengan sopan, “Aku baik-baik saja. Ini sudah larut. Aku akan pergi sekarang. Ini kartu nama saya. Hubungi aku jika kau butuh sesuatu.”

"Harrison, apakah kamu tidak belajar pelajaranmu?" Donald mendekati Harrison dari bayang-bayang, seperti binatang buas yang siap menyerang.

"Donal, hentikan." Jennifer mencoba menghentikan Donald. “Apa yang bisa kamu lakukan selain memukul orang lain? Bisakah memukuli orang menyelesaikan masalah? Ini juga merupakan kejahatan untuk memukul orang lain. Harrison hanya bersikap baik. Kenapa kamu bersikap seperti ini?”

Donald berhenti dan mencibir.

Jennifer berbalik dan berjalan pergi untuk pulang.

Kilatan dingin melintas di mata Donald saat dia melihat ke arah yang ditinggalkan Harrison.

Aku akan membiarkanmu pergi kali ini. Ketika kondisi Kakek membaik, saya akan menangani kalian semua satu per satu.

Kembali ke rumah, Jennifer mengunci pintu kamar tidur utama. Donald hanya bisa beristirahat di kamar tamu. Namun, begitu dia berbaring, teleponnya yang lain bergetar.

Hanya ada beberapa orang yang tahu nomor telepon untuk telepon itu. Jennifer bukan salah satunya.

Dia melihat pesan yang berbunyi: Hai, orang kaya. Saya Skye. Senang bertemu denganmu. Ini adalah gambar diriku. Kita bisa mengobrol jika Anda mau.

Terlampir dengan pesan itu adalah foto gadis yang mengerucutkan bibirnya, berusaha keras untuk bertingkah imut. Dia tahu bahwa foto itu telah dipotret beberapa kali.

Ternyata itu pacar Kevin, Skylar.

Donald membalas pesan itu: Bagaimana Anda mendapatkan nomor telepon saya?

Skylar mengirim tanggapan: Saya mendapatkannya secara kebetulan. Tolong jangan salahkan saya…

Donal tidak menjawab.

Dia sangat menyadari kepribadian Skylar.

Dia penuh dengan hal-hal negatif. Selain itu, dia telah menjadi sombong dan berandalan sejak dia masih di sekolah. Dia suka menantang orang untuk menari dalam pertempuran dan merupakan seseorang yang merendahkan tetapi tidak dewasa.

Donald tidak akan melirik gadis seperti dia, tapi dia adalah tipe Kevin.

Saat fajar keesokan harinya, Donald sudah bangun dan menyiapkan sarapan. Dia makan dengan tergesa-gesa dan bergegas ke rumah sakit untuk menemui Raymond. Pada saat yang sama, dia ingin membalas orang-orang di rumah sakit.

Matanya berubah sedingin es.

Jika Hannah tidak melakukan operasi pada saat genting itu, bahkan jika saya berhasil mengumpulkan enam ratus ribu, Kakek mungkin tidak akan terselamatkan.

Raymond telah dipindahkan dari ICU ke bangsal umum.

Kepala perawat, Selena memutar matanya dan memberi Donald pandangan menghina saat dia masuk.

Lihatlah dia, berjalan dengan sombong dan bangga. Untuk apa? Dia hanyalah seorang rongsokan tak berguna yang bergantung pada seorang wanita.

Di bangsal, seorang wanita cantik sedang memeriksa data vital Raymond.

Dia tidak lain adalah Hana.

Mengenakan blus lengan panjang kelelawar dan celana jeans, bokongnya terlihat gagah dan kakinya ramping. Pinggang rampingnya juga terlihat. Tidak ada lemak ekstra di tubuhnya. Dia menggunakan obor untuk memeriksa pupil Raymond sambil membalik kelopak matanya.

Donald tidak menyela dan berdiri di dekat pintu.

Setelah beberapa lama, dia berdiri tegak dan melihat Donald. Ekspresinya acuh tak acuh. "Pasien sekarang dalam kondisi stabil."

Kemudian, dia tidak lagi memperhatikan Donald. Sikapnya begitu jauh seolah-olah dia berutang banyak uang padanya.

"Terima kasih," kata Donal berterima kasih.

Hannah mengabaikannya dan terus mengemasi perlengkapannya.

"Aku akan mentraktirmu makan di lain hari," kata Donald.

Hannah menjawab, “Besok malam kalau begitu.”

Setelah memikirkannya, Donald menjawab, "Oke."

“Aku akan pergi sekarang. Tetap berkomunikasi." Hannah mengambil tasnya dan pergi setelah mengatakan itu.

Donald berjalan ke Raymond untuk melihatnya. Meskipun yang terakhir masih tidak sadarkan diri, kulitnya telah membaik. Saat Donald keluar dari bangsal, dia dengan lembut menutup pintu di belakangnya dengan ekspresi gelap.

"Suruh Hagron dan Liam menemuiku," tuntut Donald pada Selena.

Sambil makan kacang dan menggoyang-goyangkan kakinya, Selena menjawab, "Kamu pikir kamu siapa sehingga meminta dua spesialis kami untuk datang dan menemuimu?"

“Aku akan memberimu lima menit. Anda akan menanggung konsekuensinya jika saya tidak melihatnya saat itu. ” Donald duduk di kursi di ruang perawat setelah meliriknya dengan dingin.

"Seolah-olah." Selena tidak percaya padanya. Dia melemparkan kerang ke tempat sampah dan mengambil lebih banyak kacang. Sambil melirik Donald, dia melanjutkan, "Kamu bertingkah sombong ketika kamu hanya seseorang yang bahkan tidak memiliki enam ratus ribu."

"Empat menit lagi." Donald duduk tegak.

"Orang gila." Selena mengeluarkan ponselnya dan meninggalkan pesan suara di grup WhatsApp : “Dr. Kendall, Dr. Lyon, Donald ingin bertemu dengan kalian berdua. Dia juga mengatakan bahwa Anda harus menanggung sendiri konsekuensinya jika dia tidak melihat Anda dalam lima menit. Dia jelas di sini untuk memeras kalian semua dan membuat masalah.”

Selena memainkan pesan suara melalui speaker, dan mereka mendengar suara Liam: "Minta pecundang malang itu untuk tersesat."

Hagron juga mengirim pesan suara: “Dia punya nyali untuk menimbulkan masalah di sini. Apakah dia bahkan memeriksa latar belakang rumah sakit kita?”

Orang lain di grup WhatsApp mengabaikan pesan itu.

Siapa Donal?

Saya tidak tahu siapa dia.

Dia akan menyebabkan keributan di rumah sakit?

Apakah kamu bercanda?

Kami tidak takut padanya. Rumah Sakit Umum Pollerton memiliki dukungan kuat.

Meludah. Selena sengaja memakan kacangnya dengan keras.

"Satu menit lagi," kata Donald.

“ Haha .” Selena memutar matanya sekali lagi. Perawat lain juga menatap Donald dengan pandangan jijik saat mereka berjalan melewatinya. Dia perlu membawa setidaknya seratus orang bersamanya untuk membuat keributan. Tidak mungkin dia bisa melakukannya sendirian.

Suara keras datang dari pesan suara: "Jika dia menyebabkan keributan nanti, minta penjaga keamanan untuk mengusirnya." Itu adalah direktur yang berbicara.

Setelah hanya sepuluh detik, sepuluh penjaga keamanan yang mengintimidasi mendekatinya.

Mereka berdiri di sepanjang koridor, masing-masing memegang tongkat dan menatap dingin ke arah Donald.

“Anak muda, saya akan menyarankan Anda untuk segera tersesat. Kalau tidak, kamu tidak akan bisa pergi bahkan jika kamu memohon nanti,” cibir Selena.

"Jika Anda tidak pergi sekarang, kami akan memukul Anda," kata seorang penjaga keamanan, memegang tongkat setrum dan menatap Donald dengan dominan.

Donald tanpa ekspresi. Tidak ada sedikit pun ketakutan di wajahnya.

Dia akhirnya berdiri perlahan setelah batas waktu lima menit berlalu. Memutar pergelangan tangannya, dia melirik orang-orang di sekitarnya. "Aku sudah memberi kalian kesempatan, tapi tidak ada dari kalian yang menghargainya."

“ Hahahaha . Ini sangat lucu." Selena tertawa berlebihan.

“Anak muda, kamu memintanya. Anda bisa mulai mengemis sekarang, ”kata kepala penjaga keamanan saat dia maju selangkah. Dia menyalakan sakelar tongkat kejutnya dan mengayunkannya ke pinggang Donald.

Donald meraih tongkat, dan arus meledak di tangannya. Namun, itu tidak menyakitinya.

Dia mengerahkan kekuatan yang menakutkan dan menghancurkan tongkat setrum.

Kemudian, dia menampar kepala penjaga keamanan dan mengirimnya terbang, membuatnya pingsan.

Berengsek!

Penjaga keamanan lainnya tercengang saat mereka saling menatap. Tidak ada yang berani melangkah maju.

Mereka tidak tahu bagaimana Donald berhasil menghancurkan tongkat kejut dengan tangan kosong.

Selena kaget. “Apa yang kamu lakukan, Donal? Memukul seseorang adalah kejahatan.”

Donald hanya memberinya pandangan sekilas. Kemudian, dia mengeluarkan ponselnya. "Dalam lima menit, saya akan mengatur ulang semuanya di Rumah Sakit Umum Pollerton ."

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 14

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 14"