Son - In - Law - Madness ~ Bab 25

Bab 25 Berbicara Tentang Kekuatan

Begitu Kevin menutup teleponnya, dia melihat ke sofa di seberangnya tempat Jennifer berbicara dengan ibu mereka, Linda Stern.

"Apakah Donald benar-benar bekerja sebagai pengawal?" tanya Linda.

Jennifer mengangguk.

Seketika, Linda menggeram dengan gigi terkatup, “Pecundang itu! Dia bahkan menutup perusahaannya karena kakeknya yang terkutuk. Ini tidak akan berhasil. Kalian berdua harus mengajukan cerai sekaligus!"

Jennifer membalas tanpa daya, “Bu, aku sudah menikah dengannya. Bagaimana Anda bisa meminta saya untuk menceraikannya dengan begitu mudah? ”

“Aku pasti buta saat itu karena membiarkanmu menikahi pecundang seperti dia. Dia tidak memiliki peluang jika dibandingkan dengan Harrison! Yang terakhir memiliki uang, kekuasaan, dan koneksi sosial. Lihat Donal! Apa yang dia punya? Saya tidak tahu mengapa Anda menikah dengannya! Ugh, aku sangat kesal!” keluh Linda dengan tangan di pinggang.

Yang bisa dilakukan Jennifer hanyalah desahan.

"Jennifer, ada yang ingin kukatakan padamu," kata Kevin tiba-tiba. Dia memunggungi Jennifer sambil menuangkan secangkir air dan menjatuhkan pil tidur putih yang langsung larut. Kemudian, dia berjalan dan menyerahkan air padanya.

Setelah menghela nafas sekali lagi, Jennifer berbicara kepadanya. “Kev, berjanjilah padaku bahwa kamu akan bekerja keras mulai sekarang. Berhenti berjudi, oke?”

Kevin menunjukkan ekspresi tegas dan menjawab, “Aku berjanji padamu, Jennifer. Sekarang, minumlah air. Aku punya sesuatu yang penting untuk memberitahumu.”

Jennifer sedikit bingung tetapi masih meminum setengah dari air di cangkir tanpa menyadari ada yang salah.

Dia kemudian bertanya, "Ada apa?"

"Donald mungkin selingkuh," kata Kevin serius.

Wajah Jennifer menjadi gelap begitu dia mendengar itu. "Mustahil. Saya cukup mengenalnya untuk mengetahui bahwa dia tidak akan pernah melakukan itu.”

Kemudian, Kevin mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan padanya foto Donald berdiri di samping Wynter beberapa hari yang lalu. Gambarnya agak buram karena diambil dari jarak jauh dengan pencahayaan yang buruk. Wajah Wynter tampak buram, tetapi Jennifer bisa mengenali wajah Donald di mana saja.

Segera, benjolan terbentuk di tenggorokannya saat air mata mengalir di pipinya. Dia memegang cangkir di tangannya dan tenggelam ke sofa. “Bagaimana dia bisa melakukan ini padaku? Aku sangat menyukainya. Bagaimana ini bisa terjadi?”

Dia merasa sangat tidak berdaya saat itu. Segera, kepalanya mulai berputar sementara kelopak matanya terasa berat.

"Bu, bagaimana dia bisa melakukan ini padaku?" dia menangis di antara isak tangisnya.

Linda menatap Jennifer dengan tatapan sedih dan menghibur, “ Tidak apa- apa, Jennifer. Berhenti menangis. Dia penipu. Pergi saja dan ceraikan dia besok.”

“Jennifer, Donald bukan pria yang cocok untukmu. Menceraikannya akan lebih bijaksana, dan itu yang terbaik untuk semua orang,” Kevin menimpali.

Saat itu Jennifer merasa pusing, dan seluruh tubuhnya lemas. Seolah-olah semua kekuatannya telah terkuras.

“Jennie, ada apa. Jangan membuatku takut!” Linda terkejut melihat Jennifer dalam keadaan itu, jadi dia segera bergegas untuk mendukung yang terakhir.

Namun, Kevin melangkah masuk dan menahan Linda.

Linda memandangnya dengan bingung dan melihatnya tersenyum menakutkan. Dia akhirnya mengakui, “Saya melakukannya. Harrison sedang dalam perjalanan.”

Linda tercengang, tetapi dia langsung mengerti apa yang sedang terjadi. Dia ragu-ragu sejenak, tetapi dia tetap terpaku di tempat pada akhirnya.

Sementara itu, Jennifer hampir tidak bisa membuka matanya lagi. "Kev, a-apa yang kamu berikan padaku?"

Dia melihat ke belakang dengan susah payah dan melihat pintu terbuka. Kemudian, Harrison masuk dengan setelan putih sambil menatap Jennifer dengan tatapan predator.

“Bu, Bu Sawyer mengundangmu bermain poker. Kamu harus mendapatkan Ayah juga, ”kata Kevin sambil menatap ibunya.

Linda langsung tahu apa yang sedang terjadi.

Dia ragu-ragu lagi tetapi pada akhirnya mengatupkan giginya dan menatap Harrison. “Bersikap baik dan lembut dengan putriku. Jangan sakiti dia.”

“Jangan khawatir, Nyonya Wilson. Saya akan melakukannya, ”jawab Harrison sambil tersenyum.

Dia senang dengan reaksinya.

Di sofa, Jennifer memiliki gambaran kasar tentang percakapan mereka. Dia mulai berteriak begitu dia menyadari apa yang terjadi. "Tidak! Ibu, jangan pergi! Tidak, H-Harrison! Saya mohon padamu. Kev, jangan pergi!”

"Kami akan kembali jam lima, jadi kalian berdua bisa punya privasi," kata Kevin.

Harrison mengangkat tangannya dan melihat jam tangan Patek Philippe di pergelangan tangannya. Ada tiga jam sampai lima. Itu akan banyak waktu bagiku untuk menikmatinya.

"Bu, ayo pergi." Kevin menarik lengan baju Linda.

Linda masih ragu-ragu dan mau tidak mau melihat ke arah Harrison. Namun, ketika dia bertemu dengan tatapannya yang dalam, dia mengatupkan giginya dan pergi.

"Ibu tolong!" Jennifer mulai menangis lagi saat dia mulai merasakan kegelapan yang menyelimutinya.

Harrison mendekatinya dan berkata dengan lembut, “Tidurlah. Semuanya akan baik-baik saja ketika kamu bangun."

Bam!

Pintu telah tertutup.

Jennifer putus asa ketika mendengar suara itu. Sebelum dia pingsan, air mata mengalir di pipinya saat dia bergumam, “Donald, maafkan aku.”

Dia dan Harrison adalah satu-satunya yang tersisa di rumah.

Harrison dengan aneh melirik sosok melengkung dan kaki rampingnya yang dipertegas oleh jeans denimnya. Nafasnya perlahan terengah-engah.

"Jennifer, kamu tidak tahu berapa banyak usaha yang aku lakukan untuk memilikimu untuk diriku sendiri." Dia berbicara dengan senyum berminyak sambil perlahan melepas kemejanya.

Jennifer yang tidak sadarkan diri masih menggelengkan kepalanya saat air mata terus mengalir. Dia terlihat sangat menyedihkan saat itu. Tetap saja, dia tidak diragukan lagi adalah wanita yang menarik dengan kulit putih dan sosoknya yang melengkung.

Bagaimanapun, Donald adalah seorang pria dengan selera yang luar biasa. Tidak heran dia hanya mengasosiasikan dirinya dengan wanita yang sangat cantik.

“Suamimu bahkan belum menyentuhmu. Itu berarti aku akan menjadi orang pertama yang mengklaim keperawananmu.” Harrison telah melepas jaketnya saat dia menatap Jennifer dengan penuh nafsu. Dia kemudian mengulurkan tangan untuk melepas blusnya.

Tiba-tiba, ada ledakan keras, dan pintu besi terbuka. Bahkan ada bekas kepalan tangan sedalam satu inci di pintu.

Sosok tinggi segera berjalan di atas keduanya.

Itu Donald.

Dia masuk dengan aura pembunuh dan memelototi Harrison, mengisyaratkan bahwa yang terakhir adalah orang mati.

Mata Donald tidak menunjukkan emosi apa pun, dan bahkan seolah-olah ada kilatan haus darah di bola matanya. Harrison harus mati!

"Kamu punya keberanian, Harrison!" Donald berjalan selangkah demi selangkah. Seolah-olah iblis di dalam dirinya telah terbangun. Harrison merasa seolah-olah seluruh rumah gemetar ketakutan.

Tak seorang pun di dunia ini yang bisa membayangkan betapa marahnya Donald saat itu.

Lagi pula, Jennifer adalah satu-satunya kelemahannya, dan Harrison berani menumpanginya.

Harrison merasa merinding saat dia melihat Donald. Itu adalah pertama kalinya dia melihat Donald berperilaku begitu menakutkan. Dia terhuyung mundur tetapi dengan cepat menenangkan dirinya dan berteriak, “Donald, apakah kamu mencoba untuk memulai perkelahian? Jangan lupa bahwa saya adalah pewaris Pollerton Farmasi . Ayah saya adalah Garrett Queen, dan kakek saya adalah Louis Queen. Anda tidak tahu betapa kuatnya keluarga saya dan saya! ”

“Beraninya kau berbicara tentang kekuatan di depanku . Donald berjalan ke sofa dan menatap Jennifer dengan ekspresi sedih. Dia kemudian mengambil selimut di dekatnya dan meletakkannya di atasnya.

"Apakah kamu percaya padaku jika aku bilang aku bisa mengakhiri keberadaanmu dengan satu panggilan?" Harrison mengancam.

Mengapa saya harus takut? Saya pewaris Pollerton Farmasi ! Aku orang besar, sedangkan Donald hanyalah gelandangan.

Dengan pemikiran itu dalam pikirannya, dia mendapatkan kembali ketenangannya dan berkata dengan santai, “Donald, tidak mungkin kamu bisa melawanku secara langsung.”

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 25

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 25"