The First Heir ~ Bab 3380

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3380

Melihat kaki laba-laba berbulu setebal pohon kecil dan perutnya yang bundar, Philip berkata dengan jijik, "Menjijikkan."

 

Setelah itu, dia mengangkat tangannya hingga terbentuk dinding api yang membakar laba-laba menjadi abu.

 

Beberapa binatang yang ada di sekitarnya berhamburan, tetapi beberapa kadal yang suka api memanjat ke atas pohon di sebelah mereka.

 

“Ada begitu banyak monster di hutan ini,” kata Philip tanpa daya.

 

"Mereka adalah binatang roh ..." kata Young Gordon.

 

Philip tertegun dan bertanya, “Bagaimana kamu tahu?”

 

“Keluargaku memiliki toko binatang roh. Binatang roh ini memiliki mata yang jernih, dan umumnya tidak menyakiti siapa pun.”

 

Lalu Philip melihat Young Gordon mengambil sebuah obor dan melemparnya ke tempat kosong.

 

Melihat itu, kadal-kadal segera mengejar obor tersebut, dan kemudian salah satu dari mereka berlari ke samping Young Gordon dengan obor di mulutnya.

 

Young Gordon melanjutkan: "Binatang roh umumnya berukuran besar, dan mata mereka merah. Mereka tidak akan melukai orang ketika mereka melihat kita, tetapi mereka tidak jinak. Jenis binatang roh lebih banyak daripada binatang biasa."

 

"Aku bisa tahu dari matanya. Baiklah! Aku Mengerti!"

 Note:

Pendapatan dan Pengeluaran tidak sinkron. Untuk menutup biaya operasional, beli novel dan kuota, bantu admin donk.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla*

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 50K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Setelah Philip selesai bicara, dia bangkit dan melanjutkan perjalanan dengan mengabaikan kadal-kadal itu.

 

Sementara Young Gordon berusaha mengejar kadal itu beberapa saat.

 

Sepanjang jalan, mereka bertemu dengan beberapa binatang roh, tetapi karena kedekatannya dengan tempat tinggal manusia, binatang itu tidak menyerang.

 

Meskipun jaraknya tampaknya tidak jauh, ternyata mereka harus berjalan cukup lama sebelum mencapai tepi kota.

 

Tepi kota ini sangat mirip dengan persimpangan kota-pedesaan di bumi.

 

Philip memasuki beberapa toko dan menanyakan apakah ada batu roh yang dijual.

 

Ternyata hanya batu roh tingkat rendah yang dijual.

 

Satu potong batu roh tingkat rendah ini dihargai 10.000 koin bintang. Philip membeli tiga potong, karena sisa uangnya tidak banyak sejak dia membeli mobil.

 

Young Gordon dan Berty Vincent menyaksikan dengan kaget saat Philip mengeluarkan supercar antarbintang perak terbaru dari ring penyimpanannya.

 

Sedangkan Philip menikmati dengan sangat puas keterkejutan mereka.

 

Keduanya duduk di co-pilot, dan Philip berkata, "Saya akan mengirim Anda ke sana, lalu Anda, tolong kirim seseorang kepada saya untuk melihat-lihat sekte pemujaan bulan di sana."

 

Berty Vincent mengangguk ragu-ragu.

 

Kota ini seperti gua, dan ada jalan layang di mana-mana. Untungnya, mobil ini dapat mengemudi secara otomatis, jika tidak, Philip akan bingung di dalamnya.

 

Melihat pemandangan jalanan yang dilewati, Philip melihat bahwa itu jauh lebih makmur daripada kota sebelumnya.

 

Jika sebelumnya kota lapis kedua, yang ini adalah kota lapis pertama super.

 

"Ini adalah pusat ekonomi dari benua kedelapan. Ayah saya dan saya datang ke sini untuk berpartisipasi dalam beberapa pameran hewan," kata Young Gordon.

 

Baru saja malam di sini, orang-orang di darat bergerak dengan padat.

 

Di sepanjang jalan, Philip melihat banyak jalan komersial. Pemandangan ini mengingatkan Philip pada kota metropolitan domestik.

 

Young Gordon melihat bahwa Philip sedang melamun, jadi dia bertanya, "Ada apa?"

 

"Aku rindu rumah."

 

Sampai sejauh ini, Philip telah meninggalkan bumi selama sebulan, tetapi dia selalu merasa bahwa dia telah tinggal di sini untuk waktu yang lama. Dan dia tidak tahu kabar tentang istrinya, anak-anaknya, dan Fennel Leigh.

 

Mereka akhirnya sampai di gedung cabang Sekte Pemujaan Bulan.

 

Tampak bulan sabit besar menggantung di atas bangunan seperti piramida, tidak ada hiasan berlebihan lainnya, dan sangat simpel.

 

Penjaga di pintu melangkah maju untuk menginterogasi.

 

Mendengar bahwa Gadis Suci telah tiba, dia membawa mereka ke aula, dan kemudian memberi tahu pengawas di sini dengan komunikator.

 

Setelah beberapa saat, seorang pria berkacamata dengan jubah hitam keluar, pakaiannya sama dengan yang pernah dilihat Philip sebelumnya, kecuali bulan di dada pria ini berwarna emas.

 

Pria itu melangkah maju, memeriksa informasinya, dan bersiap membawa Berty Vincent pergi.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3380

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3380"