The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1781 - Bab 1800

Note:

The First Heir yang sampai bab 3200 an itu sumbernya dari web chinese nya, saya beli dari internet juga

Nah, yang ini, dari versi englishnya, yang dari bab 1 kemarin

Jadi nanti mungkin ada perbedaan nama

Tetapi yang versi cannedsplam ini yang versi aslinya

Semangat membaca ulang


                               

sumber gambar: google.com


Bab 1781 - Bab 1800

Bab 1781

Mendengar ini, ekspresi Homer tiba-tiba berubah. Dia menatap muram pada Philip di depannya dan berteriak,

"Temanku, apakah kamu benar-benar berpikir aku tidak memiliki laki-laki di Kota Kembang dan itulah mengapa kamu menjadi begitu sombong?"

Milo juga mengerutkan kening dan berkata dengan senyum sok, "Tuan Clarke, karena Anda bersedia datang ke sini dan menemui kami, itu berarti masih ada ruang untuk diskusi tentang masalah ini. Mengapa kita tidak duduk dan bersenang-senang? bicara?" Setelah mengatakan itu, Milo memberi isyarat agar Homer yang marah duduk.

Philip hanya memandang keduanya dengan acuh tak acuh tanpa sepatah kata pun.

Milo menambahkan, "Tuan Clarke, saya pikir ada kesalahpahaman di antara kita. Hector baru saja melukai seorang pengasuh. Keluarga Dunley kami bersedia membayar kesalahan ini. sebutkan saja harganya dan kami bersedia menerimanya." "Sebuah harga?"

Philip meliriknya dan berkata sambil mencibir, "Anda mungkin salah memahami maksud saya. Saya datang menemui Anda hanya untuk memberi tahu Anda bahwa jika Anda menyerahkan Hector kepada saya, saya masih bisa berhenti sekarang. Homer Dunley akan tetap menjadi ketua Homer Farmasi dan semua properti dan aset atas namanya akan dibebaskan. Jika dia menolak untuk sadar, saya jamin semua yang atas namanya akan menjadi abu dalam setengah jam ke depan!"

"Apakah kamu mencoba menakutiku?"

Homer sangat marah. Dia menampar telapak tangannya di atas meja dengan keras, menunjuk Philip, dan meraung, "Saya telah mengajukan pertanyaan. Anda hanya mengandalkan kekuatan Victor Bell di Uppercreek Apakah Anda mencoba menakut-nakuti saya dengan itu? , bahkan jika Victor datang ke Kota Bunga, dia harus memperhatikan langkahnya! Percaya atau tidak, hanya dengan satu panggilan telepon dariku, kamu akan terbunuh di jalanan begitu kamu keluar dari hotel ini!"

Homer benar-benar marah. Pria muda di depannya begitu keras kepala sehingga dia menolak untuk mendengarkan saran mereka.

"Oh? Harus kukatakan aku tidak percaya padamu." Philip menyeringai dengan sedikit penghinaan dan penghinaan. "Kamu!" Homer menarik napas dalam-dalam.

Itu adalah klaim yang sedikit berlebihan untuk mengatakan bahwa Philip akan terbunuh di jalanan, tetapi ada seratus cara jika dia ingin Philip menghilang dari Kota Bunga!

Lagi pula, dalam batas Kota Bunga di Charbury, Milo Dunley adalah sosok yang terkenal. Bahkan enam penguasa bawah tanah harus menunjukkan rasa hormat kepada keluarga Dunley di Kota Bunga.

Alasan mengapa dia mengatakan itu hanya untuk memberi Philip peringatan dan memberi tahu dia tentang situasinya saat ini. Namun, siapa yang mengira Philip sebenarnya begitu sombong? Dalam hal ini, dia harus menganggapnya lebih serius.

Homer melirik Milo di sebelahnya. Yang terakhir memberi isyarat kepadanya untuk tidak terlalu bersemangat sebelum dia tersenyum pada Philip dan berkata, "Tuan Clarke, tidak mungkin bagi kita untuk menyerahkan Hector. Bagaimanapun, dia adalah putra saudara lelaki keempat saya dan keponakan saya. Anda dapat mengubah kondisinya. .."

"Kondisiku tidak akan berubah. Kamu hanya punya waktu setengah jam untuk memikirkannya. Jika kamu tidak menyerahkan Hector dalam waktu setengah jam, Homer Dunley akan kehilangan segalanya di Kota Bunga!" Philip berkata dengan dingin, sama sekali tidak bercanda.

Memukul!

Milo juga marah sekarang. Dia berdiri tiba-tiba, menampar meja, dan menunjuk Philip. Dia berteriak, "Wah, kamu benar-benar tidak tahu apa yang baik untukmu! Kamu harus ingat bahwa ini adalah Kota Bunga, bukan Uppercreek! Jika aku ingin kamu mati, itu hanya masalah kata-kata! Hector masih muda, jadi bisa dimengerti bahwa dia tidak bisa mengendalikan kekuatannya. Sekarang setelah semuanya terjadi, mengapa kamu begitu tanpa henti? Sebut saja harganya. Bagaimana dengan 50 juta dolar?"

"50 juta?"

Homer tercengang. Dia menatap Milo dengan cemberut dan ingin mengatakan sesuatu.

Namun, alis Milo berkerut dan Homer mengerti niatnya. Dia tidak berkomentar. Dia berkata, "Wah, 50 juta dolar adalah batas kami. Ambil uangnya dan pergi dengan cepat. Kalau tidak, saya pikir Anda harus tinggal di Kota Bunga selamanya!"

"Hehe."

Bab 1782

Philip menyeringai. "Apakah menurutmu 50 juta dolar itu banyak? Anne masih koma. Jika dia tidak bangun, kurasa kamu juga tidak perlu hidup di dunia ini."

Homer tertawa putus asa. Dia belum pernah melihat pria muda yang sombong seperti itu. Harga 50 juta dolar sudah menjadi batas mereka tetapi pihak lain tidak menghargainya sama sekali. Dia hanya seorang pengasuh, kan?

Karena dia tidak bisa bangun lagi, mengapa tidak membiarkan semuanya berakhir di sini?

Memikirkan hal ini, Homer hanya bisa mencibir. “Baiklah, karena kamu menolak untuk menerima, kami juga tidak dapat melakukan apa-apa. Kamu tidak akan mendapatkan satu sen pun dari 50 juta dolar ini. Apakah kamu masih ingin berurusan dengan kami? Baiklah, mari kita lihat metodemu. Aku menolak untuk percaya bahwa Anda dapat membuat keluarga Dunley saya di Kota Bunga bangkrut!"

Sudut mulut Philip melengkung ke atas, memperlihatkan seringai kejam. Dia berkata, "Kalau begitu, Anda harus menunggu dan melihat."

Setelah itu, dia menoleh ke Milo dan berkata dengan datar, "Saya hanya mengejar pihak yang bertanggung jawab. Saya tidak ingin terlalu banyak konflik dengan keluarga Dunley. Anda tidak ada hubungannya dengan masalah ini, jadi saya harap Anda menang. 'tidak ikut campur. Jika Anda harus campur tangan, maka saya minta maaf, tetapi Anda juga akan menjadi korban kehancuran yang akan terjadi.

Milo tercengang dan menatap Philip dengan tidak percaya. Beraninya dia mengancamnya juga? Ini adalah Kota Bunga!

Itu adalah wilayah Milo Dunley!

Dia hanya bisa mencibir dan memperingatkannya, "Anak muda, apakah Anda tahu dengan siapa Anda berbicara? Sepertinya Anda masih belum memahami kekuatan keluarga Dunley saya di Kota Bunga. Nama saya ..."

"Namamu Milo Dunley. Di Kota Bunga, kamu dapat dianggap sebagai sosok yang hebat. Bahkan enam raja bawah tanah Kota Bunga harus menunjukkan rasa hormat kepadamu. Kamu memiliki 23 perusahaan di Kota Bunga, memegang posisi direktur eksekutif dan pemegang saham . Aset Anda bernilai sekitar lima miliar dolar. Selain itu, Anda juga memiliki posisi tertentu di keluarga utama Dunley. Apakah saya benar?"

Philip menyeringai ketika dia mengungkapkan latar belakang Milo seperti sedang melaporkan ramalan cuaca.

Setelah mendengar ini, hati Milo bergetar saat dia menatap Philip dengan curiga. Kemudian, dia tersenyum dan berkata, "Baiklah, aku tidak menyangka kamu benar-benar melihat latar belakangku. Kalau begitu, kamu harus tahu bahwa kamu tidak bisa keluar dari Kota Bunga tanpa izinku!"

Begitu dia mengatakan itu, pintu kamar pribadi didorong dengan keras dari luar dengan keras! Seketika, lebih dari selusin pria kekar dengan senjata menyerbu masuk, semuanya menatap tajam ke arah Philip!

"Philip, aku tidak ingin melakukan ini pada awalnya, tetapi kamu terlalu sombong dan gigih. Kamu hanya menolak untuk berkompromi dan bersikeras untuk sampai ke titik ini. Siapa yang harus disalahkan?"

Milo mencibir dan menarik dasi jasnya.

Setelah itu, dia melihat sekeliling ruangan dan berkata dengan senyum muram, "Lagi pula, kamu berani datang sendiri. Kamu benar-benar tidak tahu apa yang baik untukmu."

Homer penuh dengan senyuman pada saat ini. Menatap muram pada satu-satunya Philip, dia berkata, "Nak, izinkan saya bertanya sekarang.

Bisakah kita melupakan masalah ini?" "Haha!"

Anak laki-laki muda dan belum dewasa ini dalam masalah kali ini!

Namun, tepat ketika Milo dan Homer berpikir bahwa Philip akan menyerah, pihak lain mengangkat bahu dan tertawa acuh tak acuh. Dia berkata, "Begitu sedikit orang? Apakah kamu tidak malu menyebut dirimu penguasa Kota Bunga?"

Bab 1783

Mendengar ini, wajah Milo menjadi gelap. Meskipun dia cemberut, dia masih berkata sambil tersenyum, "Apa yang kamu katakan?

Apakah Anda memandang rendah saya?"

Milo hampir mati karena tertawa. Pria arogan ini sebenarnya berani mengatakan hal seperti ini. Dia tidak menganggapnya serius sama sekali!

Ini adalah Kota Bunga Charbury! Jika ada yang menyebutkan siapa yang memiliki kekuatan terbesar di Kota Bunga, tidak diragukan lagi itu adalah keluarga Dunley! Homer bersaudara dan Milo Dunley!

Meskipun Homer berada di peringkat keempat dalam keluarga Dunley cabang sementara Milo adalah yang ketujuh, dan beberapa saudara laki-laki tersebar di daerah lain Charbury sehingga mereka hampir tidak saling menghubungi, tujuh saudara dari keluarga Dunley cabang ini pasti akan berkumpul bersama untuk melawan musuh bersama selama Milo membuat panggilan!

"Philip, saya menyarankan Anda untuk tidak terlalu memikirkan diri sendiri. Ini adalah Kota Bunga Charbury, wilayah saya! Sejak Anda masuk ke hotel ini hari ini, itu berarti jika kita tidak mencapai kesepakatan, Anda tidak akan bisa keluar dari sini!"

Milo berkata dengan tajam saat rasa dingin yang dalam melintas di sudut matanya.

Beberapa pria kekar di belakangnya juga mulai mencibir.

"Tuan Milo, siapa bocah ini? Beraninya dia meremehkanmu seperti itu?" "Menurut saya, patahkan saja anggota tubuhnya dan lempar dia ke jalan."

"Dilihat sekilas, dia terlihat tinggi dan kurus dengan wajah pucat. Aku yakin dia pasti lemah sekali."

Dihadapkan dengan ejekan dan penghinaan orang-orang ini, Philip hanya tersenyum tenang. Dia memandang kedua bersaudara itu sambil berkata, "Coba saja dan lihat apakah saya bisa keluar dari hotel ini." "Arogan!"

Homer sangat marah. Dia menunjuk Philip dan berteriak, "Teman-teman, jatuhkan dia dan patahkan anggota tubuhnya. Aku ingin melihat berapa lama mulutnya bisa tetap keras kepala!"

Begitu dia mengatakan itu, orang-orang kekar di belakang Milo berdiri ke depan. Mereka menyingsingkan lengan baju mereka dan tampak seperti akan membunuh Philip di tempat!

"Nak, sebelum kami membunuhmu, berlututlah dan minta maaf kepada Tuan Milo kami!" Salah satu orang yang memimpin memiliki senyum arogan di wajahnya.

Mendengar ini, beberapa pria lain juga ikut bersuara, "Benar. Jika Anda berani memprovokasi Tuan Milo kami, Anda hanya mencari kematian!"

"Cepatlah! Berlututlah dan minta maaf kepada Tuan Milo kami. Ketika kami mengambil tindakan nanti, mungkin kami bisa lebih lembut padamu! Jika tidak, kamu akan mengalami nasib yang lebih buruk daripada kematian!"

Dihadapkan dengan ancaman dan ejekan dari orang-orang ini, Philip hanya menggelengkan kepalanya dengan acuh tak acuh. Dengan tangan di saku celananya, dia perlahan berdiri dari sofa. Dia berkata dengan acuh tak acuh, "Apakah kalian begitu yakin bisa menjatuhkanku?"

"Haha! Konyol! Ada selusin dari kami di sini. Apa menurutmu kami tidak bisa menjatuhkanmu?" Salah satu dari mereka tertawa keras dengan ekspresi mengejek di wajahnya.

"Berhenti bicara omong kosong dengannya dan patahkan saja anggota tubuhnya. Dia akan tahu untuk memohon belas kasihan sebentar lagi!"

Orang lain mencibir dan meremas tinjunya, membuat suara berderit.

Tepat ketika mereka berjalan menuju Philip, teriakan marah tiba-tiba terdengar di luar pintu kamar pribadi!

"Berhenti! Siapa yang berani bergerak melawan Tuan Clarke?!"

Milo dan Homer segera melihat ke belakang dan melihat sekelompok selusin orang bergegas masuk melalui pintu. Orang yang memimpin tidak lain adalah Jowin Benson, salah satu dari enam raja bawah tanah di Kota Bunga!

Status Jowin di Kota Kembang pun tak kalah dengan Milo. Bagaimanapun, dia adalah penguasa terkenal dari adegan bawah tanah. Latar belakangnya telah ditempa selama bertahun-tahun. Di Kota Bunga, tidak ada yang berani tidak menghormati enam raja.

Itu karena dahulu kala di Kota Kembang, ada legenda tentang enam keluarga besar.

Bab 1784

Cabang keluarga Dunley baru pindah ke sini kemudian, dan sebagian besar, mereka tidak mendapatkan rasa hormat dari penduduk setempat di Kota Bunga. Kemudian, karena status tinggi keluarga Dunley utama di Charbury, daerah lain kagum dengan bakat dalam keluarga Dunley. Jika diurutkan berdasarkan senioritas dan asal, itu masih jauh dari cukup untuk keluarga Dunley cabang mendominasi Kota Bunga.

Ini membentuk situasi di mana semua kekuatan saling menahan. Faktanya, enam penguasa bawah tanah Kota Bunga sama sekali tidak menerima keluarga Dunley. Namun, mereka begitu khawatir dengan gengsi dan kekuatan keluarga utama Dunley di Charbury sehingga mereka masih menghormati Milo.

Pada saat ini, Jowin memasuki kamar pribadi. Sekelompok bawahannya mengikuti dengan cermat. Mereka masing-masing memiliki potongan kru dan tato, yang membuat mereka terlihat sangat mendominasi.

Penampilan mereka membuat Milo cemberut. "Tuan Jowin, apa yang membawamu ke sini?"

Meski dalam hati Milo menolak untuk mengalah pada Jowin, dia tetap tersenyum dan bertanya saat melihatnya. Sikapnya tidak hormat atau takut.

Jowin Benson menduduki peringkat kedua di antara enam raja di Kota Bunga. Dikenal sebagai Master Jowin, dia sangat berpengaruh di Kota Kembang. Ada desas-desus bahwa tidak ada yang berani tidak menghormati Tuan Jowin di Kota Bunga.

Itu karena setiap perselisihan yang terjadi di Kota Kembang akan berakhir dengan Jowin yang turun tangan dan menyelesaikannya. Statusnya di Kota Bunga sangat tinggi!

Jowin memandang Milo dengan acuh tak acuh dan melewatinya. Kemudian, dalam tatapan heran orang banyak, dia berjalan ke arah Philip, membungkuk hormat, dan berkata, "Tuan Muda Clarke, maaf saya terlambat. Saya baru saja menerima telepon dari Tuan Thomas. Serahkan sisanya kepada saya."

Philip melirik Jowin, mengangguk, dan berdiri di samping dengan tenang. Adegan ini secara alami menyebabkan Milo, Homer, dan yang lainnya terkejut dan kewalahan.

Ini adalah Tuan Jowin Benson dari enam raja di Kota Bunga!

Dia adalah sosok terkenal di Kota Bunga!

Namun, pada saat ini, dia sangat menghormati pria muda di depan mereka.

Wajah Milo berubah gelap dalam sekejap. Dia tidak menyangka Philip mengenal Jowin, dan sepertinya Jowin sangat menghormati Philip!

Hal-hal menjadi sedikit rumit.

Wajah Homer terlihat lebih buruk sekarang dan suasana hatinya sedang sangat buruk. Setelah melihat saudara ketujuhnya yang tidak berbicara, dia melangkah maju dan berkata kepada Jowin dengan dingin, "Tuan Jowin, apakah Anda akan ikut campur dalam masalah ini? Ini adalah masalah pribadi keluarga Dunley kami. Meskipun Anda memiliki status di Flower. City, Anda harus mempertimbangkan dengan hati-hati apakah akan mengganggu ini."

Mendengar ini, Jowin berbalik. Dia menatap Homer dengan dingin dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Homer Dunley, kamu belum memenuhi syarat untuk mempertanyakan tindakanku, kan?"

"Kamu!"

Homer menggertakkan giginya karena marah karena ini. Dia akan mengatakan sesuatu ketika Milo menghentikannya. Milo memandang Jowin dan bertanya, "Tuan Jowin, apakah Anda yakin ingin ikut campur dalam masalah ini?"

Jowin tersenyum dan berkata, "Milo, bukankah sudah jelas? Seperti yang saya katakan ketika saya memasuki ruangan tadi, tidak ada yang bisa melakukan apa pun pada Tuan Muda Clarke di Kota Bunga! Bahkan jika Anda adalah anggota keluarga Dunley, kamu juga tidak bisa."

"Betulkah?" Wajah Milo penuh kedinginan, dan sudut matanya berkedut. Alisnya berkerut dalam kerutan yang dalam

Bab 1785

Jowin terkekeh dan berkata, "Milo, aku tidak bercanda denganmu. Denganku di sekitar hari ini, jangan pernah berpikir untuk menyentuh Tuan Muda Clarke."

Jowin membuatnya sangat jelas, dan cemberut di wajah Dunley bersaudara semakin memburuk. Jowin Benson bertekad untuk melawan mereka!

"Tuan Jowin, ini Kota Bunga Charbury. Apakah Anda yakin tidak ingin mempertimbangkan status keluarga Dunley sebelum membuat keputusan?" Wajah Milo dingin, dan suaranya terdengar seperti berasal dari kedalaman gua es. Itu membuat orang tanpa sadar menggigil setelah mendengarnya.

Ya, ini adalah Kota Bunga, Charbury. Di sini, keluarga Dunley memiliki langit dan tanah.

Dengan melakukan ini, Jowin akan menyinggung keluarga Dunley!

Tidak ada hal baik yang akan keluar dari mereka yang menyinggung keluarga Dunley.

Namun, yang mengejutkan semua orang, Jowin mencibir dan berkata, "Milo, ini memang Kota Bunga Charbury, tetapi Anda salah memahami satu hal. Kota Bunga akan selalu menjadi Kota Bunga, bukan tanah keluarga Dunley Anda.

Selain itu, Anda hanya cabang dari keluarga Dunley. Anda jauh dari memenuhi syarat untuk mengancam saya. Jika seseorang dari Dunley utama datang dan mengatakan sesuatu seperti itu, saya mungkin mempertimbangkannya. Namun, karena itu kamu, aku khawatir itu tidak akan semudah itu."

Mendengar kata-kata ini, ekspresi wajah Milo menunjukkan ketidakpastiannya. Dengan kedinginan di matanya, dia mencibir dan berkata, "Sepertinya kamu sangat tidak puas denganku. Aku ingin tahu apakah ini niatmu atau niat bersama dari enam raja?"

Milo sudah lama tahu bahwa empat dari enam penguasa tidak senang dengannya sementara dua lainnya sudah dibeli olehnya.

Pada titik ini, Homer telah memahami situasinya. Dia diam-diam mendekati Milo dan berbisik di telinganya, "Milo, mengapa kita tidak melupakannya untuk saat ini dan membiarkan mereka pergi? Saya pikir kita harus mempertimbangkan kembali masalah ini.

Bagaimanapun, Jowin sendiri telah melangkah maju. Jika kita menyinggung dia, itu sama saja dengan menyinggung tiga lainnya. Itu tidak akan baik untuk kita berdua. Selain itu, Philip sudah berada di Kota Kembang. Kami punya banyak waktu untuk bermain dengannya secara perlahan."

Homer tidak ingin melihat Milo menyinggung Jowin karena dia. Itu akan terlalu merugikan. Lagi pula, orang yang dimaksud, Philip Clarke, masih berdiri di sana dengan tenang. Jika mereka yang pertama bergerak, mereka pasti akan terluka.

Milo mengerutkan kening dan memikirkannya sejenak. Dia kemudian mengangguk dan berkata dengan dingin, "Beri jalan!"

Meskipun anak buahnya tampak tidak puas, mereka tetap menyingkir dan mengalah.

Jowin tersenyum ketika dia menoleh ke Philip, berkata dengan hormat, "Tuan Muda Clarke, mengejarmu."

Philip memasukkan tangannya ke dalam saku celananya, berjalan ke arah Milo dan Homer dengan angkuh, dan berkata sambil tertawa,

"Permainan kita baru saja dimulai. Saya harap Anda bisa bertahan." Setelah itu, Philip meninggalkan hotel.

Jelas, yang dibeli oleh Clarke Group adalah keempatnya. Dua lainnya masih berdiri di belakang Milo Dunley.

Jowin tersenyum ringan dan berkata, "Karena kamu sudah tahu, tidak ada lagi yang bisa dikatakan di antara kita. Aku ingin kamu dan orang-orangmu segera mengungsi dari hotel. Kalau tidak, jangan salahkan aku karena membuat segalanya menjadi sulit."

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, selusin pria yang dibawa oleh Jowin sudah menghadapi selusin pria berotot yang dibawa oleh Milo.

Namun, tidak ada yang bergerak.

Itu karena mereka tahu harga untuk bergerak. Mereka harus mempertimbangkan konsekuensinya dengan hati-hati.

Bab 1786

Jowin mengikutinya. Sebelum dia pergi, dia berbalik dan berkata kepada Milo, "Milo, aku harus memberimu nasihat.

Jangan berpikir untuk melawan Tuan Muda Clarke. Anda akan mati tanpa tempat pemakaman."

Melihat bagian belakang Jowin dan Philip ketika mereka pergi, saudara-saudara, Milo dan Homer, bertukar pandang dengan niat dingin yang sengit berkedip-kedip di mata mereka.

Tiba-tiba, Milo berbicara, "Orang ini memiliki beberapa trik di lengan bajunya." Homer mengangguk.

Serangan Philip seperti badai tiba-tiba yang mengirimkan pukulan demi pukulan. Tadi malam seharusnya menjadi ujian sementara pagi ini adalah langkah pembunuhan. Baru saja, dia melemparkan beberapa pukulan lagi dan membuat kedua bersaudara itu lengah.

Anak ini terlalu jahat. Hanya dalam satu hari, dia telah menjatuhkan lebih dari 20 perusahaan di Kota Bunga dan membeli lebih dari empat dari enam raja bawah tanah.

Milo tidak punya pilihan selain memberi perhatian serius pada pria dengan kekuatan dan kemampuan seperti itu.

Setelah memikirkannya, Homer berkata, "Milo, saya pikir Philip Clarke tidak selemah yang terlihat di permukaan. Dia mungkin benar-benar memiliki beberapa cara dan kekuatan. Bahwa Tuan Thomas yang disebutkan oleh Jowin barusan terdengar akrab bagi saya. ."

"Akrab?" Mata Milo menegang diikuti dengan ekspresi terkejut. "Maksud Anda...?"

Homer memandang Milo dan berkata dengan anggukan, "Itu benar, itu mungkin orang terkaya baru di wilayah Penhart, George Thomas. Jika dia benar-benar pendukung Philip, kita mungkin tidak cukup kuat untuk berurusan dengan Philip. Jika perlu, Anda mungkin perlu menghubungi seseorang dari keluarga utama untuk mengambil tindakan."

Wajah Milo menjadi gelap, dan pikirannya penuh dengan pikiran.

"George Thomas?"

Itu memang akan sangat rumit.

"Jangan panik, ini belum waktunya," kata Milo dengan dingin di matanya sebelum menambahkan, "Kalau begitu, kita hanya bisa..."

Dia mengangkat tangannya dan membuat gerakan menggesek di lehernya.

Homer tidak menunjukkan keterkejutan dalam hal ini tetapi mengangguk dan berkata, "Kita bisa melakukan itu. Ini Kota Bunga.

Apa pun yang terjadi, kita bisa menekannya." Saat dia mengatakan itu, dia sepertinya memikirkan sesuatu dan berkata, "Aku sudah mengatur agar Ernie pergi ke Uppercreek. Aku akan bertanya padanya bagaimana keadaannya."

Setelah itu, Homer mengangkat telepon dan memutar nomor Ernie tetapi tidak ada yang menjawab untuk waktu yang lama. Ini menyebabkan firasat muncul di hati Homer. Dia menoleh ke Milo dengan cemberut dan berkata, "Tidak ada yang menjawab."

Milo meletakkan tangannya di belakang, matanya menjadi tegang. Dia berkata, "Tidak perlu menelepon lagi. Ernie pasti gagal."

Mendengar itu, wajah Homer menjadi gelap. Meskipun dia tidak mau menerima kenyataan ini, dia tahu bahwa kemungkinan besar Ernie telah gagal dalam misi dilihat dari situasi saat ini.

Milo memikirkannya dan berkata, "Sepertinya Uppercreek adalah kacang yang sulit untuk dipecahkan. Kami mungkin tidak dapat menyentuh keluarganya di sana. Kami hanya dapat mengarahkan pandangan kami ke Kota Bunga."

Setelah mengatakan itu, Milo mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor.

"Tuan Milo, Anda datang lebih awal hari ini. Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda?" Ada suara hangat di ujung telepon.

Jika penduduk Kota Kembang mendengar suara ini, mereka akan langsung berteriak kegirangan. Dia adalah yang paling agresif dari enam penguasa Kota Bunga, Fred Able, dijuluki Raja Naga Gemuk! Milo berkata langsung, "Fred, aku ingin kamu melakukan sesuatu."

Bab 1787

"Tuan Milo, jangan ragu untuk memberi saya perintah Anda. Saya pasti akan menyelesaikannya untuk Anda!" Di ujung telepon yang lain, Fred berkata sambil tersenyum.

Hubungan antara Milo dan Fred relatif dekat, jadi tanpa kepura-puraan, Milo berkata, "Perusahaan saudara keempatku sedang diincar oleh seorang anak bernama Philip Clarke dari Uppercreek. Dia tampaknya mendapat dukungan dari Victor Bell dari Uppercreek serta orang terkaya baru di wilayah Penhart."

"Victor Bell? Aku pernah mendengarnya, tapi kenapa? Itu hanya Uppercreek. Aku tidak takut padanya!"

Fred segera berseru, "Orang terkaya baru di Penhart yang agak sulit untuk dihadapi tapi jangan khawatir, Kota Bunga adalah wilayah kita. Bahkan orang terkaya di negara ini harus mematuhi aturan kita jika dia datang ke Kota Bunga. . Nama anak itu adalah Philip Clarke, kan? Oke, saya akan meminta anak buah saya untuk segera menemuinya. Kami akan menemukannya dan membunuhnya."

Milo tersenyum dan berkata, "Naga Gemuk, aku harus mengingatkanmu bahwa dia memiliki Jowin Benson bersamanya."

"Benson yang kedua?"

Fred mengerutkan kening ketika dia mendengar nama itu dan berkata dengan dingin, "Dia ingin ikut campur dalam masalah ini juga? Tampaknya anak bernama Philip Clarke ini benar-benar sesuatu. Tapi ini bukan apa-apa. Karena Jowin ingin mati, dia bisa mati bersamanya. Tanpa Jowin di Flower City, saya masih bisa menangani semuanya."

Fred sangat sombong. Menurutnya, lima dari enam penguasa lainnya hanyalah orang-orang yang menghalangi jalannya.

Namun, mereka biasanya tidak bertemu satu sama lain, jadi hanya ada sedikit konflik besar.

Meskipun demikian, telah terjadi gesekan kecil secara pribadi atas sengketa teritorial. Meski begitu, itu bukan apa-apa. Mendengar itu dari Fred, ekspresi dingin Milo perlahan berubah menjadi senyuman. Dia berkata, "Kalau begitu, saya akan merepotkan Anda untuk menangani masalah ini untuk saya. Setelah akta itu selesai, saya pasti akan memberi Anda posisi Jowin sebagai yang kedua.

penguasa Kota Bunga. Ketika saatnya tiba, enam raja akan menjadi lima dan posisimu akan menjadi yang terbesar!"

"Haha, aku berterima kasih atas bantuanmu." Fred tertawa senang.

Setelah itu, dia menambahkan, "Tuan Milo, tunggu saja. Saya akan mematahkan kaki anak itu dan membawanya kepada Anda." Dengan mengatakan itu, Fred mengakhiri panggilan.

Pada saat ini, dia berada di clubhouse dengan beberapa wanita cantik yang menawan untuk menemaninya.

Fred Able memiliki tubuh yang gemuk dan sepasang mata yang kecil. Pada saat ini, dia memiliki senyum jahat di wajahnya. Dia mengenakan rantai emas di tangan dan lehernya. Dia sedang mengunyah buku jari babi yang berminyak saat dia memutar nomor di telepon, memesan, "Bawa beberapa orang dan segera temukan seorang anak bernama Philip Clarke di Kota Bunga untukku. Dengan cara apa pun, bawa dia kepadaku, mati atau hidup."

Setelah mengatakan itu, dia melemparkan telepon ke meja kopi, mengambil segelas penuh anggur, dan menghabiskannya dalam satu tegukan.

Philip meninggalkan hotel dan langsung menuju hotel lain yang sudah dipesan untuknya. Di suite hotel, Jowin Benson dan tiga penguasa Kota Bunga lainnya berdiri di belakang Philip dengan hormat.

"Tuan Muda Clarke, apa yang harus kita lakukan selanjutnya?" tanya Jowin.

Philip meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan memperhatikan Kota Bunga dengan baik. Itu adalah kota yang besar dan makmur, memang.

Dia melihat pemandangan di luar jendela dengan tatapan membara. Kemudian, dia berbalik, matanya menyapu keempat orang itu dengan tajam. Dia bertanya, "Menurutmu, siapa yang akan dicari Milo Dunley untuk berurusan denganku selanjutnya?"

Keempatnya saling berpandangan sebelum Jowin membungkuk dan menjawab, "Jika tebakanku benar, itu pasti Fat Dragon atau Fred Able. Dia berbagi hubungan terbaik dengan Milo. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Fred adalah

menjilati sepatu botnya. Apalagi Fred memiliki reputasi buruk di Kota Kembang. Beberapa dari kita tidak peduli berada di perusahaannya."

Philip mengerutkan kening dan bertanya, "Fred Able?"

Jowin dengan cepat menjawab, "Tuan Muda Clarke, Fred berada di peringkat keempat di Kota Bunga. Dia kejam dan biasanya mencoba-coba dalam urusan kotor. Terlebih lagi, orang ini sangat bejat dan mendominasi. Dia juga yang paling suka berperang di antara kita berenam. Dia memiliki melanggar terlalu banyak aturan di masa lalu dan selalu ingin menyingkirkan kami berlima lainnya. Sejujurnya, orang ini adalah yang paling licik dan sulit untuk dihadapi. Dia juga yang paling hina. Kami tidak benar-benar ingin melakukannya terlibat dengan pria seperti itu, jadi kami biasanya tidak pernah bertemu satu sama lain. Tapi kali ini, selama Milo mengajukan permintaan, Fat Dragon pasti akan mengambil tindakan."

Bab 1788

Philip mengangguk dan bertanya, "Apakah Anda mengatakan bahwa Anda tidak dapat berurusan dengan Fred Able?"

Jowin tersenyum dan berkata, "Tuan Muda Clarke, Anda salah paham. Bukannya kita tidak bisa berurusan dengannya tetapi itu tidak sepadan. Jika dia berani datang ke sini, saya akan menjadi orang pertama yang berurusan dengannya."

Filipus tidak mengatakan apa-apa. Dengan tangan di belakang, dia menyipitkan matanya seolah sedang memikirkan sesuatu. Dia berkata, "Waktuku terbatas. Aku ingin keluarga Dunley menghilang dari Kota Bunga hari ini. Kalian bisa membereskan sisa kekacauan. Tanpa Homer Dunley dan Milo Dunley sebagai sainganmu, akan lebih mudah bagimu untuk mengelola Kota Bunga di masa depan."

Jowin tersenyum. Filipus benar.

Tanpa Mile dan Homer, mereka akan lebih nyaman. Beberapa dari mereka saling memandang. Salah satu dari mereka berdiri dan bertanya, "Tuan Muda Clarke, apa yang Anda pikirkan?"

Sudut mulut Philip melengkung ke atas, menunjukkan sedikit rasa dingin. Dia berkata, "Karena mereka menolak untuk bertobat, kami akan memberi tahu mereka rasa sakitnya. Saya ingin Anda tidak berusaha keras untuk menjatuhkan Homer Dunley dan Milo Dunley, termasuk yang berdiri di belakang mereka! Saya ingin Homer Dunley dan nak, serta Milo Dunley, untuk merangkak berlutut di depanku!"

Mendengar ini, Jowin sangat senang!

Untuk waktu yang lama, tidak ada yang berani mengatakan ini kepada saudara-saudara Dunley. Cabang-cabang keluarga Dunley tidak kecil di Charbury. Mereka yang menantang keluarga Dunley cabang di masa lalu semuanya mati. Namun, Philip memberi mereka perasaan yang sangat tidak biasa kali ini. Pemuda ini memiliki latar belakang yang dalam dan kekuatan yang tak tertandingi.

Milo hanya mencari kematian ketika dia mengacaukan orang seperti itu.

"Dimengerti, Tuan Muda Clarke. Kami akan kembali dan membuat pengaturan," kata Jowin.

Setelah itu, dia memimpin tiga lainnya dan meninggalkan hotel. Begitu mereka pergi, antek-antek Fred tiba di pintu masuk hotel.

Tujuh atau delapan SUV hitam tiba-tiba berhenti di pinggir jalan.

Gemerincing!

Pintu mobil terbuka dan orang-orang dengan belati panjang mengkilat melompat turun dari kendaraan satu demi satu. Semuanya bertopeng dan tampak ganas!

Anak buah Fred semuanya adalah petarung yang terlatih. Mereka tidak terburu-buru masuk ke hotel tanpa berpikir, tetapi berpencar dalam tim kecil yang terdiri dari dua atau tiga orang. Dua dari mereka memimpin dan berjalan ke hotel. Mereka mengancam petugas meja depan untuk mematikan kamera pengintai sebelum mereka menaklukkan semua penjaga keamanan. Setelah itu, tiga orang memblokir pintu masuk utama, dua memblokir pintu masuk lift, dan dua memblokir pintu masuk tangga.

Lainnya berbaring di penyergapan di pintu belakang hotel. Seluruh hotel benar-benar dikelilingi dalam waktu kurang dari sepuluh menit!

Pria yang memimpin memegang belati panjang di tangannya. Matanya penuh kedinginan saat dia memberi isyarat kepada anak buahnya. Dalam sekejap, tujuh atau delapan orang naik lift ke lantai yang dituju. Tujuh atau delapan lainnya menaiki tangga.

Segera, mereka tiba di pintu kamar tempat Philip menginap. Dengan pandangan dan anggukan, beberapa dari mereka menendang pintu ruangan secara bersamaan!

Bang!

Pintu kamar ditendang terbuka, tetapi pemandangan di dalam membuat mereka takut dan hampir membuat mereka kencing di celana!

Bab 1789

Di dalam ruangan ada sekelompok pengawal bersenjata lengkap dengan setelan hitam!

Pengawal ini menatap acuh tak acuh pada orang-orang yang berdiri di pintu dengan belati panjang di tangan mereka. Pada saat ini, pria yang memimpin melihat senjata di tangan pihak lain dan membandingkannya dengan belati panjang di tangan mereka sebelum panik!

Ini... Bagaimana mereka bisa menangkap seperti ini?!

Hanya ada dunia perbedaan dalam peralatan!

Apakah mereka seharusnya bertarung melawan meriam dengan pisau dapur?

Sekarang, semua pria yang berdiri di pintu merasakan kaki mereka gemetar dan tidak ada yang berani masuk.

Namun, orang-orang yang berada di kelompok kedua tidak menyadari situasi di dalam ruangan. Mereka semua mengangkat belati panjang di tangan mereka dan berteriak dengan antusias saat mereka bergegas masuk untuk mendapatkan pujian!

Jadi, situasinya agak lucu.

Kelompok orang pertama di pintu didorong masuk secara paksa oleh kelompok kedua di belakang mereka.

Pop!

Kelompok orang pertama sedang diperas di dalam!

Orang-orang di belakang hendak bersorak mendukung ketika mereka melihat pengawal bersenjata lengkap memegang senjata di ruangan itu. Mereka langsung tercengang konyol!

Pop!

Kelompok orang yang tercengang ini juga didorong masuk!

"Astaga! Kami mendapat informasi yang salah. Pihak lain memiliki pengawal!"

"Ada apa dengan orang-orang ini? Dari mana senjata itu berasal?"

"Sialan! Lari! Kenapa kamu masih berdiri di sini? Apakah kamu ingin mati?"

Seketika, orang-orang ini berbalik untuk lari!

Namun, terlalu banyak orang yang bergegas masuk dan masih ada sekelompok gangster lain yang menghalangi pintu. Untuk sementara, pintu itu benar-benar tertutup. Tidak ada yang bisa masuk atau keluar, dan kekacauan pun terjadi.

Philip memasukkan satu tangan ke saku celananya sambil memegang segelas anggur merah dengan tangan lainnya. Dia menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia berbalik dan berkata dengan dingin, "Turunkan mereka."

Seketika, sekelompok pengawal bersenjata lengkap beraksi! "Jatuhkan senjatamu! Jangan bergerak!"

"Jangan melawan! Pelanggar akan dibunuh!"

"Jatuhkan senjatamu atau kami akan menembak!"

Pada saat yang sama, di pintu depan dan belakang hotel, lebih dari selusin pengawal khusus yang mengenakan seragam tempur hitam dan bersenjatakan senjata tiba-tiba bergegas keluar dari mobil yang diparkir di pinggir jalan dan di belakang gedung-gedung terdekat!

Mereka mengerumuni dan langsung menaklukkan semua gangster yang menjaga pintu depan dan belakang!

Di hotel, begitu pintu lift terbuka, pengawal tempur bersenjata lengkap bergegas keluar. Sebelum para gangster yang menjaga tempat itu bisa bereaksi, para pengawal itu sudah bergegas, menendang para gangster, dan memukul mundur mereka ke dinding atau ke lantai!

Jeritan dan teriakan bisa terdengar satu demi satu!

Adegan ini terjadi dalam beberapa menit. Ketika semua orang akhirnya bereaksi lagi, mereka menemukan bahwa para gangster yang mengepung hotel semuanya ditundukkan!

Dalam waktu kurang dari sepuluh menit, semua gangster dipaksa berlutut di depan Philip. Ada beberapa baris orang yang berlutut.

Philip tampak acuh tak acuh saat dia berdiri dengan tangan di belakang punggungnya. Melihat begitu banyak orang di depannya, dia bertanya dengan dingin, "Apakah Fred Able mengirimmu ke sini?"

Pria yang memimpin kelompok itu berlutut di lantai, tampak panik saat dia gemetar. Dia belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Bisakah orang normal memiliki kekuatan ini? Pengawal ini semua bersenjata lengkap!

"Tuan, kami salah. Kami seharusnya tidak menerobos masuk. Tolong biarkan kami pergi. Saya masih memiliki keluarga untuk dinafkahi. Saya tidak bisa membiarkan apa pun terjadi pada saya."

Pria yang memimpin segera memohon belas kasihan sambil menangis.

Mendengar kata-katanya, banyak orang di belakangnya mengikuti dan memohon belas kasihan juga.

Bab 1790

Philip mengangkat alisnya dan terus bertanya, "Katakan, apakah Fred Able mengirimmu?"

Pria yang memimpin mengarahkan pandangannya ke sekeliling dan menggelengkan kepalanya dengan putus asa sambil berkata, "Tidak, Tuan, Anda salah paham. Kami hanya salah orang. Ini salah paham. Saya harap Anda bisa bermurah hati dan melepaskan kami."

Philip mencibir dan berkata, "Masih bersikap tegar?"

Setelah itu, dia memberi isyarat kepada pengawal dan berkata, "Kendurkan mereka sedikit sampai mereka mau bicara."

"Ya!"

Beberapa pengawal menanggapi sebelum mengepalkan tangan mereka dan menyeret para gangster dari lantai. Mereka memukuli mereka dengan keras di tempat!

Seketika, teriakan menyedihkan mereka bergema di ruangan itu. Orang-orang lain yang berlutut di lantai gemetar. Mereka tidak berani melihat pemandangan itu.

Itu terlalu mengerikan!

Itu hanyalah siksaan yang tidak manusiawi.

Kemudian, Philip melanjutkan bertanya, "Sekarang, apakah ada yang mau menjawab pertanyaan saya? Apakah Fred Able mengirim Anda ke sini?"

Para gangster yang tersisa saling memandang sambil panik di dalam hati mereka. Mereka tidak berani menyinggung Fred. Dia adalah Raja Naga Gemuk dari Kota Bunga!

Jika mereka mengkhianatinya, mereka tidak hanya akan mati tetapi anggota keluarga mereka juga akan terlibat. Dengan demikian, orang-orang ini tidak berani mengatakan apa-apa dan hanya bisa mengertakkan gigi dalam diam.

Melihat mereka masih menolak untuk mengakuinya, wajah Philip menjadi muram. Dia tidak menyangka orang-orang ini begitu tangguh.

Pada saat ini, salah satu bawahan Jowin Benson berjalan mendekat dan berkata kepada Philip dengan membungkuk, "Tuan Muda Clarke, orang-orang ini tidak akan pernah mengakuinya. Mereka tidak berani karena Fred memiliki reputasi yang sangat buruk di Kota Bunga. Dia memperlakukan bawahannya dengan sangat kasar! Mereka yang mengkhianatinya di masa lalu segera dibantai olehnya!"

Mendengar itu, Philip mengerutkan kening dan wajahnya menjadi dingin. Setelah memikirkannya, dia berkata kepada mereka, "Beri tahu saya jika Fred Able mengirim Anda ke sini. Anda telah melihat kekuatan saya. Selama salah satu dari Anda berbicara, saya dapat berjanji untuk mengirim Anda keluar dari Kota Kembang dan Anda akan bebas dari kekhawatiran selama sisa hidupmu. Secara alami, keluargamu juga akan aman."

Setelah itu, Philip tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya menunggu dalam diam. Kata-katanya meledak di benak para gangster. Mereka berjuang saat mereka merenungkannya!

Dalam waktu dua menit, salah satu dari anak laki-laki yang lebih muda tiba-tiba berdiri dan berteriak, "Tuan, saya akan memberitahu Anda! Fred Able yang mengirim kami ke sini. Saya mohon, tolong lepaskan saya. Saya benar-benar tidak mau. mati."

Setelah orang ini selesai berbicara, orang lain yang masih ragu-ragu tidak tahan lagi. Mereka juga berdiri dengan putus asa dan berteriak, "Tuan, saya juga mengakuinya. Fred-lah yang mengirim kami ke sini!"

"Tuan, saya juga. Tolong lepaskan saya. Saya mohon!" "Tuan, saya tidak ingin mati. Tolong maafkan saya!" Beberapa orang bahkan mulai berkelahi di tempat.

Melihat adegan kacau ini, Philip langsung kehilangan minat. Dia menoleh ke pengawal di sampingnya dan berkata, "Ikuti rencananya."

Pengawal itu menanggapi dan melihat kepergian Philip sebelum mengeluarkan teleponnya untuk melakukan beberapa panggilan.

***

Fred Able berada di clubhouse, bermain-main dengan beberapa wanita cantik dengan tokoh-tokoh panas.

Pada saat ini, pintu kamar pribadi tiba-tiba didorong terbuka dan seorang bawahan bergegas masuk sambil berteriak, "Fred, ada yang tidak beres!"

Wajah Fred membeku. Dia berbalik untuk memelototi bawahan yang bergegas masuk dan menendangnya sambil mengutuk, "Sialan, tidak bisakah kamu melihat bahwa aku bersenang-senang? Sungguh spoilsport!"

Bab 1791

Fred mengambil gelas anggur di atas meja dan menghabiskannya dalam satu tegukan sebelum tiba-tiba melemparkannya ke atas meja.

Dia melingkarkan lengannya di sekitar dua wanita cantik yang menawan dan berkata, "Katakan padaku, ada apa."

"F-Fred, Rocky dan komplotannya pergi untuk menangkap Philip Clarke, tetapi semua orang musnah! Kami telah kehilangan semua kontak dengan mereka!" bawahan itu bangkit dari tanah dan berkata sambil gemetar.

"Apa?!"

Fred terkejut dan berdiri dari sofa dengan takjub!

Beberapa wanita cantik di sekitar ingin pergi untuk menghiburnya tetapi Fred menjadi marah dan menampar mereka sambil berteriak, "Pergilah!"

Wanita cantik menutupi pipi merah mereka dan berlari keluar dari pintu dengan tergesa-gesa.

Fred merengut dan bertanya, "Apa yang terjadi? Rocky membawa selusin elit bersamanya, tetapi maksudmu semua orang dimusnahkan?"

Rocky adalah salah satu pengikut Fred yang paling cakap. Dia telah bersamanya selama tujuh sampai delapan tahun. Dia tidak pernah gagal dalam misi. Setiap tugas yang dipercayakan kepadanya akan dilakukan dengan baik.

Pria itu bergidik dan menundukkan kepalanya saat dia dengan cepat berkata, "Saya melihatnya dengan mata kepala sendiri. Rocky dan yang lainnya diikat dan dibawa pergi dari hotel!"

"F * ck!"

Fred sangat marah dan dengan kasar membalikkan meja kopi, menyebabkan botol dan gelas jatuh ke lantai. Dia berjalan mondar-mandir di kamar pribadi dengan tangan di pinggul, hawa dingin memancar dari tubuhnya. Setelah itu, dia tiba-tiba berbalik, menatap bawahan, dan bertanya, "Apakah Anda tahu siapa yang menangkap mereka?"

Bawahan itu menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Saya belum yakin. Saya belum pernah melihat geng ini di Kota Kembang. Saya tidak berpikir mereka adalah petugas keamanan lokal."

Memukul!

Fred menampar wajah bawahan itu dan mengutuk, "Tidak tahu? Mengapa kamu tidak cepat-cepat mencari tahu? Cari tahu siapa pihak lain itu dan beri tahu mereka bahwa jika mereka mengacaukan orang-orangku, mereka akan melawanku, Fred Able!"

Bawahan itu segera membungkuk dan berkata, "Y-Ya, oke."

Dengan mengatakan itu, dia berbalik dan hendak pergi ketika Fred menambahkan, "Tunggu sebentar, bagaimana situasi di hotel? Apakah Philip Clarke masih di sana?"

Pria itu menjawab, "Seharusnya begitu. Saya hanya melihat Rocky dan komplotannya dibawa keluar. Tidak ada tanda-tanda Philip."

Fred mengangguk, tatapan garang dan kejam melintas di sudut matanya. Dia berkata, "Hubungi lima letnan. Katakan kepada mereka untuk mengumpulkan semua orang dan mengelilingi hotel sepenuhnya. Saya akan menangani masalah ini secara pribadi kali ini! Saya tidak percaya bahwa seorang anak dari luar kota dapat membuat gelombang di Kota Kembang! "

"Ya!"

Bawahan itu menjawab dan dengan cepat meninggalkan kamar pribadi. Sekitar sepuluh menit kemudian, beberapa mobil mewah dengan cepat melaju ke pintu masuk klub. Mobil-mobil itu entah Mercedes-Benz S-Class atau Porsche. Satu demi satu, sosok bermartabat dari Kota Bunga turun dari mobil!

Mereka adalah lima letnan yang bekerja di bawah Fred.

Kelima orang itu turun dari mobil mereka, berdiri bersama di pintu masuk clubhouse, dan saling memandang. Salah satu dari mereka, seorang pria kekar dengan janggut, bertanya dengan wajah bingung, "Mengapa Fred memanggil kita ke sini dengan tergesa-gesa? Mungkinkah Benson ingin menyerang kita?"

Pria paruh baya ramping lainnya dengan tangan di belakang dan mengenakan kacamata hitam berbingkai sedikit menyipitkan mata kecilnya. Sambil menggelengkan kepalanya, dia berkata, "Saya tidak yakin, tetapi saya mendengar tumor dalam dua hari terakhir ini karena keluarga Dunley." "Keluarga Dunley? Homer Dunley?"

Wanita itu mengenakan gaun merah dan memiliki sosok panas montok. Dia tampak seperti berusia 30-an, kecantikan yang matang. Dia cukup terkenal di Kota Bunga dan satu-satunya wanita di antara orang-orang ini.

Dia dijuluki Nyonya Merah.

Terlepas dari penampilannya yang cantik dan sosoknya yang menarik, dia sebenarnya adalah seorang femme fatale yang kejam. Meskipun wajahnya menawan, dia memiliki hati yang jahat!

Laki-laki yang mati di tangannya tidak bisa dihitung hanya dengan sepuluh jari.

Bab 1792

"Berhenti menebak. Ayo masuk dan cari tahu. Fred sedang menunggu kita." Seorang pria paruh baya berambut abu-abu mengenakan setelan abu-abu berjalan langsung ke clubhouse setelah berbicara. Empat lainnya juga mengikutinya ke dalam.

Tak lama, mereka melihat Fred duduk di sofa di ruang pribadi paling mewah di clubhouse. Di sampingnya, seorang pelayan berpakaian minim sedang membuat teh di lututnya.

Ada enam cangkir total.

Pada saat kedatangan mereka, Fred memberi isyarat dan berkata, "Duduk dan minum teh."

Kelima orang itu duduk, mengambil cangkir di atas meja, dan meneguk semuanya sekaligus.

Pria berjanggut itu yang pertama bertanya, "Fred, ada apa? Kenapa kau mengumpulkan kami dengan terburu-buru?"

Fred melirik pria berjanggut itu. Dia telah bersamanya selama sepuluh tahun. Dia setia dan jujur, hanya sedikit cepat marah dan mudah tersinggung.

Tanpa penundaan, Fred menyesap teh hangat dan berkata, "Saya telah mengumpulkan kalian semua di sini hari ini untuk pergi ke suatu tempat dengan saya nanti dan berurusan dengan satu orang."

"Apakah itu Jowin Benson?" tanya pria paruh baya berjas abu-abu.

Fred menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak, tapi hampir sama. Orang yang harus kuhadapi kali ini agak rumit dan memiliki beberapa koneksi dengan Jowin. Tepatnya, Jowin sekarang adalah salah satu anteknya."

Mendesis!

Begitu Fred mengatakan itu, ekspresi semua orang di ruangan itu membeku!

Jowin Benson adalah antek dari pihak lain sekarang?

Kalau begitu, apakah orang yang akan dihadapi Fred memiliki identitas khusus?

Pria paruh baya yang memakai kacamata mendorong bingkainya. Jejak kebijaksanaan melintas di matanya ketika dia bertanya, "Fred, apakah ini akan menjadi situasi do or die, atau hanya untuk pertunjukan?"

Fred meliriknya sebelum dia bangkit dan berjalan ke samping. Dia mengambil sebotol anggur merah dari rak anggur dan berkata, "Lakukan atau mati. Rocky telah dikirim oleh mereka. Mereka yang mengacaukan orang-orangku harus membayar harganya."

Mendengar ini, wajah kelima orang ini menjadi gelap. Rocky ditangkap?

Ini akan rumit, memang. Menurut amarah Fred, dia pasti tidak akan membiarkan masalah ini berhenti.

Pria berjanggut itu membanting tangannya ke meja dan berteriak, "Fred, katakan saja padaku apa yang kamu ingin aku lakukan. Aku akan menjadi orang pertama yang menyerang! Aku akan membunuh orang yang berani menangkap Rocky dan tidak menghormati Rocky. Anda!"

Seorang pria gemuk pendek yang tidak berbicara juga berkata saat ini, "Saya akan mendengarkan perintah Anda."

Pria paruh baya berkacamata dan pria berjas abu-abu, serta Madame Red, saling melirik.

Jejak kontemplasi melintas dari sudut mata mereka tetapi mereka tidak segera mengungkapkan pendapat mereka.

Dengan senyum tipis, Fred bertanya, "Apakah kalian punya ide lain?"

Pria paruh baya berkacamata tersenyum dan berkata, "Fred, kurasa kita harus mempertimbangkan kembali masalah ini. Karena Jowin harus mendengarkan pihak lain, kita mungkin akan berakhir seperti Rocky jika kita bertindak gegabah."

Pria paruh baya dengan setelan abu-abu juga mengikutinya. "Kurasa Kris ada benarnya. Kenapa kita tidak membahasnya dulu?"

Fred tersenyum dingin, menoleh untuk melihat Madame Red yang menawan yang pahanya terbuka, dan bertanya, "Bagaimana menurutmu?"

Bab 1793

Madame Red mengerucutkan bibirnya sambil tersenyum dan berkata, "Jika aku tidak salah dengar, bukankah dia hanya anak kecil dari luar kota? Jowin Benson mungkin bersedia menjadi anteknya, tapi aku tidak."

Fred mengangguk. Tatapannya beralih ke Kris dan pria berjas. Dia bertanya, "Kris, Oscar, bagaimana menurutmu?" Pada saat ini, Kris Bush dan Oscar Gibbs bertukar pandang.

Kris memikirkannya dan berkata dengan ragu-ragu, "Fred, saya pikir kita harus mempertimbangkan masalah ini dari perspektif jangka panjang. Jika saya tidak salah, Guru Milo pastilah yang meminta Anda untuk mengambil tindakan kali ini. Bahkan jika Guru Milo tidak bisa menangani masalah ini, menurutmu kita bisa?"

Fred merengut dan berkata dengan dingin, "Di Kota Bunga, tidak ada yang tidak bisa kulakukan! Apakah kamu meragukan kekuatanku sekarang?"

Sambil mengatakan itu, sudut mata Fred berkedip dengan sedikit kedinginan.

Kris Bush dulunya adalah ahli strategi Fred. Sebelum membuat keputusan besar atau kecil, dia akan mendiskusikannya dengan

Keris. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, gaya kerja dan metode penanganan Kris telah membuat Fred sangat kesal. Kris telah melewati batas!

Ada juga desas-desus di antara orang-orang dari tingkat yang lebih rendah bahwa Kris ingin naik ke atas. Hal ini membuat Fred curiga dan khawatir terhadap Kris.

Reputasi Kris cukup signifikan di mata bawahan. Jika dia benar-benar ingin naik ke atas, ada peluang 40%!

Apalagi dia pandai memenangkan hati orang lain. Jika itu terjadi, dia mungkin benar-benar berhasil!

Jadi, untuk menghindari hal ini terjadi, Fred mengirim Kris ke pinggiran kota untuk mempersempit lingkup pengaruhnya. Mata Kris menegang saat dia dengan cepat berkata, "Fred, aku tidak bermaksud begitu. Aku hanya mengatakan bahwa jika Tuan Milo memintamu melakukan sesuatu yang bahkan dia tidak bisa lakukan, hanya ada dua kemungkinan..."

Namun, sebelum dia selesai berbicara, Fred menjadi marah dan memotongnya sambil berkata dengan dingin, "Kris, apakah kamu mencoba untuk mengambil alih dan tidak mematuhi kata-kataku? Aku bilang aku ingin mengambil tindakan terhadap anak itu. Aku tidak. bertanya untuk pendapatmu!"

Kalimat ini menyebabkan kata-kata Kris tercekat di tenggorokan. Dia mengerutkan kening, kilatan dingin melintas di sudut matanya saat dia berkata, "Dimengerti."

Saat dia mengatakan itu, dia mengepalkan tinjunya dan menundukkan kepalanya. Tidak ada yang tahu apa yang ada dalam pikirannya. Kris secara alami menyadari ketidakpedulian Fred terhadapnya dalam beberapa tahun terakhir.

Dia juga tahu tentang rumor yang disebarkan oleh orang-orang di bawahnya. Namun, dia tidak pernah mengambil semua ini ke dalam hati.

Kris Bush memiliki ambisi yang kuat! Dalam banyak kasus, dia akan melakukan hal-hal seperti yang diperintahkan.

Fred mendengus dingin sebelum melihat Oscar di samping, bertanya, "Bagaimana denganmu?" Oscar tertawa mencela diri sendiri dan berkata, "Aku akan mendengarkanmu."

Fred menuangkan anggur untuk lima orang dan mengangkat gelasnya. "Kali ini, aku tidak hanya berurusan dengan anak dari luar kota tetapi juga Jowin Benson, jadi jangan sembunyikan kekuatanmu. Selama kita mengalahkan Jowin, Kota Bunga akan menjadi milik kita."

Setelah mengatakan itu, Fred memiringkan kepalanya ke belakang dan meneguk anggurnya. Lima lainnya juga menghabiskan anggur mereka sambil tenggelam dalam pikiran mereka sendiri. Kemudian, mereka meninggalkan klub dan mengumpulkan orang-orang mereka.

Kris kembali ke mobilnya, memutar nomor, dan berkata, "Pilih setengah dari orang-orang kita sementara setengah lainnya harus tetap diam dan menunggu instruksi saya selanjutnya. Bersiaplah untuk mencatat semua properti utama Fred di Kota Bunga! Juga, hubungi Jowin Benson dan katakan padanya bahwa saya setuju dengan persyaratannya!"

Setelah mengakhiri panggilan, Kris mendorong bingkai kacamatanya ke atas. Melalui kaca jendela mobil, dia memandang Fred saat dia berjalan keluar dari clubhouse dan masuk ke Bentley-nya. Kilatan dingin melintas di sudut matanya.

Sudah saatnya untuk menggantikan posisi Fred Able sebagai salah satu dari enam penguasa Kota Kembang!

Setelah kembali ke mobilnya, Oscar Gibbs juga memutar nomor dan berkata, "Pilih 20% dari orang-orang kita. Dari yang lain, dapatkan 20% untuk mengawasi pergerakan Kris. Untuk 60% sisanya, masuk ke kota, bohong. dalam penyergapan, dan tunggu perintahku! Kali ini, kita harus mengambil semua yang dimiliki Fred!"

Setelah mengakhiri panggilan, Oscar melirik mobil Kris yang perlahan pergi dengan cibiran muncul di wajahnya. Saat itu, rumor tentang Kris disebarkan oleh Oscar.

Bab 1794

Ini adalah rencana tiga tahun dalam pembuatan. Tiga tahun lalu, Kris kehilangan kepercayaan Fred dan secara bertahap dikucilkan.

Tiga lainnya juga memiliki agenda sendiri dan membuat pengaturan sendiri.

Setengah jam kemudian.

Fred dan mobil lima orang lainnya sudah tiba di pintu masuk hotel tempat Philip menginap!

Di belakang mobil mereka ada lebih dari selusin SUV hitam!

Bang, gemerincing!

Pintu mobil terbuka dan puluhan preman berpenampilan garang bersenjatakan senjata melompat keluar dari mobil. Mereka berdiri di kedua sisi jalan, membungkuk dan dengan hormat menunggu beberapa mobil pertama di depan untuk membuka pintu.

Pada saat yang sama, aliran preman dengan tongkat baseball dan senjata lainnya juga muncul dari kedua sisi jalan yang panjang untuk berkumpul di pintu masuk hotel.

Ini adalah orang-orang Fred.

Tentu saja, tenaga kerja milik lima letnannya juga muncul dari jalan-jalan di sekitarnya. Sekilas, tempat itu penuh sesak selama beberapa ratus meter!

Sepertinya pertempuran hebat akan segera dimulai!

Dalam waktu kurang dari lima menit, daerah sekitarnya penuh sesak. Target semua orang adalah hotel sepuluh lantai di depan mereka!

Itu adalah hotel bintang lima di Flower City, sebuah landmark!

Adapun penduduk setempat di sekitarnya, mereka sudah melarikan diri dengan panik!

"Astaga! Apa yang terjadi? Bukankah dia Fred Able? Siapa yang dia kejar? Ini pertunjukan besar!"

"Sudah bertahun-tahun sejak aku melihat tontonan seperti itu!"

"Ya, terakhir kali adalah lima tahun yang lalu ketika Fred dan Jowin bertarung satu sama lain. Itu membuat banyak orang khawatir, tetapi pada akhirnya tidak terjadi apa-apa."

Setelah diskusi dari para penonton di sekitar, emosi mereka semua menjadi bingung.

Saat Oscar Gibbs, Kris Bush, Madame Red, dan dua lainnya turun dari mobil mereka, diskusi menjadi lebih ribut karena kejutan semua orang.

Mereka adalah lima letnan Fred Able!

Mereka benar-benar muncul bersama!

Segera setelah itu, dalam tatapan heran orang banyak, Fred berjalan turun dari mobil sambil mengenakan setelan putih. Ini adalah setelan yang dibuat khusus.

Meski Fred gemuk, tak ada yang berani membuat lelucon tentang sosoknya. Dia adalah penguasa daerah itu, pria yang kejam!

Fred melangkah keluar dari mobil dengan cerutu di mulutnya, memandang bangunan hotel di depannya dengan acuh tak acuh.

Dengan lambaian tangannya, dia memimpin orang-orangnya dan berjalan langsung ke lobi hotel! Adapun kelompok bawahan, mereka tetap di luar.

Pada saat ini, Philip sedang berdiri di depan jendela Prancis besar di suite paling mewah di lantai paling atas. Dengan satu tangan di saku celananya, dia memegang cangkir kopi di tangan yang lain. Dia menyesap kopi panas dan melihat pemandangan di lantai bawah.

Dia mencibir dan berkata, "Para tamu telah tiba. Saya harap hadiah selamat datang saya tidak terlalu buruk."

Jowin, yang berdiri di belakang Philip, sedikit bersemangat karena dia baru tahu tentang hadiah selamat datang yang disiapkan Philip untuk Fred. Dia tidak sabar untuk melihat betapa sedihnya wajah arogan Fred setelah dia memasuki pintu.

Bab 1795

Sementara itu, Fred dan lima letnannya telah tiba di pintu kamar Philip.

Fred masuk ke dalam suite dan melihat Philip berdiri di depan jendela Prancis yang besar dengan tangan di belakang punggung dan senyum tipis di bibirnya.

Dia tampak sangat muda.

'Apakah dia Philip Clarke yang ingin disingkirkan Milo Dunley?' 'Dia terlalu muda!'

Pada saat yang sama, dia juga melihat Jowin Benson berdiri di samping Philip. Dia berkata sambil mencibir, "Hehe, Jowin, ada pembicaraan di luar bahwa kamu telah menjadi antek seseorang. Saya pikir itu adalah rumor tetapi tampaknya benar. Anda benar-benar memalukan bagi enam penguasa Kota Kembang."

Fred itu sombong. Dia tidak memperhatikan Philip sama sekali, fokusnya sepenuhnya pada Jowin.

Dalam persepsi Fred, Philip tidak lebih dari sosok yang kuat dari luar kota. Meskipun dia memiliki beberapa kekuatan dan sarana, dia tidak akan pernah bisa mengalahkan kekuatan lokal Kota Bunga! Dia masih paling mengkhawatirkan Jowin Benson.

Bagaimana jika dalang di balik layar adalah Jowin?

Bukan tidak mungkin bagi Jowin untuk mengatur semua yang telah terjadi.

Pada saat ini, Kris Bush, Oscar Gibbs, dan yang lainnya juga telah memasuki suite. Mereka berdiri di belakang Fred dan menghadapi Philip, Jowin, dan yang lainnya bersama-sama.

Jowin terkekeh dan berkata kepada Fred, "Fred, tidak ada gunanya kamu menggangguku dengan kata-katamu. Kamu tidak memenuhi syarat untuk mengkritik apa yang aku lakukan."

Saat dia mengatakan itu, matanya menyapu Fred dan lima letnan di belakangnya sebelum bertanya, "Apakah kamu ingin membela keluarga cabang Dunley? Apa persyaratan yang Milo Dunley janjikan padamu untuk membawa begitu banyak orang ke sini ini? waktu?"

Mendengar ini, Fred duduk di sofa dengan angkuh dan melirik Jowin dengan mengejek. Dia berkata, "Jowin, aku tidak melakukan ini untuk Milo. Aku melakukan ini untuk diriku sendiri. Jangan lupa bahwa ini adalah Kota Kembang. Seorang anak dari luar berani membuat keributan besar di Kota Kembang. Jika berita ini menyebar, bukankah reputasi enam penguasa Kota Bunga akan hancur?"

Karena itu, Fred melirik Philip dan menemukan bahwa anak ini memiliki ekspresi tenang di wajahnya seolah-olah dia tidak memperhatikan situasi di depannya sama sekali.

Hal ini membuat Fred agak kesal. Anak ini cukup sombong.

Jowin terkekeh dan berkata, "Mengapa kamu berbicara kepadaku tentang enam raja Kota Bunga sekarang? Reputasi enam raja sudah menjadi lelucon ketika kamu menjadi antek keluarga Dunley!"

Nada bicara Jowin menjadi sangat keras dan ada rasa dingin yang menusuk di matanya!

Fred Able adalah orang pertama yang melanggar aturan Kota Bunga namun dia masih memiliki keberanian untuk mengkritik Jowin.

Fred mendengus dan berkata, "Aku tidak akan repot-repot berdebat denganmu. Setelah membawa begitu banyak orang ke sini hari ini, aku hanya punya dua syarat. Apakah kamu ingin mendengar mereka?"

Ketika dia mengatakan ini, wajah Fred penuh dengan kesombongan. Dia mengambil botol di atas meja kopi dan menuangkan segelas anggur merah untuk dirinya sendiri.

Philip tersenyum ringan dan berkata, "Saya siap mendengarkan."

Fred mengerutkan kening dan memandang Philip sebelum berkata, "Pertama, bebaskan semua orang yang baru saja Anda tangkap. Mereka adalah orang-orang saya dan Anda tidak berhak menahan mereka."

Philip memikirkannya dan bertanya, "Apa yang kedua?"

Fred terkekeh sambil menatap Philip dengan dingin, berkata, "Kedua, kami akan mematahkan tangan dan kakimu. Lalu, aku akan membawamu menemui Milo Dunley dan Homer Dunley agar kamu bisa meminta maaf kepada mereka."

Bab 1796

Setelah mengatakan ini, Fred mencibir. "Anak muda, hal-hal rumit di Kota Bunga. Apakah kamu, orang luar, berpikir kamu dapat menyebabkan keributan di wilayah orang lain? Sekarang setelah aku memberimu syarat, kamu hanya punya sepuluh menit untuk mempertimbangkan."

Setelah mengatakan itu, Fred mengangkat tangannya dan memberi isyarat. Seorang bawahan di belakangnya mengeluarkan belati panjang dari punggungnya dan melemparkannya ke lantai.

Suara gemerincing bergema di seluruh ruangan pribadi.

Setelah melihat ini, Jowin sangat marah. Dia menunjuk Fred dan berteriak, "Fred Able, apakah kamu tidak menganggapku serius? Apakah kamu pikir hanya kamu yang membawa orang ke sini?"

Saat dia mengatakan itu, lusinan van dan sedan berkerumun menuju hotel yang sudah dikepung oleh orang-orang Fred.

Preman dengan pemukul bisbol dan belati panjang melompat turun dari mobil, mengepung orang-orang Fred!

Seketika, situasi di sekitar hotel berubah!

Dua kelompok orang menduduki dua sisi hotel, membentuk konfrontasi!

Sejauh mata memandang, seluruh area dipenuhi orang. Itu adalah situasi di mana orang-orang ini dapat membanjiri kota kapan saja!

Adegan ini membuat para penonton berseru kagum.

"Astaga! Bukankah ini orang-orang Master Benson? Mereka akan melawan orang-orang Fred Able!"

"Siapa yang bisa memberitahuku apa yang terjadi? Bukankah ada gencatan senjata?"

"Hehe, tahukah kamu? Saya mendengar bahwa ada pukulan besar datang ke Kota Bunga untuk berurusan dengan Homer Dunley dan putranya, tetapi kemudian, Milo Dunley masuk dan ingin bernegosiasi dengan pihak lain. Pembicaraan itu berantakan dan memicu situasi saat ini."

Seseorang dengan informasi orang dalam mengatakan pada saat ini. Hal ini menyebabkan kegemparan. Banyak orang mulai membicarakan Homer Dunley dan putranya, serta Milo Dunley.

Garis pandang kembali ke Milo, Homer, dan Hector Dunley.

Homer mondar-mandir di aula pada saat ini, ekspresinya tampak sangat cemas.

Milo, di sisi lain, sedang duduk santai di sofa sambil menyeruput teh hangat. Dia berkata, "Homer, jangan khawatir. Dengan bantuan Fred, masalah ini akan segera diselesaikan. Meskipun anak ini sedikit tidak biasa, metode Fred masih dapat dipercaya di Kota Kembang. Tidak peduli seberapa besar latar belakang dia, jika dia meninggal di Kota Bunga, kita masih bisa membuatnya menjadi kecelakaan dan tidak meninggalkan jejak."

Homer menggelengkan kepalanya dan berkata dengan sedikit murung, "Milo, mau tak mau aku merasa bahwa segalanya tidak sesederhana itu. Philip Clarke memberiku perasaan yang sangat tidak biasa. Aku hanya tidak bisa tenang."

Hector, yang duduk di samping, tertawa kecil pada saat ini dan berkata tanpa rasa takut, "Ayah, saya pikir Anda baru saja ditakuti olehnya. Kami tidak perlu takut pada Philip sama sekali. Dengan bantuan Fred, masalah ini sudah selesai. kesepakatan selesai seperti yang dikatakan Paman Milo. Tidak perlu khawatir yang tidak perlu."

Begitu dia mengatakan itu, Homer berbalik dan menatap tajam ke arah Hector. Dia menunjuk hidungnya dan berteriak, "Ini semua karena kamu! Mengapa kamu harus mengacau dengan orang lain? Sekarang, dia telah datang ke Kota Bunga dan membuat keributan besar! Setelah masalah ini diselesaikan, aku ingin kamu melakukannya. pergi ke luar negeri untuk melanjutkan studimu!"

Hector mengerutkan bibirnya dan ingin mengatakan sesuatu.

Namun, seorang bawahan tiba-tiba bergegas masuk dan berteriak, "Tuan Milo, Ketua Dunley, ada berita dari hotel. Fred telah memimpin orang-orangnya ke sana tetapi mereka telah bentrok dengan orang-orang Jowin Benson. Sekarang, seluruh hotel dan daerah sekitarnya sudah penuh sesak. dengan orang-orang!"

Bab 1797

Mendengar ini, Homer jelas gelisah. Matanya melebar saat dia bertanya, "Apa yang kamu katakan? Jowin

Benson juga ada?"

"Ya, Tuan Benson memimpin anak buahnya dan menghadapi anak buah Fred di lantai dasar hotel. Situasi di tempat kejadian saat ini sangat tidak pasti," kata bawahan itu dengan terengah-engah.

Ekspresi Homer langsung hancur. Dia menggenggam punggung tangannya dan menoleh ke Milo sambil berkata, "Milo, menurutmu apa yang harus kita lakukan sekarang? Jowin benar-benar bertekad untuk membantu Philip. Apakah kita membuat langkah yang salah? Jika orang-orang Jowin dan Fred benar-benar naik melawan satu sama lain, Kota Bunga pasti akan jatuh ke dalam malapetaka."

Ini adalah hal terakhir yang ingin dilihat Homer. Jika itu masalahnya, situasinya akan di luar kendali! Ekspresi Milo dingin, dan dia mengerutkan kening. Dia memandang bawahan dan bertanya, "Siapkan mobil. Ayo pergi ke sana juga. Saya ingin melihat dengan mata kepala sendiri apa yang dimiliki Philip Clarke ini!" Setelah itu, mereka dengan cepat meninggalkan vila dan pergi ke sekitar hotel.

Mereka tidak turun dari mobil tetapi duduk di dalam, memperhatikan pergerakan di depan hotel. Kedua kelompok orang itu sangat berbeda!

Suasana di tempat kejadian benar-benar hampir pecah! Kedua kelompok orang itu hanya menunggu perintah.

Homer tampak sangat cemas dan bertanya kepada Milo, "Milo, mengapa kita tidak turun juga? Jika kita tidak mengendalikan situasi dengan baik dan orang-orang dari keluarga utama mengetahui hal ini, kita juga tidak akan mudah. "

Keluarga Dunley bertanggung jawab atas seluruh Charbury. Itu didesentralisasi menjadi tujuh wilayah dan setiap wilayah dikelola oleh cabang keluarga Dunley.

Jika keseimbangan di Kota Bunga rusak karena Homer, atau situasi yang tidak terkendali muncul, Homer pasti akan ditangani oleh orang-orang dari keluarga utama!

Pada saat itu, Homer Dunley akan selesai!

Milo jelas telah memikirkan hal ini juga. Wajahnya menjadi gelap. Setelah hening sejenak, dia berkata, "Mari kita lihat bagaimana perkembangan situasinya terlebih dahulu. Jika Fred tidak berhasil, kita dapat memikirkan rencana lain!"

Homer mengangguk. Tidak ada pilihan lain sekarang.

Kembali ke sisi Philip.

Jowin menatap Fred dan yang lainnya dengan cemberut, berkata dengan muram, "Fred Able, aku akan memberimu waktu tiga menit untuk membawa orang-orangmu dan mundur dari tempat ini! Kalau tidak, aku akan menjadi orang pertama yang mengejarmu!"

Fred hanya mencibir. "Jowin Benson, apakah menurutmu berguna bagimu untuk mengatakan ini padaku sekarang? Kami adalah enam penguasa Kota Bunga. Siapa yang harus mendengarkan siapa? Tapi sekali lagi, demi dirimu, aku akan memberimu kesempatan untuk menyerahkan setengah dari wilayahmu kepadaku. Aku tidak akan mengejarmu karena kejahatan membantu orang luar melawan penduduk Kota Kembang. Bagaimana menurutmu?"

Fred telah merencanakan semuanya dengan baik. Saat ini, dia masih tidak lupa untuk memeras Jowin.

Namun, Jowin hanya mendengus. Ekspresi marah di wajahnya benar-benar digantikan oleh ekspresi sarkasme.

Perubahan ekspresi ini menyebabkan Fred sedikit bergidik ketika dia bertanya dengan dingin, "Apa yang kamu tertawakan?"

Jowin terkekeh dan berkata, "Saya tidak bisa berpura-pura lagi. Tuan Muda Clarke meminta saya untuk berakting tetapi saya benar-benar tidak bisa melakukannya lagi."

Dengan mengatakan itu, Jowin berbalik dan berkata kepada Philip, "Tuan Muda Clarke, saya minta maaf."

Philip menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak masalah. Karena ikan sudah menggigitnya, kita tidak perlu bertele-tele lagi."

Setelah itu, Philip duduk tepat di seberang Fred dan mencondongkan tubuh ke depan. Dengan niat membunuh di matanya, dia memandang Fred dan berkata, "Fred Able, saya sudah menyiapkan hadiah yang murah hati untuk Anda. Saya harap Anda menyukainya."

Fred masih duduk di sofa dengan tangan terentang sebelum ini. Sekarang, kata-kata Jowin dan Philip telah membuatnya pucat karena ketakutan! Bam!

Dia menendang meja kopi dengan tiba-tiba, bangkit dengan marah, dan menunjuk Philip. Dia berteriak, "Sialan, kamu anak kecil yang sombong, apakah kamu mencoba menakutiku?"

Setelah mengatakan itu, Fred melambaikan tangannya dan memerintahkan lima letnan di belakangnya, "Beri tahu orang-orang di bawah untuk mengambil tindakan! Saya tidak percaya anak muda dari luar kota seperti Anda memiliki cara yang luar biasa!"

Namun, setengah menit telah berlalu setelah Fred memberi perintah namun lima orang di belakangnya tidak bergerak. Mereka berdiri diam di samping, menatap Fred dengan acuh tak acuh.

Bab 1798

Fred mengerutkan kening saat dia menoleh dan meraung pada kelima orang itu, "Apakah kamu tuli? Bergeraklah!"

"Fred, kamu kalah," kata Oscar Gibbs tak berdaya pada saat ini.

Kata-kata ini membuat hati Fred bergetar. Dengan wajah penuh keraguan, tatapannya menyapu kelima orang itu saat dia bertanya, "Apa maksudmu aku kalah? Kamu mengkhianatiku?"

Kris menonjol saat ini dan Fred sangat gembira. Sepertinya Kris masih setia padanya. Dia memikirkan rumor sebelumnya dan merasa bahwa itu pasti dihasut oleh orang lain.

Karena alasan ini, Fred tertawa dan berkata, "Baiklah, Kris masih setia padaku! Kris, aku salah di masa lalu.

Setelah masalah ini selesai, kamu bisa kembali."

Namun, tepat setelah Fred mengatakan ini, Kris berjalan lurus melewatinya di bawah tatapan terkejutnya. Kris berdiri di depan Philip, membungkuk dan berkata, "Tuan Muda Clarke, semua orang telah diatur dan siap membantu Anda." Fred tercengang!

Dia hampir tidak bisa mempercayai matanya!

Kris sebenarnya memanggil Philip 'Tuan Muda Clarke'?!

Apakah dia telah mengkhianatinya sejak lama? Itu belum selesai!

Selanjutnya, Oscar, Madame Red, dan dua lainnya berjalan ke Philip satu demi satu. Mereka membungkuk dan menyapanya dengan hormat.

Pfft!

Fred sangat marah sehingga dia hampir mati di tempat!

Semua lima letnannya telah mengkhianatinya!

"Kalian, kalian... Kapan kalian mengkhianatiku?!" Fred sangat marah, dan wajahnya dipenuhi rasa dingin yang menggigit.

Kris mendorong kacamatanya ke atas pangkal hidungnya dan berkata, "Fred, sudah kubilang sebelumnya bahwa kamu harus mempertimbangkan kembali masalah ini. Milo Dunley mendorongmu keluar hanya untuk menjadi umpan meriam. Adapun kekuatan dan cara Tuan Muda Clarke, mereka jauh di luar kemampuan Milo untuk mengatasinya. Kalian telah meremehkan Tuan Muda Clarke. Kami hanya mencari jalan keluar."

Fred meraung marah. "Yah, yah, setelah beberapa dekade di Kota Bunga, aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan kalah di tangan rekan-rekanku! Tapi jangan berpikir aku akan mundur karena ini! Aku sudah tahu tentang ambisi liarmu dan berkembang banyak kekuatan tersembunyi selama bertahun-tahun. Mereka harus berjaga-jaga terhadapmu, tetapi sepertinya aku harus mengungkapkannya terlebih dahulu hari ini!"

Setelah mengatakan itu, Fred dengan cepat mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor. Cincin, cincin!

Dering cepat telepon tiba-tiba berdering dari pintu suite!

Fred bergidik dan berbalik. Pada titik tertentu, sebuah tim pejuang bersenjata lengkap telah muncul di pintu. Mereka mendorong beberapa orang ke dalam suite!

Gedebuk!

Kelompok orang ini dipaksa berlutut] di tanah. Pada adegan ini, Fred benar-benar tercengang! Mereka adalah kekuatan tersembunyi yang telah dia kembangkan selama sepuluh tahun terakhir. Mereka semua adalah ahli kelas satu! Namun, saat ini, mereka telah dicabut oleh pihak lain!

"Fred Able, apa lagi yang harus kamu katakan sekarang?" Philip dengan dingin menatap Fred yang pucat.

Bab 1799

Wajah Fred pucat saat ini. Pupil matanya bergetar saat dia memelototi Philip dan yang lainnya dengan marah!

Sial!

Dia telah berjalan tepat ke dalam perangkap!

Dia tidak menyangka bahwa bahkan kekuatan tersembunyi yang telah dia persiapkan selama sepuluh tahun akan ditangani dalam semalam!

Fred mencibir dan berkata, "Memang, kamu bukan orang biasa. Aku tidak menyangka bahwa orang yang berpengalaman sepertiku akan jatuh pada jebakan yang dibuat oleh junior sepertimu! takut padamu hanya karena kamu telah menangkap mereka! Hotel ini telah dikepung oleh orang-orangku! Mereka semua akan mendengarkan instruksiku dan bertindak sesuai dengan itu! Paling-paling, kita akan binasa bersama!"

Philip menggelengkan kepalanya dengan acuh tak acuh saat dia melihat Fred yang marah. "Hancur bersama? Aku khawatir kamu tidak akan memiliki kesempatan itu."

Fred bingung. Ekspresinya menegang ketika dia bertanya, "Apa maksudmu?"

Philip mengangkat bahu dan berkata, "Kamu bisa melihat sendiri apa yang terjadi di sekitar gedung." Fred bingung. Dia bergegas ke jendela dan melihat ke bawah.

Dia langsung tercengang!

Di beberapa titik, beberapa truk lapis baja hijau muncul di jalanan. Masing-masing penuh dengan pejuang bersenjata lengkap!

Mereka dengan cepat bergegas ke kerumunan dan menahan semua orang yang dibawa oleh Fred!

Para preman di sekitar hotel semua tercengang ketika mereka melihat para pejuang bersenjata lengkap yang tiba-tiba bergegas masuk, rahang mereka terbuka lebar di tempat kejadian!

Mereka hanya melihat tontonan seperti itu di film. Kapan mereka melihat sesuatu seperti ini di kehidupan nyata? Mereka sangat takut sehingga kaki mereka menjadi lemah dan mereka mati-matian mencoba melarikan diri!

Namun, para pejuang bersenjata lengkap hanya mencabut tongkat anti huru-hara dan memukuli mereka dengan keras!

Beberapa dari mereka yang ingin menggunakan kekuatan tersungkur ke tanah oleh gagang senapan dan jatuh pingsan. Seluruh adegan dalam kekacauan!

Fred melihat orang-orang yang dibawanya ditekan ke tanah satu demi satu. Dalam waktu lima menit, pasukannya musnah. Pada titik ini, Fred benar-benar panik dan merosot ke lantai dengan lemas!

Dia telah berada di Kota Bunga selama beberapa dekade namun belum pernah melihat situasi seperti itu! Apakah ini kekuatan yang bisa dimiliki orang biasa?

"Fred, menurutmu apa konsekuensinya?" Philip bangkit dan memasukkan tangannya ke saku celana. Dengan ekspresi acuh tak acuh, dia memandang Fred yang sedang duduk di lantai.

Seluruh tubuh Fred gemetar, menatap Philip saat dia berteriak histeris, "Siapa kamu?"

Philip terkekeh dan melirik Jowin saat dia pergi dengan lambaian tangannya.

Jowin melihat ke belakang Philip yang pergi. Kemudian, dia menoleh, memandang Fred, dan berkata sambil mencibir, "Kamu tidak pantas mengetahui identitas Tuan Muda Clarke, tetapi demi kamu, aku dapat memberitahumu bahwa tidak ada seorang pun di Kota Bunga yang bisa menjadi milik Tuan Muda Clarke. satu-satunya alasan mengapa dia tidak buru-buru bergerak adalah karena dia menunggu beberapa orang untuk mengambil umpan dalam permainan catur besar ini. Jika pihak lain tidak mengambil umpan, biarlah. Jika mereka lakukan, inilah saatnya Charbury mengubah kepemilikan."

Mendesis!

Fred tidak bodoh dan langsung menemukan arti di balik kata-kata Jowin!

Philip Clarke sebenarnya berencana untuk menyerang keluarga Dunley di Charbury!

"Keluarga Dunley?" Fred bertanya dengan dingin.

Jowin terkekeh dan berkata kepada bawahannya, "Bawa Fred pergi dan jaga dia baik-baik."

Setelah mengatakan itu, beberapa bawahan datang dan membawa Fred yang gemuk keluar dari suite.

Sementara itu, tiga anggota keluarga Dunley tercengang saat mereka duduk di mobil mereka di lantai bawah hotel!

Mereka menyaksikan orang-orang Fred dijatuhkan oleh sekelompok pejuang bersenjata lengkap yang muncul entah dari mana!

Deretan preman memegangi bagian belakang kepala mereka saat mereka masuk ke truk lapis baja hijau!

"Milo, ada yang tidak beres! Fred kalah!" Homer sangat gugup dengan keringat dingin di telapak tangannya!

Bab 1800

Milo Dunley juga sangat terkejut saat ini. Dia berpikir bahwa Fred lebih dari cukup untuk menangani situasi ini.

Sekarang dia telah melihat sebagian dari kekuatan Philip dengan matanya sendiri, bagaimanapun, hatinya penuh dengan kekecewaan!

Metode tangguh semacam ini benar-benar bukan sesuatu yang bisa dia tangani!

Kelompok petarung ini saja bukanlah sesuatu yang bisa Milo dapatkan dengan mudah!

"Homer, jangan panik. Situasinya belum di luar kendali kita," kata Milo dengan sungguh-sungguh sebelum dia berkata kepada pengemudi, "Pulang dulu. Kita harus membuat rencana lain!"

Dengan mengatakan itu, mobil dengan cepat meninggalkan hotel.

Setelah Milo dan yang lainnya kembali ke vila, ekspresi mereka sangat jelek. Homer tampak seolah-olah dia telah jatuh ke genangan air ketika butiran keringat dingin menutupi dahinya.

Hector juga mulai panik dan berteriak, "Ayah, apa yang harus kita lakukan sekarang? Apakah orang-orang itu akan datang dan menangkap kita? Aku tidak mau ditangkap oleh mereka! Ayah harus mengirimku ke luar negeri! Aku tidak mau!" Saya tidak percaya bahwa kekuatan Philip dapat meluas ke luar negeri!"

Memukul!

Marah, Homer bangkit, menampar wajah Hector, dan berteriak, "Diam, kau bajingan! Itu semua karenamu kami terlibat dalam kekacauan ini! Beraninya kau berbicara padaku tentang pergi ke luar negeri? Jika aku bisa, Aku sudah menyuruhmu pergi sejak lama! Sekarang setelah aset bankku dibekukan, bagaimana aku bisa mengirimmu ke luar negeri?"

Hector panik dan merintih. Dia menoleh ke Milo dan berkata, "Paman Milo, mengapa kita tidak menghubungi keluarga utama? Mereka tidak akan mengabaikan kita, kan? Bagaimanapun, kita adalah keluarga cabang."

Milo menghela nafas. Dia tidak berencana untuk menghubungi keluarga utama.

Pada saat ini, beberapa asisten tiba-tiba bergegas masuk dan buru-buru berteriak, "Tuan Milo, Ketua Dunley, ini buruk! Perusahaan kami, serta klub hiburan dan klub malam di bawah manajemen kami, baru saja digerebek!"

"Apa?!"

Milo tiba-tiba berdiri, suaranya naik satu oktaf. Dia bertanya, "Apa yang terjadi? Apakah Anda tidak berkomunikasi dengan mereka sebelumnya? Mengapa ada penggerebekan?"

Asisten menyeka keringat dingin dari dahinya dan buru-buru menjawab, "Tuan Milo, kelompok orang ini bukan dari Kota Kembang. Mereka datang atas perintah petinggi dan membawa orang untuk merebut perusahaan kami dan semua tempat! Kami mencoba bernegosiasi di tempat, tetapi tidak ada gunanya."

Milo mengerutkan kening ketika dia melihat Homer. Mereka berkata serempak, "Philip Clarke?"

Tiba-tiba, telepon Homer berdering.

Dia melirik ID penelepon dan menunjuk ke Milo dengan cemberut. "Dia menelepon. Haruskah aku menjawabnya?" Milo menggertakkan giginya dan berkata, "Jawab. Aku ingin mendengar apa yang ingin dia katakan."

Panggilan tersambung dan speaker dihidupkan. Homer menenangkan pikirannya, bertanya, "Philip Clarke, apa sebenarnya yang Anda inginkan? Apakah Anda mengatur agar orang-orang merebut perusahaan dan tempat bisnis kami?"

Di ujung telepon yang lain, suara tenang Philip berkata, "Ya, aku yang mengaturnya. Aku melakukan ini hanya untuk memberitahumu bahwa kamu jauh dari tandinganku. Serahkan Hector Dunley atau mati bersamanya!"

"Apakah Anda mencoba mengintimidasi saya? Saya tidak sepengecut itu! Jangan lupa bahwa kami adalah anggota keluarga Dunley! Kami masih memiliki keluarga besar Dunley utama di belakang kami! Jika Anda benar-benar memaksa kami ke tepi, kami Saya akan segera menghubungi keluarga utama Dunley. Saya ingin melihat seberapa jauh kekuatan Anda dapat mencapai untuk berani menantang seluruh keluarga Dunley!"

Milo meraung marah.

Namun, Philip hanya berkata dengan lembut di ujung telepon, "Keluarga utama Dunley? Permisi, tapi saya sudah sampai. Apakah Anda ingin melihat reaksi keluarga utama Dunley sebentar lagi?"


Bab Lengkap

Related : The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1781 - Bab 1800

0 Komentar untuk "The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1781 - Bab 1800"