Warrior Promise ~ Bab 16 - Bab 20

Bab 16

Penerjemah: Transn Editor: Transn

"Ha ha! Apakah putra ketiga Ma menjadi impoten? Apakah dia selesai begitu dia masuk? ”

"Ha ha! Dasar pecundang. Mari kita lihat apakah dia masih punya nyali untuk menyombongkan diri di depan kita.”

Para bandit tidak bisa menahan diri untuk tidak mengejeknya ketika mereka mendengar jeritan datang dari semak-semak.

Namun, ekspresi mereka segera berubah.

Setelah waktu yang lama, bandit berwajah bekas luka itu masih belum muncul.

Semak-semak benar-benar sunyi.

"Apa yang terjadi? Kenapa dia belum keluar?”

Semua bandit bingung.

"Ma yang Ketiga ..."

Para bandit mulai meneriakkan nama panggilannya, tetapi tidak ada jawaban dari semak-semak.

"Kalian berdua, lihatlah," perintah pemimpin bandit kepada dua pria di sebelahnya.

Keduanya saling memandang dan berjalan ke semak-semak.

Namun, mereka tidak mengeluarkan satu suara pun setelah memasuki semak-semak, seolah-olah mereka telah benar-benar menghilang, seperti bandit berwajah bekas luka.

Semua bandit akhirnya tidak bisa duduk diam lagi dan berdiri dengan ekspresi muram.

"Sialan, apa yang terjadi?"

“Brengsek! Apa-apaan!"

“Huh! Aku ingin tahu siapa yang berani mengacaukan Bloody Blade Stockade!”

Pemimpin bandit berteriak dengan ekspresi muram, “Kalian berdua, tetap di sini untuk mengawasi wanita-wanita ini. Sisanya datang memeriksanya dengan saya! ”

Dentang! Dentang! Dentang!

Mereka menghunus pedang baja mereka dan mendekati semak-semak dalam bentuk kipas.

“Huff… Huff…”

Banyak dari mereka terengah-engah dan waspada, siap menghadapi potensi bahaya.

Segera setelah mereka melangkah ke semak-semak, mereka melihat tiga mayat hancur di rumput.

Itu adalah bandit berwajah bekas luka dan dua bandit yang datang untuk memeriksanya.

Ketiga tubuh itu bahkan tidak terlihat seperti manusia lagi. Mereka benar-benar kurus kering dan kehabisan darah dan Qi mereka, seolah-olah mereka telah dimumikan.

Jika bukan karena pakaian mereka, para bandit tidak akan bisa mengatakan bahwa mayat-mayat itu adalah teman mereka.

"Mendesis!"

"Mendesis! Mendesis!"

Meskipun bandit ini adalah pembunuh kejam yang mati rasa, mereka semua mendesis kaget.

"Apakah ini…. pekerjaan vampir?” salah satu bandit bertanya.

Namun, tidak ada seorang pun yang terlihat.

“Tidak, mereka dibunuh oleh manusia. Lihat leher mereka.”

Seorang bandit yang cerdik memperhatikan bahwa ada irisan tipis di masing-masing leher ketiga mayat itu.

Tewas dalam satu pukulan pedang!

Ini sama untuk ketiga pria itu.

"Ah! Ah…!"

Tiba-tiba, sesuatu yang aneh terjadi lagi.

Dua teriakan datang dari belakang mereka.

Jeritan ketakutan para wanita mengikuti.

"Sial…!"

Semua bandit mundur kaget.

Para bandit melihat bahwa dua pria yang mereka tinggalkan tergeletak di tanah.

Di sebelah kedua pria itu berdiri seorang pria muda. Dia berusia sekitar 15 tahun, memegang pedang berdarah, dan menatap mereka dengan dingin.

Ketika para wanita melihat pria ini berlari keluar dan dengan cepat membunuh dua orang, mereka mulai berteriak ketakutan.

“Jangan takut. Aku tidak akan menyakitimu!” kata pemuda itu kepada para wanita.

Pemuda itu adalah Su Mo.

Dia telah mengikuti bandit berwajah bekas luka dan melihatnya mencoba melakukan hal-hal yang tak terkatakan kepada seorang wanita, jadi dia memasuki semak-semak, membunuh bandit berwajah bekas luka, dan menyelamatkan wanita muda itu.

Kemudian, dia membunuh dua bandit lainnya.

Setelah itu, dia juga melahap semua darah dan Qi mereka.

Ketiga bandit berada di Alam Kultivasi Qi Lv 3, dan setelah Su Mo melahap darah dan Qi mereka, dia segera mencapai Alam Kultivasi Qi Puncak Lv 3.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Kemudian, ketika para bandit datang untuk memeriksa situasi, dia berputar kembali dan membunuh kedua penjaga itu.

Dengan demikian, Su Mo dengan mudah membunuh lima orang berturut-turut.

"Kamu siapa? Beraninya kamu menantang Bloody Blade Stockade?” tanya pemimpin, yang menilai Su Mo dengan dingin.

"Akulah yang membunuh kalian semua!"

Mata Su Mo dingin, dan dia memancarkan aura pembunuh yang ganas.

“Huh! Puncak Alam Kultivasi Qi Lv 3, dan Anda ingin membunuh kita semua? ”

Pemimpin bandit merasakan kultivasi Su Mo dan terkekeh. Dia melambai pada bawahannya, dan mereka segera mengepung Su Mo.

Pemimpinnya berada di Alam Kultivasi Qi Lv 5 dan sangat kuat. Tiga atau empat anak buahnya berada di Lv 4, dan yang lainnya berada di Lv 3.

Dengan semua kekuatan mereka, dia secara alami tidak takut pada anak Lv 3 yang kurus.

Namun, dia tetap tidak lengah, karena anak ini entah bagaimana telah membuat mumi semua mayat yang dia bunuh.

Juga, anak ini pasti sangat kuat karena dia telah berhasil membunuh semua pria itu tanpa suara.

"Anda akan melihat."

Su Mo menyeringai. Manfaat melahap semua darah Qi sudah mulai mendidihkan darahnya.

"Bunuh dia!"

Pemimpin bandit memerintahkan anak buahnya dengan lambaian, sementara dia berdiri diam dan menonton.

"Membunuh!"

"Membunuh! Membunuh!"

Empat bandit meraung, dan bergegas menuju Su Mo dan memotong dengan pedang baja berkilauan ke arahnya.

Pemimpin bandit itu tertawa. Dia percaya bahwa serangan ini akan langsung membunuh anak itu.

Keempat bandit penyerang berada di Lv 3 Qi Cultivation Realm. Bersama-sama, mereka akan mengalahkan bahkan seorang seniman bela diri Lv 4.

Su Mo mengejek serangan mereka dan berkata, "Pergi ke neraka!"

"Suara mendesing!"

Su Mo menggunakan Shadow Steps untuk menghindari serangan mereka.

"Suara mendesing!"

Cahaya pedang yang menyilaukan muncul, dan Pedang Qi melesat ke mana-mana.

"Ah! Ah…!"

Dengan rentetan tangisan, keempat bandit itu langsung pingsan dan mati.

Dibunuh dengan satu pukulan!

"Apa…"

Semua bandit lainnya menatap tak percaya.

Mereka tidak bisa mengerti bagaimana anak di kultivasi Qi Lv 3 ini bisa begitu kuat.

"Membunuh! Setiap orang! Tidak mungkin anak berlevel rendah bisa membunuh kita semua!”

Pemimpin bandit meraung dengan wajah marah dan memimpin terburu-buru ke depan.

Dia membawa kail raksasa, yang dengan paksa dia jatuhkan ke Su Mo.

Billhook ini memiliki berat setidaknya 100 kg. Dikombinasikan dengan kultivasi pemimpin Level Lima, satu retasan sudah cukup untuk membelah logam menjadi dua.

Suara mendesing!

Su Mo tidak menghindari serangannya tetapi malah menghadapinya dengan pedangnya.

Pedang Angin!

Su Mo menyalurkan semua Qi asli dan kekuatan fisiknya untuk melakukan gerakan pertama dari Permainan Pedang Angin Ilahi, Gale Blade.

Dentang!

Kail dan pedang dengan keras menabrak satu sama lain dan mengeluarkan suara yang menggelegar.

Seluruh tubuh Su Mo bergetar, dan dia dan pemimpin bandit itu terhuyung mundur tiga langkah.

Kedua pria itu setara dalam serangan ini!

Meskipun pemimpin bandit berada di Alam Kultivasi Qi Lv 5, yang dua alam lebih tinggi dari Su Mo, keterampilan kultivasi dan teknik seni bela dirinya hanya Sedang Lv 1.

Su Mo hanya berada di Alam Kultivasi Qi Lv 3, tetapi Qi Asli Primordialnya sangat kuat dan membuat kemampuan aslinya sama dengan Lv 4.

Juga mempertimbangkan kekuatan fisiknya, dia bisa dengan mudah bersaing dengan seniman bela diri Lv 4.

Dia juga telah mengembangkan Keterampilan Bela Diri Lv 3 Bawah, Permainan Pedang Angin Ilahi.

Jika dia mulai mengolah skill ini lebih awal, dia akan mampu mengalahkan pemimpin bandit dengan pukulan itu.

"Bagaimana ini mungkin?" pemimpin bandit itu meraung kaget.

"Bagaimana kamu bisa begitu kuat hanya di Alam Kultivasi Qi Puncak Lv 3?"

 

Bab 17

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Pemimpin bandit itu sangat terkejut dengan kemampuan Su Mo.

Dia sepenuhnya menyadari kekuatannya sendiri, dan seniman bela diri umum Lv 5 Qi Cultivation Realm bukanlah tandingannya.

Bagaimana mungkin dia tidak terkejut bahwa dia dipaksa kembali oleh seorang seniman bela diri Lv 3?

“Ahhh!”

Sementara pemimpin bandit tersesat dalam kebingungan, dua jeritan lagi merobek udara.

Pedang Su Mo secepat kilat dan gesit seperti angin, jadi pedangnya Qi tak terbendung.

Tiga bandit lagi langsung terbunuh.

Kelompok kecil bandit ini dulunya beranggotakan 20 orang. Namun, Su Mo membunuh sembilan orang sebelumnya, dan dia baru saja membunuh tiga lagi, jadi sekarang hanya tersisa delapan.

"Mati!" Su Mo berteriak, tubuhnya secepat kilat. Dengan kilatan pedangnya, dua bandit lagi ditebas di pinggang dan jatuh ke tanah, menumpahkan isi perut mereka ke mana-mana.

"Buru-buru! Kelilingi dan bunuh dia! Buru-buru!" teriak pemimpin bandit itu.

Dia mengangkat pedang perang raksasanya dan menyerang Su Mo.

Kali ini, Su Mo tidak langsung memblokir serangannya. Dia menggunakan kecepatannya untuk menenun di antara orang-orang, dan dengan setiap kilatan pedangnya, dia memukul seorang bandit.

"Dasar!" raung pemimpin bandit itu dengan marah. Tidak peduli seberapa keras dia mengayunkan pedang perangnya, dia tidak pernah menyentuh sehelai rambut pun di tubuh Su Mo.

Setelah Su Mo berlatih gerakan tubuh Lv 3 Bawah, Langkah Bayangan, ketangkasannya telah sangat meningkat. Meskipun dia baru mulai mengolah Shadow Steps, gerakannya jauh di luar kemampuan pemimpin bandit itu.

Selain pemimpin mereka, bandit lainnya semuanya berada di Alam Budidaya Qi Lv 3 atau Lv 4, jadi sangat sedikit yang memiliki peluang melawan pedang Su Mo.

Bahkan jika mereka memblokir satu serangan, mereka tidak dapat memblokir yang lain.

Dengan Pedang Qi menyebar ke mana-mana dan pancaran pedang bersinar, Su Mo membunuh satu orang dengan setiap langkah yang diambilnya.

Segera, pemimpin bandit itu menjadi komandan tanpa tentara.

Bahkan orang-orang yang mencoba lari terbunuh oleh satu serangan sebelum mereka bisa melarikan diri.

“Kau telah membunuh begitu banyak orang dari Bloody Blade Stockadeku! Aku tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja!”

Pemimpin bandit mengeluarkan ancaman ini tetapi berbalik untuk melarikan diri. Dia bisa mengatakan bahwa dia berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

Tidak mungkin dia bisa membunuh lawannya!

"Kamu tidak akan kemana-mana!"

Su Mo memblokir jalan pemimpin bandit itu.

“Jangan mendorongku! Meskipun aku tidak bisa membunuhmu, kamu juga tidak bisa membunuhku!” Pemimpin bandit itu berteriak.

"Betulkah? Aku sudah memberitahumu bahwa kamu semua akan mati hari ini!”

Su Mo mencibir merendahkan, yang segera membuat marah pemimpin bandit itu.

“Kamu pasti mencari kematian! Saya akan menunjukkan kepada Anda betapa kuatnya saya. ”

Pemimpin bandit meraung, dan Jiwa Bela Diri-nya bangkit di belakangnya, bermandikan cahaya kuning.

Jiwa Bela Diri-nya adalah Fierce Bear setinggi tiga meter.

Setelah mengaktifkan Jiwa Bela Diri, kemampuan pemimpin bandit setidaknya berlipat ganda. Dia mengeluarkan pedang perangnya yang bersinar dan mengayunkannya dengan paksa ke arah Su Mo.

Su Mo tidak mengelak dan berdiri diam di tempat.

Pemimpin bandit sangat senang melihat ini, dan dia menyalurkan semua kekuatannya ke ayunannya untuk melumpuhkan Su Mo dengan satu serangan.

Su Mo tersenyum dingin. Ketika pedang perang pemimpin bandit itu akan turun, dia menyarungkan pedangnya.

Tindakan ini langsung mengejutkan pemimpin bandit.

"Apakah anak ini bodoh?"

Namun, dia bahkan lebih bersemangat. Sekarang musuhnya telah menyarungkan senjatanya, ini adalah kesempatannya untuk membunuhnya.

Tepat saat pedang perang pemimpin bandit hendak mencapai Su Mo, pedang panjang yang bersinar muncul di tangan Su Mo dengan sekejap.

Ini adalah Pedang Pembunuh Roh, senjata Medium Lv 4.

Su Mo menggenggam Pedang Pembunuh Roh dan mengayunkannya untuk bertemu dengan pedang perang.

Dentang! Guyuran!

Ketika senjata bertemu, pedang perang pemimpin bandit itu hancur. Pedang Pembunuh Roh tidak kehilangan momentum dan memotong leher pemimpin bandit seperti kilat, menyebabkan kepalanya terbang dan memuntahkan darah kemana-mana.

Huff!

Su Mo menghela nafas setelah membunuh semua bandit.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

"Pedang Pembunuh Roh, kamu tidak mengecewakanku!"

Su Mo melihat pedang panjang di tangannya dan tersenyum. Senjata Medium Lv 4 miliknya benar-benar luar biasa.

Senjata dengan tingkat dan tingkatan yang berbeda sangat bervariasi dalam kualitas, belum lagi senjata pemimpin bandit adalah Lv 1. yang umum.

Karena kedua senjata itu bahkan tidak berada pada level yang sama, tidak mengherankan jika pedangnya bisa menembus pedang perang.

Ketika dihadapkan dengan kemerosotan ini, Su Mo tidak cukup bodoh untuk bertarung dengan adil.

Setelah membunuh semua bandit, Su Mo melihat ke arah wanita yang diculik, yang semuanya terkejut dan tidak responsif.

“Baiklah, semua bandit telah terbunuh! Kalian semua bebas!”

Su Mo berkata, membangunkan para wanita.

“Terima kasih, Tuan yang baik!”

Semua wanita berlutut di tanah dan menundukkan kepala kepada Su Mo sebagai ucapan terima kasih.

“Kalian semua bisa bangun! Di sini tidak aman. Kembalilah ke desamu dulu!”

Su Mo melambaikan tangannya dan meminta mereka untuk berdiri. Meskipun desa mereka telah dihancurkan, dia hanya bisa meminta mereka untuk kembali.

Untungnya, sebagian besar bandit memiliki kuda perang yang bisa ditunggangi para wanita untuk kembali ke desa.

“Tuan, saya tidak akan pernah melupakan perbuatan baik Anda hari ini. Bisakah Anda memberi tahu saya nama Anda? Aku akan mengingatnya selamanya.”

Seorang gadis muda berbaju hijau berkata dengan tenang sambil dengan gugup berjalan ke arah Su Mo.

Dia adalah gadis yang diidamkan oleh bandit berwajah bekas luka itu, dan orang yang diambil sebagai hadiah untuk kepala perampok.

Kulitnya seputih salju, kecantikannya tak tertandingi, dan matanya sejernih musim semi. Meskipun dia mengenakan pakaian compang-camping, dia memancarkan keanggunan yang tak terbantahkan.

Gadis itu memiliki penampilan seperti malaikat yang jatuh, membuatnya diinginkan tetapi tidak fana.

Su Mo baru saja menyadari kecantikan luar biasa ini di antara para wanita.

“Bagaimana desa sekecil itu bisa menghasilkan permata seperti itu?”

Dilihat dari penampilannya saja, gadis ini bahkan melampaui Luo Huan, pemimpin Paviliun Emas Ungu. Namun, dia tampak lebih pemalu daripada Luo Huan yang karismatik.

“Namaku Su Mo! Kembalilah dulu, dan aku akan datang nanti dan membantumu mengubur kerabatmu.”

Su Mo tersenyum dan memimpin kuda perang ke arahnya.

"Ya pak." Gadis itu mengangguk ringan.

Setelah semua orang pergi, Su Mo menatap tumpukan mayat dengan kegembiraan yang berkilauan di matanya.

"Dengan semua esensi darah ini, menerobos kultivasi saya seharusnya tidak menjadi masalah!"

Su Mo segera berjalan, duduk bersila, dan melepaskan Roh Bela Diri Devouring-nya.

Semakin lama dia menunggu, semakin banyak esensi yang akan hilang dari tubuh-tubuh ini. Selain itu, Jiwa Bela Diri mereka akan menghilang setelah beberapa saat, yang akan menjadi kerugian besar!

Su Mo menggunakan semua kekuatannya untuk mengaktifkan Roh Bela Diri yang Memakannya, yang dengan cepat menyedot Jiwa Bela Diri dan Qi Darah semua bandit.

Sebagian besar Jiwa Bela Diri bandit ini adalah Kelas Manusia Peringkat 2 atau 3, jadi Jiwa Bela Diri Su Mo tidak terpengaruh setelah melahap mereka.

Namun, sejumlah besar Qi Darah menjadi gelombang energi murni setelah dilahap dan diserap ke dalam tubuh Su Mo.

Su Mo tiba-tiba mengalami lonjakan Qi asli!

Ledakan!

Dalam sekejap mata, kultivasi Su Mo menembus kemacetan Lv 3 dan masuk ke Alam Kultivasi Qi Lv 4.

Qi Darah begitu kuat sehingga kultivasi Su Mo terus meningkat setelah mencapai Level Empat.

Alam Kultivasi Qi Lv 4 Awal!

Alam Kultivasi Qi Lv 4 Tengah!

Alam Kultivasi Qi Lv 4 Terlambat!

Alam Kultivasi Qi Puncak Lv 4!

Akhirnya, setelah Su Mo selesai melahap Qi Darah semua orang, kultivasinya berhenti di Alam Kultivasi Qi Puncak Lv 4, yang hanya selangkah lagi dari Lv 5.

Dia tidak kecewa dan malah puas bahwa dia telah meningkatkan kultivasinya satu tingkat.

"Jika saya terus membunuh dan mengambil Qi Darah dan Jiwa Bela Diri orang lain seperti ini, bukankah kultivasi saya akan meroket?" Su Mo berpikir dengan penuh semangat.

Namun, dia menggelengkan kepalanya. “Jika aku melanjutkan ini, meskipun kekuatanku akan meningkat dengan cepat, aku juga akan kehilangan kemanusiaanku dan menjadi monster yang haus darah.”

Su Mo selalu menjadi orang bermoral yang tidak bersimpati pada musuh dan penjahat, tetapi membantai orang yang tidak bersalah tidak berbeda dengan para bandit itu.

Kemudian, dia mengambil napas dalam-dalam, berdiri, mengambil semua barang mumi dan pergi.

 

Bab 18

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Desa yang telah dijarah disebut desa Klan Gu.

Sekarang, seluruh desa hancur dan bergema dengan suara tangisan.

Ketika dia kembali, Su Mo melihat lusinan pria membawa mayat. Ada lubang besar di belakang desa yang telah digali untuk mengubur mayat.

Setelah berbicara dengan para pria, dia menemukan bahwa mereka adalah regu pemburu yang selamat dari pembantaian karena mereka sedang berburu.

“Kamu menyelamatkan begitu banyak wanita kami dan membunuh semua bandit untuk membalaskan dendam kami. Terima kasih banyak! Terimalah rasa terima kasihku!”

Pemimpin regu pemburu langsung membungkuk hormat padanya setelah mengetahui bahwa Su Mo telah menyelamatkan para wanita.

“Saudaraku, sama-sama. Mari kita mengubur almarhum dulu dan membantu mereka beristirahat dengan tenang! ”

Su Mo berkata dan melambaikan tangannya ke pemimpin.

"Baik!"

Pemimpin mengangguk diam-diam dan terus membawa mayat.

"Hmm?"

Su Mo melihat sekeliling dan melihat gadis cantik dari sebelum berlutut di depan tubuh dan menangis.

Mayat itu milik pria tua berambut abu-abu yang berbicara dengannya.

"Dia pasti cucu lelaki tua itu!" Su Mo langsung sadar.

Berjalan mendekat dan berjongkok di sampingnya, dia dengan ringan menepuk bahunya dan menghiburnya. “Aku turut berduka atas kehilanganmu!”

Namun, gadis itu terus menangis, seolah-olah dia tidak mendengarnya.

"Sayang…"

Su Mo diam-diam menghela nafas dan berpikir, "Berpisah dengan orang mati adalah hal yang paling menyakitkan dalam hidup!"

“Tuan, saya seorang yatim piatu dan ditinggalkan di hutan belantara sebagai seorang anak. Kakek menemukanku dan membesarkanku.”

Gadis itu perlahan berkata dengan nada pahit, "Kakek memperlakukanku seperti cucunya sendiri, selalu menyimpan hal-hal terbaik untukku dan menawarkan kehidupan yang baik, tapi itu semua salahku bahwa dia mati."

"Kenapa aku bukan seniman bela diri?"

“Jika saya menjadi seniman bela diri yang kuat, saya akan mampu melindungi kakek dan desa kami!”

"Jika saya menjadi seniman bela diri yang kuat, kakek dan semua penduduk desa lainnya tidak akan mati!"

“…”

Dia terus berbicara, dan Su Mo tidak tahu apakah dia sedang berbicara dengannya atau hanya bergumam pada dirinya sendiri.

Tubuhnya bergetar terus menerus, dan air mata besar mengalir di pipinya.

Su Mo mendengarkannya dalam diam.

“Survival of the fittest berarti yang kuat memangsa yang lemah, jadi segalanya tidak akan pernah berakhir baik bagi yang lemah!”

Setelah sekian lama, dia berhenti menangis.

"Kamu harus tegar jika kamu tidak ingin kakekmu khawatir di surga." Su Mo tidak bisa berbuat apa-apa selain menghiburnya.

"Aku sangat menyesal membiarkanmu melihatku seperti ini!" katanya malu-malu, menyeka air mata dari wajahnya.

"Tidak apa-apa. Mari kita kubur kakekmu dulu dan bantu dia beristirahat dengan tenang, ”kata Su Mo. Mereka kemudian menguburkan lelaki tua itu di belakang desa.

Setelah itu, Su Mo hendak pergi.

Penduduk desa telah menguburkan semua yang meninggal dan datang ke sini untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka kepadanya lagi.

Su Mo mengembalikan semua barang yang dicuri para bandit kepada penduduk desa dan siap untuk pergi.

"Tuan muda!"

Tiba-tiba, sebuah suara berkicau di belakangnya. Su Mo berbalik dan melihat gadis berbaju hijau.

“Aku… aku ingin mengikutimu. Apakah Anda bersedia menerima saya?"

Dia perlahan berjalan menuju Su Mo dan menggertakkan giginya dengan erat, seolah-olah dia telah mengambil keputusan.

Dia menatap Su Mo dengan matanya yang cerah dan indah, seolah-olah dia takut ditolak olehnya.

Su Mo terkejut dan tidak tahu mengapa dia menginginkan hal seperti itu.

“Kenapa kamu ingin mengikutiku?”

Dia, tentu saja, tidak keberatan memiliki gadis cantik seperti itu.

Namun, dia masih harus memahami niatnya. Lagi pula, dia tidak bisa dengan bodohnya membawanya pulang hanya karena daya tariknya.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

“Aku ingin belajar berlatih seni bela diri denganmu.”

Wajahnya yang lembut penuh dengan tekad, dan dia berkata, “Saya pikir Anda orang yang baik. Hanya dengan mengikutimu aku bisa menjadi seniman bela diri yang kuat.”

“Anda dapat yakin bahwa saya tidak akan menjadi beban bagi Anda, karena saya bisa memasak, mencuci pakaian, dan melakukan pekerjaan rumah. Aku bahkan bersedia menjadi pelayanmu, jadi tolong terima aku!”

Dia tampak sangat menyedihkan, dan matanya melebar antisipasi. Setelah dia berbicara, dia mulai berlutut.

Su Mo buru-buru menariknya ke atas dan berkata, "Karena kamu bersedia mengikutiku, datanglah, dan aku akan mengajarimu kultivasi."

"Tentu saja, jika kamu ingin pergi di masa depan, aku tidak akan menghentikanmu."

Su Mo menghela nafas dalam hatinya. "Gadis itu mungkin tampak lemah, tapi dia berkemauan keras dan tegas."

"Terima kasih, Tuan Muda!"

Dia memberinya senyum yang langka dan menawan, yang menghentikan hatinya.

Kemudian, Su Mo membawa gadis itu kembali ke Sunnywood City.

Mereka tidak menunggang kuda dan malah berjalan mundur.

Dia belum membangunkan Jiwa Bela Diri untuk menjadi seniman bela diri sejati, tetapi dia telah mencapai Tempering Tubuh Lv 6. Dengan demikian, dia bisa dengan mudah berjalan puluhan kilometer.

Dalam perjalanan, Su Mo banyak mengobrol dengannya dan mendapatkan pemahaman umum tentang siapa dia.

Dia dipanggil Gu Lanxi, nama yang sangat indah.

Dia berusia 14 tahun tahun ini dan 15 dalam dua bulan, jadi dia hampir seumuran dengannya.

Saat senja, mereka mencapai klan Su.

“Sial! Di mana Su Mo menemukan gadis yang begitu menarik?”

“Potongan sampah itu mungkin tahu bahwa dia akan segera mati, jadi dia ingin menikmati dua minggu terakhirnya.”

"Kamu mungkin benar! Sial, kenapa semua keindahan disia-siakan untuk pecundang!”

Ketika Su Mo membawa Gu Lanxi ke mansion Sus, banyak orang langsung tertarik pada penampilannya.

Banyak murid berbicara masam karena kekaguman, kecemburuan, dan dalam banyak kasus, penghinaan.

Su Mo membawanya ke halamannya dan mengatur kamar untuknya.

Halaman rumahnya memiliki empat kamar. Satu untuk dirinya sendiri, dan tiga lainnya kosong.

"Xier, di sinilah kamu akan tinggal."

Su Mo membantunya membersihkan kamar dan memberinya beberapa kebutuhan sehari-hari. "Jika Anda butuh sesuatu nanti, beri tahu saya."

"Terima kasih banyak!" Dia dengan ringan mengangguk.

“Untuk kultivasi, aku akan membelikanmu beberapa ramuan untuk membantumu menyelesaikan Tempering Tubuhmu sesegera mungkin.”

Dia menambahkan, "Ketika Anda menyelesaikan Tempering Tubuh Anda, saya akan menemukan cara untuk membantu Anda membangunkan Jiwa Bela Diri Anda."

"Baik. Maaf mengganggu Anda!"

Gadis itu entah bagaimana merasa tersentuh dan sangat menghormatinya.

"Ha ha! Xi'er, Anda tidak perlu bersikap sopan. Saya sangat santai.”

Su Mo tersenyum ringan dan berkata, “Jangan panggil aku 'tuan muda' lagi, kedengarannya sangat canggung. Kamu bisa memanggilku dengan namaku saja.”

“Aku… aku tidak bisa melakukan itu!”

Dia buru-buru melambaikan tangannya dan dengan cemas berkata, “Kamu sangat membantuku, jadi bagaimana aku bisa langsung memanggilmu dengan namamu? Itu sangat tidak sopan. Lagipula, aku hanya pembantumu, dan aku tidak akan berani memanggilmu seperti itu.”

Eh!

Su Mo langsung terdiam dan berpikir, "Dia terlalu tegang!"

“Siapa bilang kau pembantuku? Mulai sekarang, kamu adalah adik perempuanku, ”kata Su Mo serius.

Mendengar ini, dia tiba-tiba melebarkan matanya yang cerah dan menatapnya dengan saksama.

"Jadi, kamu tidak ingin menjadi adik perempuanku?" Su Mo sengaja berpura-pura marah dan bertanya padanya.

“Tidak… Tidak, aku mau!”

Wajahnya memerah, dan kata-katanya menyentuh hatinya.

"Ha ha! Ayo, panggil aku kakak," Su Mo tersenyum dan berkata menggoda.

"Eh ... Kakak Su Mo!" katanya sangat pelan dengan kepala tertunduk, wajahnya memerah karena malu.

"Haha ..." Su Mo tertawa terbahak-bahak.

 

Bab 19

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Di halaman yang berangin.

Su Mo sedang berlatih permainan pedangnya.

Pedangnya sangat gesit dan bergerak seperti angin. Momentum pedangnya terkadang seperti angin sepoi-sepoi, dan terkadang badai liar.

Pada saat itu, hati Su Mo benar-benar tenang, dan dia memiliki pemahaman yang jelas tentang Permainan Pedang Angin Ilahi. Seluruh tubuhnya menyatu dengan udara, dan di benaknya muncul jalan, kecepatan, dan perubahan angin.

Dia terus-menerus menusukkan pedangnya, melatih gerakan Divine Wind Swordplay lagi dan lagi, lebih cepat dan lebih cepat.

“Pisau Angin!”

Pedang panjangnya menari dengan pancarannya yang menembus udara, mengeluarkan suara yang menusuk.

“Angin dan Awan Berputar!”

Angin menyatu dengan pedang sehingga saat pedang bergerak, angin mengikuti.

“Angin Mengaum di Langit!”

Angin kencang muncul, dan momentum pedang kemudian digabungkan dengan angin, mengirimkan bayangan pedang ke mana-mana.

"Pukulan Terakhir Angin Surgawi!"

Angin berhenti, dan bayangan pedang menghilang, dan suara siulan keras muncul. Seberkas sinar pedang melesat dengan cepat dari langit dengan kecepatan kilat.

Sinar itu menembus dinding batu yang keras dengan retakan, mengirimkan pecahan batu ke mana-mana dan meninggalkan bekas sepanjang setengah meter.

Huff!

Su Mo menyarungkan pedangnya dan berdiri.

"Jika saya terus mengolah empat gerakan Divine Wind Swordplay dengan kecepatan ini, saya akan mencapai Penyelesaian Kecil dalam waktu singkat!" Su Mo berpikir dengan gembira.

Meskipun dia belum mencapai Penyelesaian Kecil dari Permainan Pedang Angin Ilahi, dia sangat dekat. Serangannya lebih dari dua kali lebih kuat dari saat dia pertama kali memulai.

"Inilah seberapa kuat teknik seni bela diri Lv 3 sebenarnya!" Su Mo berseru dalam hati.

Su Mo tidak meninggalkan kota selama lima sampai enam hari dan menghabiskan sebagian besar waktunya berkultivasi teknik seni bela diri.

Selain membuat kemajuan besar dalam Permainan Pedang Angin Ilahi, dia juga terus meningkatkan Langkah Bayangannya, yang juga mendekati Penyelesaian Kecil.

Adapun kultivasinya, Su Mo masih di Peak Lv 4 Qi Cultivation Realm. Wilayahnya masih membutuhkan waktu untuk stabil setelah semakin cepat terakhir kali, jadi akan sulit baginya untuk membuat terobosan lain untuk sementara waktu kecuali dia melahap sejumlah besar darah Qi lagi.

Meskipun kultivasinya tidak meningkat, kekuatan fisiknya telah meningkat pesat. Dia sekarang memiliki Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 5, yang bisa melahap aura dari langit dan bumi untuk kultivasi fisiknya 10 kali lebih cepat dari sebelumnya.

Dia hampir selesai dengan Skill Kekuatan Gajah Tahap 2. Kekuatan fisiknya setara dengan 1250 kilogram, atau kekuatan lima harimau, dan dia bisa bersaing dengan seniman bela diri Lv 5 Qi Cultivation Realm.

"Saudara Su Mo, kamu harus istirahat sebentar!"

Seorang gadis berpakaian putih berjalan keluar dari kamarnya, memegang secangkir teh mengepul, dan menyerahkannya kepada Su Mo.

"Ha ha! Xi'er, apakah kamu nyaman di sini? ” Su Mo bertanya sambil tersenyum.

Jubah putih Gu Lanxi dengan elegan melayang di sekitar tubuhnya, membuatnya tampak seperti malaikat.

Seperti kata pepatah, pakaian membuat pria itu. Su Mo hanya membelikannya dua potong pakaian biasa, tetapi itu membuat Gu Lanxi semakin memukau.

Bahkan Su Mo tidak bisa tidak merasa tergoda oleh kecantikan abadi.

"Ya, Saudara Su Mo. Saya sangat senang di sini." Gadis muda itu tersenyum karismatik.

"Ha ha! Xi'er, kamu sudah lama di sini, tapi aku belum mengajakmu berkeliling. Aku akan mengajakmu jalan-jalan di luar," kata Su Mo sambil tersenyum, "dan kita akan membeli beberapa sumber daya budidaya di jalan."

"Ya!" Gadis itu mengangguk ringan.

Su Mo dan Gu Lanxi berjalan keluar dari Sus.

Su Mo awalnya ingin menemukan ayahnya, tetapi karena Su Mo telah memberinya 100 Batu Spiritual, Su Hong berada di pengasingan. Sepertinya dia menerobos kemacetan kultivasi, jadi Su Mo tidak ingin mengganggunya.

Su Mo pergi ke Paviliun Emas Ungu lagi bersama Xi'er.

Ketika mereka berjalan ke lobi, seorang pelayan muda berjalan mendekat dan berkata, "Halo, ada yang bisa saya bantu?"

"Saya ingin melihat pemimpin paviliun Anda, Luo Huan!" kata Su Mo terus terang sambil tersenyum.

"Apa?" Pelayan muda itu menatapnya dengan kaget dan berpikir, "Menurutmu, orang seperti apa yang akan kamu tanyakan langsung pada pemimpin kami?"

“Tuan, pemimpin kami sangat sibuk. Jika Anda perlu membeli ramuan, senjata, atau barang lain, saya dapat membantu Anda dengan itu. ” Pelayan muda itu menolak dengan sopan.

Dia telah bertemu banyak pria yang menuntut untuk bertemu dengan pemimpinnya.

Kecantikannya telah memikat banyak orang, begitu banyak pria datang hanya untuk melihatnya sendiri.

Dia melirik Xi dan berpikir, “Pemuda ini adalah pemain yang hebat! Apakah dia tidak puas dengan rekannya yang cantik?”

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

"Ah, benarkah? Bisakah Anda menangani pertukaran yang melibatkan lebih dari 500kg emas? ” tanya Su Mo sambil tersenyum.

"Ah! 5… 500kg emas?”

Pelayan muda itu langsung terkejut dan buru-buru berkata, “Tolong tunggu sebentar, Tuan. Aku akan segera mencari pemimpinnya.” Dia kemudian bergegas pergi.

Pelayan muda itu tidak curiga Su Mo. Paviliun Emas Ungu sangat terkenal di Sunnywood City, dan tidak ada yang berani membuat masalah di sana.

Segera, dia dengan cepat kembali dan berkata kepada Su Mo, "Tuan, pemimpin kami sedang menunggumu!"

Sekali lagi di aula samping, Su Mo melihat Luo Huan, pemimpin Paviliun Emas Ungu.

Luo Huan duduk di kursi utama aula samping, mengenakan gaun kulit ketat yang sama. Tubuhnya menggairahkan, dan matanya penuh pesona dan godaan.

Dari jauh, Su Mo bisa mencium aroma samar dan menggoda.

Tidak ada pria yang dia rayu akan mampu menolaknya.

"Setelah sekian lama, Pemimpin Luo masih cantik seperti biasa," kata Su Mo dengan wajah tenang, tidak menunjukkan sedikit pun kegilaannya.

"Ha ha! Tuan Muda Su bercanda. Bagaimana saya bisa membandingkan dengan kecantikan di sebelah Anda! kata Luo Huan.

Dia memandang Xi'er dan tidak bisa menahan perasaan kagum.

Dia memiliki latar belakang yang kuat dan telah melakukan perjalanan jauh melampaui Sunnywood City. Namun, dia belum pernah melihat kecantikan yang begitu murni.

Mendengar pujian Luo Huan, Xi'er langsung menjadi merah padam dan menundukkan kepalanya dengan malu-malu.

"Pemimpin Luo, berapa harga yang ditawarkan paviliun ini untuk Batu Spiritual?" tanya Su Mo, memotong untuk mengejar.

"Apakah Tuan Muda Su memiliki Batu Spiritual?" Luo Huan mengernyitkan alisnya dan bertanya dengan heran, "Berapa banyak yang kamu punya, dan kualitasnya apa?"

Su Mo membuka tangannya untuk mengungkapkan kristal putih susu dan berkata, "Ini adalah jenis Batu Spiritual, tapi saya hanya punya sedikit."

Su Mo berencana hanya menjual beberapa batu seperti itu. Meskipun Paviliun Emas Ungu memiliki reputasi yang sempurna, terlalu berisiko untuk mengungkapkan semua batu mahal sekaligus.

Selain itu, lima Batu Spiritual sudah bernilai kekayaan yang sangat besar.

“Ini adalah Batu Spiritual Kelas Bawah. Saya dapat menawarkan Anda 130kg emas untuk satu batu, ”kata Luo Huan, yang melihatnya dan diam-diam tersentak.

“Baiklah, saya memiliki lima Batu Spiritual, jadi itu sama dengan 650kg emas.”

Su Mo mengeluarkan empat batu lagi dan memberikannya padanya.

"Tuan Muda Su, apakah Anda perlu membeli yang lain?" tanya Luo Huan, menerima Batu Spiritual sambil tersenyum.

Su Mo melihatnya tersenyum dan merasa seolah-olah dia telah ditipu.

“Aku ingin Jiwa Binatang. Berapa Jiwa Binatang Kelas 9 Lv 1?” tanya Su Mo.

Sekarang, Beast Souls tingkat rendah melakukan sangat sedikit untuk meningkatkan Martial Soul-nya, jadi dia ingin membeli Beast Souls Kelas 9 Lv 1.

“20 kg emas.”

"Tolong beri aku 30!"

Su Mo saat ini memiliki begitu banyak uang sehingga dia tidak peduli dengan 500kg emas.

"Juga, saya ingin 20 Elixir Tempering Tubuh."

Itu untuk Xi'er sehingga dia bisa dengan cepat menyelesaikan Tempering Tubuhnya.

Body Tempering Elixir dapat memperkuat konstitusi tubuhnya dan meningkatkan kekuatan fisiknya.

Namun, ramuan ini hanya dapat diminum setiap dua minggu sekali, dan meminum lebih banyak tidak memiliki efek tambahan.

Luo Huan memberi perintah, dan segera Su Mo memiliki 30 Jiwa Binatang Kelas 9 Lv 1 dan 20 Elixir Penempa Tubuh.

"Ngomong-ngomong, Pemimpin Luo, aku juga punya beberapa Inti Iblis yang bisa aku jual padamu!"

Su Mo mengeluarkan dari cincin penyimpanannya beberapa Inti Iblis yang dia tangkap di Pegunungan Breezewind.

“Baiklah, 30 Beast Souls adalah 600kg emas, dan 20 Body Tempering Elixir adalah 50kg. Itu totalnya 650kg, jadi kamu masih punya 100 kg lagi.”

“Inti Iblis ini bernilai 25kg, jadi aku akan memberimu 125kg emas.”

Su Mo mengambil tiket emas untuk 125kg dan berkata, "Pemimpin Luo, karena saya telah membeli semua yang saya butuhkan, selamat tinggal!"

"Ha ha! Selamat tinggal, Tuan Muda Su!” kata Luo Huan dengan senyum menawan.

Setelah dia pergi, Luo Huan tenggelam dalam perenungan yang mendalam.

“Begitu banyak Jiwa Binatang. Apa yang dia sembunyikan?”

"Jika bukan karena Jiwa Bela Diri tingkat rendahnya, saya akan merekomendasikan dia ke pulau itu."

 

Bab 20

Penerjemah: Transn Editor: Transn

"Xier, apakah kamu lapar?" tanya Su Mo saat mereka berjalan di sepanjang jalan di Sunnywood City. “Ayo nikmati makanan lezat di Paviliun Rongxuan. Banyak dari spesialisasi mereka mengandung daging binatang iblis, yang akan sangat membantu kultivasimu!”

"Oke! Semuanya terserah padamu, Saudara Su Mo!”

Xi'er mengangguk dan merasa sangat tersentuh oleh kebaikan Su Mo. Selama beberapa hari terakhir, dia sudah mengenal karakternya.

Dia lembut, santai, murah hati, dan tulus.

Dia sangat gembira bahwa dia telah membuat keputusan yang tepat untuk mengikutinya.

Rongxuan Restaurant adalah yang terbaik di Sunnywood City.

Dekorasi interior gedung lima lantai itu sangat mewah. Restoran yang ramai ini adalah tempat banyak seniman bela diri kaya makan dan menjamu tamu.

Su Mo berjalan ke pintu, memegang tangan Gu Lanxi.

"Saudara Su Mo, makan di sini pasti mahal!"

Xi'er tidak bisa tidak berkomentar saat melihat restoran mewah ini. Terlahir dari keluarga miskin, dia secara alami merasa sedikit malu tentang tempat kelas atas.

"Ha ha! Xi'er, kami taipan sekarang. Uang bukanlah apa-apa!” kata Su Mo sambil tersenyum.

Gadis itu terdiam saat dia ingat menyaksikan Su Mo menghabiskan lebih dari 500kg emas dalam sekejap mata.

Mereka segera menarik perhatian banyak orang begitu mereka masuk, tetapi sebagian besar perhatian terfokus pada gadis itu.

Mata mereka penuh dengan kegilaan.

Mereka iri pada Su Mo dan berpikir, "Bagaimana tuan muda Sus yang kalah berhasil memenangkan kecantikan seperti itu?"

"Su Mo, di sini!"

Tiba-tiba, sebuah suara memanggilnya dari lobi restoran.

"Hmm?"

Su Mo berbalik dan menemukan bahwa Su Heng benar-benar memanggilnya.

Su Heng dan remaja lainnya sedang duduk di dekat jendela.

Pemuda tampan itu mengenakan pakaian bagus dan menatap mereka dengan saksama.

Tepatnya, dia menatap Xi'er.

Su Mo mengerutkan kening pada mereka. Dia tahu bahwa pemuda berpakaian bagus itu adalah putra Gubernur Kota Sunnywood—Lin Xiao.

"Kenapa mereka makan bersama?"

Namun, karena Su Heng mengubur kapak dan mengundangnya, Su Mo juga tidak akan mengudara.

Su Mo berjalan sambil memegang tangannya.

Melihat mereka berpegangan tangan, mata Lin Xiao berkilauan dengan jejak kesuraman yang tidak terdeteksi.

“Haruskah kita duduk di sini?” tanya Su Mo saat berdiri di depan mereka.

Namun, Su Heng tidak menanggapi Su Mo, dan Lin Xiao bahkan tidak meliriknya.

Lin Xiao berdiri, tersenyum lembut pada Xi'er, dan berkata, “Hai, nama saya Lin Xiao, putra gubernur kota. Silahkan duduk!"

Setelah meliriknya, Xi'er berbalik untuk melihat Su Mo.

Jika Su Mo tidak menjawab, dia tidak akan menerima undangan orang lain.

Su Mo mencibir pada niat tersembunyi Lin Xiao, tetapi dia masih berkata, "Xier, ayo duduk di sini!"

Ia lalu menarik kursi untuk duduk.

"Kamu tidak pantas duduk di sini, pecundang."

Lin Xiao tiba-tiba menggonggong pada Su Mo dengan ekspresi gelap.

"Apa maksudmu?" Su Mo menyipitkan mata dan bertanya dengan dingin.

“Bukankah aku sudah menjelaskan diriku? Kamu, sampah dengan Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1, tidak pantas duduk bersamaku! ”

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Lin Xiao memelototi Su Mo, berpikir, "Orang ini benar-benar tidak memiliki kesadaran diri!"

Selanjutnya, dia tersenyum lembut pada Xi'er dan berkata, "Tolong beri saya kehormatan untuk duduk bersama saya dan minum anggur paling enak di Paviliun Rongxuan."

Dengan ekspresi tulus, Lin Xiao mengundang Xier sekali lagi.

Matanya menunjukkan sedikit rasa jijik, dan dia menolak untuk duduk. Dia menjadi kesal dengan penghinaan mereka terhadap Su Mo.

"Kalian berdua menyentakku?" Su Mo bertanya dengan acuh tak acuh tanpa menjadi marah.

“Ya, kami! Terus?"

Dengan wajah penuh penghinaan, Su Heng dengan bangga berkata, "Su Mo, jika kamu tahu apa yang baik untukmu, sebaiknya kamu memberikan kecantikan ini kepada putra gubernur kota, atau kamu akan berada di air yang dalam."

"Su Heng, sebagai murid Sus, beraninya kamu menciumnya?"

Su Mo tersenyum mengejek dan berkata, “Apakah pelajaran terakhirku untukmu tidak cukup? Apakah Anda gatal untuk pemukulan lagi? ”

"Anda…!"

Su Heng sangat marah. Butuh dua minggu penuh untuk pulih sepenuhnya dari cedera yang ditimbulkan Su Mo.

Kata-kata Su Mo telah mengungkap ingatan buruk ini. Jika dia tidak waspada dengan kekuatan Su Mo, dia akan langsung menyerangnya.

“Su Mo, kan? Saya tidak akan mengatakannya lagi. Dia tinggal, tetapi kamu keluar! ” Lin Xiao berhenti tersenyum dan membentak dengan kejam.

"Keluar?"

Su Mo mengangkat alisnya, tersenyum dingin, dan dengan lembut menjentikkan tangannya yang terulur.

Retakan!

Tamparan keras dan keras bergema di restoran.

Tiba-tiba, jejak telapak tangan yang jelas muncul di wajah Lin Xiao.

Adegan itu membungkam kerumunan di sekitar dan mengejutkan mereka. Mereka jelas tidak menyangka bahwa tuan muda Sus yang tidak berguna akan benar-benar menampar pipi putra gubernur kota itu!

“Orang ini sudah selesai. Bahkan jika dia tidak terbunuh, dia setidaknya akan kehilangan satu lapisan kulit!”

Semua orang menyaksikan kejadian itu dengan penuh minat dan menebak-nebak apa yang akan terjadi.

Tidak ada yang lebih bahagia dari Su Heng yang sekarang bisa menyaksikan Su Mo diberi pelajaran oleh putra gubernur kota.

"Ha ha! Su Mo, kamu sangat bodoh!”

“Putra gubernur kota berada di Alam Kultivasi Qi Lv 5, dan Anda tidak boleh memprovokasi dia. Kamu akan menemui akhir yang menyedihkan hari ini!”

Su Heng tertawa terbahak-bahak dalam pikirannya.

Tamparan itu bahkan lebih tak terduga untuk Lin Xiao, yang sekarang membeku karena terkejut.

Dia segera tersadar darinya. Merasakan bekas perih di pipinya, dia mengamati mata semua orang yang mengawasinya.

Kemarahan yang mengamuk dan mendidih di benaknya menghabiskan semuanya.

Sebagai putra gubernur kota, dia telah dipuja secara luas sepanjang hidupnya.

Tak seorang pun di Sunnywood City berani memukulnya. Bahkan ayahnya, gubernur kota, tidak memukulinya sama sekali.

Namun, dia telah ditampar oleh pecundang di depan umum.

“Kau… menamparku?”

Suaranya yang dalam terdengar seperti auman binatang buas di tenggorokannya, dan matanya berkilat seperti mata ular berbisa.

“Apakah kamu seorang yang terbelakang atau seorang bajingan bodoh? Apakah kamu tidak tahu apakah kamu telah ditampar?”

Su Mo bertindak dengan acuh tak acuh seolah-olah dia tidak melakukan apa-apa.

Semua orang terdiam dan menatap Su Mo dengan simpati.

"Apakah dia bodoh?"

"Jiwa Bela Diri-Nya adalah sampah, dan begitu juga pikirannya!"

 

Note:

UPDATE novel yang update ada di Youtube Novel Terjemahan

Terima kasih yang sudah mengirimkan Donasi ke Dana, jadi tambah bersemangat.

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain

Bab Lengkap

Related : Warrior Promise ~ Bab 16 - Bab 20

1 Komentar untuk "Warrior Promise ~ Bab 16 - Bab 20"

Tambah seruu ky nya,lanjutkan....