Warrior Promise ~ Bab 21 - Bab 25

Bab 21

Penerjemah: Transn Editor: Transn

“Aku benar-benar tidak mengerti. Siapa yang memberi sampah sepertimu, dengan Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1, nyali untuk menyerangku? Apakah Anda tahu apa konsekuensinya? ”

Lin Xiao menyipitkan matanya, tetapi dia tidak langsung meledak dalam kemarahan.

“Aku juga tidak mengerti kenapa kamu terus menyebutku sampah. Dari mana kepercayaan diri Anda berasal? Apakah hanya karena kamu putra gubernur kota?” Su Mo tersenyum mengejek dan melanjutkan. "Di mataku, statusmu sama sekali tidak berharga!"

"Pergi ke neraka!"

Lin Xiao tidak bisa mengendalikan amarahnya lagi. Dia mengayunkan tinjunya ke Su Mo tanpa ragu-ragu.

Tinjunya meluncur ke arah wajah Su Mo dengan embusan aura yang besar.

Banyak penonton bahkan menutup mata dan menolak untuk menyaksikan apa yang akan terjadi.

Mereka tahu bahwa wajah Su Mo akan berdarah tanpa bisa dikenali jika tinju Lin Xiao memenuhi targetnya.

Su Heng adalah satu-satunya yang menyeringai lebar. Dia tidak menginginkan apa pun selain pukulan ini untuk membunuh Su Mo!

Namun, tinju Lin Xiao tiba-tiba berhenti di tengah jalan.

Sebuah telapak tangan melilit tinju Lin Xiao, langsung memblokir pukulannya.

Telapak tangan ini dengan kuat mengepalkan tinju Lin Xiao seperti cakar besi. Dia tidak bisa bergerak satu inci pun meskipun dia sudah berusaha sekuat tenaga.

"Bagaimana ... Bagaimana ini bisa terjadi?"

Ekspresi Lin Xiao berubah drastis.

"Apa?"

Para penonton melebarkan mata karena terkejut. "Bagaimana bisa? Bagaimana Su Mo bisa memblokir pukulan Lin Xiao dengan mudah? Selain itu, dia tenang sementara Lin Xiao merah cerah di wajahnya. ”

“Apakah ini kekuatanmu sepenuhnya? Anda hanya tidak berguna, namun Anda masih sangat sombong! Betapa konyolnya!” Su Mo mencibir.

Dia menerapkan sedikit tekanan dengan tangannya, menghasilkan suara retak.

Ah!

Lin Xiao menjerit saat rasa sakit yang menyengat di tinjunya menyebabkan dia memutar wajahnya kesakitan. Tetesan keringat yang berat menetes dari pipinya.

"Beraninya kamu?" Lin Xiao meraung.

“Kenapa aku tidak berani? Orang yang menghormati orang lain juga dihormati, dan orang yang menghina orang lain juga dihina. Kalahkan, dasar sampah!”

Su Mo dengan tenang mengayunkan lengannya, membuat Lin Xiao terbang keluar jendela.

Para penonton berdiri dengan mulut ternganga, berpikir "Su Mo terlalu kurang ajar!"

"Apakah dia benar-benar sampah dengan Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1?"

“Sepertinya rumor itu salah!”

“Su Mo, tunggu! Aku akan membuatmu membayar penghinaanku 100 kali lipat!” Lin Xiao berteriak marah dari luar restoran.

 

Dia tahu bahwa dia bukan tandingan Su Mo dan tidak ingin tinggal lebih lama lagi. Karena itu, dia menyelinap pergi dengan ekor di antara kedua kakinya.

Setelah merawat Lin Xiao, Su Mo mengarahkan pandangannya ke Su Heng.

Su Heng menggigil ketakutan akan hawa dingin yang berasal dari Su Mo. Dia bertanya dengan suara gemetar, "Su Mo, apa... apa yang kamu inginkan?"

“Enyah!” Su Mo meludah dengan dingin.

Su Heng membeku, merasa wajahnya pucat karena malu.

Namun, dia terlalu takut untuk mengatakan hal lain dan buru-buru bergegas keluar dari restoran.

Setelah menyingkirkan kedua pria itu, Su Mo juga kehilangan minatnya untuk makan di sana.

"Xier, ayo pesan beberapa hidangan dan minta restoran mengantarkannya pulang."

"Baik."

Su Mo memanggil pelayan dan memesan beberapa hidangan untuk dikirim ke Sus. Dia kemudian meninggalkan restoran bersama Xi'er.

Su Hong memasuki halaman tepat setelah Su Mo dan Xi'er selesai makan

“Moer!”

"Ayah, kamu akhirnya keluar dari pengasingan!" seru Su Mo.

Su Hong berkata sambil tersenyum, "Ya, saya!"

Dia kemudian langsung tercengang ketika melihat seorang gadis cantik di halaman.

"Xier, ini ayahku." Su Mo memperkenalkan ayahnya kepada Xi'er.

“Salam, Guru.”

Dia segera bangkit dan membungkuk pada Su Hong.

"Ayah, ini Xi'er."

Setelah Su Mo melakukan perkenalan, dia memberi tahu ayahnya tentang semua yang terjadi di desanya.

"Karena Xi'er bersedia mengikutimu, kamu harus merawatnya dengan baik di masa depan."

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Su Hong memberi Xi'er sekali lagi dengan hati-hati dan diam-diam memberikan persetujuannya. Sedikit kegembiraan di matanya berbicara banyak.

Melihat kegembiraan di mata ayahnya, Su Mo menggosok hidungnya tanpa berkata-kata. Sepertinya ayahnya salah paham.

"Ayah, apakah kamu membuat terobosan dalam kultivasimu?" tanya Su Mo, mencoba mengubah topik pembicaraan.

Meskipun dia tidak bisa merasakan kultivasi ayahnya, mudah untuk menebak jawaban dari sikap bahagia ayahnya.

"Betul sekali! Saya memiliki!"

Su Hong mengangguk dengan senyum senang. Kultivasinya tetap stagnan selama bertahun-tahun, dan sebuah terobosan membuatnya merasa puas.

Su Mo juga senang untuk ayahnya. Su Hong sudah menjadi ahli di Sunnywood City, tetapi sekarang dengan kultivasinya yang meningkat, dia memiliki beberapa lawan selain beberapa lelaki tua dalam pengasingan jangka panjang.

Ayah dan anak itu mengobrol sebentar. Su Hong kemudian bertanya dengan serius, “Mo'er, kamu akan melawan Wei Liang dalam beberapa hari. Seberapa yakin Anda untuk menang? ”

Dia masih khawatir. Bagaimanapun, Wei Liang adalah seorang jenius dari Weis, dan kekuatannya tidak boleh diremehkan.

“Jangan khawatir, Ayah! Saya tidak akan mengatakan saya memiliki keyakinan penuh untuk menang, tetapi kemungkinan 80 hingga 90% adil, ”kata Su Mo sambil tersenyum.

Dia tidak membual. Meskipun dia baru mencapai Alam Kultivasi Qi Puncak Lv 4, Qi aslinya setara dengan Lv 5. Dipasangkan dengan tubuh manusianya yang setara dengan Lv 5, dia tidak jauh lebih lemah dari seorang master di Lv 6.

Terlebih lagi, setelah mengolah tiga jenis teknik Lv 3, dia sekarang memiliki kemampuan untuk bersaing dengan seorang seniman bela diri Lv 6.

Su Mo juga yakin bahwa dia akan mampu menembus ke Lv 5 dalam beberapa hari ke depan.

"Bagus. Meskipun saya tidak tahu dari mana jaminan Anda berasal, saya lega selama Anda percaya diri!

Su Hong mengangguk dan berkata, "Saya masih memiliki hal-hal yang harus diperhatikan, jadi saya akan pergi."

Setelah ayahnya pergi, Su Mo juga bersiap untuk melanjutkan kultivasinya.

“Xier, ambil Elixir Tempering Tubuh ini. Cobalah yang terbaik untuk mencapai puncak Alam Tempering Tubuh pada akhir tahun ini, sehingga Anda dapat membangunkan Jiwa Bela Diri Anda tahun depan.

Su Mo menyerahkan Xi'er semua Ramuan Tempering Tubuh yang telah dia beli.

"Jangan khawatir, Saudara Su Mo. Aku pasti tidak akan mengecewakanmu."

Sedikit kepercayaan muncul di mata Xi'er. "Saat aku menjadi kuat, aku akan bisa melindungimu!"

"Ha ha! Gadis bodoh, aku masih harus melindungimu!”

Su Mo tertawa terbahak-bahak, dengan lembut mencubit pipinya yang lembut, dan berkata dengan genit, "Betapa lembutnya!"

Eek!

Wajah Xi'er langsung menjadi merah padam, dan dia lari sambil memekik.

"Ha ha!"

Su Mo tertawa terbahak-bahak dan kemudian memasuki kamarnya untuk memulai kultivasinya.

Dia duduk bersila di tempat tidur dan pertama-tama mengeluarkan 30 Kristal Jiwa.

“30 Jiwa Binatang Kelas 9 Lv 1 seharusnya cukup bagi Jiwa Bela Diriku untuk naik ke Kelas Manusia Peringkat 6, kan?”

Dengan senyum di wajahnya, Su Mo menghancurkan Kristal Jiwa, dan Jiwa Binatang seperti Sapi segera melayang keluar.

Dia buru-buru melepaskan Jiwa Bela Diri untuk melahap Jiwa Binatang.

Jiwa Bela Diri Devouring bergetar ringan sebelum menjadi tenang lagi.

"Jiwa Binatang Kelas 9 Lv 1 sama kuatnya dengan yang aku harapkan!"

Setelah melahap Beast Soul, dia merasakan kekuatan besar diserap ke dalam Devouring Martial Soul-nya.

Rasanya jauh lebih kuat daripada Jiwa Binatang Kelas 5 Lv 1.

Su Mo terus melahap Jiwa Binatang.

Lima!

10!

20!

25!

Ketika dia melahap Jiwa Binatang ke-28, Jiwa Bela Diri Devouring-nya tiba-tiba bergetar dan memancarkan cahaya kuning yang menusuk.

Lingkaran kuning keenam muncul di atasnya.

Peringkat 6 Jiwa Bela Diri Kelas Manusia!

Su Mo tersenyum cerah dan melahap dua Kristal Jiwa yang tersisa.

“Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 6 seharusnya menjadi yang berperingkat paling tinggi di Kota Sunnywood! Aku ingin tahu seberapa kuat itu akan terjadi. ”

Dia menyalurkan semua kekuatannya ke Jiwa Bela Diri yang Memakannya, dan pusaran gelapnya mulai berputar dengan cepat.

Kecepatan putarnya sekarang dua kali lebih cepat dari sebelumnya, mengumpulkan semua Qi Spiritual di sekitar Su Mo.

Qi Spiritual yang agung hampir menyelimuti seluruh tubuh Su Mo. Seluruh ruangan tampaknya telah berubah menjadi lautan Qi Spiritual.

Su Mo menjadi sangat gembira dan memanggil Jiwa Bela Diri dengan seluruh kekuatannya.

Sejumlah besar Qi Spiritual memasuki meridian Su Mo, di mana ia mengubahnya menjadi Qi asli.

Qi asli di dalam tubuhnya menjadi sangat padat. Ketika sampai pada titik puncaknya, saat itulah dia akan masuk ke alam kultivasi Qi Lv 5.

 

Bab 22

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Hari-hari menjelang pertarungan Su Mo dan Wei Liang berlalu dengan cepat.

Hari ini, Su Mo akan bertarung dengan Wei Liang.

Pada hari pertarungan, tidak kurang dari 1000 orang memenuhi Central Square di Sunnywood City, dan mereka ramai dengan obrolan.

"Saya tidak berpikir pertarungan antara dua murid muda akan menarik begitu banyak orang!"

"Tepat! Tuan dan tetua Weis, serta orang-orang dari Istana Gubernur Kota semuanya telah datang.”

“Banyak orang dari Sus juga datang! Tuan dan tetua pertama mereka juga ada di sini! ”

"Menurutmu siapa yang akan memenangkan pertarungan hari ini sampai mati?"

"Siapa yang kamu pikirkan? Tentu saja, Wei Liang akan melakukannya!”

"Saya kira tidak demikian. Saya pernah mendengar Su Mo cukup kuat dan bahkan memukuli putra gubernur kota tempo hari. ”

“Meski begitu, Su Mo bukan tandingan Wei Liang. Saya pernah mendengar kultivasi Wei Liang telah mencapai puncak Alam Kultivasi Qi Lv 6.”

“…”

Sebuah tribun penonton sederhana telah didirikan di alun-alun.

Weis duduk di sebelah kiri. Wei Wankong duduk di tengah, dengan para tetua mengapitnya dan murid-murid yang lebih rendah di belakangnya, termasuk Wei Liang.

Di sebelah kanan duduk Sus. Su Hong, penatua pertama, dan beberapa penatua lainnya juga ada di sini.

Su Heng dan murid-murid lainnya berdiri di belakang mereka.

Selain Weis dan Sus, banyak orang hebat di Sunnywood City duduk di sana, yang ada di sini atas undangan Weis.

Keluarga Weis ingin semua orang di kota menyaksikan seorang murid dari keluarga mereka secara sadis membunuh tuan muda Sus.

“Su Hong, mengapa putramu belum datang? Apakah dia kedinginan?” Wei Wankong melirik Su Hong dan bertanya dengan nada mengejek setelah menyadari ketidakhadiran Su Mo.

“Huh! Jangan khawatir! Karena anak saya berani menerima tantangan, dia pasti akan datang!” Su Hong membalas dengan dingin.

 

Wei Wankong mencibir dan berpikir, “Terserah! Mari kita lihat betapa sombongnya Anda ketika putra Anda meninggal! ”

“Su Mo ada di sini!”

Sorakan keras datang dari luar alun-alun.

Kerumunan secara otomatis berpisah untuk memberi jalan bagi seorang pria dan wanita muda.

Pria muda itu membawa pedang panjang dan sangat tampan, sementara wanita muda itu sangat cantik sehingga dia menarik perhatian semua orang.

Mereka adalah Su Mo dan Xier.

Semua orang berpikir bahwa mereka adalah pasangan yang sangat cocok, tetapi mereka juga menyesalkan bahwa Su Mo akan segera mati.

Su Mo dan Xi'er berjalan ke tribun penonton menuju Su Hong.

"Ayah." Su Mo memberi hormat kepada Su Hong.

"Mo'er, aku menantikan penampilanmu," kata Su Hong sambil mengangguk.

 

"Su Mo, karena kamu sudah di sini, jangan buang waktu!" Wei Wankong mencibir saat dia melirik Su Mo. Dia kemudian melihat sekeliling dan dengan keras berkata, "Tuan-tuan dan nyonya-nyonya, hari ini adalah pertarungan sukarela sampai mati antara Wei Liang dari keluarga kita dan Su Mo dari Sus. Biarkan Surga menentukan hidup mereka! Dengan kalian semua sebagai saksi, tidak ada keluarga yang bisa menentang hasilnya sesudahnya! ”

“Biarkan Surga menentukan hidup mereka!”

“Biarkan Surga menentukan hidup mereka!”

Kerumunan langsung bersemangat dan bersorak.

Senyum lebar muncul di wajah Wei Wankong. Dia mengatakan semua ini, karena dia percaya bahwa Su Mo pasti akan mati hari ini.

Namun, jika Su Hong kehilangan akal sehatnya setelah kematian putranya dan dengan ceroboh mengobarkan perang melawan Weis, akan ada konsekuensi yang mengerikan.

Sekarang setelah dia mengatakan ini di depan banyak warga Sunnywood City, Su Hong tidak punya alasan untuk berdebat setelah kematian Su Mo.

"Baik. Mari kita mulai!"

Wei Wankong mengambil tempat duduknya lagi dan mengangguk pada Wei Liang, yang berdiri di belakangnya.

Dengan tombak di tangannya, Wei Liang melangkah keluar dan terbang ke tengah alun-alun.

"Su Mo, datang dan temui kematianmu!"

Wei Liang memelototi Su Mo dengan tatapan membunuh dengan tombak panjangnya menunjuk ke arahnya.

Su Mo melirik lawannya dan menoleh ke Xi'er, berkata, "Xier, tetap di sisi ayahku."

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Dia akan pergi dan menghadapi tantangan Wei Liang ketika Xi'er meraih ujung pakaiannya.

"Saudara Su Mo!" Xier tampak sangat khawatir.

“Jangan khawatir, Xier. Aku akan baik-baik saja,” kata Su Mo sambil menepuk tangannya untuk menghiburnya.

Tiba-tiba, suara keras datang dari luar alun-alun.

“Paviliun Emas Ungu memulai cacat. Peluang kemenangan Wei Liang adalah satu lawan satu. Peluang kemenangan Su Mo adalah sepuluh banding satu. Cepat dan pasang taruhanmu! ”

Mendengar ini, banyak yang pergi untuk memasang taruhan mereka.

Sebagian besar bertaruh pada kemenangan Wei Liang.

Su Mo terdiam sejenak dan mengutuk di kepalanya, “Sepuluh banding satu? Paviliun Emas Ungu benar-benar meremehkanku! ”

"Tuan, kami juga akan memasang taruhan!" kata para tetua Sus dengan kebencian di mata mereka.

Penatua Pertama Su Yue, Penatua Keempat Su Tai, dan yang lainnya mempertaruhkan banyak uang untuk hasilnya.

Meskipun mereka berasal dari Sus, mereka bertaruh pada kemenangan Wei Liang. Betapa ironisnya!

Beberapa orang di dekatnya, yang ragu-ragu, membuat keputusan ketika mereka melihat bahwa bahkan para tetua Sus membuat taruhan seperti itu.

"Paviliun Emas Ungu akan menghasilkan keuntungan besar kali ini!" pikir Su Mo dengan sosok Luo Huan yang menggoda melintas di benaknya.

Karena begitu banyak orang bertaruh pada Wei Liang, Paviliun Emas Ungu akan menghasilkan banyak uang jika Su Mo menang.

“Ayah, pergi dan bertaruh padaku! Uang itu milik kita untuk diambil!”

Dengan peluang sepuluh banding satu, taruhan 50kg emas akan menghasilkan 500kg. Bagaimana dia bisa membiarkan kesempatan besar seperti itu lepas dari tangannya?

"Baik! Aku akan mempertaruhkan 100kg emas untukmu!” Su Hong tersenyum dan bertaruh pada Su Mo.

"Ha ha! Karena Tuan Su sangat percaya diri, kami pasti akan menandingimu dalam hal itu!”

Wei Wankong tertawa dan mempertaruhkan sejumlah uang untuk Wei Liang.

Weis sangat gembira tentang betapa mudahnya menghasilkan uang dari hasil yang jelas ini.

Setelah semua orang memasang taruhan mereka, Su Mo terbang ke lapangan dalam sekejap dan berhenti 10 meter dari Wei Liang.

Pertarungan akan segera dimulai!

Orang-orang mengarahkan pandangan mereka ke lapangan.

"Su Mo, tanggal ini tahun depan akan menjadi peringatan kematianmu."

Wei Liang mencibir. Dia sama sekali tidak melihat Su Mo sebagai lawan yang layak.

"Betulkah? Wei Liang, saya sarankan Anda memberikan pertarungan ini semua kekuatan Anda hari ini. Kalau tidak, Anda bahkan tidak pantas mendapatkan upaya penuh saya, ”kata Su Mo sambil tersenyum.

"Beraninya kamu berbicara begitu arogan!" Wei Liang dengan marah berteriak dan berkata, "Saya harap Anda tidak akan berlutut dan memohon belas kasihan nanti, tetapi bahkan jika Anda melakukan itu, saya tetap tidak akan membiarkan Anda hidup."

“Apakah kamu sudah selesai dengan omong kosongmu? Cepat dan serang! Aku tidak punya waktu seharian," kata Su Mo dengan tenang dengan ekspresi santai.

"Mati karena kesombonganmu!"

Wei Liang benar-benar marah dengan Qi asli yang menyebar ke seluruh tubuhnya dan berubah menjadi angin yang bertiup kencang.

Su Yu dan Liu Yushan berdiri berdekatan di antara kerumunan penonton, memperhatikan dua petarung di lapangan.

“Yushan, aku tidak mau ikut, tapi kamu memaksa. Apa yang menarik dari pertarungan yang bisa diprediksi?” Su Yu mengangkat bahu dan berkata datar.

“Meskipun bakatnya terlalu buruk untuk saya, dia masih sepupu saya dan sangat baik kepada saya di masa kecil saya. Dia berjuang sampai mati hari ini, jadi aku harus datang.” Liu Yushan menghela nafas.

Dia masih memendam perasaan untuk Su Mo, tetapi perasaan itu tidak berarti apa-apa di hadapan seni bela diri. Jadi, dia telah meninggalkan mereka tanpa ragu-ragu.

“Kultivasi Wei Liang berada di Alam Kultivasi Qi Lv 6. Bahkan aku tidak bisa mengalahkannya dengan mudah, belum lagi kegagalan itu, Su Mo!”

Su Yu mengerucutkan bibirnya dan berkata dengan pasti, "Untuk beberapa alasan, kekuatan Su Mo telah meningkat pesat baru-baru ini, tetapi paling banyak, dia berada di Lv 4. Dia akan dibunuh oleh Wei Liang dengan satu gerakan ..."

Sebelum Su Yu bisa selesai berbicara, wajahnya membeku.

Su Mo telah sepenuhnya melepaskan napasnya di Alam Budidaya Qi Lv 5.

“Bahkan jika dia di Lv 5, dia akan tetap dikalahkan pada akhirnya.” Su Yu mengejek dengan ekspresi tidak menyenangkan di wajahnya.

Sebagai jenius teratas di Sus, dia baru saja mencapai Lv 6 dengan bantuan banyak sumber daya dari keluarga.

Bagaimana Su Mo dengan Jiwa Bela Diri sampahnya mencapai Lv 5 secara tak terduga?

Bagaimana dia mengolah ini?

Su Yu tidak bisa memahami ini.

 

Bab 23

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Su Mo dan Wei Liang berdiri di tengah alun-alun, saling berhadapan.

Aura Su Mo melonjak, dan hasrat bertarungnya membara. Kultivasi Lv 5-nya sepenuhnya terbuka untuk dilihat semua orang.

Itu benar. Dia telah berhasil memecahkan kemacetan Lv 4 dan memasuki Lv 5 dua hari yang lalu.

Dengan terobosan kultivasinya, kekuatannya juga meningkat secara alami. Dia sekarang memiliki keyakinan penuh dalam kemenangannya hari ini.

Dia akan menunjukkan kepada semua orang bagaimana dia, yang disebut sampah, akan membalikkan pertempuran ini.

"Berengsek! Su Mo sebenarnya memiliki kultivasi Lv 5!”

“Bukankah mereka mengatakan Jiwa Bela Diri-nya hanya berada di Kelas Manusia Peringkat 1? Bagaimana dia memiliki kultivasi yang begitu tinggi? ”

“Sepertinya semua rumor itu palsu! Sus pasti membohongi kita!”

Ketika semua orang menyadari apa kultivasi Su Mo yang sebenarnya, mereka mulai membuat keributan dan mengobrol di antara mereka sendiri dengan marah.

Kecuali ada perbedaan besar dalam kultivasi, seorang seniman bela diri tidak bisa menyembunyikan kultivasinya dengan mengaburkan auranya.

Selain itu, seniman bela diri yang mengembangkan keterampilan kultivasi tingkat rendah akan merasa sulit untuk menentukan kultivasi mereka yang berlatih yang tingkat tinggi.

Su Mo mengolah keterampilan kultivasi Lv 3, dan dia tidak pernah menunjukkan levelnya, jadi tidak ada yang tahu kultivasinya yang sebenarnya.

Di tribun penonton, Weis juga terkejut melihat kultivasi Su Mo, tetapi tidak banyak.

Alam Kultivasi Qi Lv 5?

Itu masih tidak cukup baik!

Berbeda dengan Weis yang tenang, Sus semuanya diliputi keterkejutan.

Mereka tahu bahwa Jiwa Bela Diri Su Mo memang berada di Kelas Manusia Peringkat 1. Mereka telah melihatnya dengan mata kepala sendiri, jadi itu tidak mungkin salah.

Logikanya, tidak mungkin bagi seseorang dengan Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1 untuk mencapai Alam Budidaya Qi Lv 5 bahkan dalam waktu lima hingga enam tahun.

Sudah berapa lama sejak Su Mo membangunkan Jiwa Bela Diri?

Itu kurang dari dua bulan!

Su Yue, penatua pertama, menjadi cemberut, tetapi seringai segera muncul di wajahnya. Dia berpikir bahwa Su Hong pasti telah membeli banyak ramuan untuk meningkatkan kultivasi Su Mo secara paksa.

Kalau tidak, Su Mo tidak akan memiliki kultivasi seperti itu sama sekali.

Beberapa minggu yang lalu, Su Hong bahkan telah mengambil 500kg emas dari perbendaharaan mereka.

Sejak itu, Tetua Pertama mulai mengendalikan keuangan Sus dengan tangan besi. Dia memutuskan bahwa bahkan Guru tidak dapat menarik uang sebanyak itu tanpa persetujuan para sesepuh.

Jika Su Hong ingin melatih Su Mo, dia harus menggunakan uangnya sendiri.

Sus tidak akan menyia-nyiakan uang dan sumber daya mereka untuk melatih sepotong sampah dengan Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1.

Su Hong melirik para tetua di sampingnya dan memperhatikan ekspresi mereka. Senyum dingin muncul di wajahnya.

Dia secara alami tahu apa yang mereka pikirkan, tetapi dia tidak ingin mengatakan apa-apa.

Di tengah alun-alun, Wei Liang mengangkat alisnya pada Su Mo yang mengamuk dan tertawa. “Kamu memiliki kultivasi Lv 5. Tidak heran Anda begitu sombong. Namun, apakah Anda benar-benar berpikir itu cukup untuk mengalahkan saya? ”

"Apakah kamu mengatakan semua omong kosong ini untuk memamerkan keunggulanmu?" Su Mo bertanya dengan tidak sabar.

“Huh! Karena kamu ingin mati, aku akan membantumu!” Wei Liang mendengus dan mengacungkan tombaknya, melemparkannya ke dada Su Mo.

Seperti naga yang muncul dari laut, tombak peraknya bergerak dengan pekikan keras saat menusuk ke arah Su Mo.

"Ini cukup kuat, tapi sayangnya, itu terlalu lambat!"

Su Mo menggelengkan kepalanya dan menghindari tombak, hanya menyisakan bayangan sisa di mana dia baru saja berdiri.

Murid Wei Liang menyusut karena terkejut, berpikir, "Seberapa cepat!"

"Su Mo, kamu tidak bisa mengalahkanku hanya dengan mengandalkan kecepatanmu."

Mengoperasikan Qi asli di dalam dirinya, Wei Liang tiba-tiba menginjak tanah. Dia terbang seperti panah tajam dan menerkam Su Mo seperti hujan 1.000 tombak.

Tombaknya tiba-tiba berubah menjadi bayangan yang tak terhitung jumlahnya, benar-benar menyelimuti Su Mo.

"Mari kita lihat bagaimana kamu akan menghindar kali ini," kata Wei Liang sambil mencibir.

Meninggal dunia! Meninggal dunia! Meninggal dunia!

Bayangan putih tombak menembus udara dan menumpuk satu sama lain tingkat demi tingkat, benar-benar menjebak Su Mo.

“Tidak buruk, tapi aku akan tetap menghancurkannya!”

Alih-alih menarik pedangnya, Su Mo meluncurkan pukulan demi pukulan, dan kekuatan tinjunya yang kuat akhirnya menembus bayangan yang menutupi langit.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Ledakan! Ledakan!

Suara ledakan di udara terus berdering keras dan jernih, mengirimkan pasir dan kerikil ke mana-mana.

"Mustahil! Aku hanya menggunakan 70 atau 80 persen dari kekuatanku, tapi itu tetap tidak boleh dipatahkan oleh seniman bela diri Lv 5!”

Ekspresi Wei Liang berubah, dan dia mulai serius.

Apa yang tidak dia ketahui adalah bahwa tinju gelombang laut sembilan kali lipat Su Mo telah mencapai Alam Penyelesaian Besar, dan kekuatan fisiknya juga sangat kuat.

"Sekali lagi! Permainan Tombak Meteor!”

Kali ini, Wei Liang mengerahkan seluruh kekuatannya untuk menyerang.

Sinar tombak yang menyilaukan menyerempet langit, seolah-olah meteor jatuh.

“Itulah Meteor Spearplay dari Weis! Su Mo akan kalah!”

“Aku pernah mendengar bahwa Meteor Spearplay adalah teknik seni bela diri Lv 1 Atas dan memiliki kekuatan yang luar biasa. Saya tidak berharap Wei Liang berlatih teknik ini!”

"Saya pikir Su Mo akan terbunuh dengan satu serangan."

Semua orang mulai berseru saat mereka menyaksikan cahaya melesat melewati mereka. Itu sangat cepat sehingga tidak ada cara untuk menghindarinya, jadi itu harus dihadapi secara langsung.

Di tribun penonton, Su Hong dan Xier dengan gugup mengarahkan mata mereka ke arena.

Sementara itu, Weis semua tersenyum.

Sudah berakhir untuk Su Mo!

Saat itu, suara acuh tak acuh terdengar dari tengah alun-alun.

"Tidak buruk. Kamu cukup layak bagiku untuk menghunus pedangku!”

Ekspresi Su Mo tenang saat dia menghunus pedang panjangnya. Cahaya putih bersinar saat dia mengayunkan pedang dengan kecepatan lebih tinggi dari tombak Wei Liang.

Sejujurnya, Su Mo bisa menghindari serangan itu jika dia mengelak dengan sekuat tenaga, tetapi Wei Liang telah membangkitkan semangat juangnya.

Karena itu, dia memutuskan untuk menghunus pedangnya.

Ledakan!

Ujung pedang mengenai ujung tombak. Ledakan! Pedang Qi ada di mana-mana dan cahaya tombak menyala.

Kedua pria itu dipaksa mundur.

"Apa? Su Mo benar-benar melawan langkah ini!”

"Sulit dipercaya! Ranah Su Mo satu peringkat lebih rendah dari Wei Liang, tapi dia bisa bersaing dengannya!”

“…”

Kerumunan di luar alun-alun langsung meledak dengan obrolan yang tak ada habisnya.

"Menarik! Sebenarnya ada seseorang dengan kekuatan untuk bertarung melebihi pangkatnya di kota terpencil ini!”

Di luar alun-alun, sosok menawan berdiri di belakang kerumunan dan menyaksikan pertarungan dari kejauhan.

Dia mengenakan cadar yang menutupi wajahnya, tetapi dilihat dari sosoknya yang mempesona, dia pasti cantik luar biasa.

Dia adalah pemimpin Paviliun Emas Ungu, Luo Huan.

Dia telah berada di sini sepanjang waktu, menyaksikan pertarungan dalam diam.

Dia agak ingin tahu tentang Su Mo.

Di tengah alun-alun, ekspresi Wei Liang sangat jelek. Dia merasa malu setelah gagal mengalahkan Su Mo setelah begitu banyak gerakan.

Wei Liang merasa sangat malu, karena dia tidak mengalahkan Su Mo setelah serangkaian serangan.

"Su Mo, aku akui kamu cukup bagus, tapi tidak mungkin kamu menang hari ini!" Wei Liang berteriak.

"Betulkah? Aku sudah mengambil tiga gerakanmu. Mengapa kamu tidak mengambil tiga milikku? ” Su Mo tersenyum tanpa menanggapi pernyataan Wei Liang.

“Huh! Jangankan tiga serangan. Aku bisa menerima ratusan serangan darimu. Bawa mereka!”

Nada bicara Wei Liang menghina, tapi ekspresinya muram.

Kekuatan Su Mo jauh melampaui harapannya. Dia benar-benar berhenti meremehkan Su Mo.

Su Mo tersenyum lembut dan tiba-tiba menyerang Wei Liang dengan kecepatan luar biasa.

Suara mendesing!

Pedang panjang di tangannya tampak menari, berkedip dengan pancaran pedang cair sebelum tiba-tiba menghilang.

 

Bab 24

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Pedang Su Mo meluncur ke leher Wei Liang seperti sambaran petir tanpa jejak.

"Apa?"

Wei Liang sangat terkejut sehingga semua rambutnya berdiri, dan rasa takut yang akut muncul di hatinya.

Dia belum pernah melihat ilmu pedang yang aneh seperti itu sebelumnya.

"Cepat!"

"Begitu cepat sehingga bergerak tanpa jejak!"

Wei Liang tidak punya waktu untuk merunduk, jadi dia berteriak dan menggunakan tombaknya untuk memblokir tubuhnya.

Dentang!

Saat pedang panjang itu mengenai tombak, Wei Liang merasakan sentakan kuat menjalari tubuhnya. Lengannya mati rasa, dan dia terpaksa tersandung kembali.

Darah Su Mo mendidih, dan darah Qi mengalir deras darinya. Serangan pertamanya tidak mengenai sasarannya, jadi dia mengayunkan kekuatannya lagi dengan Qi asli dan kekuatan fisik yang kuat.

“Pisau Angin!”

Sinar pedang berkilauan dan menembus udara, dan bayangannya menyapu ke arah kepala Wei Liang.

Huff!

Wei Liang berteriak dan mengayunkan tombaknya, membentuk perisai terhadap pedang Su Mo.

Ledakan!

Pedang panjang itu mengayun ke bawah dengan keras, dan kekuatannya yang besar membuat Wei Liang terbang mundur belasan meter.

"Bagaimana mungkin? Bagaimana kamu bisa sekuat ini? ” Wei Liang meraung kaget.

Tangannya patah, dan seluruh lengannya benar-benar mati rasa. Dia hampir tidak bisa memegang tombak di tangannya.

Darahnya juga mendidih dengan darah Qi naik ke tenggorokannya, tapi dia memaksanya turun kembali.

"Tidak ada yang tak mungkin! Itu adalah dua gerakanku, dan ini satu lagi.” Su Mo berkata dengan dingin dan segera menyerang lagi, membuat Wei Liang tidak punya waktu untuk pulih.

Ledakan melalui Awan Liar!

Bangku gereja!

Cahaya pedang berkilauan, dan semua aliran udara di sekitarnya segera mulai bergemuruh. Tiba-tiba, sebuah topan muncul, merobek semua sekelilingnya dan langsung menuju Wei Liang.

"Melolong!" Wei Liang meraung saat ketakutan akan kematian yang akan segera muncul dalam dirinya, dan tombak sepanjang tujuh kaki muncul di punggungnya dikelilingi oleh cahaya kuning.

Jiwa Bela Diri Wei Liang dengan empat lingkaran cahaya kuning juga merupakan tombak panjang, dan itu menyatu dengan baik dengan senjata yang dia gunakan.

Peringkat 4 Jiwa Bela Diri Kelas Manusia!

“Cahaya Bintang Menerangi Bumi!”

Kali ini, Wei Liang tidak sekadar membela diri. Sebagai gantinya, dia menggunakan Jiwa Bela Diri dan semua Qi asli di tubuhnya untuk melakukan gerakan terkuatnya untuk melawan serangan Su Mo.

Setelah dia melepaskan Jiwa Bela Diri, kekuatan Wei Liang meningkat setidaknya setengahnya.

Tombak itu bergetar dan merobek udara untuk menghadapi serangan yang mendekat.

Ledakan!

Serangan sengit itu saling bertabrakan dengan keras.

Poof!

Aliran darah melesat ke udara. Tubuh Wei Liang terbang kembali seperti karung lemas dan jatuh ke tanah.

Kesunyian!

Segala sesuatu di sekitar mereka sangat sunyi.

Semua penonton benar-benar tercengang dan tidak bisa mempercayai mata mereka. Hasilnya jauh di luar dugaan mereka.

Su Mo telah meraih kemenangan telak atas Wei Liang!

Wei Liang tidak berdaya melawan Su Mo!

Setelah beberapa saat hening, seluruh alun-alun meletus dengan suara yang memekakkan telinga.

"Ya Tuhan, Wei Liang benar-benar kalah!"

"Apakah ini kekuatan Su Mo yang sebenarnya?"

“Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1 seperti apa yang bisa melakukan itu? Sus telah membohongi kita!”

"Tsk tsk, sangat mengesankan bahwa dia sekuat itu hanya dengan kultivasi Lv 5!"

“…”

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Obrolan kacau itu berlangsung lama.

Di tribun penonton bahkan Su Hong tampak tercengang. Meskipun dia percaya pada putranya, dia masih terkejut dengan kekuatan Su Mo.

Berbeda dengan Su Hong yang terkejut, Xi'er tersenyum gembira.

Su Mo memiliki tempat khusus di hatinya, dan kesannya tentang dia menyatu dengan pahlawan gagah yang dia temui dua minggu lalu.

Saat itu, ketika Xi'er diculik oleh bandit, dia sudah menyerahkan keinginannya untuk hidup. Jika para bandit itu mencoba menodai kesuciannya, dia akan langsung bunuh diri.

Namun, pada saat itu, seorang pemuda tampan muncul entah dari mana, menyelamatkannya, dan membalaskan dendamnya.

Dia bersumpah untuk mengikuti Su Mo bukan hanya karena dia ingin menjadi lebih kuat, tetapi juga karena rasa terima kasih dan idolanya terhadapnya.

Di kamp Weis, setiap anggota Weis berwajah batu, terutama Wei Wankong, yang merajuk dan diam-diam mengutuk Wei Liang karena gagal.

Di menara setinggi 30 meter dengan 300 meter dari alun-alun, seorang pemuda tampan berpakaian rapi memperhatikan alun-alun dari jauh dengan ekspresi masam di wajahnya.

Dia mendengus dingin dan berbalik.

Pemuda ini adalah Lin Xiao.

Di alun-alun, Wei Liang berdiri dengan menyedihkan dan mau tidak mau memuntahkan seteguk darah lagi.

“Ini tidak mungkin!”

Matanya dipenuhi dengan keterkejutan, dan dia tidak bisa menerima kehilangannya.

"Ha! Wei Liang, tidakkah kamu ingin membunuhku?” Su Mo bertanya dengan senyum mengejek.

"Anda…!"

Wajah Wei Liang berkerut, dan dia meraung dengan tatapan gila di matanya. "Aku belum kalah, dan kamu masih akan mati hari ini!"

Dia tiba-tiba mengeluarkan pil obat hitam dari sakunya dan menelannya.

Ledakan!

Setelah menelan pil itu, tubuh Wei Liang terasa mengerut.

Pada saat yang sama, napas di tubuhnya meningkat secara dramatis. Dalam hitungan detik, ia mencapai setara dengan Lv 7 Qi Cultivation Realm.

"Ini adalah pil darah mendidih!"

"Ya Tuhan, Wei Liang makan pil darah mendidih!" Kerumunan segera berseru.

The Seething Blood Pill adalah obat mujarab yang sangat kuat yang menyebabkan darah seorang seniman bela diri meletus dan tubuh mereka mengering dalam 15 menit.

Manfaatnya adalah selama rentang waktu ini, kekuatan orang ini akan sangat meningkat.

Tentu saja, biayanya adalah orang itu akan mati karena kehilangan darah seiring berjalannya waktu.

Namun, jika seniman bela diri menghentikan efek pil lebih awal, dia bisa bertahan, tetapi ini akan mencegahnya mengejar seni bela diri di masa depan.

"Hentikan!" Su Hong berdiri di tribun penonton dan berteriak marah pada Weis. “Wei Wankong, beraninya muridmu menggunakan pil darah mendidih dalam pertandingan resmi! Pertempuran ini dibatalkan. ”

Wei Wankong tercengang, tapi kemudian ekspresi cemberutnya berubah menjadi senyuman.

Dia juga tidak menyangka Wei Liang akan meminum Pil Darah Bergetar.

Namun, karena dia sudah mengambilnya, pertempuran ini bisa menguntungkannya.

“Su Hong! Anda tidak pernah mengatakan bahwa pil obat tidak dapat digunakan sebelum pertempuran dimulai.” Wei Wankong terkekeh dan melanjutkan, “Kami telah sepakat sebelumnya bahwa hasil dari pertempuran ini dan hidup mereka akan ditentukan oleh takdir. Apakah Anda akan kembali pada kata-kata Anda? "

"Kamu ..." Su Hong berteriak dengan marah, "Pertempuran ini tidak lagi adil. Saya keberatan dengan itu.”

Dia kemudian berteriak ke arena, “Mo'er, pertempuran ini sudah berakhir! Kamu bisa kembali!”

Setelah dia meminum pil darah mendidih, kultivasi Wei Liang setara dengan Alam Kultivasi Qi Lv 7. Su Hong tidak mau melihat putranya dibunuh.

Di arena, Su Mo mendengar panggilan ayahnya tetapi tidak bergerak.

Dia dengan dingin melirik Wei Liang dan berkata kepada Su Hong, "Ayah, aku tidak melihat ada masalah dalam menguji kemampuannya saat ini!"

Mata Su Mo melonjak dengan keinginan bertarung, dan darahnya mendidih.

"Pil Darah mendidih?"

"Alam Kultivasi Qi Lv 7?"

"Siapa yang tahu siapa yang akan menang atau kalah!"

"Mo'er ..." Su Hong sangat khawatir.

“Ayah, jangan khawatir! Saya tahu apa yang saya lakukan."

Su Hong menghela nafas dan mengangguk dalam kekalahan sambil diam-diam bersiap untuk menyelamatkan Su Mo jika hidupnya dalam bahaya.

“Hebat, dia memang cukup berani. Su Hong, karena putramu ingin terus berjuang, ayo lanjutkan!” Wei Wankong tertawa.

 

Bab 25

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Di arena, Qi asli Wei Liang melonjak, dan kekuatannya setidaknya dua kali lipat.

Masuknya kekuatan membuatnya merasa seperti dia bisa menurunkan langit.

“Su Mo, aku akui bahwa kamu sangat kuat. Aku telah meremehkanmu.” Cahaya dingin bersinar di mata Wei Liang saat dia melanjutkan, "Sekarang, kamu tidak lagi memiliki kesempatan."

"Apakah kamu benar-benar berpikir kamu pasti akan menang?" Su Mo bertanya dengan tenang.

"Apakah bukan ini masalahnya?"

“Bagaimana dengan ini, Wei Liang? Jangan buang waktu satu sama lain dan selesaikan ini dalam satu gerakan! ”

Mata Su Mo berkobar dengan keinginan bertarung.

“Baiklah, mengakhiri pertandingan ini dengan cepat adalah apa yang aku inginkan.” Wei Liang meraung, dan Qi asli di tubuhnya meningkat tanpa batas dan semuanya mengalir ke tombaknya. Tombak itu bergetar dan memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Wajah Su Mo serius, dan, seperti lawannya, dia mengesampingkan sikap mengejeknya.

Dia memutar pedang panjangnya, yang bergelombang dengan Qi Asli Primordial. Cahaya pedang tumbuh lebih terang.

Pada saat itu, pikiran Su Mo diam seperti air dan hanya terfokus pada keinginannya yang membara untuk membunuh.

Semua orang menahan napas dan terus menatap arena.

Itu akhirnya saat yang menentukan!

“Cahaya Bintang Menerangi Bumi!”

Wei Liang menyerang lebih dulu dengan jurus terkuatnya yang biasa, tapi jurus ini jauh lebih kuat dari sebelumnya. Tombaknya berubah menjadi naga yang mengamuk yang dengan gila-gilaan menembak ke arah Su Mo.

Tiba-tiba, semuanya terhenti, dan yang tersisa hanyalah cahaya tombak yang menyilaukan.

Suara mendesing!

Su Mo melemparkan tubuhnya ke depan dan melayang ke udara.

Sebuah pancaran pedang yang tak tertandingi menembus udara dengan sangat keras sehingga seolah-olah mematahkan batasan ruang dan waktu.

Pukulan Terakhir Angin Surgawi!

Ini adalah langkah terakhir dan paling fatal dari Divine Wind Swordplay.

Langkah ini sangat kuat, tajam, aneh, dan halus.

Langkah ini mengejutkan semua Sus dan Weis!

Langkah ini mengejutkan semua penonton!

Ilmu pedang Su Mo bukan milik Sus. Mereka belum pernah melihat permainan pedang yang begitu kuat dan tajam.

Wei Liang merasakan ancaman serangan ini lebih dari siapa pun, tetapi kedua pria itu telah bergerak, jadi tidak ada jalan untuk kembali.

Wei Liang hanya bisa melolong dan meningkatkan Qi asli untuk membuat serangannya 30 persen lebih kuat.

Ledakan!

Di tengah keterkejutan semua orang, kedua serangan itu dengan keras menabrak satu sama lain dan meledak seperti meteor yang menabrak bumi.

Ledakan!

Aliran udara dari ledakan itu menghancurkan tanah dan mengirim puing-puing beterbangan ke mana-mana.

Siluet Su Mo dan Wei Liang diselimuti lapisan asap. Tidak ada seorang pun dari luar yang tahu apa yang sedang terjadi.

Di tribun penonton, semua orang bangkit dari tempat duduk mereka dan mengarahkan pandangan mereka ke alun-alun.

"Siapa yang menang?" Ini adalah pertanyaan yang membara di benak semua orang.

Asap menghilang setelah beberapa saat, memperlihatkan Su Mo dan Wei Liang berdiri lima kaki dari satu sama lain.

Semua orang menatap dengan mata lebar.

Semuanya mati sunyi.

Pfft!

Pada saat ini, mereka mendengar sedikit suara.

Di tengah alun-alun, tubuh Su Mo bergetar, dan dia memuntahkan seteguk darah.

"Apa?"

"Su Mo telah kalah?"

"Pada akhirnya, Su Mo yang kuat masih dikalahkan!"

Para penonton terkejut, tetapi mereka segera menyadari bahwa tidak peduli seberapa kuat Su Mo, kesenjangan antara kultivasi mereka terlalu besar untuk diatasi.

Saat ide ini muncul di benak mereka, mereka terkejut.

denting!

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Tombak di tangan Wei Liang jatuh ke tanah dengan suara yang menggema.

Di tengah tatapan semua orang yang terpana, sosok tinggi Wei Liang runtuh dan mengirimkan awan debu.

Setelah diperiksa lebih dekat, semua orang melihat luka pedang yang mengerikan di tubuh Wei Liang.

Luka itu memanjang dari lehernya ke perutnya, praktis membelahnya menjadi dua.

Namun, karena Pil Darah mendidih hampir mengeringkan semua darahnya, dia tidak banyak mengeluarkan darah.

Mendesis!

Terengah-engah terdengar di mana-mana di antara kerumunan.

"Jadi Wei Liang benar-benar kalah!"

Semua orang memandang Su Mo dengan kagum.

Seniman bela diri dengan kultivasi Lv 5 ini mampu membunuh Wei Liang, yang berada di Lv 7.

Hal seperti ini belum pernah terjadi dalam sejarah Kota Yunyang.

Siapa yang jenius?

Su Mo adalah seorang jenius sejati!

Seluruh alun-alun meletus dengan suara gemuruh, termasuk jeritan memuja para wanita muda.

"Ha ha! Besar! Besar!" Di mimbar, Su Hong berseri-seri dan tidak bisa menahan tawanya. Putranya tidak pernah gagal untuk mengejutkannya.

Kegembiraan satu orang adalah kesedihan orang lain. Berbeda dengan Su Hong yang gembira, Wei Wankong berwajah batu. Kali ini, dia tidak hanya tidak dapat membalaskan dendam putranya, dia juga kehilangan seorang murid jenius.

Dia ingin berteriak dengan marah, tetapi dia terlalu sombong untuk melakukannya.

Dia sendiri telah mengatakan di depan semua orang bahwa itu akan menjadi pertarungan sampai mati.

Pada akhirnya, dia hanya bisa mengejek dan memerintahkan agar jenazah Wei Wankong diambil. Dia kemudian dengan menyedihkan pergi dengan kekalahan bersama dengan anggota keluarganya.

“Moer, bagaimana kabarmu? Apakah kamu terluka parah?" Su Hong bertanya dengan prihatin saat dia mendekati Su Mo.

"Ha ha! Ayah, aku baik-baik saja! Itu hanya goresan.” Su Mo menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dia mengatakan yang sebenarnya. Dia hanya menderita beberapa trauma di perutnya, yang akan sembuh dalam beberapa hari.

Ini karena kekuatan fisik Su Mo. Skill Kekuatan Gajah tidak hanya membuatnya kuat tetapi juga sangat meningkatkan ketahanan fisiknya.

Kalau tidak, bahkan jika dia tidak terbunuh oleh pukulan ini, dia masih akan terluka parah.

"Baiklah, karena pertempuran ini sudah berakhir, ayo pulang!" kata Su Hong.

"Saudara Su Mo, biarkan aku membantumu berjalan," kata Xi'er sambil bergegas memeluknya.

"Xier, itu hanya cedera ringan."

“Kau memuntahkan darah! Bagaimana itu cedera ringan? ” Xi'er menggelengkan kepalanya dan bersikeras membantunya.

Su Mo tersenyum tak berdaya. Di sebelah Xi'er, dia bisa mencium aroma samar tubuhnya, dan dia langsung terpikat.

Selanjutnya, ia menemani ayahnya untuk mengumpulkan hadiah pemenang dan kembali ke rumah.

Setelah bertaruh 100 kg emas, Su Hong pergi dengan 1.000 kg emas.

Selain dia, semua orang telah kehilangan taruhan mereka dan semuanya meratap putus asa!

Penatua Pertama dan anggota Sus lainnya semuanya kalah taruhan dan sangat tidak senang.

Sebelum pertandingan, mereka yakin Su Mo akan kalah, jadi mereka bertaruh besar-besaran melawannya.

Sekarang, mereka telah kehilangan semua uang mereka.

Saat kerumunan perlahan menipis, Su Yu dan Liu Yushan berdiri di luar alun-alun dengan kaget.

Emosi Liu Yushan sangat rumit. Dia selalu percaya bahwa Su Mo tidak cukup baik untuknya, tetapi penampilannya hari ini membuktikan bahwa dia salah.

Perasaan menyesal yang samar muncul di hatinya.

“Dia hanya memiliki Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 1. Bahkan jika dia kuat sekarang, itu hanya sementara. Dia tidak bisa pergi jauh dalam seni bela diri!” kata Su Yu.

Kata-katanya secara bertahap menenangkannya.

"Xier, bukankah aku keren?" tanya Su Mo tanpa malu-malu dalam perjalanan pulang.

"Sangat keren!" kata gadis itu malu-malu dengan rona merah samar menyebar di wajahnya.

"Apakah kamu jatuh cinta padaku?" Su Mo sedang dalam suasana hati yang baik dan menggodanya dengan nakal.

Xi'er langsung merasa malu dan praktis membenamkan wajahnya yang memerah ke tanah.

"Ha ha!" Su Mo tertawa terbahak-bahak.

Setelah mereka kembali ke Sus, ayahnya memberinya obat mujarab.

Su Mo mulai sembuh dalam pengasingan.

 

Note:

UPDATE novel yang update ada di Youtube Novel Terjemahan

Terima kasih yang sudah mengirimkan Donasi ke Dana, jadi tambah bersemangat.

Mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain

Bab Lengkap

Related : Warrior Promise ~ Bab 21 - Bab 25

0 Komentar untuk "Warrior Promise ~ Bab 21 - Bab 25"