Coolest Girl in Town ~ Bab 669

Bab 669 Ini dari Set Keterampilan yang Lebih Tinggi

Nenek moyangnya menjual lukisan? Dia mungkin juga mengatakan bahwa nenek moyangnya adalah tinters . Apa aku terlihat begitu mudah dibodohi?

Stephanie memperbaiki Elise dengan ekspresi rumit, tidak bisa tenang bahkan setelah waktu yang lama.

Orang yang telah lama dia cari berada tepat di depannya, tetapi dia menemukan apa yang telah dia cari jauh dan luas hanya dengan keberuntungan belaka.

Ketika mereka berdua kembali dengan lukisan itu, semua orang sudah pindah ke aula vila.

Jonas duduk di kursi utama sofa, alisnya masih berkerut rapat. Kemarahannya tampaknya tidak banyak mereda.

Seseorang telah menyebutkan identitas Elise kepada Jonas barusan. Selain Alexander, dia juga berteman dengan Kenneth. Jika dia secara terbuka menyinggung perasaannya hari ini, itu tidak akan bermanfaat bagi siapa pun. Namun, dia tidak puas, karena dia menghancurkan harta kesayangannya begitu saja.

Dia berpikir bahwa jika Elise bisa tampil dengan tampilan palsu yang asli untuk menghiburnya, dia mungkin akan membiarkannya pergi.

Jonas perlahan mengangkat kepalanya saat mendengar suara langkah kaki dan melihat Elise memegang gulungan kertas nasi, sehingga menghancurkan harapannya.

“Di mana karya asli SQ?” Jonas bertanya terus terang, tidak menunjukkan belas kasihan sama sekali.

Elise menempelkan lukisan yang digulung ke telapak tangannya, lalu mengguncangnya dengan acuh tak acuh. "Ini dia."

Kemudian, dia memegang bagian tengah dan perlahan membuka gulungannya, memperlihatkan tinta peony di dalamnya.

Jonas membuka mulutnya karena terkejut, matanya bersinar di tengah-tengah Elise membuka gulungan kertas nasi.

Ketika lukisan itu sepenuhnya dibuka, dia tidak bisa tidak berjalan maju dan mengambil karya seni dari tangan Elise, terpesona.

Dilihat dari pengalamannya mengoleksi lukisan tinta, begitu menyentuh kertas nasi. Jelas, belum lama dia membuat lukisan ini. Itu jelas bukan karya puncak SQ, tapi tinta peony di atasnya benar-benar dicat dengan jelas. Itu menawan, dan itu tidak diragukan lagi koleksi.

"Tn. Hymer , apa yang masih kamu lakukan disana dalam keadaan linglung? Karena ada ahli di sini, cepatlah dan minta mereka untuk membuat penilaian!” Seseorang memanggil.

Baru kemudian Jonas pulih, membawa lukisan itu ke beberapa teman yang menilai barang antik.

Para ahli meletakkan lukisan itu di atas meja kosong, lalu membentuk lingkaran di sekeliling meja dan mulai memeriksanya dengan cermat dengan kaca pembesar.

Setelah beberapa menit, semua orang mencapai kesepakatan.

Penilai yang lebih tua berkata dengan sungguh-sungguh kepada Jonas, "Ini memang pekerjaan SQ."

Jonas sangat senang dan diam-diam menarik napas lega.

"Tapi, satu hal yang aneh." Penilai meletakkan tangannya di atas kertas nasi, yang segera ternoda dengan bintik-bintik tinta hitam. Dia bergumam ragu pada dirinya sendiri, “'Ink Peony' SQ dibuat beberapa tahun yang lalu. Mengapa tintanya belum mengering?”

“Ehem.” Elise terbatuk canggung ketika mendengar ucapannya. “Uh, mungkin karena terlalu lembab akhir-akhir ini, dan tidak ada tindakan perlindungan khusus yang dilakukan. Tapi, ini tidak mempengaruhi keaslian lukisan, kan?”

“Tentu saja tidak.” Penilai itu tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Lukisan ini bukan hanya karya SQ, tapi bahkan memiliki keahlian yang lebih tinggi dari lukisan sebelumnya. Orang dapat melihat bahwa meskipun master telah menjaga profil rendah selama bertahun-tahun, mereka terus-menerus melampaui. Semangat ini benar-benar terpuji!”

Elise menatap Stephanie dengan penuh kemenangan ketika dia mendengar ini, menganggap bahwa dia sekarang bisa tenang.

Stephanie sedikit mengerucutkan bibirnya, senyumnya tidak terlalu natural.

Jonas sangat bersemangat. Sangat disayangkan kehilangan karya puncak SQ, tetapi penilai baru saja mengatakan bahwa lukisan yang dibawa Elise memiliki keahlian yang lebih tinggi dan memiliki nilai koleksi yang lebih dari yang sebelumnya. Dengan keberuntungan ini, dia harus pergi dan membeli tiket lotre!

Namun, pada saat ini, beberapa tamu mengajukan keberatan.

"Itu tidak benar. Karena yang ini adalah karya asli SQ, bagaimana dengan yang barusan? Mungkinkah ini dan 'Apresiasi Musim Semi' itu nyata?”

“Menurut saya, salah satunya pasti palsu. Murid SQ mengidentifikasi yang dihancurkan!” “Bukankah itu pandangan yang terlalu sempit? Tentu saja, SQ tidak memiliki banyak karya seni, tetapi tidak mungkin seseorang hanya dapat memperoleh beberapa lukisan. Di sisi lain, seperti yang disebutkan oleh penilai, mungkin seseorang telah melukis yang baru dan lebih baik?”

“Intinya tidak ada dari kita yang pernah bertemu SQ. Siapa yang tahu apakah mereka benar-benar melukisnya atau tidak? Jika itu palsu, bukankah Tuan Hymer tidak punya pilihan selain menjadi korban dan menderita dalam diam?”

Jonas tidak mengatakan apa-apa selain hanya sedikit mengernyit dan menundukkan kepalanya.

Mereka tidak salah. Namun, antara lukisan asli yang hancur dan lukisan terkenal yang mungkin asli atau tidak asli, dia tidak berpikir itu adalah kerugian baginya.

Kunci untuk mengumpulkan barang-barang seperti itu tergantung pada apakah kolektor menyukainya. Nilai koleksi datang kedua.

Tapi sekarang, pergi dengan kawanan, dia tidak bisa mengatakan kebenaran dari apa yang salah. Dia tidak bisa begitu saja menerima kata-kata mereka dan membiarkan masalah itu berlalu.

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar. “Kalian semua bingung, bukan? Murid SQ ada di sini. Biarkan dia memberi tahu kami jika SQ telah membuat karya seni baru baru-baru ini. Dia akan mengungkapkan kebenaran kalau begitu! ”

Tiana hendak melarikan diri, tetapi ketika dia mendengar ini, dia tidak bisa menahan diri untuk berhenti tiba-tiba sambil memilah-milah emosinya.

Benar saja, seseorang melihatnya di detik berikutnya.

“Nona Bukit! Anda disini! Datang dan selamatkan semua orang dari kebingungan ini!”

Sudut bibir Tiana berkedut, tetapi dia harus menggigit peluru dan berjalan ke tengah kerumunan, berdiri di seberang Elise.

Ketika Elise melihatnya, dia tersenyum penuh arti.

Indra Tiana tajam saat dia melihat tatapan penuh arti di matanya dan dengan rasa bersalah memalingkan kepalanya ke samping.

Tenang. Orang yang menghubungi Elise adalah alias yang tidak terikat pada bukti identitas apa pun. Jadi Elise tidak akan mengetahui bahwa akulah yang berada di balik akun SQ.

Setelah sedikit persiapan mental, Tiana kembali tampil percaya diri dan anggun.

“Nona Bukit.” Jonas sangat menghormati murid-murid SQ, jadi dia bertanya dengan rendah hati, "Berani saya bertanya, apakah SQ membuat 'Peony Tinta' baru-baru ini?"

Tiana tidak langsung menjawab tetapi berpura-pura sok dan berjalan ke meja sebelum mempelajari lukisan itu lagi.

Akhirnya, dia menjawab sambil berpikir, “Itu memang yang dibuat oleh guruku beberapa hari yang lalu.”

Tidak diragukan lagi, ada alasan mengapa dia mengatakan itu. Elise memiliki koneksi yang tidak dapat dijelaskan dengan SQ. Karena karya seni ini telah lulus penilaian, dia hanya bisa mengakui bahwa itu asli. Bahkan jika ada masalah yang muncul di masa depan, semua orang bisa menyalahkan penilai.

Belum lagi, jika dia tidak berada di halaman yang sama dengan orang-orang ini, mereka mungkin akan memintanya untuk secara pribadi menghubungi SQ, yang akan merepotkan.

Jonas mengatupkan tangannya erat-erat, dan matanya tidak bisa menyembunyikan kegembiraan dan kegembiraannya. "Terima kasih, Nona Hill."

“Jangan menyebutkannya.” Tian mengerucutkan bibirnya.

Elise menurunkan pandangannya ketika dia mendengar ini. Jadi dia melukis lukisan itu, dan menyelesaikan perselisihan, tetapi Tiana mendapatkan semua pujian?

“Nona Bukit.” Elise berkata dengan penuh arti, “Apakah kamu salah mengingatnya? Salah satu lukisan yang SQ biarkan saya simpan adalah 'Ink Peony'. Jadi, mereka seharusnya melukis yang ini dua tahun lalu.”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 669

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 669"