Coolest Girl in Town ~ Bab 670

Bab 670 Aku Akan Menjaga Rahasiamu untukmu

Tian membeku.

Elise pasti bercanda. Dia telah melihat lukisan-lukisan itu secara langsung sebelum memasukkannya ke dalam brankas. Tidak ada 'Peony Tinta'.

Mungkinkah Elise tidak menyerahkan semua lukisan SQ hari itu tetapi menyimpan beberapa untuk dirinya sendiri?

Oh, Elise licik. Dia menganggap Elise bertaruh pada fakta bahwa SQ sudah tua dan memiliki ingatan yang buruk, jadi mereka tidak akan mengetahuinya bahkan jika satu atau dua lukisan hilang, jadi dia sengaja menyimpan beberapa untuk memperkaya dirinya sendiri.

Namun, Tiana berpura-pura menjadi SQ untuk mengambil lukisan itu karena dia tidak tahu berapa banyak karya seni asli yang ada. Setelah semua yang dia lakukan, itu menjadi bumerang dan Elise sekarang memanfaatkannya.

Tiana menemukan tindakan seperti itu sedikit tidak menyenangkan memikirkannya. Dia juga pernah mengambil lukisan SQ, tetapi dia selalu khawatir dan tidak berani menunjukkan karya seni itu kepada orang lain, tetapi Elise secara terbuka menggunakannya untuk memenangkan bantuan.

Betapa tak tahu malu. Tidak ada yang menyaingi dia dalam hal ini.

Namun, itu sudah sampai pada titik ini, jadi dia tidak bisa mengekspos Elise. Yang bisa dia lakukan hanyalah menjelaskan sambil tersenyum, “SQ telah berulang kali membuat lukisan yang sama dalam beberapa tahun terakhir, kadang-kadang bahkan melukis lima hingga enam lukisan yang sama dalam setahun. Jadi, sangat sulit untuk mengatakan waktu spesifik mereka membuat karya seni tersebut.”

“Oh, sepertinya SQ sangat menghargai kesempurnaan.” Elise tertawa mengejek.

Dia tidak menyentuh kuas selama beberapa tahun, tetapi kebohongan yang begitu besar telah diberitahukan. Memang sulit bagi Tiana untuk membuat kebohongan baru sekarang.

Jonas juga orang yang pintar. Dia merasakan ada sesuatu yang tidak beres sekaligus, jadi dia dengan cepat melangkah maju untuk menengahi situasi.

“ Hahaha … Jika itu masalahnya, maka ini adalah akhir dari masalah hari ini. Terima kasih, Nona Sinclair dan Nona Hill, karena telah memecahkan kesulitan saya hari ini. Saya senang bisa menyelesaikan karya baru oleh SQ. Adapun detailnya, tidak perlu mengejarnya lagi.

“Semuanya, silakan terus minum dan bersenang-senang di taman. Saya akan segera membingkai 'Peony Tinta' ini dan mengembalikannya ke tempatnya untuk pameran. Silakan menantikannya. ”

Karena keributan telah berakhir dan tuan rumah angkat bicara, tidak ada alasan bagi semua orang untuk tetap berkumpul, jadi mereka bubar.

Ketika semua orang hampir pergi, Jonas mengambil inisiatif untuk berjalan ke arah Alexander dan meminta maaf.

"Tn. Griffith, jika aku menyinggungmu hari ini, tolong jangan ambil hati. Saya pasti akan mengunjungi Anda secara pribadi suatu hari nanti. ”

"Tidak masalah." Alexander memberinya jawaban singkat.

Jonas tahu bahwa dia salah dan berpikir bahwa sikap dingin Alexander itu wajar, jadi dia hanya tersenyum ringan dan tidak melanjutkan pembicaraan.

Setelah beberapa saat, Jonas mencoba untuk memenangkan kembali Elise. “Miss Sinclair, menilai dari percakapan antara Anda dan Miss Hill sebelumnya, sepertinya Anda dan SQ memiliki persahabatan yang cukup baik. Benarkah itu?"

Elise mendengus ringan saat dia menatap wajah cerdik Jonas dengan ekspresi ambigu. Ketika dia melihat bahwa Tiana belum pergi jauh, dia hanya mengakui, “Saya memang berteman dengan SQ selama bertahun-tahun. Tuan Hymer , saya heran mengapa Anda menanyakan hal ini.”

Di samping mereka, Tiana berhenti diam dan mencoba menguping.

Dia tersenyum dan langsung to the point. “Sejujurnya, saya sudah lama mengagumi SQ dan sangat berharap bisa bertemu langsung dengan sosok tersebut. Jadi, Nona Sinclair, saya ingin tahu apakah tidak nyaman bagi Anda untuk memperkenalkan saya.”

Elise menyilangkan tangannya di depan dada, menghindari pertanyaan utamanya. “Tiana adalah mahasiswa SQ. Bukankah lebih mudah bagimu untuk menanyakan hal ini padanya?”

“Jangan keberatan saya mengatakan ini, Nona Sinclair, tapi saya sudah mencobanya. Namun, dia akan menolak setiap saat. Saya tidak dapat memenuhi keinginan ini, jadi saya sedikit tidak puas.” Jonas menghela napas menyesal.

Dia menyipitkan matanya. Apakah pria ini mengaguminya atau hanya ingin mendapatkan lebih banyak karya seninya untuk mendapatkan keuntungan? Karena tujuannya tidak diketahui, dia pasti tidak akan mengungkapkan identitasnya dengan mudah.

Namun, untuk menciptakan kegembiraan bagi Tiana, Elise setuju. "Oke. Kebetulan SQ dan saya membuat perjanjian beberapa tahun yang lalu. Kita akan bertemu di Tissote dalam waktu setengah tahun. Aku akan membawanya ke dia. Adapun apakah dia ingin bertemu atau tidak, itu bukan terserah saya. ”

"Ya, tentu saja!" Jonas sangat berterima kasih, tetapi dia masih dengan jelas memahami informasi penting itu. Ekspresinya menjadi serius saat dia mencondongkan tubuh ke Elise sebelum bertanya dengan hati-hati, “Jadi, Nona Sinclair, maksud Anda SQ akan mengunjungi Tissote dalam waktu setengah tahun. Apakah itu yang Anda maksud? ”

Dia cukup pintar.

Elise tersenyum dan menatap sosok gugup Tiana di kejauhan sebelum dengan sengaja mengangkat suaranya untuk berkata, "Ya, SQ akan kembali saat itu dan dia akan mengungkap semua yang palsu."

Ketika Tiana mendengar ini, jantungnya mulai berpacu dan pikirannya berdengung. SQ benar-benar masih hidup dan akan muncul di mata publik dalam waktu setengah tahun.

Jika itu masalahnya, bukankah dia, siswa SQ palsu, akan menjadi bahan tertawaan?

Tidak! Itu tidak mungkin terjadi! Saya seorang 'It Girl', seorang jenius yang semua master bersaing untuk belajar darinya. Aku bukan palsu! aku tidak! Dia bergumam pada dirinya sendiri dengan linglung sambil mengambil langkah demi langkah saat dia perlahan meninggalkan vila.

Elise menggelengkan kepalanya ketika dia melihat ini. Jika Tiana mau mengaku sekarang, dia masih punya kesempatan untuk memulai dari awal. Namun, jika dia menolak untuk sadar, maka bukan salah Elise untuk maju ke depan untuk menangani masalah ini ketika saatnya tiba.

"Itu keren!" Jonas dengan bersemangat meraih tangan Elise dan menyatakan tekadnya. “Nona Sinclair, sebelum SQ datang, Anda harus memberi saya surat persetujuan. Saya hanya akan bertanggung jawab atas semua keramahannya dan memastikan masa tinggalnya di Tissote akan lancar!”

"Mari kita bicarakan ini lain kali." Elise menarik tangannya, tidak menyetujui atau menolak tawarannya.

Namun, dia menganggapnya sebagai kesepakatan yang sudah selesai dan mulai merencanakan bagaimana menggunakan SQ sebagai sumber pendapatan.

Setelah perjamuan, Stephanie meninggalkan vila dengan mobil Elise.

Stephanie dan Elise duduk di kursi belakang sementara Alexander duduk di kursi penumpang depan untuk apa yang tampak seperti perjalanan kembali yang sunyi.

Ketika mereka sudah mendekati pusat kota, Stephanie berbicara dan memecah kesunyian. “Elis.” Dia memegang tangan Elise dan menatapnya dengan sungguh-sungguh. "Aku akan menjaga rahasiamu untukmu."

Elise berpura-pura bingung dan tampak naif. "Apa yang kau bicarakan? Saya tidak paham."

Stephanie mengerucutkan bibirnya dan tersenyum. “Kamu tidak perlu mengerti. Yang harus Anda ketahui adalah bahwa saya tidak akan memberi tahu siapa pun apa yang terjadi di ruang kerja hari ini. ”

“Itu akan sangat bagus.” Elise menambahkan dengan bercanda, “Jika Anda memberi tahu siapa pun, seseorang mungkin akan menuntut saya.”

Stephanie terkekeh tetapi tidak melanjutkan topik pembicaraan. Sebagai gantinya, dia menoleh ke pengemudi dan berkata, "Tuan, menepi di pusat perbelanjaan di depan."

“Kau ingin turun di sini?” Elisa bingung. "Kami bisa mengirimmu pulang."

"Tidak masalah." Stefani tersenyum. “Saya sangat takut di pesta itu sehingga saya tidak berani makan banyak. Jadi, saya harus pergi dan makan lagi. Hehe .”

"Baiklah kalau begitu." Elise tidak pernah suka memaksa orang lain, jadi dia meminta pengemudi untuk berhenti di pintu masuk mal.

Setelah pengemudi memarkir mobil di sisi jalan, ada banyak mobil di sisi Stephanie, jadi Elise membuka pintu mobil dan turun untuk memberi jalan baginya.


Note:

Terima kasih banyak bagi yang kemarin sudah mengirimkan Donasi dari Dana, sangat membantu... yang masih menjadi Silent Reader, mohon dukungannya untuk subscribe, like video, komen pada channel youtube Novel Terjemahan yaa

Channel Youtube Novel Terjemahan

Boleh donasi Dana, juga subscriber youtube

Terima Kasih banyak yang sudah subscribe, Mohon bantuan untuk yang lain


Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 670

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 670"