Son - In - Law - Madness ~ Bab 21

Bab 21 Pengawal Pribadi

“Baiklah, mari kita lanjutkan dari itu.” Lana melanjutkan, “Karena kamu tidak memiliki pekerjaan sekarang, apakah kamu tertarik untuk menjadi pengawal pribadiku?”

Donald terdiam sesaat setelah mendengar itu. Dia kemudian tertawa. "Sepertinya kamu sudah merencanakan semuanya."

Semua orang, terutama para konglomerat dari North Epea , akan ketakutan jika mengetahui bahwa Lord Campbell telah dipekerjakan sebagai pengawal pribadi wanita.

“Saya mengerti betapa Anda mencintai istri Anda, tetapi Anda tidak bisa hidup tanpa pekerjaan yang layak, bukan? Saya tidak peduli apa identitas Anda yang lain, tetapi Anda harus menjelaskan diri Anda kepadanya, apakah saya benar? dia berkata.

Donald menjawab, "Saya harus mengatakan, Anda adalah pembicara yang baik."

“Lima ribu sebulan, dengan delapan jam kerja per hari.” Dengan bibir mengerucut, dia menatapnya.

"Itu kesepakatan." Dengan itu, Donald berdiri. Faktanya, Lana benar tentang uang itu. Jennifer memang berharap dia memiliki pekerjaan yang layak, dan seorang pengawal pribadi, memang, pekerjaan yang layak.

"Oh itu benar. Aku punya pertanyaan lain untukmu,” kata Lana sambil memiringkan kepalanya.

Rambutnya yang halus menyembunyikan wajahnya yang lembut dan lembut. Dia sangat cantik ketika sinar matahari menyinari wajahnya.

"Apa itu?" Donald berbalik untuk melihatnya.

"Apakah Anda tahu Wynter Lowe?" Lana bertanya.

"Tidak." Donald menggelengkan kepalanya sebagai jawaban.

"Tapi aku memperhatikan sosok seorang pria di akun Instagram - nya, dan dia terlihat persis sepertimu." Lana menambahkan, “Dia mengendarai sepeda bersamanya.”

Mendengar itu, Donald menjawab, “Ms. Collins, kau pasti bercanda. Tidak ada hal seperti itu."

Lana bertanya tak percaya, “Benarkah? Tapi punggungnya sangat mirip dengan milikmu. ”

Donald tertawa dan membuka pintu, meninggalkan Lana, yang linglung, sendirian.

Setelah Donald pergi, Lana memijat pelipisnya. “Dia tidak sesederhana kelihatannya. Terlepas dari kenyataan bahwa saya memiliki semua informasinya, saya masih tidak tahu apa-apa tentang dia. ”

Di lantai sembilan yang terhormat, Donald bisa mendengar tawa orang banyak.

Ketika dia membuka pintu dan masuk, dia memperhatikan bahwa kerumunan, terutama Rebecca dan Irene, sangat mabuk. Mereka sering terlihat bersulang untuk Oliver bersama. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka semua tahu bahwa Donald telah masuk, tidak ada dari mereka yang menyambutnya.

Irene dan Rebecca bahkan tidak repot-repot menatapnya.

Sementara itu, Rafe duduk sendirian di sudut dengan wajah sedih.

Donald memandang Oliver dan berkata, “Sesuatu muncul dan saya harus pergi sekarang. Anda harus membayar komisi Rafe terlepas dari apakah Anda membeli rumah atau tidak. Anda harus menghadapi konsekuensinya jika tidak.”

Setelah mendengar itu, Oliver melompat dari tempat duduknya dan membanting tinjunya ke meja. “Donald Campbell, kamu pikir kamu siapa ! ”

"Donald Campbell, apakah Anda memiliki permintaan kematian?" teriak Irene.

"Pria yang tidak sopan." Rebecca juga marah.

Dia pikir dia siapa? Apakah dia mendapat kesan bahwa hanya karena dia berbicara dengan Lana, dia berhak menjadi sombong?

“Sepertinya kamu hanya akan belajar pelajaranmu dalam menghadapi kematian.” Donald mendengus saat dia bersiap untuk menghabisi Oliver.

Namun, teleponnya berdering pada saat yang tepat. Ketika dia mengeluarkan teleponnya, dia menemukan bahwa Jennifer telah memanggilnya.

"Sesuatu terjadi pada Kev, Donald." Di ujung telepon yang lain, isak tangis Jennifer bisa terdengar.

Donald segera mengerutkan kening. "Jangan panik. Bisakah Anda memberi tahu saya apa yang terjadi? ”

“Dia mempertaruhkan enam ratus ribu yang Anda bayarkan kepada Harrison, serta dua juta yang ingin Anda bayarkan untuk properti itu. Lebih buruk lagi, dia saat ini berhutang satu juta dan ditahan. Mereka mengancam akan memotong salah satu lengannya jika dia tidak membayar satu juta dalam tiga hari, ”jelas Jennifer.

Donald sangat marah setelah mendengar itu.

Pria ini tidak akan pernah berubah!

"Bisakah Anda memberi tahu saya di mana dia ditahan?" Pada akhirnya, Donald berhasil menahan amarahnya.

"Aliansi Blade memenjarakannya di Paragon Building," jawab Jennifer.

“Baiklah, aku akan mengurusnya.” Donald melanjutkan, “Kevin benar-benar tidak berubah.”

“Donald, aku telah melakukan kesalahan dengan meneleponmu. Seharusnya aku tahu lebih baik daripada memanggilmu!” Dari ujung telepon yang lain, suara sedih Jennifer bisa terdengar.

"Di mana kamu sekarang?" Donald bertanya.

"Itu bukan urusan Anda!" Dengan itu, Jennifer menutup telepon.

Donald memiliki tatapan berbahaya di matanya meskipun wajahnya tanpa ekspresi.

Kemudian, dia memberi Oliver dan yang lainnya tatapan dingin sebelum berbalik untuk memutar nomor. "Bradley, cari tahu lokasi Jennifer saat ini untukku."

Bawahan Donald secara bertahap berkumpul di Pollerton setelah Sistem Polaris diaktifkan, menunggu perintahnya. Bradley Brown, administrator Sistem Polaris, adalah yang pertama tiba. Dia adalah peretas terbaik di dunia, serta pelacak yang fantastis.

Ketika Lana sedang menyelidiki Donald, dia menemukannya dalam waktu kurang dari tiga puluh detik.

"Nyonya. Campbell sedang dalam perjalanan ke Pollerton Farmasi , ”jawab Bradley.

Wajah Donald menjadi gelap ketika dia mendengar itu.

Harrison adalah pemilik Pollerton Farmasi . Jennifer tampaknya berencana untuk mencari bantuan dari Harrison.

“Awasi dia setiap saat.” Dia meminjam mobil dari Lana tak lama setelah mengatakan itu. Itu adalah edisi terbatas empat tempat duduk Bentley yang berharga enam juta.

Saat dia masuk ke mobil, dia menerima pesan di teleponnya yang lain.

Ketika dia mengangkat teleponnya, dia melihat bahwa itu adalah istri Kevin, Skylar, yang telah meninggalkan pesan untuknya. Pesan teks berbunyi: Hai, orang kaya, saya dalam masalah serius sekarang. Maukah Anda membantu saya?

Setelah jeda singkat, Donald menanggapi pesan itu: Bicaralah.

Kemudian, dia menjawab: Apakah mungkin bagi Anda untuk meminjamkan saya uang? Bagi saya, itu banyak, tetapi bagi Anda, itu bukan apa-apa. Saya akan menyetujui semua persyaratan Anda selama Anda dapat meminjamkan saya uang. Pesan teks itu disertai dengan selfie -nya yang telah dipotret berkali-kali dengan emotikon sedih.

Donald mengetik: Berapa banyak yang Anda butuhkan?

Dia menulis: Saya butuh satu juta. Apakah itu tidak apa apa? Di balik pesan itu ada emoticon menangis.

Pada akhirnya, Donald setuju untuk meminjamkannya uang.

Jika masalahnya dapat diselesaikan dengan uang, dia tidak akan repot-repot berurusan dengannya lebih jauh.

Meskipun dia terkenal di seluruh dunia, dia tetap low profile dan hanya beberapa orang yang melihatnya.

Dengan pemikiran itu, dia mentransfer satu juta padanya dengan pesan: Anda sendirian.

Di dalam Paragon Hotel, Skylar menatap ponselnya dengan malas. Tiba-tiba, teleponnya berdering dengan pemberitahuan: Satu juta telah ditransfer ke Paypal Anda !

Dalam sekejap, Skylar melompat dengan penuh semangat. "Ya Tuhan! Sungguh orang yang kaya!”

Kevin, yang menggantung kepalanya di sampingnya dengan sedih, melompat dari kursinya dan bertanya, "Siapa yang mentransfer dana itu kepadamu?"

Skylar meliriknya sekilas sebelum menyimpan ponselnya, mencegahnya melihatnya. “Saya tidak yakin. Mungkin itu Harrison.”

Dia tidak berniat memberi tahu Harrison bahwa dia telah berhubungan dengan pria kaya.

Dia mentransfer saya satu juta setelah melihat dua foto saya, meskipun fakta bahwa dia tidak tahu siapa saya. Kurasa aku masih cukup menarik. Mungkin sudah waktunya bagi saya untuk mulai mencari pria kaya ini dan mengajaknya kencan. Gembira, dia mengacak-acak rambutnya dan menggunakan layar hitam ponsel sebagai cermin untuk melihat dirinya sendiri dengan baik.

"Aku akan menendang bajingan malang itu, Kevin, ketika pria kaya itu menjadi ayah gulaku!" Skylar dipenuhi dengan kegembiraan.

Kevin juga sangat gembira, percaya bahwa Harrison adalah orang yang telah mentransfer dana kepadanya. "Aku tahu itu. Harrison tidak diragukan lagi akan sangat membantu kami pada saat yang genting ini. Pada akhirnya, dia adalah satu-satunya yang bersedia membantu saya. Di sisi lain, Donald bahkan tidak berusaha membantu saya! Aku akan meminta Jennifer untuk menceraikannya ketika aku kembali!”

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 21

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 21"