Son - In - Law - Madness ~ Bab 22

Bab 22 Singkirkan Dia

Skylar mengerucutkan bibirnya dengan jijik ketika seseorang menyebut-nyebut Donald. “Apakah adikmu buta atau apa? Bagaimana dia bisa jatuh cinta dengan seseorang seperti Donald dan bahkan mendaftarkan akta nikah dengannya?”

Kevin menjawab, “Sudahlah jangan dibicarakan lagi. Dia adalah sampah yang tidak berharga!”

"Itu benar. Oh, apa pun. Kita harus bergegas dan membayar kembali uangnya agar kita bisa pergi. Keberuntungan kami baru-baru ini sangat buruk. ” Skylar berbicara dalam kesusahan karena mereka telah kehilangan tiga ratus ribu di setiap pertandingan. Suatu malam mereka menghabiskan hampir tiga juta.

“Selama kakakku menikahi Harrison, dia pasti akan membayar kerugian kita. Baginya, tiga juta bukanlah apa-apa. Dia akan membantu kita bahkan jika kita mengalami kerugian yang bernilai sepuluh juta, ”seru Kevin.

Sementara itu, Jennifer turun dari taksi di depan Pollerton Farmasi . Dia menarik napas dalam-dalam sambil melihat gedung tinggi tiga puluh tiga lantai di depannya. Kemudian, dia memutar nomor Harrison.

“Jennie, ada apa? Kenapa kamu tiba-tiba memanggilku?” Suara lembut Harrison berbicara melalui telepon. Orang bisa dengan mudah menebak bahwa dia senang dan cemas setelah menerima telepon Jennifer.

“Aku perlu meminjam satu juta darimu. Sesuatu terjadi pada Kev,” jawab Jennifer dengan suara rendah.

Keheningan terjadi sebelum Harrison akhirnya menjawab, “Di mana Anda sekarang? Mari kita bertemu untuk membahas detailnya.”

“Aku di depan Pollerton Farmasi .”

Kegembiraan menjalari Harrison setelah mendengar itu. Dia kemudian menjawab, “Oke. Bisakah kamu menungguku di sana? Aku akan datang untuk menjemputmu sekarang.”

"Oke," Jennifer setuju setelah beberapa saat ragu-ragu.

Tidak lama kemudian Harrison keluar dari gedung dan memperhatikan Jennifer. Kegilaan melintas di matanya saat dia meliriknya.

Jennifer mengenakan atasan putih ramping yang berhasil menonjolkan pinggang rampingnya dan celana jins kurus, memperlihatkan kakinya yang panjang dan memikat.

Suasana keanggunan dan kelembutan terpancar darinya.

"Jenny," Harrison memanggil sambil menatapnya dengan saksama. Pada saat itu, nafsunya untuknya menguasai akal sehatnya.

Meskipun Donald tidak pernah tidur dengan Jennifer, dia masih menikah dengannya dan secara resmi menjadi istrinya.

Harrison menjadi bersemangat ketika pikiran itu muncul di benaknya saat dia menikmati terlibat dalam keterikatan yang intens dan rumit.

Dia menyarankan, "Jenny, kenapa kita tidak bicara di kantorku saja?"

Setelah beberapa saat merenung, Jennifer mengangguk setuju.

Dia segera duduk di sofa ketika mereka sampai di kantor Harrison. Kemudian, yang terakhir memberinya secangkir kopi sebelum duduk di sampingnya.

Jennifer sangat gugup sehingga dia bergeser untuk menciptakan ruang antara dia dan Harrison.

Itu tidak menyinggung Harrison. Sebagai gantinya, dia memberinya senyum geli dan bertanya, "Ada apa?"

Kerutan muncul di wajahnya pada detik berikutnya ketika Jennifer menceritakan secara singkat apa yang terjadi pada Kevin.

Harrison tahu tentang Blade Alliance; Kepala organisasi mereka adalah Mark White, yang terkenal kejam. Garrett bahkan telah memperingatkan Harrison berkali-kali untuk tidak memiliki ikatan dengan Blade Alliance.

“Satu juta bukan masalah besar. Namun, tidak mudah bagi saya untuk mendapatkan kembali Kevin dan temannya,” kata Harrison.

Ekspresi Jennifer cepat memburuk.

Harrison melanjutkan sambil tersenyum, "Jenny, aku tidak yakin apakah aku harus memberitahumu sesuatu."

"Lanjutkan."

Harrison menilai wanita itu sebelum memperbaiki pandangannya di wajahnya yang lembut. Kemudian, dia menahan napas memikirkan dia jatuh cinta dengan Donald.

"Satu juta di samping enam ratus ribu ... Berapa tahun yang Anda perlukan untuk mendapatkan jumlah itu dan membayar saya kembali?" dia memberikan tatapan sugestif saat dia berbicara.

Jennifer membeku, menundukkan kepalanya, dan bergumam, “Saya bersumpah akan mengembalikan uang itu kepada Anda. Dalam lima, atau mungkin sepuluh tahun, saya akan dapat mengembalikan semuanya. Pada saat yang sama, saya akan membayar Anda bunga sesuai dengan harga pasar.”

Harrison terkekeh. “Perlu saya ingatkan bahwa Donald tidak punya pekerjaan sekarang? Plus, Kevin akan segera menikahi seorang gadis, dan Anda harus menjaga orang tua Anda. Mengingat gaji tahunan Anda sekitar 100 ribu, itu akan memakan waktu bertahun-tahun lagi sebelum Anda dapat membayar kembali jumlah yang Anda berutang kepada saya. ”

Sesaat berlalu sebelum Jennifer menjawab, “Oke, begitu. Terima kasih atas waktu Anda."

Dia hendak bangkit dari tempat duduknya untuk pergi.

Namun, Harrison duduk lebih dekat dengannya dan menyarankan dengan suara lembut, "Ada cara lain bagimu untuk membayarku yang tidak melibatkan uang."

Itu membuat Jennifer bingung. Alisnya berkerut saat dia menatap Harrison, yang menatapnya dengan intens.

Dia menjelaskan, “Saya tidak membutuhkan Anda untuk menceraikan Donald. Sebaliknya, yang harus Anda lakukan adalah menemani saya sesekali. Mampirlah ke tempat saya setiap kali Anda menerima telepon dari saya, dan saya akan membayar Anda lima puluh ribu uang saku bulanan. Apakah itu terdengar bagus untukmu?”

Dengan mengatakan itu, dia akan melingkarkan lengannya di pinggang Jennifer.

Ekspresi Jennifer secara drastis memucat pada saat itu. Tubuhnya gemetar saat dia berdiri, menjauhkan diri, dan menjelaskan, “Saya melihat Anda sebagai teman, Harrison, tidak lebih. Selain itu, saya seorang wanita yang sudah menikah. Tolong tunjukkan rasa hormat kepada saya. ”

Saat itulah Harrison akhirnya mengungkapkan niatnya yang sebenarnya. "Saya tidak keberatan. Faktanya, membayangkan tidur dengan wanita orang lain membuatku bersemangat.”

Dia tahu betul tentang keadaannya; Orang tua Jennifer tidak dapat memberikan bantuan yang dia butuhkan, dan saudara laki-lakinya, Kevin, adalah orang bodoh yang putus asa dan tidak kompeten. Lalu ada calon istri Kevin, Skylar, yang adalah seorang wanita yang haus uang.

Dengan demikian, tidak diragukan lagi utang satu juta enam ratus ribu akan menjadi beban besar bagi keluarganya.

Air mata dan kemerahan muncul di mata Jennifer saat dia merasa dipermalukan oleh kata-kata Harrison. Meskipun suaranya gemetar, dia menyatakan, “Harrison, terima kasih atas tawaranmu, tapi aku tidak akan menerimanya. Saya akan mengembalikan enam ratus ribu Anda sesegera mungkin. ”

Saat dia selesai, dia membuka pintu dan hendak meninggalkan kantor Harrison.

Masih melirik sosok rampingnya, Harrison mengingatkan, “Jangan lupa bahwa saudaramu Kevin masih bersama Blade Alliance. Dia mungkin kehilangan tangannya jika Anda gagal mengumpulkan satu juta dalam tiga hari. ”

Wajah Jennifer menjadi sepucat hantu, dan bahkan tulang-tulangnya gemetar karena jijik.

“Aku bisa menyelamatkannya. Yang diperlukan hanyalah panggilan telepon dariku, dan dia akan bebas. Tetapi apakah saya melakukan itu tergantung pada keputusan Anda sekarang. ” Harrison menepuk sofa sebelum melanjutkan, “Kudengar keperawananmu masih utuh. Jadi, kenapa kita tidak-”

Bang!

Jennifer membuka pintu dan bergegas keluar ruangan sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya.

Sebuah ejekan sarkastik datang dari Harrison sebelum dia menyesap kopinya, tidak terganggu oleh bagaimana dia telah menyinggung perasaannya.

Dia tidak menyadari bahwa kata-kata dan tindakannya direkam dan dikirim ke Donald.

Di tempat lain, Donald memiliki ekspresi dingin saat dia menerima video itu.

"Lord Campbell, haruskah saya menyingkirkan Harrison?" Bradley Brown, salah satu bawahan Donald yang paling kompeten, marah. Pada saat yang sama, dia merenung, “Apakah Harrison memiliki keinginan mati? Beraninya dia mencoba mengambil keuntungan dari istri Lord Campbell?”

"Aku akan melakukannya sendiri." Donald pergi ke Blade Alliance dengan tergesa-gesa sambil menambahkan, “Juga, dapatkan bawahan untuk bergabung denganku di Blade Alliance. Saya akan mengambil dua idiot dalam 10 menit.

"Haruskah aku mengirim Tyson?" Bradley bertanya dengan hati-hati.

Tyson Quirk, juga dikenal sebagai Tiger, adalah kepala organisasi bernama Mount Sea Sect yang beroperasi mirip dengan Blade Alliance. Namun, Sekte Gunung Laut lebih rendah daripada Aliansi Blade, jadi mereka selalu menghindari organisasi terakhir dan pemiliknya, Mark.

"Aku menyerahkan keputusan padamu." Donal mengakhiri panggilan.

Di dalam mobil, ekspresinya yang gelap begitu menakutkan sehingga tidak ada yang tahu niat membunuh apa yang ada dalam pikirannya.

Kevin dan Skylar, yang baru saja membayar satu juta, duduk dengan cemas di kamar tamu.

Blade Alliance tidak mudah untuk dihadapi. Meskipun Kevin dan Skylar telah membayar kembali uang itu, sepertinya organisasi itu tidak berencana untuk membiarkan keduanya pergi dalam waktu dekat.

“Saya harap Harrison membantu kami. Jika tidak, sepertinya tidak mungkin bagi kita untuk keluar dari sini, ”kata Skylar.

Kevin dengan percaya diri mengatakan, “Jangan khawatir. Harrison tidak akan membiarkan kita menderita di sini.”

Setelah beberapa saat, kepala pelayan yang sebelumnya tidak sopan memasuki ruangan dan berkata dengan hormat, "Segalanya akan jauh lebih mudah jika Anda memberi tahu kami bahwa Anda kenal dengan Tuan Qu -"

“Kami memang dekat dengannya.” Kevin berdeham sambil tersenyum sombong, berpikir bahwa kepala pelayan bermaksud mengatakan, “Tuan. Ratu,” nama belakang Harrison.

Di sisi lain, kepala pelayan salah membaca situasi dan berasumsi bahwa Kevin adalah rekan dekat Tyson, yang nama belakangnya adalah “Mr. Aneh.” Dia membungkuk dan berkata, "Saya minta maaf jika saya menyinggung Anda sebelumnya."

Raut kecewa terpancar dari wajah Kevin. Dia kemudian berjalan keluar dari gedung dengan Skylar sambil berkata, “Lihat? Harrison memang pria yang cakap.”

Saat itulah Bentley Continental menepi di depannya tepat saat dia dan Skylar meninggalkan gedung. Jendela mobil diturunkan untuk mengungkapkan Donald, yang dengan dingin menginstruksikan, "Masuk."

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 22

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 22"