The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1841 - Bab 1860

Note:

The First Heir yang sampai bab 3200 an itu sumbernya dari web chinese nya, saya beli dari internet juga

Nah, yang ini, dari versi englishnya, yang dari bab 1 kemarin

Jadi nanti mungkin ada perbedaan nama

Tetapi yang versi cannedsplam ini yang versi aslinya

Semangat membaca ulang


                               

sumber gambar: google.com


Bab 1841 - Bab 1860

Bab 1841

Philip berbalik, memutar matanya ke arah Adas, dan bertanya, "Apa yang kamu lakukan pada keluarga Dunley?"

Adas mengangkat bahu sambil menuang segelas anggur untuk dirinya sendiri dan berkata, "Tidak banyak, saya hanya membawa Spencer Dunley ke bawah."

Mendesis!

Philip mengerutkan kening dan bertanya, "Kamu menjatuhkannya?"

Adas mengangguk sebelum menggelengkan kepalanya lagi. "Bukan hanya aku. Itu adalah dewa pertempuran di pihak ayahmu."

"Fulton Hash?" Philip bertanya dengan cemberut, "Mengapa dia ada di sini?"

Adas berkata, "Untuk membersihkan kekacauan."

Philip memikirkannya dan tidak memikirkan masalah itu. Dia mengubah topik pembicaraan dan bertanya, "Apakah energi mengamuk yang menakutkan tadi karena kamu dan Spencer? Apa dua pedang raksasa di langit?"

Adas berpikir sejenak, menjentikkan jarinya, dan bertanya, "Apakah kamu ingin tahu?"

Philip mengangguk dan berkata, "Cepat ceritakan. Ada apa?"

Adas merenung sebentar dan menjelaskan, "Untuk meringkasnya secara sederhana, itu disebut Pedang Kerajaan. Itu adalah medan energi khusus yang dibentuk oleh raja murid menggunakan kekuatan mereka sendiri, juga disebut Pedang Damocles. Itu adalah simbol dari identitas dan kekuatan kita. Semakin banyak pedang yang dipukul, semakin banyak kekuatan yang dapat digunakan oleh raja para murid. Pada saat yang sama, itu juga berarti bahwa raja para murid akan berada di ambang kemungkinan mengamuk. Begitu itu terjadi , Pedang Kerajaan akan jatuh, membunuh raja para murid sambil menghancurkan segala sesuatu di sekitarnya. Ini adalah pedang bermata dua dari kekuatan yang dimiliki raja para murid. Nonagon telah mempelajari metode untuk melawan situasi ini tetapi tidak berhasil. "

Philip mengerutkan kening dan merasa sulit menerima informasi baru ini. "Antara kamu dan Spencer, siapa yang menang?" Filipus bertanya.

"Dia telah kehilangan sumber kerajaannya dan telah direduksi menjadi manusia biasa," kata Adas ringan.

"Sumber kerajaan? Apa itu?" Filipus bertanya.

Adas memikirkannya dan menjawab, "Semua raja murid adalah yang terpilih. Untuk menjadi raja murid, seseorang harus memiliki kemampuan khusus dan juga dikenali oleh beberapa kekuatan khusus di balik pintu. Sumber kerajaan adalah sumbernya. dari semua kekuatan raja murid. Tanpa sumber kerajaan, raja tidak akan berbeda dari orang normal."

Philip mengerutkan kening saat dia menarik napas dengan tajam dan tidak berbicara untuk sementara waktu.

Adas sepertinya membaca emosi Philip dan berkata, "Faktanya, dunia ini tidak seperti yang Anda lihat. Ada banyak hal yang tidak dapat saya jelaskan kepada Anda secara detail sekarang. Untuk beberapa konsep yang berada di luar dunia, Anda tahu, Anda harus menerimanya sesegera mungkin."

Adas juga tahu bahwa Philip mencerna kata-katanya, jadi dia duduk diam tanpa mengganggunya.

Setelah beberapa lama, Philip bertanya, "Kapan Anda akan mulai mengajari saya untuk mengeluarkan potensi saya dan aturan untuk mengendalikan materi?"

Adas memandang Philip dan berpikir sejenak sebelum berkata, "Saya berencana untuk melihat potensi Anda hari ini tetapi situasi saat ini sedikit tidak sesuai. Mari kita kembali ke Uppercreek dulu. Saya perlu mencari beberapa orang untuk menyiapkan beberapa hal."

Philip mengangguk setuju sebelum bertanya, "Ngomong-ngomong, ada kabar terbaru tentang kakakku?" Adas menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Belum. Kekuatan di belakang adikmu sedikit merepotkan. Kita tidak bisa hanya melihatnya dari perspektif sekuler." "Apakah itu ada hubungannya dengan Nonagon?" Filipus bertanya.

Adas mengangguk, bersandar di sofa, dan berkata, "Hasil penyelidikan saya saat ini menunjukkan bahwa Nonagon pastilah yang beroperasi di belakang layar. Terlebih lagi, kasus saudara perempuan Anda mungkin juga terkait dengan ibu Anda."

"Ibuku?" Filipus bingung.

Adas bersenandung dan berkata, "Bukankah kamu mengatakan terakhir kali kakakmu meninggalkan sesuatu untuk putrimu? Kamu harus kembali dan melihatnya. Mungkin ada beberapa petunjuk."

Baru saat itulah Philip ingat bahwa ketika Hannah pergi tanpa pamit, dia berkata bahwa dia telah meninggalkan sesuatu untuk Mila. Dia tidak terlalu memikirkannya saat itu. Hadiahnya harus tetap bersama Mila.

Tanpa penundaan lebih lanjut, Philip dan Adas segera kembali ke Uppercreek.

Bab 1842

Dia segera pergi ke rumah sakit untuk menjenguk Anne. Dia sudah keluar dari bahaya dan dalam kondisi baik.

Setelah itu, dia kembali ke hotel. Di ruang tamu, dia melihat Wynn duduk bersama Martha dan Charles.

Melihat kembalinya Philip, Wynn dengan cepat bertanya, "Bagaimana? Apakah Anda menangkap pelakunya?"

Philip mengangguk dan menjawab, "Mereka telah ditangkap. Anda dapat yakin."

Wynn menghela napas lega tetapi menyalahkan dirinya sendiri. "Ini semua salahku. Kalau bukan karena aku, Anne tidak akan terluka."

Philip dengan lembut menepuk bahu Wynn dan berkata, "Jangan salahkan dirimu sendiri, itu bukan salahmu. Semuanya telah diurus. Anne sudah keluar dari bahaya. Jangan khawatir tentang itu."

Pada saat ini, Martha, yang duduk di samping, cemberut dan berkata dengan jijik, "Jika saya harus mengatakan, gadis terkutuk itu lebih baik mati. Saat itu, dia bahkan berani meneriaki saya. Bah!"

Mendengar ini, Philip mengerutkan kening. Dia menoleh, menatap Martha dengan dingin, dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Tidakkah menurutmu kata-katamu terlalu kejam?"

Ketika Martha mendengar bahwa Philip berani berbicara kembali padanya, dia segera menjadi marah dan mengutuk, "Philip, apa maksudmu? Apakah kamu memperlakukanku sebagai wanita tua yang duduk di kursi roda dan tidak lagi melihatku sebagai ibumu? Izinkan saya memberi tahu Anda, jika bukan karena fakta bahwa Wynnie sedang hamil anak kedua dan Anda sudah sedikit lebih baik, saya tidak akan menunjukkan sedikit pun rasa hormat kepada pecundang seperti Anda, apa pun yang terjadi!"

Philip mengangkat alisnya, berbalik, dan berjalan ke arah Martha.

Martha bergidik ketakutan melihat pemandangan ini. Terutama ketika dia melihat mata Philip yang dingin memandang rendah dirinya, ketakutannya membuncah dari hatinya. Namun, karena Wynn dan Charles ada, dia tidak perlu takut pada Philip.

Martha melotot dan berkata dengan galak, "Apa? Beraninya kau memukulku di depan putriku?" Memukul!

Begitu dia mengatakan itu, Philip mengangkat tangannya dan menampar Martha sambil menegur, "Aku sudah muak denganmu. Jangan paksa aku melakukan sesuatu padamu yang seharusnya tidak kulakukan."

Charles mundur pada tamparan ini dan tidak berani mengeluarkan suara.

Wynn juga mengerutkan kening dan berkata kepada Martha, "Bu, bisakah kamu berhenti bersikap tidak masuk akal?"

Mendengar hal itu, Martha langsung menangis dan berkata, "Nah, menantu saya baru saja memukul saya, tetapi putri saya malah menyalahkan saya. Saya tidak bisa tinggal di keluarga ini lagi!"

Dengan mengatakan itu, Martha berteriak pada Charles untuk mendorongnya keluar dari suite.

Setelah mereka pergi, Wynn meraih tangan Philip dan berkata, "Maaf. Aku juga tidak bisa mengenali ibuku."

Philip menarik napas dalam-dalam dan berkata, "Besok, saya akan meminta seseorang untuk mengirim mereka kembali. Martin Johnston tidak akan berani bertindak gegabah di Riverdale untuk saat ini."

Wynn mengangguk setuju.

***

Pada malam hari.

Bangunan Nonagon yang menjulang tinggi dan runcing dijaga ketat. Itu dikelilingi oleh fasilitas pertahanan dan kelompok tempur.

Seperti pilar tinggi dalam kegelapan, bangunan itu berdiri di bawah malam berbintang. Di dekat gedung, helikopter yang melayang berpatroli terus-menerus.

Pada saat ini, sebuah jip lapis baja hijau berhenti di depan gedung.

Chandler Curtis dan Chief Montgomery turun dari kendaraan satu demi satu. Setelah memverifikasi identitas mereka, mereka melewati 16 pintu yang dijaga dan tiba di bagian tengah gedung.

Pada saat ini, empat pria dan wanita dari berbagai usia sudah duduk di ruang konferensi pusat yang dilengkapi dengan fasilitas modern dan berteknologi tinggi. Setiap orang memiliki aura makhluk superior.

Saat Chandler masuk, lima master paviliun dari Nonagon berkumpul.

Bab 1843

Setelah Chandler masuk, Chief Montgomery berdiri di belakangnya dengan hormat, tidak berani mengatakan sepatah kata pun. Dia mungkin memegang posisi tinggi di divisi tempur pusat, tapi di sini, dia hanya seorang bawahan. Terutama ketika menghadapi lima master paviliun ini, dia hanyalah orang biasa yang tidak layak disebut.

Chandler duduk dan berkata langsung, "Saya yakin semua orang sudah tahu, jadi mari kita langsung ke intinya."

"Chandler, bagimu untuk mengadakan pertemuan dengan lima paviliun dengan tergesa-gesa, apakah insiden kerajaan di Hampton benar-benar rumit?"

Orang yang berbicara adalah seorang wanita berusia 40-an atau 50-an. Dia memiliki wajah kurus dan mata acuh tak acuh yang menunjukkan aura superioritas, seperti pendeta tinggi di gereja. Dia mengenakan jubah ungu yang disulam dengan pola griffin yang menjulang di atas api. Di belakangnya, seorang pria dengan jubah ungu yang sama berdiri dengan hormat.

Wanita paruh baya ini tak lain adalah penguasa Paviliun Griffin, Dahlia Una. Dia memegang gelar kehormatan 'Utusan Una' di Nonagon.

Apa yang terjadi pada adik Adas saat itu disebabkan oleh arahan yang dikeluarkan oleh Utusan Una. Dia mengklaim bahwa saudara perempuan Adas adalah musuh para murid dan dosa darah. Oleh karena itu, dia mengeluarkan perintah untuk menjebaknya dengan sekelompok sesama penjelajah di area gelap yang belum dijelajahi di belakang pintu.

Hal ini menyebabkan saudara perempuan Adas berakhir sebagai domba kurban dan sekarat di medan perang!

Chandler melirik sekilas ke arahnya saat jejak kekejaman mengalir di matanya. Dia memberi isyarat kepada Kepala Montgomery untuk memasukkan semua data pemantauan ke dalam komputer.

Kemudian, Chandler memberi isyarat kepada semua orang untuk melihat tampilan 3D di meja konferensi dan berkata, "Ini semua data pemantauan insiden kekuatan kerajaan di Hampton. Pavilion Master Una, apa pendapat Anda tentang insiden ini?"

Alis Dahlia yang indah berkerut dalam saat dia menatap laporan pemantauan data. Gelombang kemarahan dan niat membunuh muncul di wajahnya saat dia berkata dengan serius, "Dia tidak lain adalah seorang pembelot dari Nonagon. Sudah merupakan hadiah baginya bahwa kita membiarkannya hidup sampai sekarang."

Chandler menambahkan, "Dia adalah raja para murid di zona kelima dan juga kandidat yang paling menjanjikan untuk memasuki zona keenam. Pavilion Master Una, saya belum mengetahui dari mana dosa darah yang Anda sebutkan saat itu berasal."

Mendengar Chandler menanyainya, ekspresi Dahlia berubah tanpa terasa. Sudut matanya sedikit bergetar saat dia berkata, "Ini adalah urusan Paviliun Griffin-ku. Paviliun Penyu belum berhak mempertanyakannya."

"Cukup!"

Pada saat ini, suara yang dalam menyela percakapan di antara keduanya.

"Paviliun Master Curtis, apakah benar apa yang Anda katakan tentang penampilan raja para murid di zona ketujuh?"

Pembicaranya adalah seorang pria paruh baya kekar yang mengenakan baju besi putih. Baju zirah ini dicap dengan harimau putih yang mengaum di dada.

Pria paruh baya itu mengepalkan tinjunya yang menopang dagunya. Dia duduk di sana seperti gunung. Matanya yang seperti lonceng tembaga bisa membuat jantung berdebar-debar. Kulit tembaganya bersinar dengan kilau yang mempesona, dan otot-ototnya yang menonjol membuat orang bergidik.

Dia adalah penguasa Paviliun Harimau, Zayn Lowe. Dia sangat suka berkelahi!

Suatu kali, dia berjuang sendirian di zona keenam, membuka area aman, dan membuat pencapaian besar. Di antara lima master paviliun, dia diakui sebagai orang dengan kekuatan tempur terkuat!

Tentu saja, itu tidak termasuk penguasa Paviliun Naga yang tidak pernah bergerak.

Chandler menjawab, "Paviliun Master Lowe, saya tidak perlu bercanda tentang masalah ini.

Ini adalah laporan pemantauan data energi dari insiden kekuatan kerajaan Hampton. Energi Sword of Kingship ketiga melebihi otoritas pemantauan divisi tempur pusat kami. Menurut pemantauan dan perbandingan data di tempat, raja murid ketiga yang muncul tidak lain adalah dewa pertempuran yang mengikuti orang itu saat itu, Fulton Hash."

Bab 1844

Saat menyebut nama ini, wajah beberapa orang menjadi gelap saat mereka tersentak. Itu dia!

Sudut mata Zayn berkedut saat semburan aura mengalir dari tubuhnya. Fulton Hash adalah lawan hidupnya!

Dia juga orang yang paling dia hormati. Namun, mereka telah memilih jalan yang berbeda dalam hidup.

Bang!

Zayn membanting tangannya ke meja konferensi, berdiri, dan berkata dengan serius, "Sejak dia muncul, lima paviliun harus berdiri. Paviliun Harimau akan menangani kasus ini."

Namun, begitu dia selesai berbicara, pria paruh baya yang duduk di kursi utama meja konferensi yang belum mengucapkan sepatah kata pun akhirnya angkat bicara. "Paviliun Master Lowe, jangan terburu-buru."

Pria paruh baya yang berbicara mengenakan jubah ketat hijau muda dengan sulaman naga hijau di kerah dan manset. Di bagian belakang jubah itu juga ada naga hijau yang membubung menembus awan!

Dia milik paviliun paling misterius di antara lima, Paviliun Naga! Pavilion Master Fitzgerald Hale.

Paviliun Naga adalah yang paling misterius dan tak terduga dari lima paviliun Nonagon. Pavilion Master Fitzgerald Hale juga merupakan eksistensi yang tidak dapat dilihat oleh siapa pun.

Ketika lima paviliun didirikan, master paviliun Paviliun Naga sudah ada di sana. Setelah bertahun-tahun, berapa kali dia muncul dapat dihitung dengan satu tangan.

Bahkan tidak ada yang tahu usia sebenarnya. Selain itu, tidak banyak murid di Paviliun Naga, hanya 24.

Meskipun hanya ada 24, murid-murid Paviliun Naga ini memiliki kekuatan tempur yang eksplosif. Masing-masing dari mereka memiliki kekuatan untuk melawan 10.000 orang!

Keberadaan Paviliun Naga adalah untuk menjaga keseimbangan di balik pintu. Masing-masing dari lima paviliun bertanggung jawab atas sebuah zona, tetapi Paviliun Naga memiliki kantor dan muridnya sendiri di setiap zona.

Kekuatan mereka menembus seluruh Nonagon.

Wajah Fitzgerald acuh tak acuh, dan tidak ada yang bisa membacanya. Dia melirik laporan data pemantauan dengan mata membara sebelum bertanya, "Apakah sumber kerajaan Spencer Dunley telah diambil oleh Fulton?"

Chandler mengangguk dan menjawab, "Spencer tidak mengamuk. Semua kekuatan kerajaannya telah hilang. Saya yakin sumber kerajaan di tubuhnya telah diambil dari Fulton."

Fitzgerald mengangguk, bangkit, dan berjalan ke jendela Prancis yang besar. Dia berdiri dengan tangan di belakang punggungnya, jari-jarinya perlahan-lahan berputar. Matanya yang bijaksana seolah menembus malam. Dia berkata pelan, "Ini adalah hasil karya orang itu. Sepertinya dia merencanakan sesuatu yang tidak kita ketahui."

"Orang itu?"

Pada saat ini, seorang wanita muda dan cantik yang berpakaian seksi mengerutkan kening. Dia bertanya, "Siapa itu?"

Dia mengenakan gaun merah menyala yang ketat. Itu tampak seperti bulu burung phoenix. Dia centil, panas, dan seksi. Dengan sosoknya yang montok dan pinggangnya yang mungil, pria mana pun akan selalu memikirkannya.

Dia adalah penguasa baru Paviliun Phoenix, Susie Sharp. Dia baru berusia 23 tahun. Dia seperti dewi seluruh Nonagon dan objek kekaguman semua murid!

Dia masih muda dan cantik!

Dia mungkin masih muda, tetapi untuk bisa duduk di posisi penguasa Paviliun Phoenix, kekuatannya tidak bisa diremehkan.

Chandler memusatkan perhatiannya dan menjawab pertanyaan Susie, "Paviliun Master Sharp, pernahkah Anda mendengar legenda Pintu Terlarang?"

Susie mengerutkan alisnya yang indah sebelum wajahnya dipenuhi dengan keterkejutan. Dia berseru, "Apakah orang itu?"

Chandler mengangguk sebelum matanya tertuju pada Master Paviliun Naga Fitzgerald Hale, yang membelakangi kerumunan. Dia bertanya, "Paviliun Master Hale, apakah Anda yakin ingin bergerak kali ini?"

Bab 1845

Mata Fitzgerald berkobar saat dia menatap kota yang diselimuti kegelapan. Dia berkata, "Kami belum bertemu selama bertahun-tahun. Saya akan pergi dan bertemu teman lama saya."

Setelah mengatakan itu, seluruh orang Fitzgerald melewati kaca di depannya. Sepotong kaca yang bahkan tidak bisa dihancurkan oleh rudal bergelombang dengan riak.

Detik berikutnya, di mata empat master paviliun lainnya, mereka melihat tubuh Fitzgerald digantung setinggi ratusan meter di langit. Ada aliran cahaya hijau di bawah kakinya, dan dia menginjak kehampaan saat dia meninggalkan pandangan semua orang.

Chandler penuh keheranan saat dia bergumam, "Kekuatan Pavilion Master Hale telah mencapai tingkat yang baru. Kontrolnya atas aturan spasial, serta kemampuannya untuk mendekonstruksi dan menyusun kembali materi telah memasuki ranah baru."

Tiga lainnya juga mengungkapkan ekspresi persetujuan dan bertanya-tanya tentang kekuatan Master Paviliun Naga.

Seberapa kuat dia?

Tepat ketika empat master paviliun bersiap untuk pergi, sosok berjubah hitam berjalan lurus masuk. Tangannya terlipat di depan perutnya, dan ada pola geometris segitiga emas di dada jubah hitamnya.

Dia menundukkan kepalanya sedikit ke empat master paviliun sebelum berkata dengan hormat, "Empat master paviliun, sudah lama."

Saat melihat pendatang baru ini, keempat master paviliun juga sedikit mengangguk. Chandler bertanya, "Tuan Bayangan, apakah wakil konsul punya instruksi?"

Pria berjubah hitam itu berkata, "Wakil konsul menyuruhku untuk menyampaikan pesan kepada empat master paviliun. Keberadaan lima paviliun adalah untuk menjaga keamanan Nonagon dan menstabilkan pasukan dan kekuatan khusus di belakang pintu. lima paviliun juga untuk mempertahankan beberapa kerangka kerja dan perjanjian sekuler.Insiden kekuasaan kerajaan di

Hampton telah sangat mempengaruhi dunia sekuler dan membawa masalah yang tidak perlu ke Nonagon. Saya berharap para master paviliun dapat memberikan solusi sesegera mungkin."

Zayn Lowe cemberut saat mendengar kata-kata itu. Dia melangkah maju dengan sosoknya yang kokoh seperti gunung dan berdiri tepat di depan pria berjubah hitam itu.

Dia berkata dengan dingin, "Wakil konsul belum memenuhi syarat untuk menunjuk lima paviliun! Kembali dan beri tahu tuanmu bahwa lima paviliun memiliki cara kita sendiri untuk menangani kasus ini!"

Sambil mengatakan itu, aura menarik keluar dari tubuhnya, dan dinding di sekitarnya mulai retak karena energi Zayn yang bocor!

Melihat adegan ini, Chandler dengan cepat melangkah maju dan berkata sambil tersenyum, "Paviliun Master Lowe, tenanglah. Bagaimanapun, ini adalah instruksi wakil konsul."

Kemudian, Chandler berkata kepada pria berjubah hitam itu, "Tuan Bayangan, lima paviliun akan membuat rencana untuk menangani masalah ini. Namun..."

Nada pembicaraan berubah.

Chandler menambahkan, "Lima paviliun memiliki kode etik kami. Mengingat bahwa insiden kekuasaan raja di Hampton tidak terlalu berdampak pada dunia sekuler, lima paviliun akan tetap rendah hati saat menangani kasus ini."

Pria berjubah hitam itu mengangkat alisnya. Pupil emasnya bersinar dengan seberkas cahaya. Senyum tipis muncul di sudut mulutnya saat dia membungkuk dan berkata, "Aku mengerti."

Dengan mengatakan itu, pria berjubah hitam itu keluar dari ruang konferensi lima paviliun. Ledakan!

Tepat ketika pihak lain pergi, Zayn meninju dinding dengan tinjunya, menyebabkan hang keras. Seluruh dinding meledak!

Dia berkata dengan marah, "Sialan Cooper Berry itu! Kapan gilirannya memberi perintah ke lima paviliun?"

Chandler menghela nafas dan berkata, "Paviliun Master Lowe, konsul tuan masih terjebak di zona ketujuh dan belum kembali. Saat ini, dia yang bertanggung jawab atas Nonagon. Meskipun lima paviliun dapat bertindak tanpa mendengarkan perintah Wakil Konsul Berry, karena kita semua berada di bawah atap yang sama, masih lebih baik untuk membuat konsesi."

"Hmph!" Zayn mendengus dingin, melambaikan tangannya, dan meninggalkan ruang konferensi.

Setelah itu, Dahlia Una pun pergi dengan sikap merendahkan. Di sisi lain, Susie Sharp tersenyum dan bertanya kepada Chandler, "Tuan Paviliun, di mana Adas Leigh sekarang?"

Chandler berbalik dan menatap Susie yang tersenyum manis, bertanya, "Apakah kamu akan mencarinya?"

Dengan senyum polos dan hidup di wajahnya, Susie mengangguk dan berkata, "Saat itu, dia pergi tanpa pamit. Dia belum memberiku penjelasan."

Dengan tangan di belakang punggungnya, Chandler mengangguk dan berkata, "Jangan beri tahu siapa pun bahwa saya mengatakan ini, tetapi dia ada di Uppercreek."

Ketika Susie mendengar ini, dia melingkarkan lengannya di leher Chandler dan berkata, "Kakek Curtis, kamu yang terbaik. Saya akan memasak hidangan favorit Anda ketika saya kembali. Ngomong-ngomong, ibu mertua saya berbicara tentang Anda baru-baru ini. ..."

Chandra tertawa bahagia.

Bab 1846

Keesokan harinya, Philip akhirnya mendapat kesempatan langka untuk mengajak Wynn jalan-jalan. Ketika mereka kembali ke hotel, dua jip hijau tiba-tiba melaju dari sisi jalan. Jip-jip itu tampak biasa-biasa saja, tetapi Philip merasakan hawa dingin yang tak terlukiskan dari mereka.

Indra keenam Philip tidak pernah salah. Mereka ada di sini untuk berkelahi!

Matanya sedikit menyipit. Kedua jip itu memblokir jalan, menyebabkan mobil di belakang terus membunyikan klakson, tetapi mereka mengabaikannya begitu saja.

Wynn menopang perutnya yang besar dan bersembunyi di belakang Philip. Dia memandang Philip sedikit khawatir dan bertanya, "Apa yang terjadi?"

Philip menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya tidak tahu. Mari kita lihat apa yang terjadi."

Tak lama kemudian, pintu jip terbuka dan beberapa pria berseragam hijau dan helm turun. Mereka tampak serius dan membawa niat membunuh!

Kemunculan mereka membuat pemilik mobil yang membunyikan klakson dan berteriak di belakang mereka langsung bungkam.

'Astaga!' Mereka adalah anggota regu tempur!

Selain itu, melihat peringkat di pundak mereka, mereka tidak memegang posisi rendah! Pangkat tertinggi di antara mereka sebenarnya adalah seorang komandan junior!

Orang-orang ini tampaknya bersemangat tinggi dengan tatapan tajam di mata mereka. Pada pandangan pertama, mereka tampak seperti elit yang telah melalui pelatihan ketat di medan perang. Mereka pasti tidak bisa dibandingkan dengan kentang goreng kecil yang Philip temui di masa lalu.

Pemimpin itu menyesuaikan seragam militer hijaunya, berdiri di bawah tangga hotel, dan mengangkat alisnya untuk menatap Philip dengan mata tajam. Dia bertanya dengan dingin, "Apakah Anda Philip Clarke?"

Ini buruk!

Terlepas dari keadaan seperti itu, Wynn melangkah maju dan berdiri di depan Philip. Dia memandang pihak lain dengan dingin dan bertanya, "Siapa kamu?"

Wynn juga gelisah. Mereka adalah anggota regu tempur. Mengapa mereka mencari Philip?

Pemimpin dengan wajah kaku dan dingin melirik Wynn dengan sikap bermusuhan. Dia terus bertanya kepada Philip, "Saya bertanya apakah Anda Philip Clarke?"

Wajahnya tampak kurus seperti pedang tajam saat dia berdiri tegak di tempat. Aura yang dia pancarkan membuat tidak ada yang berani mendekatinya.

Philip mengerti sekilas. Orang seperti ini pasti memiliki kekuatan ledakan yang menakutkan dan menakjubkan yang tersembunyi di dalam dirinya. Bagaimanapun, pihak lain membawa aura tak terkalahkan yang mengamuk hanya dengan berdiri di sana. Philip menarik Wynn di belakangnya. Dengan mata penuh rasa dingin yang menggigit, dia berkata, "Saya Philip Clarke. Siapa Anda?"

"Bawa dia pergi!" Pria dengan wajah kurus dan yang membawa aura keagungan berkata langsung.

"Siapa yang berani mengambil suamiku?" Wynn segera menjadi marah. Mendukung perutnya yang besar, dia mengerutkan alisnya yang indah dan menatap pihak lain dengan dingin.

Bab 1847

Jarang bagi Philip untuk kembali. Dia baru kembali beberapa hari dan mereka bahkan belum menikmati waktu bersama. Sekarang, orang-orang ini akan membawa suaminya pergi. Bagaimana mungkin Wynn tidak marah?

Mata Philip tiba-tiba bersinar dengan cahaya dingin. Dia tidak bertindak sembarangan tetapi bertanya dengan acuh tak acuh, "Kamu berasal dari unit mana? Otoritas atau alasan apa yang kamu miliki untuk membawaku pergi?"

Jejak dingin dan ketidaksabaran tercermin di mata pria berwajah kurus itu. Dia mengeluarkan ID-nya dan melemparkannya ke Philip.

"Biro Investigasi Divisi Tempur Internal!" katanya dengan sungguh-sungguh. Philip melihat ID pihak lain. Benar saja, dia adalah seorang komandan junior. Kemudian, dia dengan santai melemparkan ID pihak lain ke tempat sampah di pinggir jalan!

"Maaf, saya tidak tahu unit ini. Jika tidak ada yang lain, saya akan mengirim istri saya ke atas," kata Philip sambil tersenyum sedikit mengejek.

Tindakannya membuang ID sangat sombong. Dia sengaja memprovokasi pihak lain dan menginjak-injak otoritas mereka!

Pria berwajah kurus itu merengut saat matanya berkilat sinis.

Dia melirik ID yang telah dibuang ke tempat sampah dan senyum mengejek muncul di sudut mulutnya.

Pria bernama Philip Clarke ini sangat sombong. Tidak heran yang tertinggi menyuruhnya untuk secara pribadi membawa orang ini kembali.

Salah satu bawahan yang berdiri di belakang pemimpin juga mengenakan seragam hijau yang sama. Ketika dia melihat Philip memprovokasi atasannya sedemikian rupa, dia langsung menjadi marah. Dia menunjuk Philip dan meraung, "Kamu, ambil ID Komandan Junior Weiss sekaligus!"

Setelah mengatakan itu, ekspresi menyeramkan muncul di wajah pria itu. Dia tampak seolah-olah akan membunuh Philip selama dia menolak.

Namun, Philip hanya menjawab datar, "Jangan bicara seperti itu padaku. Aku tidak menyukainya. Lagi pula, kamu menakuti istriku. Orang yang terakhir berbicara kepadaku seperti ini..."

"Apa?" pria itu mengedipkan matanya dan bertanya dengan galak.

"Rumput di makamnya sudah setinggi tiga meter." Philip tiba-tiba tersenyum provokatif, matanya dipenuhi dengan kesombongan yang tak terkendali.

Mendengar ini, pria berseragam itu sangat marah. 'Apakah dia mengatakan bahwa dia sedang mencari kematian?'

Segera, pria berseragam itu memelototi Philip dengan marah dan berteriak, "Matilah kamu!" Dengan mengatakan itu, dia mengepalkan besinya seperti kepalan tangan dan meninju wajah Philip!

"Ah!" Wynn berteriak ketakutan dan mencoba menarik Philip kembali. Sudut mata Philip membeku saat aura kekerasan meledak dari tubuhnya. Dia mengangkat tangannya dan meraih tinju pihak lain.

Ledakan!

Suara teredam meledak di udara!

Ketika pemuda berseragam tempur melihat bahwa pihak lain dapat dengan mudah meraih tinjunya, dia sangat marah dan mencoba menendangnya.

Namun, Philip tidak memberinya kesempatan sama sekali. Dia mengerahkan beberapa kekuatan dan memutar tinju pihak lain 90 derajat.

Suara berderak terdengar!

Segera setelah itu, erangan teredam bisa terdengar dari pria berseragam tempur. Wajahnya menjadi pucat, dan fitur wajahnya berkerut karena rasa sakit yang luar biasa. "Pergi ke neraka!"

Namun, meskipun lengannya telah dipatahkan oleh lawan, pria berseragam tempur itu masih mengepalkan tinjunya yang lain. Dengan kekuatan guntur, dia meninju Philip lagi.

Philip tidak punya pilihan selain mengangkat kakinya dan menendang perut pria itu dengan keras.

Bang!

Seperti bola meriam, pria itu terbang keluar dan menabrak salah satu jip!

Bab 1848

Kaca jendela jeep pecah seketika. Dengan gerutuan teredam, pria berseragam tempur itu merosot ke tanah, memuntahkan empedu!

Philip membersihkan celananya dengan acuh tak acuh dan berkata dengan nada menghina, "Apakah orang sepertimu layak memakai seragam tempurmu? Kembalilah dan berlatihlah selama beberapa tahun lagi."

Komandan Junior Weiss merengut mendengar kata-katanya. Jejak kesuraman melintas di sudut matanya saat dia melirik bawahan yang telah jatuh ke tanah untuk waktu yang lama. Dia gagal bangkit kembali. Dia berkata dengan dingin kepada empat lainnya, "Bawa dia turun dan bawa dia pergi!"

Atas perintahnya, empat pria berseragam tempur yang tersisa berjalan menuju Philip dengan wajah muram.

Wynn sangat gugup sehingga dia ingin memanggil polisi. Namun, Philip tersenyum pada Wynn dan berkata, "Tidak ada gunanya. Dengan latar belakang pihak lain, otoritas lokal tidak akan bisa berbuat apa-apa."

Setelah itu, dia menatap Komandan Junior Weiss dengan dingin dan bertanya, "Bahkan jika kamu ingin membawaku pergi, kamu harus memberiku alasan, kan?"

"Alasan? Oke, kami akan memenuhi keinginanmu. Kami curiga kamu berkolusi dengan pasukan asing dan ingin membawamu untuk diselidiki. Apakah itu alasan yang cukup bagus?" Komandan Junior Weiss merengut.

"Pasukan asing?" Philip tertawa putus asa. Pasukan asing apa? Ini benar-benar tuduhan yang tidak berdasar.

Cibiran di wajah Philip tetap ada saat dia bertanya, "Di mana buktimu bahwa aku berkolusi dengan pasukan asing? Juga, siapa orang di belakangmu? Untuk memiliki cara seperti itu dan meminta seorang komandan junior membawaku, kurasa orang di belakangmu adalah tidak sesederhana itu."

"Bukti? Begitu kami membawa Anda dan melakukan penyelidikan menyeluruh, semua bukti akan ada di sana."

Nada suara Komandan Junior Weiss sangat datar saat dia berkata, "Tentu saja, jika kamu tidak bersalah, kami akan membebaskanmu secara alami."

Philip tersenyum dan bertanya, "Biro Investigasi Divisi Tempur Internal, ya? Saya ingin tahu Anda berada di komando tertinggi mana."

"Ini adalah unit rahasia Level lima. Anda tidak berhak mengetahuinya," kata Komandan Junior Weiss.

Terlepas dari ekspresi muram di wajahnya, tidak ada hal lain yang bisa dilihat.

Di masa lalu, selama mereka menunjukkan ID mereka, tidak peduli siapa pihak lain atau seberapa besar latar belakang mereka, mereka akan dengan patuh pergi bersama mereka. Namun, pemuda di depan mereka hari ini jelas berbeda dari siapa pun yang mereka temui di masa lalu.

"Bagaimana jika aku tidak pergi bersamamu?" Rasa dingin sudah mulai mengalir dari mata Philip.

Pihak lain pasti seseorang yang memiliki kekuatan besar untuk menyerangnya secara langsung! Yang tertinggi yang bisa?

Ketika Komandan Junior Weiss mendengar kata-kata Philip, dia melihat penghinaan di wajah Philip dan berkata, "Bagaimana Anda masih bisa tertawa pada saat ini? Kalau begitu, saya sebaiknya mengatakan yang sebenarnya. Orang yang melawan Anda kali ini adalah seorang keberadaan yang tidak boleh kamu ganggu. Seperti yang kamu tebak dengan benar, kami berafiliasi dengan yang tertinggi. Adapun yang mana, kamu tidak perlu tahu. Selain itu, aku harus mengingatkan kamu untuk tidak memasang perlawanan. Kalau tidak, kami bisa membunuhmu di tempat! Bahkan jika kamu tidak takut mati, kamu harus memikirkan istri dan anak-anakmu."

Begitu dia mengatakan itu, keempat pria berseragam di sebelahnya meletakkan tangan mereka di seragam mereka. Detik berikutnya, Philip bisa melihat garis-garis cahaya perak mengkilat. Philip mengerutkan kening saat mengenali apa yang mereka pegang Desert Eagles!

Kelompok orang ini tidak takut membuat keributan besar.

Wynn gemetar ketakutan saat dia mencengkeram lengan Philip dengan erat. "Phil, apa yang harus kita lakukan?"

Philip menyipitkan matanya dan berkata dengan senyum lembut, "Jangan khawatir, aku akan pergi bersama mereka. Aku benar-benar ingin mencari tahu siapa di belakang mereka."

Bab 1849

Wynn menyadari apa yang akan dilakukan Philip. Tangan kecilnya yang lembut memegang tangannya erat-erat saat dia berkata dengan khawatir, "Apakah kamu benar-benar ingin pergi bersama mereka?"

"Jangan khawatir. Suamimu bukan seseorang yang bisa ditangkap Tom, Dick, atau Harry sesuka hati."

Philip tersenyum lembut dan mengulurkan tangan untuk memukul hidung Wynn. Dia menambahkan, "Aku akan mengatur seseorang untuk mengirim Ibu dan Ayah kembali ke Riverdale hari ini. Aku juga akan mengatur seseorang untuk melindungimu dari dekat sini. Lydia akan berada di sini untuk menemanimu segera. Sedangkan aku, jangan khawatir. Aku akan baik-baik saja."

Wynn menggelengkan kepalanya saat matanya memerah. Dia tidak ingin Philip pergi.

Philip tersenyum, memeluk Wynn dengan ringan, dan berbisik di telinganya, "Jika saya tidak kembali dalam tiga hari, Anda dapat menghubungi George Thomas dengan Segel Naga yang diberikan ayah saya kepada Anda terakhir kali. Dia akan tahu apa yang harus dilakukan."

Wynn bergidik saat matanya berkaca-kaca. Dia memandang Philip dengan sangat enggan. Ketika Komandan Junior Weiss melihat mereka berdua saling berpelukan seolah-olah tidak ada orang lain yang hadir, wajahnya langsung menjadi gelap. Dia melambaikan tangannya dan berkata dengan dingin, "Bawa dia pergi!"

Tingkat lima unit diklasifikasikan? Biro Investigasi Divisi Tempur Internal?

Hanya dari namanya saja, sudah jelas bahwa organisasi di belakang Komandan Junior Weiss adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Saat Komandan Junior Weiss memberi perintah untuk membawa Philip pergi, dua pria berseragam berjalan mendekat dan memegang tangan Philip, mencoba menyeretnya ke dalam mobil.

Namun, Philip mengabaikan mereka, mendorong mereka menjauh dengan kasar, dan berteriak, "Pergilah! Aku bisa berjalan sendiri!"

Ketika dia mengatakan ini, aura yang dia pancarkan adalah aura seseorang yang telah mengalami hidup dan mati di medan perang. Niat membunuh yang menggigit juga tercermin di matanya, dan kedua pria berseragam itu tidak bisa menahan diri untuk tidak bergidik!

Pada adegan ini, Komandan Junior Weiss mengerutkan kening dan berkata, "Biarkan dia masuk ke mobil sendiri."

Philip mengambil dua langkah sebelum dia berbalik untuk melihat Wynn yang menangis dengan sedih. Dia berkata, "Jangan khawatir tentang saya. Jaga bayinya. Saya akan masuk dan melihatnya. Jika mereka tidak memberi saya penjelasan, saya tidak akan membiarkan mereka berpikir untuk pergi begitu saja. Pada saat itu, bahkan jika mereka mencoba yang terbaik untuk mengusirku, aku tidak akan pergi."

Wynn tidak bisa menahan tawa mendengar kata-kata Philip. Pada saat ini, dia masih dalam mood untuk bercanda dengannya.

Kemudian, ekspresi khawatir melintas di wajahnya saat dia berkata, "Apa pun yang terjadi, aku akan menunggumu."

Setelah itu, Philip berbalik dan masuk ke dalam mobil, sementara beberapa pria berseragam berdiri di sampingnya, menjaganya dengan ketat. Selama pihak lain membuat gerakan sekecil apa pun, mereka akan menjatuhkannya di tempat. Itu adalah perintah tersembunyi yang mereka terima!

Komandan Junior Weiss duduk di kursi penumpang depan. Dia berbalik dan menatap Philip dengan dingin sebelum berkata kepada pengemudi, "Berkendara!"

Segera, mobil mulai dan melaju di jalan-jalan Uppercreek.

Wynn melihat jip hijau yang bergemuruh dan masih merasa sangat khawatir, jadi dia segera menghubungi anak buah Victor Bell.

Di sini, Philip duduk di bagian belakang jip dan melirik ke dua pria berseragam yang duduk tegak di sebelahnya. Dia melipat tangannya di depan dada, tampak sombong dan tidak takut mati. Ada kilatan mengejek di matanya, dan dia bertanya sambil tersenyum, "Karena saya sudah di dalam mobil, dapatkah Anda memberi tahu saya sekarang, lembaga seperti apa Biro Investigasi Divisi Tempur Internal itu?"

Komandan Junior Weiss, yang duduk di kursi penumpang depan, berkata dengan sungguh-sungguh, "Anda tidak perlu khawatir tentang institusi seperti apa kami ini. Anda akan tahu ketika Anda tiba. Saya menyarankan Anda untuk memikirkan apa yang telah Anda lakukan. selesai. Setelah Anda sampai di sana, Anda dapat menjelaskan semuanya sekaligus dan menyelamatkan kami dari kesulitan berbicara atas nama Anda."

Dengan mengatakan itu, Komandan Junior Weiss berbalik dan berkata sambil mencibir, "Untuk seseorang sepertimu yang dibawa pergi oleh Biro Investigasi Divisi Tempur Internal, kamu pasti tidak berguna. Dengan kata lain, begitu kamu masuk, jangan bahkan tidak berpikir untuk keluar."

Mendengar itu, Philip mengerutkan kening. Sedikit rasa dingin muncul di ekspresinya saat dia berkata, "Apa yang telah aku lakukan? Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Mengapa kamu tidak mengingatkanku? Atau mengapa kamu tidak memberitahuku apa yang aku ' sudah selesai?"

Pada titik ini, Philip tidak takut sama sekali dan bahkan mengejek pihak lain. Kali ini, dia ingin melihat baik-baik dalang di balik layar. Karena beberapa anggota regu tempur ini berafiliasi dengan yang tertinggi, masalah yang terlibat pasti cukup serius.

Bab 1850

Yang tertinggi yang bisa? Mungkinkah mantan tertinggi yang sebelumnya menjabat Monty Simmons?

Setelah memikirkannya, Philip masih tidak dapat memahaminya, jadi dia menyerah begitu saja. Dia hanya akan mengambil langkah demi langkah. Karena pihak lain ingin membawanya pergi, dia akan membiarkan mereka. Dia sama sekali tidak khawatir tentang keselamatannya. Akan selalu ada solusi untuk suatu masalah!

Semakin santai dia, semakin baik dia bisa mengatasi berbagai bahaya yang tidak diketahui di depan. "Apa yang telah Anda lakukan tidak dapat diubah. Kami membawa Anda kembali ke Pengadilan Perang kali ini,"

Komandan Junior Weiss berkata, "Pikirkan baik-baik dan berusahalah untuk keringanan hukuman."

'Pengadilan Perang?'

Philip memang sedikit terkejut saat mendengar nama lembaga ini. Dia telah meninggalkan Dragon Warriors selama beberapa tahun tetapi mereka masih membawanya ke Pengadilan Perang.

Dia harus mengatakan bahwa orang-orang di belakang layar memiliki beberapa taktik yang mengesankan.

Namun, Philip tidak tampak cemas atau khawatir. Sebaliknya, dia memandang Komandan Junior Weiss dengan penuh minat. Orang ini menjadi sedikit terlalu sombong dan arogan. Dia hanya seorang komandan junior. Philip telah menemukan banyak orang seperti itu di masa lalu.

Reed Williams adalah gurunya. Menghadapi orang-orang ini, Philip tidak takut.

Di dalam mobil, para pria berseragam memperlakukan Philip dengan dingin, sama sekali tidak menunjukkan kebaikan padanya. Lagi pula, mereka hanya bertindak atas perintah. Adapun apa yang dipertaruhkan, mereka tidak tahu. Mereka berkewajiban untuk mengikuti perintah.

Pada saat ini, jip tiba-tiba mengerem dengan tajam. Komandan Junior Weiss mendengus dingin. "Apa yang sedang terjadi?"

Mata pengemudi melebar saat dia melihat ke depan.

Beberapa orang menoleh serempak. Di pintu keluar Uppercreek, sekelompok besar preman berjas hitam telah berkumpul. Selusin Mercedes Benz hitam juga diparkir di pinggir jalan!

Melihat adegan ini, wajah Komandan Junior Weiss merinding. Dia berbalik untuk melihat Philip yang masih tampak tenang dan bertanya, "Apakah itu orang-orangmu?"

Philip juga sedikit terkejut dan berkata dengan senyum tipis, "Mungkin."

Komandan Junior Weiss mengerutkan kening, berbalik, dan mendorong pintu mobil terbuka. Dia memakai helmnya sebelum turun dari mobil.

Dua pria berseragam turun dari jip di belakang mereka. Seperti dua penjaga, mereka berdiri di samping Komandan Junior Weiss, satu di setiap sisi. Mereka melindunginya setiap saat.

Selama orang-orang dari pihak lain membuat gerakan sekecil apa pun, mereka akan langsung mengeksekusi otoritas mereka untuk membunuh!

Wajah Komandan Junior Weiss dingin, dan matanya memantulkan cahaya dingin yang menyilaukan. Dia menatap lusinan preman berjas hitam di depannya dan berkata dengan sungguh-sungguh, "Kami adalah Biro Investigasi Divisi Tempur Internal. Kalian semua, menyingkir! Jika tidak, kami akan menganggap Anda berkolusi dengan musuh. !"

Bab 1851

Namun, lusinan preman berjas hitam di sisi yang berlawanan tetap diam. Mereka hanya menatap orang-orang berseragam tempur.

Beberapa saat kemudian, sekelompok preman berjas hitam membentuk jalan. Dari belakang mereka, seorang pria dengan sosok yang mengesankan berjalan keluar. Victor Bell.

Pada saat ini, dia berjalan keluar dan mengerutkan kening ketika dia melihat jip dan pria berseragam hijau.

Kapan Tuan Muda Clarke mengacaukan orang-orang ini? Ini adalah masalah besar!

"Semuanya, saya minta maaf. Bolehkah saya bertanya apa alasan Anda membawa Tuan Muda Clarke pergi?" Victor masih sopan. Bagaimanapun, dia hanyalah seorang penguasa bawah tanah di daerah Uppercreek. Dibandingkan dengan orang-orang ini dari pasukan tempur, dia masih jauh di belakang.

Jika ini berkelahi, dia pasti akan kalah. Dengan demikian, Victor menahan emosinya dan memegang erat anak buahnya.

Seorang pria berseragam di sebelah Komandan Junior Weiss membentak Victor dengan dingin pada saat ini, "Kamu tidak berhak bertanya. Cepat menyingkir!"

Mendengar ini, mata Victor membeku. Dia melirik jip yang Philip masuki dan berkata sambil tertawa, "Itu mungkin sedikit merepotkan. Kamu tidak bisa begitu saja membawa orang di dalam mobil pergi begitu saja. Bahkan jika kamu ingin membawanya pergi, kamu harus memberi alasan."

"Alasan?" Komandan Junior Weiss, yang tidak mengatakan sepatah kata pun, mencibir pada saat ini.

Kemudian, dia berjalan menuju Victor dengan sepatu bot kulitnya yang mengilap. Dengan mata berkobar, dia menatap Victor lekat-lekat dan bertanya dengan serius, "Apakah kamu menanyakan suatu alasan?"

Victor tidak berani mengeluarkan suara saat dia melihat pria di depannya. Meskipun tubuhnya kurus dan ramping, dia memancarkan aura yang tangguh dan memberikan tekanan berat yang mirip dengan gunung. Itu menyebabkan dahi Victor meneteskan keringat dingin.

Dia terkekeh dan berkata, "Tentu saja tidak. Unitmu harus dirahasiakan. Aku tahu aku tidak berhak menanyaimu. Namun, yang ada di dalam mobil adalah tuan mudaku. Jika kamu mengambil orang yang tidak bersalah tanpa alasan, kamu akan melewati batas."

"Melewati batas?" Komandan Junior Weiss mencibir dan menendang dengan kakinya! Bang!

Seketika, Victor diusir oleh Komandan Junior Weiss. Untungnya, sekelompok pria di belakang Victor dengan cepat mendukungnya saat dia menstabilkan dirinya. Namun, wajah Victor terlihat sangat tidak menyenangkan. Dia mungkin telah mematahkan beberapa tulang rusuk.

"Ini melewati batas!" Komandan Junior Weiss berkata dengan dingin sebelum dia mengalihkan pandangannya ke sekelompok preman berjas hitam. Dia berteriak dengan marah, "Aku, Hal Weiss, akan memberimu peringatan terakhir. Segera menyingkir. Kalau tidak, aku akan menerimanya karena semua orang di sini berkolusi dengan musuh dan kamu akan dihukum di tempat!"

Perintah ini membawa gengsi pertempuran Komandan Junior Weiss! Memang, itu mengejutkan banyak orang yang hadir!

Victor berdiri dengan susah payah. Rasa sakit di perutnya membuat kulitnya menjadi buruk.

Dia baru saja akan mengatakan sesuatu ketika jendela jip turun, memperlihatkan wajah Philip yang tersenyum. Dia berkata, "Victor, kembalilah. Kamu tidak bisa campur tangan dalam hal ini."

"Tuan Muda Clarke, ini..." Victor menahan rasa sakitnya dan ingin mengatakan sesuatu.

Philip hanya menggelengkan kepalanya dan berkata, "Lindungi Nyonya. Anda tidak perlu khawatir tentang sisanya. Juga, jika seseorang bernama Fennel Leigh datang mencari saya di hotel hari ini, Anda dapat memberi tahu dia bahwa saya telah diambil jauh."

Mendengar itu, Victor hanya bisa mengangguk sebagai jawaban.

Setelah itu, dia memberi isyarat kepada semua anak buahnya untuk memberi jalan. Segera, jip-jip itu pergi dan pergi di depan Victor dan yang lainnya.

Bab 1852

Melihat jip yang melaju pergi, Victor berkata dengan cemas, "Kirim saya kembali dan segera amankan hotel. Pastikan untuk melindungi keselamatan nyonya. Juga, beri tahu Theo Zander dari Riverdale dan patriark keluarga Jensen di Uppercreek bahwa Tuan Muda Clarke telah dibawa pergi oleh anggota regu tempur."

"Tuan Bell, kamu harus pergi ke rumah sakit dulu." Melihat keringat dingin di dahi Victor, seorang bawahan menasihati.

Victor mengangguk dan berkata, "Kalian yang mengaturnya. Aku bisa pergi ke rumah sakit sendiri."

Di sisi ini, setelah jip meninggalkan Uppercreek, mereka berkendara selama lebih dari dua jam dan meninggalkan perbatasan Distrik Sungai Selatan sebelum memasuki pegunungan yang luas. Tempat ini tidak jauh dari perbatasan Charbury. Dikelilingi oleh bentangan pegunungan yang luas, kendaraan melaju di sepanjang jalan raya pegunungan yang berkelok-kelok.

Orang-orang ini tidak menutup mata Philip, seolah-olah mengatakan bahwa dia tidak punya kesempatan untuk pergi begitu dia dibawa pergi kali ini.

Sekitar satu jam kemudian, mobil memasuki perbatasan Charbury dan langsung menuju area pengembangan Songfield di Charbury, di mana banyak pabrik dapat ditemukan.

Philip melihat sekelilingnya. Dia tidak pernah berharap bahwa dia akan kembali ke Charbury, tempat yang baru saja dia tinggalkan.

Tanah Charbury jatuh di bawah wilayah tengah. Jika dia ingat dengan benar, itu seharusnya menjadi wilayah kekuasaan tertinggi itu. Bukankah mantan tertinggi yang ingin membawanya pergi?

Saat dia memikirkannya, mobil itu sudah memasuki pabrik kimia. Konstruksi sedang berlangsung di sekitar pabrik kimia, dan udara dipenuhi dengan bau yang menyengat.

Philip tidak bisa tidak menghirup dua suap dan hampir mati tersedak. Dia melihat papan nama di pintu masuk pabrik, Songfield Wentworth Chemical Ltd. Itu adalah perusahaan yang terdaftar juga.

Yang cukup menarik, markas Biro Investigasi Divisi Tempur Internal sebenarnya berada di dalam pabrik kimia. Dengan kata lain, pabrik ini adalah identitas yang mereka kenakan untuk dilihat dunia luar.

Saat jip memasuki sekitar pabrik, Komandan Junior Weiss, yang duduk di kursi penumpang depan, mengungkapkan ekspresi lega di wajahnya yang dingin.

Tak perlu dikatakan, Philip mendeteksi perubahan ekspresi pihak lain. Dalam hal ini, tempat ini adalah benteng mereka.

Tak lama kemudian, kendaraan melewati bagian depan pabrik dan langsung menuju ke gedung perkantoran. Philip melihat sekeliling gedung kantor dan melihat selusin orang sedang berpatroli. Meskipun mereka mengenakan pakaian kasual, cara mereka melihat kendaraan tidak bisa salah. Hanya mantan personel tempur yang bisa menghasilkan tatapan tajam itu.

Selain itu, ketika mobil terus melaju lebih jauh, beberapa gerbang di belakang dijaga oleh personel yang mengenakan seragam tempur hijau dan bersenjatakan senjata. Sesampai di sini, pada dasarnya tidak perlu bersembunyi.

Ketika Philip melihat ke platform tinggi tertentu, dia bahkan melihat tatapan yang menyilaukan. Itu pasti penembak jitu yang tersembunyi. Hal-hal menjadi lebih dan lebih menarik. Saat mobil masuk dan melewati beberapa gerbang yang dijaga ketat, mobil perlahan-lahan masuk ke bawah tanah dan garis pandang mulai gelap.

Pada saat ini, tatapan Philip juga berangsur-angsur menjadi dingin karena Komandan Junior Weiss telah mengeluarkan walkie talkie, bukan ponsel. Ini berarti tidak ada sinyal di sekitarnya.

Tampaknya kelompok orang ini bertekad untuk menjebaknya di sini dengan cara apa pun.

"Apakah ini markas Biro Investigasi Divisi Tempur Internalmu? Ini cukup menarik. Fasilitas pertahanan dan personel di sekitar sini cukup bagus. Di masa lalu, salah satu regu kami mengkhususkan diri dalam menyusup dan mengeksekusi para pemimpin benteng semacam itu," kata Philip dingin.

Ketika Hal Weiss, yang berada di depan, mendengar ini, dia menoleh dan menatap Philip. Dia bertanya, "Apakah Anda seorang tentara juga?"

Philip mengangkat bahu, menyilangkan tangan di depan dada, dan berkata datar, "Oh? Anda membawa saya ke sini tanpa memeriksa informasi saya?"

Hal merengut. Setelah memikirkannya, dia mencibir dan berkata, "Aku tidak menyangka kamu juga seorang prajurit. Sayang sekali. Tapi aku memperingatkanmu, jangan berpikir untuk melarikan diri. Tempat ini tidak sesederhana yang kamu pikirkan. . Saya menyarankan Anda untuk melepaskan ide yang tidak realistis itu karena itu akan mengorbankan hidup Anda!"

Bab 1853

Kilatan penghinaan melintas di mata Hal ketika dia selesai berbicara.

Ini adalah wilayahnya. Tidak peduli seberapa kuat pihak lain, bagaimana dia bisa melarikan diri dari tempat yang dijaga ketat ini?

Itu hanya angan-angan. Sesampai di sini, Philip tidak perlu bermimpi untuk keluar. Tempat ini adalah makam semua penjahat!

Satu peluru dari setiap orang dan siapa pun yang menyembunyikan niat untuk melarikan diri akan dihujani peluru.

Segera, mobil itu sampai di ujung jalan dan berhenti di tanah terbuka. Mereka sudah berada di bawah tanah. Sekitarnya redup

lampu dinding membuat orang merasa seolah-olah mereka telah tiba di kandang bawah tanah.

Meskipun di bawah tanah, sirkulasi udara di sini bagus, menunjukkan bahwa fasilitas ventilasi di sini sangat mengagumkan. Terlebih lagi, untuk membangun kantor bawah tanah yang begitu besar, itu sudah cukup untuk menunjukkan kekuatan dan sarana dari orang-orang di belakang.

Philip turun dari jip dan melihat sekeliling. Beberapa pria dengan senjata datang untuk penyerahan.

Dia tersenyum dan berkata kepada Hal, "Komandan Junior Weiss, aku semakin penasaran sekarang. Aku benar-benar bertanya-tanya yang tertinggi milikmu sehingga dia menyapaku dengan pompadour seperti itu. Juga, dengan membawaku ke tempat yang dijaga ketat, apakah kamu memutuskan untuk tidak melepaskanku?"

Hal memalingkan wajahnya ke samping, memandang Philip dengan acuh tak acuh, dan berkata, "Kamu tidak perlu tahu terlalu banyak. Semakin banyak kamu tahu, semakin buruk bagimu."

Setelah itu, Hal mengucapkan beberapa patah kata kepada orang-orang yang datang untuk serah terima sebelum melambaikan tangannya sebagai tanda agar mereka membawa Philip pergi.

Kedua pria bersenjatakan senjata mendekat dan ingin meraih bahu Philip, tetapi yang terakhir menyipitkan matanya dan berkata dengan dingin, "Coba sentuh aku jika kamu berani."

Melihat rasa dingin yang terpantul di mata Philip, kedua pria bersenjatakan senjata tiba-tiba membeku dan melirik Hal.

Hal mengerutkan kening dan berkata, "Biarkan saja dia."

Bahkan Hal dikejutkan oleh intensitas yang ditunjukkan Philip barusan.

Seseorang tidak akan memiliki niat membunuh semacam itu tanpa mengalami hidup dan mati di medan perang. Dengan kata lain, orang ini telah mengalami kondisi yang paling kejam dan paling putus asa! Bersamaan dengan apa yang dikatakan Philip sebelumnya tentang dia terlibat dalam eksekusi seperti itu sebelumnya, Hal cukup banyak menebak identitas dan kekuatan Philip. Dia selalu menghormati prajurit seperti itu, tetapi waktunya berbeda, dan dia sekarang bertindak di bawah perintah.

Setelah memikirkannya, Hal menoleh dan berkata dengan kilatan dingin di matanya, "Tidak peduli misi khusus apa yang pernah kamu ikuti, karena kamu sekarang di sini, aku harap kamu dapat mengikuti perintah dengan patuh dan tidak membuat kesalahan. hal-hal yang sulit bagi saya. Jika tidak, Anda akan mengalami kesulitan!"

Philip menyipitkan matanya dan mencibir, "Aku menantikannya."

Hal memandang Philip dengan dingin dan berkata dengan sedikit acuh tak acuh, "Apakah Anda memprovokasi saya?"

"Memprovokasi?" Philip tersenyum mengejek dan berkata, "Untuk berurusan dengan orang-orang sepertimu, aku belum perlu melakukan itu. Alasan aku datang bersamamu adalah untuk melihat siapa yang berdiri di belakangmu dan siapa yang memberimu perintah. Jika tidak, tidak mungkin. Anda bisa membawa saya ke sini."

Hal mengerutkan kening setelah mendengar itu. Dia tidak repot-repot berbicara dengan Philip lagi dan berkata kepada bawahannya, "Bawa dia dan kunci dia selama beberapa hari. Ingatlah untuk merawatnya dengan baik!"

Hal menekankan kata-kata 'perawatan yang baik'.

Sekarang dia ada di sini, dia sudah hampir mati!

Segera, Philip dibawa oleh dua pejuang ke ruangan tertentu di mana penjahat keji ditahan. Ruangan ini mirip sangkar, dengan dinding di ketiga sisinya terbuat dari beton yang tidak bisa ditembus tanpa alat khusus.

Sisi keempat adalah pintu baja bertulang. Dapat dikatakan bahwa ini adalah sangkar yang tidak bisa dihindari oleh siapa pun.

Philip melirik beberapa kali. Ada lima atau enam orang yang dikurung di ruangan itu, semuanya tampak garang. Kebanyakan dari mereka adalah orang asing. Mereka yang dikurung di sini kemungkinan besar bukan orang baik, mungkin agen atau mata-mata dari negara lain.

Bab 1854

Setelah beberapa pandangan sekilas, Philip memahami kekuatan orang-orang di ruangan itu.

Orang-orang ini, dengan kilatan kejam dan niat membunuh di mata mereka, adalah penjahat yang telah mengalami hidup dan mati. Keganasan seperti itu bukanlah emosi tetapi semacam kebiadaban yang terpatri di tulang. Jika Philip tidak pernah bersama Dragon Warriors, dia tidak akan mampu menghadapi orang-orang ini.

Melihat Philip dibawa masuk, beberapa pria di ruangan itu meliriknya dengan dingin sebelum memikirkan urusan mereka sendiri atau menutup mata untuk beristirahat.

Tampaknya tidak ada yang menganggap serius Philip. Satu-satunya perbedaan adalah pakaian Philip berbeda dari seragam penjara mereka.

Philip memilih sudut dan duduk, pikirannya berpacu dengan pikiran. Dia bertanya-tanya siapa yang ingin dia mati kali ini atau apakah mereka ingin mengurungnya di sini selamanya.

Kemungkinan terbesar adalah mantan tertinggi itu. Namun, wilayah Charbury tidak berafiliasi dengan orang itu.

Ini sedikit rumit.

Saat Philip memikirkannya, dia hanya berbaring di tempat tidur, memejamkan mata, dan bersiap untuk beristirahat.

Adegan ini direkam dengan jelas oleh kamera di sudut.

Pada saat yang sama di kantor, Hal dengan hormat berkata ke belakang orang yang tampak gagah berani di depannya, "Nona Una, orang itu telah dibawa masuk dan sekarang dikunci di Gudang 8. Sesuai instruksi Anda, beberapa pembunuh haus darah juga ditahan di dalam."

Sosok di depan itu sama sekali tidak sederhana. Itu adalah seseorang dari Nonagon. Instruksi yang diterima Hal Weiss adalah untuk bertindak atas perintahnya.

"Baik sekali." Sosok cantik itu berdiri dengan tangan di belakang punggungnya saat dia berkata dengan dingin.

Pada pandangan pertama, orang dapat mengatakan bahwa sosok ini milik seorang wanita. Dia mengenakan pakaian ketat lavender, memiliki sosok yang seksi, dan memiliki sepasang kaki yang panjang. Dia adalah kecantikan yang lembut.

Hanya profil sampingnya saja sudah cukup cantik, seperti bunga yang akan mekar. Itu menyebabkan pria tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

Tiba-tiba, dia berbalik. Wajahnya sangat cantik sehingga Hal Weiss, yang tidak pernah mengalami gejolak emosi, mau tidak mau akan tercengang dan terkejut!

Ini adalah pertama kalinya dia melihat wanita cantik seperti itu. Terutama mata lavendernya yang seperti kolam godaan yang dalam. Mereka sepertinya memancarkan sihir yang menarik yang membuat orang secara tidak sadar ingin membuka hati mereka padanya.

"Oh, apakah aku cantik?" Sudut bibir wanita itu melengkung. Tawanya membuat pria itu terkesiap.

Hal terkejut dan tersentak kembali ke akal sehatnya. Dia dengan cepat menundukkan kepalanya dan menjelaskan, "Maaf. Saya tidak berniat menyinggung Anda. Mohon maafkan saya."

Nona Una tersenyum dan berkata, "Tidak apa-apa. Anda bukan orang pertama yang menunjukkan penampilan itu kepada saya, tetapi Anda tidak seperti orang lain."

Pipi Hal mau tidak mau memanas mendengar kata-kata itu. Bawahannya akan terkejut jika mereka melihat itu. Hal selalu menjadi orang yang dingin dan menyendiri, dengan hanya memikirkan negara asalnya. Seorang pria tegar yang pernah memimpin puluhan pria dalam pertempuran dan memusnahkan ribuan pasukan musuh sebenarnya tersipu pada saat ini.

"Apakah dia bertanya siapa yang membawanya ke sini?" tanya Miss Una, senyum main-main terpancar dari sudut matanya.

Hal menjawab, "Dia tahu, tetapi kami memiliki perjanjian kerahasiaan. Dia belum mengetahui identitas Nona Una."

"Bagus. Bawa aku ke sana. Aku ingin melihat apa yang bisa dilakukan Philip Clarke ini untuk membuat ibuku memperlakukannya dengan sangat hati-hati." Senyum dingin keingintahuan dan keinginan muncul di sudut mulut wanita itu.

Bab 1855

Ekspresi Hal berubah ketika dia dengan cepat berkata, "Nona Una, saya tidak menyarankan Anda pergi ke sana sekarang karena identitas Anda terlalu istimewa. Jika Philip memperhatikan sesuatu, itu mungkin akan sedikit merepotkan."

Alis indah Mandy Una berkerut sebelum dia terkekeh. Dia menilai komandan junior yang menarik ini di depannya dan bertanya, "Apakah kamu mengkhawatirkanku?"

Hal tampak malu dan dengan cepat menggelengkan kepalanya sambil menjelaskan, "Tidak, Nona Una, Anda salah paham. Saya hanya ..."

"Hahaha..." Mandy terkikik, suaranya seperti denting lonceng yang membuat jantung Hal melonjak.

"Yah, jangan khawatir tentang aku. Aku hanya akan melihatnya. Pimpin jalan."

Mandy sudah melangkah keluar ketika dia selesai berbicara.

Hal melihat ke belakang yang bergoyang anggun dan memikat sebelum bergegas mengejarnya. Dia berkata, "Nona Una, Philip Clarke ini..." Suaranya memudar.

Segera, Hal membawa Mandy yang tinggi dan menawan ke Gudang 8, kandang bawah tanah yang dijaga ketat.

Dia berdiri tiga atau empat meter dari pagar baja Gudang 8, hanya melihat Philip berbaring di tempat tidur dari jauh. Senyum tipis muncul di mulutnya.

Hal berdiri di samping Mandy dengan ekspresi hormat di wajahnya dan berbisik, "Nona Una, apakah Anda membutuhkan saya untuk membangunkannya?"

Mandy mengangguk.

Setelah itu, Hal berjalan ke pagar baja dan berteriak dingin pada Philip, yang sedang beristirahat dengan tangan di bawah kepalanya, "Philip Clarke, bangun. Seseorang di sini untuk menemuimu."

Setelah mendengar itu, Philip membuka matanya sedikit, mengangkat kepalanya, dan melihat. poker menghadapi Hal Weiss. Kemudian, dia melihat wanita di belakangnya dengan tangan disilangkan di dadanya. Sosoknya yang halus memancarkan pesona seorang wanita dewasa.

Philip belum pernah melihat wanita ini sebelumnya. Apakah ini orang di belakang layar?

Terlalu muda.

Tampaknya itu. dia bukan ikan besar, hanya satu yang dikirim untuk menguji air.

Karenanya, Philip mengabaikan mereka dan terus berbaring di tempat tidur sambil berkata dengan acuh tak acuh, "Ada apa? Jika tidak ada apa-apa, jangan ganggu istirahatku."

Mendengar kata-kata Philip yang acuh tak acuh, Hal mengepalkan tinjunya dengan marah dan berkata dengan dingin, "Berani! Beraninya kau begitu tidak sopan kepada Nona Una?!"

Ashe mengatakan itu, Hal memerintahkan seseorang untuk membuka pintu gudang, ingin masuk dan memberi Philip pelajaran yang baik.

Namun, di belakangnya, sepatu hak tinggi Mandy berdentang menggoda. Dia mendekati pagar baja dan mengangkat tangannya, memberi isyarat agar Hal berhenti. Kemudian, dia menatap Philip dengan cermat dengan matanya yang indah dan memesona. Dengan seruan lembut, dia berkata, "Dia terlihat seperti orang biasa. Mengapa ibu memperlakukannya dengan sangat hati-hati?"

Tentu saja, Philip mendengar ucapannya. Dia mengerutkan kening dan duduk tegak. Dengan mata serius dan senyum mengejek di sudut mulutnya, dia menatap Mandy dan bertanya, "Nona cantik, bolehkah saya bertanya siapa ibumu? Mengapa Anda membawa saya ke sini?"

Ketika Mandy mendengar kata-kata Philip, dia sedikit terkejut. Dengan sedikit senyum, dia berkata, "Aku tidak menyangka kamu masih ingin memujiku setelah sampai di sini."

Philip mengangkat bahu dan berkata, "Kecantikan dimaksudkan untuk dipuji. Jika Anda senang dengan pujian saya, beri tahu saya siapa di belakang Anda dan apa tujuan Anda."

Sudut mulut Mandy muncul saat dia berpura-pura menjadi imut. Dia menekankan jarinya yang ramping seperti batu giok ke bibir merahnya yang berapi-api, cemberut, dan berkata, "Aku memang senang dipuji oleh orang asing karena cantik, tapi aku tidak bisa menjawab pertanyaanmu."

Setelah mengatakan itu, Mandy tersenyum licik sambil menatap Philip dengan rasa ingin tahu. Philip mengangkat bahu, berbaring di tempat tidur lagi, dan tidak berkata apa-apa lagi.

Bab 1856

Melihat adegan itu, Hal berkata kepada Mandy dengan hormat, "Nona Una, ayo pergi."

Mandy mengangguk dan berbalik. Setelah mengambil beberapa langkah, dia berbalik lagi dan melirik Philip yang terbaring di sana.

"Pria ini cukup menarik."

Tak lama setelah kepergiannya, sikap imut Mandy yang sebelumnya berubah menjadi tatapan dingin dan menyendiri. Dia berkata kepada Hal yang mengikuti di belakangnya, "Komandan Junior Weiss, orang ini harus dijaga dengan keamanan yang ketat. Mau tak mau aku merasa bahwa dia tidak sesederhana kelihatannya."

"Tidak sederhana?" Hal terkejut sebelum dia tertawa mengejek dan berkata, "Nona Una, Anda terlalu khawatir. Tidak ada yang bisa melarikan diri hidup-hidup setelah sampai di sini. Dia mungkin mantan tentara dengan beberapa keterampilan dan otak, tetapi sekarang dia ada di sini, dia bukan lebih dari orang biasa."

Menurut Hal, Philip hanyalah seorang pejuang sebelumnya dan memiliki beberapa keterampilan. Namun, itu saja.

Hal mengabaikan keterampilan Philip karena banyak penjahat ganas yang diam-diam dipenjarakan di sini, semua agen top atau pembunuh dari negara tertentu. Setiap orang acak yang dipilih dari grup ini dapat membunuh Philip dalam hitungan detik.

Mandy mengangguk. Keduanya kembali ke kantor, dan Mandy segera melihat layar pengawasan penjara tempat Philip ditahan. Melihat sosok yang berbohong, ekspresi rasa ingin tahu dan ejekan yang kuat muncul di matanya.

"Komandan Junior Weiss, saya tidak ingin dia hidup nyaman beberapa hari ini. Apakah Anda tahu maksud saya?" Mandy berbalik untuk melihat Hal di sebelahnya.

Hal secara alami mengerti dan menganggukkan kepalanya sebagai jawaban. "Nona Una, pesanan Anda akan dilakukan."

Mandy mengangguk. Tentu saja, dia tahu bahwa orang-orang yang dikurung di Gudang 8 adalah agen dan pembunuh top di semua negara. Untuk pria seperti Philip untuk tinggal di sana, dia mungkin akan mulai memohon belas kasihan dalam sehari.

***

Kembali ke Filipus. Dia berbaring di tempat tidur kayu keras dan terus memikirkan tindakan pencegahan. Pikirannya tidak pernah sejernih ini sebelumnya. Banyak hal melintas di depan matanya seperti film. Bahkan rencananya untuk kembali ke Pulau Arcadia perlahan berkembang dan meningkat di benaknya.

Mandy hanya menatap layar monitor, alisnya yang indah perlahan berkerut. Dia tidak pernah berpikir bahwa pria ini masih bisa tertidur begitu santai di lingkungan seperti itu.

Apakah dia tidak perlu cemas dan gugup? Apalagi suasana di Warehouse 8 terlalu harmonis.

Mandy menoleh dan menatap Hal dengan sedih.

Hal terkejut. Baru saja, dia melihat siluet anggun berbentuk S Mandy saat dia membungkuk untuk melihat layar pengawasan. Terutama semangat yang membuatnya sedikit terganggu.

Sekarang kedua tatapan mereka bertabrakan, Hal dengan cepat mengeluarkan walkie-talkie dan memerintahkan, "Coba dia keluar. Jangan biarkan dia tidur begitu nyenyak."

Segera, seperti yang terlihat dalam rekaman pengawasan, seorang asing dengan kulit kecokelatan berjalan ke arah Philip. Dengan mata galak, dia mengerutkan kening ketika dia melihat pendatang baru yang matanya tertutup ini. Ketidaksenangan yang kuat muncul di matanya.

Philip sedang beristirahat ketika dia merasakan tendangan ganas dari seseorang. Itu membuatnya kesal.

Dia membuka matanya dan melihat seorang pria mungil di depannya. Dia adalah satu-satunya orang dengan perawakan seperti itu di antara enam orang ini.

"Ada apa?" Philip bertanya dengan cemberut.

Bab 1857

"Hei, pendatang baru, bersihkan tempat ini, mengerti?"

Pria dengan kulit kecokelatan memandang Philip dengan jijik dan mengejek, "Sekarang giliranmu untuk tugas kebersihan. Gunakan handukmu dan bersihkan toilet!"

Sebelum Philip masuk, para penjahat yang dikurung di Gudang 8 telah menerima instruksi dari Hal Weiss bahwa mereka harus merawat pendatang baru dengan baik. Dengan melakukan ini, mereka bisa mendapatkan kesempatan untuk keluar mencari udara segar.

Mereka telah terkunci di bawah tanah selama beberapa tahun sekarang, menghadap dinding abu-abu dan pagar baja setiap detik setiap hari. Bagi mereka, melarikan diri dan membebaskan om adalah harapan yang luar biasa.

Mampu naik ke atas tanah untuk melihat langit dan menghirup udara segar adalah satu-satunya pengejaran mereka sekarang. Karena perintah dari atas adalah agar mereka memberi pelajaran kepada pendatang baru ini, mereka tidak hanya bisa berolahraga tetapi mereka juga bisa keluar, yang secara alami membuat mereka bersemangat untuk menembak Philip. Selain itu, mereka mendengar bahwa pendatang baru ini adalah seorang pemula, jadi ketika Philip baru saja tiba, mereka memperlakukannya dengan acuh dan bahkan tidak memandangnya secara langsung. Philip melihat lubang urinoir di sudut dengan cairan kuning tua memercik ke mana-mana.

Dia menjentikkan pandangan dingin padanya sebelum menarik kembali tatapannya. Masih berbaring, dia berkata kepada orang asing itu dengan ekspresi tidak senang, "Bersihkan sendiri jika kamu mau. Aku tidak melakukannya."

Dengan mengatakan itu, Philip terus menutup matanya, tidak memperhatikan orang asing di depannya sama sekali.

"Sialan, kamu cukup arogan, ya? Aku yang memutuskan siapa yang membersihkan toilet, bukan kamu!" Mata orang asing itu penuh dengan kemarahan dan ejekan. Dia menunjuk ke lubang dan berteriak dengan dingin, "Aku memerintahkanmu untuk membersihkannya sekarang! Kalau tidak, aku akan memasukkan kepalamu ke dalam urinoir, dasar b*tch!"

Pria bertubuh mungil ini bernama Tyrone, seorang pembunuh bayaran dari Negara T yang menyusup ke negara ini. Dia mengkhususkan diri dalam kegiatan transmisi intelijen. Dia ditangkap oleh pihak berwenang setempat beberapa tahun yang lalu dan telah ditahan di sini sejak itu.

Dia bisa dianggap sebagai agen yang sangat terampil yang pernah melarikan diri dari pengepungan puluhan orang, tetapi pada akhirnya, dia bertemu Hal Weiss.

Semua orang di Gudang 8, baik duduk atau berbaring, adalah agen kelas satu. Dibandingkan dengan yang lain, Tyrone hanyalah sampah.

Ketika dia pertama kali masuk, dia sombong dan menolak untuk menyerah kepada siapa pun. Namun, setelah dikurung di sini semalaman, dia kebobolan dan benar-benar menyerah!

Tidak ada apa-apa selain maniak dan orang aneh di Warehouse 8!

Pada pemikiran bahwa dia pernah menderita penghinaan gunung yang putus asa,

Tyrone merasa jijik dan merinding!

Sekarang, kesempatan itu akhirnya ada di sini dan Tyrone sangat gembira. Dia paling baik dalam menggertak pendatang baru. Namun, dari penampilannya saat ini, pendatang baru bernama Philip Clarke ini jelas sedikit arogan, yang benar-benar membuatnya kesal.

Philip hanya mengangkat kelopak matanya sedikit, menatap Tyrone dengan dingin, dan berkata dengan cemberut, "Aku harus membersihkan hanya karena kamu menyuruhku? Siapa yang bilang begitu?"

Sebenarnya, Philip tahu dengan jelas bahwa ini kemungkinan besar adalah program orientasi. Dia telah bersama Dragon Warriors di masa lalu dan secara alami tahu beberapa aturan.

Sangat menarik bahwa taktik rendahan seperti itu digunakan padanya sekarang.

Saat dia mengatakan itu, dia sedikit memiringkan kepalanya dan melirik ke kamera dengan lampu merah di sudut.

Beberapa orang pasti akan kecewa.

Bab 1858

Melihat kemarahan Philip yang mudah tersinggung, Tyrone menjadi kesal dan meraung dengan marah, "Sudah kubilang! Aku yang memiliki keputusan terakhir di Gudang 8! Jika kamu berani mengatakan sepatah kata pun, aku akan membunuhmu sekarang juga!"

Sambil mengatakan ini, Tyrone sedikit khawatir. Lagi pula, dia tidak memiliki keputusan akhir di Gudang 8. Namun, tidak ada orang lain yang ingin mengambil kredit ini darinya. Semua dari mereka tampaknya tidak peduli.

"Apakah begitu?" Senyum tipis muncul di wajah Philip.

Ini semakin menarik, jadi dia akan bermain bersama.

Kemarahan Tyrone hampir meledak. Dia mengangkat tinjunya untuk meninju wajah Philip ketika tiba-tiba, yang terakhir duduk tegak, menatap Tyrone dengan senyum mengejek, dan berkata, "Ayo mainkan permainan ini, kalau begitu. Pergi dan bersihkan lubang urinoir. Jika saya menemukannya setetes air seni, aku akan membuatmu meminum semuanya!"

Tyrone sudah terkejut ketika Philip tiba-tiba duduk. Setelah mendengar kata-kata arogan seperti itu dari pihak lain, dia sangat marah!

"Kau benar-benar mati!"

Tyrone menghampiri dan mencengkeram kerah Philip. Dia menilai Philip saat senyum kejam muncul di sudut mulutnya. Dia berkata, "Oh, baju ini tidak buruk. Lepaskan dan biarkan aku memakainya!"

Philip memandang pihak lain dengan acuh tak acuh, tersenyum sedikit, mengangkat alisnya, dan berkata, "Aku akan menghitung sampai tiga. Jika kamu tidak melepaskannya saat itu, kamu bisa mengucapkan selamat tinggal pada tanganmu."

Tyrone bukan anak jalanan dan tentu saja tidak akan terintimidasi oleh beberapa kata sederhana dari Philip. Dengan cemberut sengit, dia mencibir dan berkata, "Sialan

kamu, kamu sampah! Anda tidak tahu aturan dan bahkan ingin mengancam saya? Kalau begitu, aku akan memberi tahumu hari ini siapa bosnya di sini!"

Setelah mengatakan itu, Tyrone mengangkat tangan besinya yang keras dan mengayunkannya ke wajah Philip!

Saat melihat kekuatan dan kecepatan yang begitu kuat, Philip hanya terkekeh tanpa menghiraukannya. Dia menggelengkan kepalanya sedikit, mengulurkan tangannya dengan santai, dan dengan mudah meraih tinju lawan. Kemudian, Philip memutar backhand dan Tyrone segera berteriak. Seluruh tubuhnya mengikuti gaya yang diberikan oleh Philip dan dia membelakangi Philip.

Philip menendang pantat pihak lain dan Tyrone langsung kehilangan pusat gravitasinya. Dia menabrak beton di sisi yang berlawanan dan kepalanya langsung membengkak!

Ini hanya serangan balik sederhana dari Philip. Dia tidak mengerahkan kekuatan penuhnya sama sekali. Kalau tidak, Tyrone mungkin akan mati karena kecelakaan tadi.

Tyrone mencengkeram kepalanya dan merosot ke tanah, merasa pusing. Dia melenturkan lengannya saat dia menggumamkan kutukan, "Pendatang baru, kamu mencari kematian!"

Dengan mengatakan itu, Tyrone bangkit dan mengangkat kakinya lagi, ingin menendang Philip sampai mati. Dia terlalu ceroboh barusan. Dia tidak berharap pihak lain memiliki beberapa keterampilan.

"Mundur!"

Namun, pada saat ini, raungan teredam mengganggu serangan Tyrone!

Segera setelah itu, seorang pria asing yang tinggi dan kokoh dengan sosok seperti beruang, kepala berkilau, dan kulit gelap berdiri dari tempat tidur. Dengan ekspresi dingin di wajahnya, dia menekuk lehernya dari sisi ke sisi, menghasilkan suara retak.

Begitu dia berdiri, dia satu kepala lebih tinggi dari Philip. Dengan tatapan kejam dan mengejek yang mengamuk di matanya, dia memandang pendatang baru itu dengan merendahkan. Ketika Tyrone melihat pria ini melangkah maju, dia secara alami berdiri di samping seperti anak baik. Ada seringai tersembunyi di sudut mulutnya.

Sekarang pria besar ini akan mengambil tindakan, pendatang baru ini pasti akan mati!

Bab 1859

Di kantor, Mandy Una dan Hal Weiss menatap layar pengawasan.

Seringai tipis muncul di wajah mantan. Dia sangat ingin melihat apa sebenarnya yang begitu luar biasa tentang Philip Clarke yang membuat ibunya memberi perintah untuk menjebaknya di dalam sini.

Hal juga melihat layar pengawasan dengan kebanggaan yang tak terkendali di matanya. Dia tertawa sinis ketika dia berkata, "Nona Una, selama agen dari Negara M ini bergerak, anak ini tidak akan tetap hidup dan menendang."

Mata Philip sedikit menyipit saat ini. Dengan tangan di dada, dia melihat beruang seperti pria di depannya dan berkata sambil tersenyum, "Apakah kamu punya pendapat?"

Agen dari Negara M sama sekali tidak menyukai sikap provokatif Philip. Memanfaatkan sosoknya yang tinggi, dia mengulurkan tangan dan meraih kepala Philip, mencoba mencelupkannya.

Namun, sebelum tangannya menyentuh kepala Philip, sebuah kekuatan besar menghantam perut agen itu!

Pria kekar seperti beruang ditendang dan dikirim menabrak dinding sebelum dia jatuh ke tanah dengan ledakan keras. Dari penampilannya, ia tampaknya memiliki berat setidaknya 100 kg. Ketika dia jatuh, seluruh tanah bergetar. Agen ini adalah petarung yang baik di Gudang 8, tetapi Philip telah mengirimnya terbang hanya dengan satu gerakan!

Ini membuat Tyrone tercengang cukup lama. Jelas, agen dari Negara M telah meremehkan lawannya terlalu banyak sehingga dia ditendang seperti itu. Banyak orang terkejut melihat kejadian itu dan merasa itu tidak bisa dipercaya.

Dalam keadaan seperti itu, empat orang lainnya yang masih acuh tak acuh sebelumnya ketika menyaksikan kegembiraan dengan dingin berdiri pada saat ini.

Philip menyapukan pandangannya ke arah mereka saat seringai muncul di sudut mulutnya. Dia bertepuk tangan dengan acuh tak acuh, memandangnya dengan acuh tak acuh, dan mengaitkan jari-jarinya pada mereka. Dia berkata dengan provokatif, "Apakah kamu ingin datang padaku bersama? Ayo, kalau begitu."

Matanya yang jernih dengan terang-terangan mengungkapkan penghinaan dan pengabaian.

"Ayo serang bersama dan bunuh dia! Ayo tunjukkan pada anak ini tempat apa ini!"

Agen dari Negara M di tanah meraung pada saat ini. Dia jelas merasa bahwa perut dan organ dalamnya telah mengalami dampak yang sangat besar.

Dengan tendangan tadi, dia mengerti bahwa pendatang baru di depannya bukanlah pemula sama sekali!

Daya ledak seperti itu hanya bisa dimiliki oleh personel khusus yang telah menjalani pelatihan khusus.

Begitu dia mengatakan itu, beberapa orang yang tersisa bergegas dengan ekspresi galak di wajah mereka. Mereka ingin bergerak pada Philip.

Namun, pada saat ini, salah satu pria yang berbaring di sudut membuka matanya dengan santai. Dia mengutuk dengan marah, "Sangat berisik! Tidak bisakah kamu membiarkan aku tidur dengan tenang?"

Ketika Philip mendengar suara ini, hatinya tiba-tiba tersentak. Itu terdengar akrab.

Kemudian, beberapa orang yang mengelilingi Philip berhenti bergerak ketika mereka mendengar pria di sudut berbicara. Setelah itu, mereka berdiri di kedua sisi dengan hormat dan membungkuk kepada pria yang berdiri sambil melakukan peregangan. Mereka berkata, "Ethan, apakah kamu sudah bangun?"

Pria itu jelas orang lokal dengan sikap arogan dan menghina. Tangannya ada di saku celananya, dan dia terlihat lesu. Dia berjalan ke agen Country M yang berdiri di satu sisi setelah bangkit dari tanah sambil memegangi perutnya. Dia menampar kepala agen itu dan menegurnya seperti sedang memarahi seorang anak kecil, "Kamu beruang bodoh, hanya itu yang kamu punya? Kamu bahkan ditendang oleh pendatang baru. Tidakkah kamu berpikir bahwa kamu memalukan? ke Negara M?"

Agen berotot itu menundukkan kepalanya, mengangguk penuh semangat, dan berkata, "Kamu benar."

Meskipun pria arogan dan tampan itu mengenakan pakaian penjara, itu hampir tidak bisa menyembunyikan sikapnya yang mulia dan mendominasi.

Dia berjalan ke Tyrone yang sebelumnya tidak menghormati Philip, memandangi lengannya, dan mencaci, "Sampah yang tidak berguna. Hukumanmu adalah membersihkan lubang urinoir selama sebulan!"

Ketika Tyrone mendengar itu, wajahnya pucat dan dia ingin menangis. Demikian juga, dia memandang Philip dengan kebencian yang lebih dalam. Namun, dia tidak berani membalas di depan pria Ethan ini.

Inilah yang membuat Warehouse 8 begitu menakutkan. Pria ini adalah mimpi buruk bagi mereka semua!

Bab 1860

Segera setelah itu, Tyrone dengan cepat berkata, "Ethan, kamu tidak bisa menyalahkan kami untuk ini. Anak ini terlalu sombong. Dia baru saja masuk namun berani begitu melanggar hukum. Di masa depan, dia mungkin akan melampaui kepalamu."

Tyrone tidak melakukannya dengan baik setelah menyusup ke negara ini, tetapi dia telah menyempurnakan seni menabur perselisihan.

Pria tampan itu mengerutkan kening saat ini. Dia berbalik dan menatap dingin pada Philip yang duduk di tempat tidur. Dia bertanya, "Hei, siapa anak itu? Beraninya dia melemparkan bebannya ke tanah saya?"

Namun, ketika dia akhirnya melihat wajah Philip dengan jelas, dia berseru kaget dan membeku di tempat!

"Ethan, ada apa denganmu?" Tyrone mau tidak mau bertanya.

Ethan adalah maniak Warehouse 8. Tidak! Tepatnya, maniak dari seluruh penjara bawah tanah!

Dia memegang gelar Battle Maniac. Setiap orang yang dibawa ke sini telah disiksa secara brutal oleh Ethan.

Tidak peduli agen negara mana mereka atau jika mereka adalah buronan di lebih dari selusin negara, begitu mereka tiba di sini, semua orang akan dijaga dan dijinakkan oleh Ethan.

Namun, Ethan sekarang menatap Philip seolah-olah dia telah melihat hantu! Bahkan ada sedikit ketakutan dan rasa hormat dalam ekspresinya.

Pria tampan itu sama sekali mengabaikan kata-kata Tyrone dan menatap Philip dengan ekspresi terkejut. Setelah beberapa lama, dia akhirnya berteriak, "Ya ampun, Kakak, kenapa kamu di sini?" 'Kakak laki-laki?!'

Begitu kata-kata ini diucapkan, semua orang di Gudang 8 tercengang!

Philip juga sangat tidak berdaya saat ini. Dia duduk di tempat tidur, mengangkat bahu ketika dia berdiri, dan berkata sambil tersenyum, "Ethan Clarke, kamu benar-benar menjalani kehidupan yang nyaman. Kamu telah merekrut banyak bawahan di sini, ya? Tidak heran Paman Tim mengatakan dia belum bisa. untuk menemukanmu baru-baru ini. Untuk berpikir bahwa kamu bersembunyi di sini."

Mendengar ini, Ethan menunjukkan ekspresi menyerah. Dia menggaruk bagian belakang kepalanya dan meringis ketika dia berkata, "Kakak, ini... tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan, jadi saya datang ke sini untuk kedamaian dan ketenangan."

"Tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan? Damai dan tenang?" Filipus tertawa. Dia paling mengenal sepupunya.

Dia nakal sejak dia masih kecil dan menyebabkan banyak masalah. Kemudian, dia dikirim ke Reed Williams untuk pelatihan dan akhirnya menetap selama beberapa tahun. Dia tidak menyangka akan bertemu bajingan ini di sini.

Ethan tampak seperti tikus di depan kucing. Bahkan, dia selalu dipukuli habis-habisan oleh Philip ketika dia masih kecil. Dia tersenyum malu-malu dan menggerutu, "Itu semua karena lelaki tuaku yang bersikeras mengatur pernikahan untukku. Aku bahkan tidak tahu seperti apa rupa gadis itu dan dia ingin aku menikahinya. Lagi pula, berapa umurku? Aku masih ingin bermain-main selama beberapa tahun lagi."

Setelah mendengar itu, Philip menepuk bahu Ethan, menggelengkan kepalanya, dan berkata, "Kamu masih terlalu muda. Suatu hari nanti, kamu akan menyesalinya."

Pada saat yang sama, Tyrone bertanya dengan wajah tidak percaya, "Ethan, apakah kamu mengenalnya?"

Ethan menoleh dan menatap Tyrone. Dia pergi dan menamparnya dengan konyol sebelum berkata dengan dingin kepada agen dan mata-mata yang haus darah, "Semua berdiri tegak!"

Gemerincing!

Seketika, enam penjahat kejam dan menakutkan dari penjara bawah tanah berdiri tegak dengan kepala tegak sambil menunggu instruksi. Jika berita ini keluar, seluruh penjara bawah tanah akan gempar!

Ethan berdiri dengan tangan di belakang punggungnya dan memperkenalkan, "Untuk memperkenalkanmu, ini adalah kakak laki-lakiku dan juga kakak laki-lakimu! Mulai sekarang, kita adalah keluarga. Apakah kamu mengerti?"


Bab Lengkap

Related : The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1841 - Bab 1860

0 Komentar untuk "The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1841 - Bab 1860"