The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1821 - Bab 1840

Note:

The First Heir yang sampai bab 3200 an itu sumbernya dari web chinese nya, saya beli dari internet juga

Nah, yang ini, dari versi englishnya, yang dari bab 1 kemarin

Jadi nanti mungkin ada perbedaan nama

Tetapi yang versi cannedsplam ini yang versi aslinya

Semangat membaca ulang


                               

sumber gambar: google.com


Bab 1821 - Bab 1840

Bab 1821

Saat Spencer muncul, semua orang di Dunley Group menarik napas lega. Dia seperti obat penenang.

Di mana pun dia muncul, tidak ada yang tidak bisa dia tangani! "Tuan Keempat!"

"Tuan Spencer!"

Seketika, kerumunan memberi jalan dan membungkuk hormat kepada pria paruh baya yang memasuki gedung.

Dengan wajah tenang dan tangan di belakang punggungnya, Spencer berjalan melewati kerumunan sebelum berhenti dua meter di depan Philip. Dia pertama kali melirik Winston yang sudah dalam keadaan menyesal sebelum mengamati Philip.

Kesunyian!

Semua orang diam seperti tikus!

Mereka semua menatap Spencer.

Philip mengerutkan kening dan mengangkat alisnya sedikit, menatap pria paruh baya di depannya.

Benar saja, seperti yang dikatakan Maia, Spencer Dunley memiliki aura sastrawan. Dia terlihat sangat elegan. Mungkinkah orang seperti itu menjadi penggagas reformasi keluarga Dunley?

Maia juga gugup. Meskipun dia pernah bertemu Spencer sekali sebelumnya, itu hanya sekilas. Sekarang dia bertemu Spencer seperti ini, dia menyadari bahwa dia memang bukan orang biasa.

Desas-desus seputar dua penguasa keluarga Dunley membawa beberapa kebenaran.

Dia membungkuk sedikit dan berbisik kepada Philip, "Tuan Muda, dia adalah Spencer Dunley, orang kedua yang berkuasa di keluarga Dunley, setelah Sterling Dunley, patriark keluarga Dunley. Namun, dalam banyak hal, dia juga menentang bumi. berarti. Spencer bukan orang yang sederhana. Anda tidak boleh impulsif. Mari kita tunggu sampai orang-orang yang diatur oleh Butler Thomas tiba sebelum membuat langkah lebih lanjut."

Philip tidak berbicara tetapi memandang pihak lain dengan tenang.

Spencer juga menarik pandangannya yang cermat. Sambil tersenyum, dia berkata, "Tuan Muda Clarke, saya minta maaf. Masalah ini adalah kesalahan keluarga Dunley kami dan kurangnya disiplin saya. Saya harap Tuan Muda Clarke dapat menanggung saya. Saya telah membawa Homer Dunley dan putranya, serta Milo Dunley."

Mendesis!

Seketika, semua orang yang berdiri di lantai pertama Grup Dunley tercengang!

Ini adalah Spencer Dunley, orang kedua yang berkuasa dalam keluarga Dunley. Pada saat ini, dia merendahkan dirinya di depan Philip!

Ini adalah berita eksplosif!

Jika kabar ini keluar, kegemparan macam apa yang akan ditimbulkannya?

Banyak orang bingung dan memandang Philip dengan bingung. Apakah pemuda ini memiliki latar belakang yang tidak biasa?

Bahkan Spencer Dunley harus merendahkan dirinya!

Pada saat yang sama, sekelompok pengawal bersenjata lengkap masuk melalui pintu. Mereka membawa beberapa orang bersama mereka.

Tiga orang langsung berlutut di lantai. Mereka tidak lain adalah Homer dan putranya, serta Milo.

Spencer berdiri di samping sambil tersenyum, berkata, "Tuan Muda Clarke, silakan. Saya telah membawanya kepada Anda dan Anda dapat melakukan apa yang Anda inginkan. Keluarga Dunley saya tidak akan campur tangan."

Pada saat ini, Homer, putranya, dan Milo berlutut di lantai sambil gemetaran. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa pengawal pribadi Spencer akan pergi ke Kota Bunga dan mengawal mereka ke sini!

Apalagi, tidak lain adalah Philip Clarke yang duduk di depan mereka.

Orang yang tergeletak di lantai dan dalam keadaan menyedihkan tidak lain adalah pendukung mereka, Winston Dunley, kepala keluarga Kota Kembang. Dalam sekejap, mereka bertiga mengerti bahwa mereka telah memprovokasi keberadaan yang tak terkalahkan dan menakutkan!

Bahkan Spencer tidak berani main-main dengan keberadaan ini.

"Tuan Muda Clarke, tolong selamatkan hidup kami. Kami salah dan tidak tahu apa-apa. Tolong beri kami jalan keluar." Homer segera menundukkan kepalanya dan memohon.

Hector juga panik ketika dia gemetar dan berteriak, "Tuan Muda Clarke, saya salah. Saya seharusnya tidak melakukan itu, tolong lepaskan saya. Saya bersedia membayar semua kerugiannya!"

Bab 1822

Hector benar-benar ketakutan. Siapa yang mengira bahwa seseorang yang dengan santai dia mainkan ternyata memiliki latar belakang yang begitu hebat?

Milo juga berlutut. Dia terus membungkuk dan berteriak, "Saya mohon pengampunan Tuan Muda Clarke!"

Melihat tiga orang berlutut di depannya, Philip terkekeh dan mengangkat alisnya. Dia memandang Spencer dan bertanya, "Apakah kamu sudah tahu siapa aku?"

Spencer tersenyum dan menjawab, "Sejak Anda menginjakkan kaki di Kota Bunga, saya sudah tahu, Tuan Muda Clarke."

Mendengar itu, Philip mengerutkan kening.

Spencer Dunley memang sangat menakutkan. Dia sudah tahu identitasnya sejak dia menginjakkan kaki di Kota Bunga. Namun, dia baru saja meninggalkan Homer dan Milo, serta Winston, ke perangkat mereka sendiri. Dia harus mengatakan bahwa itu adalah skema yang bagus dan permainan taktis yang bagus.

Apakah dia mencoba menguji kekuatan dan batas Philip sehingga dia bisa menggunakannya untuk mengukur batas keluarga Clarke? Mungkin dia mencoba meminjam tangan orang lain untuk menyingkirkan duri di sisinya?

Philip mengerutkan kening dan melihat ke tiga orang yang berlutut di lantai, serta Winston yang pingsan. Dia tiba-tiba bangkit. Dengan tatapan kaku, dia menatap Spencer dengan serius dan bertanya, "Apakah kamu memanfaatkanku?"

Dengan wajah penuh senyuman, Spencer berkata tanpa rasa bersalah, "Bisa dibilang begitu." Mendesis!

Suhu turun drastis. Suasana menjadi sangat tegang! Mata Philip penuh kedinginan saat dia menatap pihak lain dengan saksama.

Spencer Dunley memang sangat tak terduga. Namun, anak-anak keluarga Clarke tidak pernah tahu arti ketakutan.

"Spencer Dunley, apakah Anda tahu konsekuensi menggunakan saya?" Philip bertanya dengan dingin.

Spencer mengangguk dan berkata, "Ya."

"Beraninya kau, kalau begitu?" Filipus bertanya.

Spencer menjawab, "Demi keluarga Dunley, mengorbankan seseorang bukanlah apa-apa. Setidaknya, saya tahu kekuatan dan batasan keluarga Clarke sekarang."

"Ha ha!"

Philip tertawa terbahak-bahak dan berkata, "Betapa hebatnya Anda, Spencer Dunley! Betapa hebatnya keluarga Dunley! Jika saya harus bergerak melawan Anda sekarang, apakah Anda akan menolak?"

Ada keheningan yang mati.

Semua orang menatap Philip, kaget konyol dengan kata-katanya. Dia benar-benar ingin pindah ke Spencer? Bukankah itu menandakan perseteruan mematikan dengan keluarga Dunley?

Namun, Spencer tersenyum ringan dan berkata, "Tuan Muda Clarke, meskipun saya kagum dengan keluarga Clarke, Anda belum menjadi lawan saya. Charbury akan selalu menjadi milik keluarga Dunley. Keluarga Clarke masih harus menunjukkan beberapa pengekangan di sini. Saya yakin ayahmu akan memberi tahu Anda alasan di balik ini nanti."

Mendengar ini, alis Philip berkerut lebih dalam.

"Apakah kamu menggunakan ayahku untuk menekanku?" Nada bicara Philip dingin, dan rasa dingin di wajahnya semakin kuat.

Spencer menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku tidak berani. Ayahmu adalah eksistensi yang tidak akan pernah bisa kita capai, tetapi ada beberapa hal dalam hal ini yang mungkin tidak Anda sadari. Saya menyarankan Anda untuk mengakhiri masalah ini. Saya' telah membawa para pelakunya kepada Anda, dan Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan kepada mereka. Ini adalah hal yang paling dapat dimaafkan oleh keluarga Dunley. Saya harap Anda dapat mempertimbangkan kembali."

Keheningan itu memekakkan telinga!

Philip tiba-tiba berkata dengan dingin, "Bagaimana jika aku bersikeras untuk melawan keluarga Dunley?"

Cincin, cincin!

Tiba-tiba, suara telepon berdering memecah kesunyian. Philip mengeluarkan ponselnya dari saku celananya, melihat ke layar, dan mengerutkan kening. Dia menjawabnya dan bertanya, "Apa itu?"

Di ujung telepon yang lain, sebuah suara tua berkata dengan batuk, "Cukup, sudah hampir waktunya untuk berhenti. Ini adalah akhir dari masalah ini. Anda belum bisa menangani keluarga Dunley di Charbury. Pulanglah ."

Orang di ujung telepon itu tidak lain adalah Roger Clarke!

Bab 1823

Philip mengerutkan kening. Dia tidak akan pernah mengharapkan ayahnya, yang selalu berdiri di belakang layar, untuk secara pribadi memanggilnya untuk kasus yang melibatkan keluarga Dunley ini.

Philip memandang Spencer yang tenang dengan senyum di wajahnya dan bertanya ke telepon, "Mengapa?"

Di ujung telepon yang lain, suara tua itu berkata, "Keluarga Dunley dari Charbury adalah pion untuk menjaga keseimbangan. Jika Anda bergerak melawan keluarga Dunley, keseimbangan akan rusak dan situasi berikut akan sulit dikendalikan. . Dengarkan aku dan pulanglah. Aku akan mengurus sisanya."

Wajah Philip sedikit dingin. Setelah lama terdiam, dia berkata, "Aku mengerti."

Setelah mengatakan itu, Philip mengakhiri panggilan. Dia memandang Spencer dengan sangat serius sebelum dia mengangkat kakinya dan meninggalkan Dunley Group bersama Maia.

Namun, Philip berkata sambil berjalan, "Keluarga Dunley di Kota Bunga akan diambil alih oleh keluarga Clarke. Inilah harganya."

Spencer mengerutkan kening dan terdiam sesaat tetapi tidak mengatakan apa-apa pada akhirnya.

Setelah Philip pergi, senyum di wajah Spencer mengeras dan menjadi sangat dingin.

Dia melihat ke samping, menatap tiga orang yang berlutut di lantai sambil gemetaran, serta Winston yang masih belum sadarkan diri. Sambil menghela nafas, dia berkata, "Bawa mereka pergi dan hukum mereka sesuai dengan aturan keluarga."

Homer, putranya, dan Milo tercengang ketika mereka mendengar bahwa mereka akan diperlakukan sesuai dengan aturan keluarga!

Ketiga pria itu berbalik berlutut dan terus membungkuk kepada Spencer saat mereka berteriak, "Tuan Spencer, kami salah, kami benar-benar salah. Tolong jangan memaksakan aturan keluarga pada kami!"

Milo berteriak dengan suara melengking. Dia masih sedikit marah sebelumnya, tetapi mendengar bahwa aturan keluarga akan dikenakan pada mereka, dia benar-benar ketakutan!

Aturan keluarga keluarga Dunley akan merenggut nyawa!

Homer juga dengan cepat menarik kaki celana Spencer dan berteriak, "Tuan Spencer, saya tahu kesalahan saya. Tolong lepaskan Hector. Dia masih muda. Dia masih bisa membantu keluarga Dunley di masa depan. Saya akan menanggung beban sendirian kali ini. Tolong lepaskan Hector."

Seluruh tubuh Hector gemetar saat berlutut di belakang Homer. Matanya menjadi merah ketika dia melihat ayahnya membungkuk dan memohon. Hatinya terasa sakit.

"Ayah, aku salah. Aku benar-benar salah."

Hector melolong dan terus membungkuk kepada Spencer sambil berkata, "Tuan Spencer, tolong jangan mempersulit ayahku dan Paman Milo. Aku akan bertanggung jawab atas tindakanku. Aku bersedia menerima aturan keluarga. Aku' saya mohon, Tuan Spencer!"

Tidak ada orang di sekitar yang berani berbicara pada saat ini. Spencer menurunkan matanya dan melirik ke tiga orang yang masih berlutut di lantai. Setelah waktu yang lama, dia berkata, "Hapus mereka dari daftar keluarga Dunley dan buang mereka ke Wilderness Utara. Mereka tidak akan pernah kembali ke Charbury!"

Dengan mengatakan itu, Spencer melambaikan tangannya dan meninggalkan Dunley Group.

Philip cemberut setelah dia meninggalkan Dunley Group dan masuk ke mobil. Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, dia menemui rintangan. Ini membuatnya kesal dan juga memberinya tekanan.

Maia duduk dengan tenang di sebelah Philip. Setelah beberapa saat, dia menerima telepon dan berkata kepada Philip, "Tuan Muda, orang-orang Butler Thomas telah tiba. Mereka akan mengantarmu kembali."

Philip mengangguk dan melihat gedung Dunley Group yang menjulang tinggi di luar jendela mobil.

'Keluarga Dunley dari Charbury, saya, Philip Clarke, akan kembali! Ketika saya menginjakkan kaki di Charbury lagi, keluarga Dunley Anda akhirnya akan bersujud di bawah kaki saya!'

Segera, mobil meninggalkan tempat ini dan kembali ke hotel. Philip bertemu orang-orang yang diatur oleh George Thomas. Mereka semua adalah pejuang yang mengenakan baret hitam, berbaris di lantai bawah hotel.

Sepuluh jalan di daerah sekitarnya berada di bawah darurat militer!

Kapten tempur terkemuka tersentak dengan sepatu bot kulit tempurnya, memberi hormat standar, dan berteriak, "Melaporkan kepada tuan muda, semua anggota tim tempur Serigala Hitam telah tiba. Tolong beri kami instruksi Anda!"

Pada pengumuman ini, selusin pejuang di belakangnya menghadap Philip sambil memegang senjata di tangan mereka, semuanya tampak serius.

Philip melirik pria kekar itu dan berkata, "Bawa orang-orangmu ke Kota Bunga dan ambil alih seluruh keluarga Dunley. Mulai sekarang, kamu akan bertindak sebagai penjaga Kota Bunga dan memantau dengan cermat tindakan keluarga Dunley di Charbury."

"Ya! Kami akan mematuhi perintah tuan muda!" Kapten tempur berteriak dan segera menjalankan perintah.

Philip kembali ke suite sambil berpikir keras. Di sebelahnya, Maia membuat secangkir teh dan berkata, "Tuan Muda, minumlah teh."

Philip menyesapnya sebelum mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor Fennel.

Bab 1824

Di ujung telepon yang lain, Adas bertanya, "Apakah Anda pergi ke Charbury?"

"Ya, untuk menangani beberapa hal."

Philip menjawab sebelum bertanya, "Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang Spencer Dunley?"

"Apakah Anda pernah bertemu Spencer Dunley?" Di ujung telepon yang lain, Adas terdengar terkejut.

Philip mengerutkan kening. Mendengarkan nada adas, dia sepertinya mengenal Spencer.

"Itu seri. Ayah saya masuk. Untuk saat ini, saya tidak bisa menyentuh keluarga Dunley. Selain itu, pihak lain tidak keluar dari barisan," kata Philip sambil tersenyum ringan.

Adas terdiam sejenak dan berkata, "Philip, kamu benar-benar tidak bisa menyentuh Spencer saat ini. Apakah kamu tahu siapa dia?"

Philip mengangkat alisnya dan berkata dengan cemberut, "Orang kedua yang bertanggung jawab atas keluarga Dunley. Apakah itu salah?"

Adas menjawab, "Anda salah. Identitas Spencer tidak sesederhana orang kedua yang bertanggung jawab atas keluarga Dunley."

"Dia punya identitas lain?" Philip bertanya dengan heran.

"Dia murid pintu." Adas menjatuhkan bom.

Filipus tercengang. Ekspresinya menegang saat dia bertanya, "Apa yang kamu katakan? Spencer Dunley adalah murid pintu? Di zona mana?"

Mendesis!

Tidak heran!

Philip tidak bisa melihat menembus Spencer sekarang.

"Itu bukan pertanyaan yang harus kamu tanyakan. Dia adalah raja, pernah menjadi raja para murid di zona keempat," kata Adas sambil menghela nafas.

Raja para murid?!

Untuk sesaat, hati Philip tersentak. Dia tidak akan pernah mengira bahwa Spencer Dunley, dengan penampilan sastranya, sebenarnya adalah raja para murid!

Keluarga Dunley benar-benar luar biasa, memang!

Tidak heran ayahnya secara pribadi memanggilnya untuk menghentikannya. "Seberapa kuat dia?" Philip segera bertanya.

Adas menjawab, "Saya tidak tahu. Raja murid dari generasi sebelumnya adalah orang-orang yang tangguh. Mereka adalah orang-orang kehormatan yang membuka dunia di balik pintu. Saya tidak tahu seberapa kuat mereka. Lagi pula, Aku tidak pernah bertarung dengan mereka. Namun, menurut perkiraanku, Spencer tidak lemah. Kau sama sekali bukan lawannya. Jika bukan karena ketakutannya terhadap keluarga Clarke, Spencer bisa menahanmu di Hampton."

Mendengar ini, Philip merasakan tekanan yang sangat besar. Dia benar-benar menghadapi raja murid?!

Setelah merenung sejenak, Philip berkata dengan dingin di sudut matanya, "Bagaimana dengan patriark keluarga Dunley?"

Adas menghela nafas dan berkata, "Sterling Dunley adalah salah satu tetua Paviliun Penyu di antara Lima Paviliun. Kekuatan dan statusnya tidak rendah. Kamu tidak bisa melawan keluarga Dunley di Charbury sekarang, kecuali ayahmu bersedia melakukannya. membantumu. Tapi dia mungkin tidak akan melakukannya. Dia punya rencananya."

Sterling Dunley sebenarnya adalah salah satu tetua dari lima paviliun?

Mengatakan bahwa mereka adalah dua penguasa keluarga Dunley benar-benar tidak berlebihan.

Wajah Philip muram saat dia menambahkan, "Aku akan segera kembali ke Uppercreek. Aku butuh bantuanmu untuk membuka potensi tubuhku."

"Tidak perlu, aku sudah di sini. Aku bisa melihat Spencer untukmu dulu," kata Adas datar.

Mendengar itu, Philip terkejut dan bertanya, "Mengapa kamu di Hampton? Apakah kamu akan berurusan dengan Spencer?"

Pada saat ini, Fennel sedang berdiri di pintu masuk utama rumah keluarga Dunley di Hampton. Dia membawa tombak yang dibungkus kain hitam, yang dicap dengan banyak karakter kuno yang tidak jelas, di punggungnya. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke gerbang marmer putih dengan tulisan 'Dunley Manor'.

Dengan senyum tipis di sudut mulutnya, dia berkata ke telepon, "Kamu perlu mengingat satu kalimat dan ini juga pelajaran pertamaku untukmu, seorang raja tidak bertemu raja lain. Jika raja bertemu, darah akan tertumpah. sejauh seratus mil!"

Bab 1825

Adas mengakhiri panggilan, dan matanya mengungkapkan niat raja yang tak terkalahkan!

Dia dengan tenang melihat ke gerbang Dunley Manor di depannya. Senyum jahat muncul di sudut mulutnya dan aura kuat mulai melonjak ke seluruh tubuhnya.

Sudah waktunya untuk mengakhiri urusan saudara perempuannya sejak saat itu. Adas menundukkan kepalanya, menyalakan sebatang rokok, dan mengisapnya beberapa kali. Dia membiarkan angin dingin bertiup di wajahnya. Gambar-gambar peristiwa masa lalu melintas di benak Adas. Dia masih ingat kematian tragis adiknya.

Nonagon, Lima Paviliun, dan keluarga Dunley. Darah harus dibayar dengan darah!

Setelah beberapa saat, Adas melemparkan puntung rokok ke tanah. Dia mengangkat kakinya dan menginjaknya, mengeluarkan suara gemerisik dari telapak kakinya.

Kemudian, dia mengangkat tangan kanannya dan melepaskan ikatan tombak yang terbungkus kain hitam dari punggungnya. Kain hitam dicap dengan rune dan pola yang rumit dan tidak jelas. Adas mengelusnya beberapa kali sebelum dia membuka ikatan kain hitam dan menariknya.

Angin bertiup dan kain hitam berkibar tertiup angin!

Titik-titik merah menghiasi rune perak yang tidak jelas dari tombak saat terkena sinar matahari! Aura tak terkalahkan dan mendominasi yang lahir dari kematian tiba-tiba menyebar!

Orang normal tidak akan berani mendekat!

Pada saat ini, ia berdengung dan bersenandung seolah-olah senang melihat cahaya hari lagi. Tombak itu berwarna merah seperti lahar panas, mengamuk dengan aura maniak dan agresif!

Tiga cabang di kepala tombak sangat tajam dan menyilaukan karena memantulkan warna merah cerah di bawah sinar matahari.

Tubuh tombak itu adalah naga bersisik merah dengan rahang terbuka lebar, menunjuk ke ujung tombak. Kedua mata merahnya membuat orang gemetar dari lubuk jiwa mereka hanya dengan melihatnya.

Adas memegang tombak naga merah dan mengayunkannya, menciptakan seberkas cahaya merah di udara. Kepala tombak itu membawa niat pertempuran yang mematikan! Kemudian, Adas memegang tombak di bagian tengah dan menerjang, menyandarkan tubuhnya ke samping sebelum menarik kembali seperti busur. Tombak merah di tangannya membawa niat membunuh yang mengamuk. Cahaya merah di kepala tombak itu berkobar lebih ganas. Tiba-tiba, tombak itu terlempar!

Suara mendesing!

Tombak naga merah berubah menjadi garis merah yang mempesona. Seperti api, itu meledak dan menembus gerbang menara marmer putih!

Gemuruh!

Gerbang menara Dunley Manor tiba-tiba runtuh menjadi puing-puing!

Kecepatan tombak tidak berkurang. Seperti naga merah yang mengamuk, ia melesat lurus ke arah istana putih ratusan meter di belakang gerbang!

Runtuhnya gerbang menara sudah menarik perhatian banyak penjaga di manor. Mereka berkerumun dan melihat gerbang menara yang runtuh. Kemudian, di depan mata mereka, mereka melihat seberkas warna merah di udara melesat ke arah manor yang jaraknya ratusan meter seperti bola meriam!

"Astaga! Apa-apaan itu?"

Semua penjaga tercengang pada saat ini, melihat tombak naga merah yang terbang menuju manor. Mereka yang tidak tahu lebih baik akan berpikir itu adalah bola meriam!

Detik berikutnya... Boom!

Tombak naga merah menerobos gerbang emas manor. Kepala tombak itu tenggelam dengan keras ke tanah dan tanah di sekitarnya retak!

Tombak merah berdengung dan berburu!

Gerbang emas itu hancur berkeping-keping dalam sekejap!

Alarm berbunyi keras di seluruh Dunley Manor saat ini!

Aliran penjaga bersenjata lengkap dengan senjata muncul dari semua sisi manor!

Seluruh manor dijaga ketat!

Dari balik gerbang emas yang hancur, beberapa anggota keluarga Dunley juga muncul pada saat ini. Mereka semua adalah tokoh terkemuka!

Ketika mereka melihat tombak merah di tanah di depan pintu masuk, mereka dipenuhi dengan kejutan! Mereka mengira itu adalah meriam. Tanpa diduga, itu adalah tombak merah! Gambar ini terlalu mengejutkan!

Namun, semua orang bisa merasakan pertempuran yang berkecamuk dan niat membunuh pada tombak naga merah. Tidak ada yang berani datang dalam jarak sepuluh meter dari tombak merah!

Bab 1826

Para tetua terkemuka dari keluarga Dunley penuh dengan kemarahan pada saat ini. Hanya dengan satu pandangan pada tombak merah, mereka memahami krisis dan pentingnya masalah ini!

"Cepat, beri tahu patriark dan Tuan Keempat!" Paman kedua Sterling, Shaw Dunley, dengan cemas memerintahkan bawahan di sekitarnya saat ini. "Ya!"

Segera, bawahan itu mundur dan berlari keluar melalui pintu belakang! Sang patriark telah mengasingkan diri di aula peringatan selama seminggu.

Tuan keempat juga tidak ada di istana. Bagi seseorang yang berkelahi di rumah mereka saat ini dengan cara yang tidak biasa, itu pasti mengejutkan banyak orang di Dunley Manor!

Shaw menyaksikan bawahan itu pergi sebelum dia fokus pada gerbang menara yang runtuh ratusan meter jauhnya. Di sana, sosok yang tampak seperti mengenakan baju besi emas merah perlahan mendekat.

Dengan setiap langkah yang diambil orang itu, penjaga bersenjata lengkap dengan senjata di depannya akan mundur selangkah! Semua orang bisa merasakan niat membunuh yang mengerikan mengamuk dari sosok yang luar biasa itu!

"Siapa kamu? Mengapa kamu menghancurkan gerbang menara Dunley Manor?"

Shaw berdiri di belakang ratusan penjaga, wajahnya penuh kesuraman yang menyeramkan saat dia meraung.

Adas berdiri diam dan mengangkat alisnya. Dia berada seratus meter dari Shaw. ejekan jahat di wajahnya yang dewasa dan tampan, dia menatap Shaw dengan mata penuh rasa dingin yang menggigit. Dia menjawab, "Adas Leigh."

Suaranya tidak keras, tapi seperti bom yang meledak di telinga semua orang! 'Adas Leigh?'

Shaw mengerutkan kening saat wajahnya menjadi tegang. Dia berkata, "Saya tidak mengenal Anda. Keluarga Dunley saya tidak memprovokasi Anda. Mengapa Anda bertindak seperti ini? Tidakkah Anda tahu bahwa Hampton adalah wilayah keluarga Dunley?"

Adas terkekeh dan berkata, "Keluarga Dunley berutang nyawa padaku."

'Kehidupan?'

Wajah Shaw menjadi gelap saat dia menambahkan, "Anak muda, meskipun saya tidak tahu kapan keluarga Dunley saya membentuk dendam ini dengan Anda, saya pikir kita bisa duduk dan membicarakan hal ini. Saya percaya orang seperti Anda bukan orang biasa. keluarga Dunley saya juga tidak memiliki bakat seperti Anda. Mengapa Anda tidak tunduk pada keluarga Dunley saya dan bekerja untuk kami sehingga kami dapat berbagi dunia ini di masa depan?"

"Hehe..."

Adas mencibir sambil menggelengkan kepalanya dan berkata, "Keluarga Dunley masih sangat sok dan tak tahu malu."

Setelah mengatakan itu, matanya yang dingin menyapu sekelompok orang saat dia berteriak, "Hari ini, aku menyelesaikan dendam yang aku miliki terhadap keluarga Dunley. Mereka yang tidak ingin mati, menyingkirlah!"

Kata-kata ini seperti petir yang jatuh dengan deras dan meledak di telinga banyak penjaga! Namun, tidak ada yang mundur.

Shaw mencibir dan berkata, "Anak muda, ini adalah keluarga Dunley dan mereka adalah pejuang kematian kita. Mereka tidak akan mundur hanya dengan beberapa patah kata darimu."

Kemudian, Shaw melirik tombak merah dengan sedikit keraguan di matanya bercampur dengan jijik. Dia tersenyum ringan dan berkata, "Selain itu, apakah menurutmu kamu layak menantang keluarga Dunley dengan tombak rendahanmu ini?

"Perhatikan baik-baik. Di depanmu berdiri prajurit kematian elit keluarga Dunley. Mereka semua bersenjatakan senjata. Jika nanti kau tidak ingin dihujani peluru, kau harus segera berlutut dan memberi kompensasi kepada kami karena menghancurkan menara dan gerbang. Aku akan bermurah hati dan mematahkan tanganmu sebelum melepaskanmu. Bagaimana menurutmu?"

Bab 1827

Shaw Dunley terkekeh saat dia berdiri dengan tangan di belakang punggungnya. Dia memiliki ratusan pejuang keluarga Dunley yang berdiri di depan mereka, memegang senjata di tangan mereka. Bagaimana mungkin mereka tidak menjatuhkan seorang pria muda dengan hanya sebuah tombak di tangannya?

Juga, mengapa seseorang membawa benda seperti itu di era ini?

Apakah ini turnamen seni bela diri?

Benar-benar konyol!

Namun, detik berikutnya, Adas tersenyum ringan dan mengangkat pitanya. Tombak merah yang tenggelam ke tanah berdengung dan kacau. Tubuh tombak itu bergetar!

Lalu... Wuih!

Tombak merah bangkit dari tanah, berputar di udara dengan garis-garis cahaya merah, dan kembali ke pita Adas! Desir!

Adas melemparkan tombak merah di tangannya dan menciptakan garis-garis cahaya merah. Dia mengarahkan kepala tombak itu ke Shaw yang berdiri di belakang kerumunan seratus meter jauhnya dan berkata dengan dingin, "Kalau begitu kalian semua bisa pergi ke neraka!"

Shaw tercengang. Melihat kepala tombak itu menunjuk ke arahnya dengan lampu merah yang menyilaukan, dia sangat marah. Dia menunjuk ke kejauhan dan berteriak, "Turunkan dia!"

Seketika, lusinan penjaga bersenjata lengkap tiba-tiba bergegas menuju Adas!

Sudut mata Adas menjadi dingin. Dia menekuk kakinya dan menurunkan tubuhnya, membangun momentum. Kemudian, dia tiba-tiba menginjak tanah! Ledakan!

Tanah retak dan Adas melesat keluar seperti meteor. Dia dengan kasar menyapu tombak merah di tangannya dan lampu merah menyala. Lusinan penjaga yang bergegas ke arahnya tersapu seperti angin musim gugur yang menyapu semua daun yang jatuh!

Hati Shaw tersentak ketika dia menyaksikan pemandangan di depannya. Pemahamannya tentang dunia telah terbalik!

Dia meraung, "Tembak untuk membunuh!"

Seketika, lebih dari selusin penjaga mengangkat senjata mereka, menarik pelatuk, dan menembaki Adas yang bergegas dengan tubuhnya diturunkan!

Tikus-tat-tat!

Moncong berkobar saat peluru menghujani Adas!

Jika targetnya adalah orang biasa, dia akan dipenuhi peluru sekarang!

Namun, dalam pandangan semua orang, sosok Adas berubah menjadi bayangan dan menghilang ke udara tipis! "Lihatlah!"

Pada saat mereka bereaksi, mereka menemukan bahwa Adas sudah melompat ke udara. Lengannya berayun tinggi dengan tombak merah di pitanya, tampak seperti busur melengkung. Dia menebas lusinan penjaga yang bersenjatakan senjata!

"Mati!"

Raungan dari serigala liar turun dari langit dengan niat membunuh yang tak terkalahkan. Garis-garis cahaya merah membawa raungan naga yang menusuk telinga! Bang!

Tombak itu hancur di tanah dan selusin penjaga bersenjatakan senjata terbang ke udara karena dampak ledakan. Mereka jatuh ke tanah tak sadarkan diri.

Retakan besar selebar setengah meter muncul di tanah yang memanjang ke kaki Shaw. Shaw sangat ketakutan sehingga dia mundur beberapa langkah sebelum menstabilkan tubuhnya.

Pada saat ini, dia sudah tercengang konyol. Melihat Adas yang bertarung dengan prajurit kematian dari keluarga Dunley, dia merasa bahwa pandangan dunianya telah miring.

Apakah dia manusia biasa?

Hanya dengan tombak panjang, dia bertarung sendirian melawan lusinan prajurit maut yang menggunakan senjata!

Mungkinkah dia lebih cepat dari peluru? Ini benar-benar tidak bisa dipercaya!

Tidak, ada penjelasan lain. Dia datang dari tempat itu, seperti tuan keempat! Nonagon, pintunya!

Dalam sekejap, Shaw mengerti bahwa pemuda ini jelas bukan orang biasa. Hanya tuan keempat yang bisa bersaing dengan orang seperti itu!

"Serang dia! Kita harus menundanya sampai tuan keempat tiba!" Shaw meraung.

Ratusan penjaga mendengar perintah itu dan bergegas menuju Adas!

Di seluruh Dunley Manor, suara tembakan terdengar!

Adas melompat ke udara seolah dia tidak terpengaruh oleh gravitasi dan menyapukan tombak merah di tangannya!

Bab 1828

Seluruh kelompok penjaga jatuh ke tanah, semuanya ditembus oleh aura tombak yang mendominasi. Mereka mati di tempat!

Kemudian, Adas mendarat di tanah dan menginjak keras dengan kakinya. Dengan tombak di tangannya, dia menembak seperti panah tajam ke arah lusinan penjaga yang mengelilinginya!

Semuanya terjadi dalam sekejap!

Hampir seratus penjaga telah jatuh ke tanah. Hampir setengah dari Dunley Manor dihancurkan oleh aura dominan dari tombak merah di tangan Adas!

Detik berikutnya, semua orang melihat Adas berdiri tegak. Dia memegang tombak merah, yang meneteskan darah. Dia dipenuhi dengan aura pembunuh. Tubuhnya memancarkan cahaya merah samar pada saat ini seperti baju besi padat.

Tidak ada yang berani menghadapinya! Tidak ada yang berani mengambil langkah lebih dekat! Adas itu seperti Grim Reaper! Niat membunuhnya yang mengamuk melonjak ke atas mereka! Dengan tombak, dia seperti dewa perang yang haus darah saat dia berjalan menuju Shaw!

Kepala tombak itu menggambar garis merah di tanah, disertai dengan auman naga yang menusuk telinga!

Di belakangnya, separuh langit berubah bergejolak. Awan gelap besar mulai melonjak saat mereka melayang di atas Dunley Manor. Dia sendiri telah memicu fenomena duniawi. Jika berita ini keluar, atau jika rakyat jelata melihat ini, pandangan dunia mereka akan runtuh!

Tombak panjang itu menyapu secara horizontal, kepalanya yang merah tajam menunjuk langsung ke Shaw yang berdiri lebih dari sepuluh meter jauhnya.

Sudut mulut Adas berkedut saat dia menyeringai jahat. "Bagaimana menurutmu kamu akan mati?"

Adas dikelilingi oleh prajurit kematian bersenjata lengkap dari keluarga Dunley. Dalam kesulitan seperti itu, dia masih tersenyum tenang pada Shaw.

Shaw benar-benar panik sekarang. Dia mengepalkan tinjunya dengan erat dan menatap Adas yang hanya berjarak belasan meter darinya. Dia meraung, "Sungguh arogan! Bahkan jika kamu memiliki kemampuan, ini adalah keluarga Dunley! Hancurkan orang ini dengan cara apa pun! Mati atau hidup!"

Begitu dia mengatakan itu, para prajurit kematian yang mengelilingi Adas mengangkat senjata mereka dan membidik Adas. Bahkan jika orang ini adalah Superman, dia tidak bisa lepas dari kematian!

Saat itu, teriakan keras bergema di seluruh Dunley Manor. "Berhenti! Mundur!"

Semua orang mengikuti suara itu dan melihat Spencer yang muncul dengan wajah muram. Tangannya berada di belakang punggungnya saat dia berjalan ke depan.

"Tuan Spencer!" Shaw berlari terburu-buru dengan senyum menyanjung di wajahnya. Para pejuang kematian keluarga Dunley juga dengan cepat menyambut kedatangan Spencer.

Spencer berjalan ke arah Adas dengan tatapan dingin di matanya dan berkata, "Aku tidak menyangka kamu akan mengejarku di sini."

Adas memandang Spencer, sudut mulutnya berkedut saat dia berkata sambil tersenyum, "Darah harus dibayar dengan darah, itu saja."

Spencer mengerutkan kening dan bertanya dengan sungguh-sungguh, "Apakah Anda yakin ingin bertarung?"

"Bagaimana menurutmu?" Adas bertanya.

Spencer mengangguk dan berkata, "Kalian semua, mundur. Ini bukan urusanmu dan kamu juga tidak bisa ikut campur."

Mendengar ini, Shaw menjadi cemas dan berseru, "Tuan Spencer, Anda tidak boleh..."

"Turun!" Spencer berteriak marah tanpa memandang Shaw sama sekali. Tatapan tajamnya hanya terfokus pada Adas. Shaw gemetar saat dia dengan cepat mundur dan berteriak, "Semua mundur!"

Pitter-patter!

Ratusan penjaga segera mundur, meninggalkan alun-alun kecil di depan Dunley Manor kepada Spencer dan Adas.

Spencer memandang Adas dan berkata, "Situasi saat itu... Keluarga Dunley saya terpaksa melakukannya. Mengapa Anda tidak bisa melepaskannya?"

"Biarkan?" Adas mencibir dan berkata, "Mungkinkah di matamu, kehidupan saudara perempuanku tidak layak disebut?"

Bab 1829

Mendengar itu, Spencer mengerutkan kening dan berkata, "Aku bisa memberimu kompensasi apa pun. Jika kita bertarung, itu pasti akan menimbulkan dampak yang besar, yang merupakan situasi terburuk bagi kita berdua. Ketika itu terjadi, semua kekuatan akan turun tangan. Haruskah kau memecahkan keseimbangan yang telah dipertahankan dengan susah payah selama beberapa dekade terakhir?"

Adas tertawa kecil dan berkata, "Spencer Dunley, aku di sini hari ini untuk mengambil nyawamu! Melihat kamu begitu enggan untuk bertarung, mungkinkah kamu kehilangan aura rajamu?"

Spencer mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya. Dia berkata sambil menghela nafas, "Kalau begitu, ayo bertarung."

Dengan mengatakan itu, aura Spencer mengalami perubahan yang luar biasa. Aura tak terkalahkan meledak seperti pedang tajam yang telah disegel selama bertahun-tahun. Tiba-tiba terlepas dari sarungnya dan melayang ke langit.

Bunyi dengungan tiba-tiba memenuhi daratan!

Dalam sekejap, dalam radius sepuluh mil yang menyelimuti setengah dari pusat kota Hampton, semua benda logam mulai bersenandung. Daun-daun di halaman tiba-tiba menjadi sangat tajam seperti pedang yang menunggu untuk dicabut. Semua benda bisa diubah menjadi pedang!

Aura Spencer secara mengejutkan mirip dengan Adas!

Dua serangan energi yang berbeda berkecamuk di alun-alun kecil Dunley Manor!

Kerikil di tanah tidak bisa menahan intensitas dan melayang dengan gemetar di udara!

Adas mengerutkan kening dan menatap Spencer dengan auranya yang terus meningkat. Dia tersenyum dan berkata, "Jadi kamu adalah Raja Pedang di zona keempat saat itu."

Wajah Spencer acuh tak acuh saat dia tetap berdiri dengan tangan di belakang punggungnya Sikapnya tak terduga.

Dia menatap Adas dengan tenang dan berkata, "Adas, apa yang terjadi saat itu telah lama berakhir. Mengapa kamu tidak bisa melepaskannya? Haruskah seseorang mati untuk menghilangkan kebencian saat itu?"

"Ha ha ha..."

Adas mencibir dan berkata, "Yang paling aku benci adalah kemunafikanmu. Jika keluarga Dunley tidak sengaja menyembunyikannya, saudara perempuanku tidak akan mati di sana dengan begitu tragis! Bagaimana aku bisa membiarkannya? Pertarunganku melawanmu hari ini adil! langkah pertama dalam balas dendamku terhadap orang-orang itu."

Spencer terdiam dengan dinginnya pedang perak di matanya.

Setelah beberapa saat, dia sedikit mengangkat tangan kanannya, menggelengkan kepalanya, dan berkata, "Sepertinya pertempuran di antara kita ini tidak bisa dihindari."

Setelah mengatakan itu, Spencer mengangkat alisnya dan auranya tiba-tiba melonjak ke puncak. Seluruh tubuhnya melonjak saat dia berteriak dengan marah, "Pedang, datang padaku!"

Dalam jarak seratus meter di sekitar Spencer, semua benda logam bergetar saat ini, berdenting dan berdenting. Pada saat yang sama, di dalam aula peringatan keluarga Dunley.

Ada sebuah kotak kuno di atas altar tinggi yang diukir dengan rune yang tidak jelas.

Pada saat ini, kotak panjang itu tiba-tiba terbuka. Pedang panjang berkarat di dalamnya mengeluarkan teriakan melengking dan terbang keluar dengan teriakan!

Di aula peringatan, seorang pria paruh baya sedang berlutut di atas bantal dengan pita terlipat. Pada saat ini, dia membuka matanya sedikit dan melirik kotak yang terbuka. Dia menghela nafas tak berdaya dan berkata pada plakat peringatan leluhur keluarga Dunley, "Apa yang akan terjadi, akan terjadi."

Di belakangnya, bawahan dari sebelumnya bergegas masuk dengan terengah-engah pada saat ini dan berteriak, "Patriark, sesuatu telah terjadi. Seseorang menantang keluarga Dunley!"

Sterling Dunley bangkit dan bersenandung sebagai tanggapan. Dia berbalik dan berjalan ke pintu aula peringatan. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke langit yang luas di atas. Pada saat ini, langit di atas Hampton dipenuhi awan gelap dan gemuruh petir.

Yang mengejutkan orang-orang di Hampton adalah bahwa dua pedang besar tiba-tiba muncul di langit pada suatu saat!

Jalan-jalan dan gang-gang di Hampton dipenuhi orang-orang yang memandang ke langit, menunjuk ke dua pedang besar yang tergantung di sana. Mereka memiliki warna dan bentuk yang berbeda. Segala macam diskusi keras bisa didengar.

"Astaga! Apa-apaan itu? Sebuah fatamorgana?"

"Apakah itu proyeksi 3D? Sepertinya dari rumah keluarga Dunley."

Bab 1830

Banyak orang melihat ke langit dengan ponsel di tangan mereka, dengan panik mengambil gambar untuk diposting di internet.

"Wow, lihat! Kedua pedang yang tergantung di langit terlihat sangat megah dan megah!"

Sterling secara alami melihat dua pedang di udara. Alisnya berkerut ketika dia berkata kepada kepala pelayan di sebelahnya, "Hentikan berita, matikan semua komunikasi internet, dan cegah kebocoran informasi. Pada saat yang sama, kirim personel untuk memberi tahu media dan stasiun TV bahwa ini adalah proyeksi 3D yang disiapkan untuk sebuah film."

"Ya, Patriark." Kepala pelayan di sebelah Sterling menerima perintah itu dan segera menjalankannya.

Sterling memandang kedua pedang yang tergantung di udara. Mereka berdua berukuran lebih dari sepuluh meter. Salah satunya bersinar dengan kilau merah dan naga merah menghiasinya. Ada juga griffin berkepala tiga yang memekik di gagangnya.

Pedang itu penuh dengan kegilaan yang mengamuk. Meskipun ada beberapa retakan di badan pedang, itu tidak mengurangi udaranya yang tangguh.

Pedang lainnya berwarna baja dengan empat pedang kecil menempel di sekitar bilahnya. Gagangnya dikelilingi oleh cakar tajam yang terbuka.

Pedang ini, bagaimanapun, tampak agak tua dan usang. Dengan beberapa celah di tubuh, sepertinya itu akan hancur berkeping-keping kapan saja.

Kedua pedang itu tergantung tinggi di udara dan membentuk dua medan kekuatan khusus saat mereka saling berhadapan.

Mata Sterling serius saat dia bergumam, "Pedang Damocles, Pedang Kerajaan."

Itu adalah simbol raja para murid!

Setiap orang yang diangkat sebagai raja telah memperoleh sumber kekuatan mereka dari balik pintu. Begitu mereka melepaskan kemampuan mereka untuk melampaui batas duniawi, mereka akan memanggil Pedang Damocles mereka masing-masing, juga disebut Pedang Kerajaan. Kings of Disciples bukanlah orang biasa. Mereka tentu saja tidak dapat didefinisikan dengan cara normal.

Kekuatan dan koneksi mereka dengan pintu akan sebanding dengan kompleksitas gelombang otak.

Begitu mereka menjadi murid, kekuatan fisik dan kecerdasan mereka akan berkembang secara maksimal. Mereka akan jauh lebih kuat daripada orang biasa dalam semua aspek. Adapun raja para murid, mereka adalah eksistensi yang melampaui para murid.

Inilah mengapa Nonagon ada untuk mencegah orang seperti itu muncul di dunia nyata dan menciptakan kepanikan yang tidak perlu.

Pedang Damocles adalah indikator kekuatan raja para murid. Pedang masing-masing raja murid akan berbeda karena kekuatan karakter dan kekuatan mereka.

Penampilan pedang berbanding terbalik dengan kekuatan kekuatan raja, semakin kuat kekuatannya, semakin babak belur pedang. Semakin ditebaskan pedangnya, semakin sedikit kekurangan yang dimiliki raja para murid dalam hal kendali kekuasaannya karena semua aspek kebugaran fisiknya mulai menurun.

Terlebih lagi, ketika kekuatan melebihi batas yang diizinkan oleh aturan, raja para murid akan mengamuk dan pedang akan jatuh, menghancurkan raja para murid serta segala sesuatu di sekitarnya. Jatuhnya raja murid mana pun akan membawa kehancuran sebuah kota.

Itulah mengapa seorang raja tidak boleh bertemu dengan raja lain. Begitu mereka bertemu, darah akan tertumpah sejauh seratus mil!

Sterling memandang kedua Pedang Damocles di udara. Emosinya rumit. Sepertinya dia hanya bisa menghubungi Nonagon untuk menangani akibatnya.

Tentu saja, ketika dua Pedang Raja muncul di atas kota Hampton di Charbury, di suatu tempat yang jauh di wilayah seluas puluhan ribu hektar, ada sebuah bangunan institusional yang dijaga ketat dan tidak dapat ditembus.

***

Nonagon, Biro Tempur Pusat.

Bab 1831

Biro Tempur Pusat Nonagon dikelilingi oleh peralatan perang yang padat, kendaraan tempur, dan berbagai pejuang pertahanan. Di dalam biro terdapat berbagai bangunan dengan banyak personel yang keluar masuk, serta kendaraan yang hilir mudik.

Melihat ke bawah dari ketinggian, zona pertempuran pusat ini seperti kota yang tak tertembus yang dikelilingi oleh keamanan yang ketat dengan penjaga, penjaga, dan pejuang yang berpatroli di mana-mana.

Dinding beton baja di sekitarnya tingginya puluhan meter. Mereka penuh sesak dengan senjata tempur seperti senjata anti-pesawat dan senapan mesin berkecepatan tinggi. Di atas langit, helikopter berpatroli terus-menerus.

Di tempat pelatihan di sekitarnya, banyak pria dan wanita berseragam hijau melakukan kursus pelatihan setiap hari.

Pada saat ini, di dalam gedung abu-abu gelap tinggi sekitar lima atau enam lantai. Di Distrik Tiga, Kantor Pengawasan Nomor Enam.

"Laporkan! Fluktuasi energi yang besar telah muncul di Hampton di Charbury!" Seorang wanita yang mengenakan seragam tempur hijau memegang laporan analisis di tangannya dan mengumumkan kepada kaptennya.

Kapten memiliki sosok kekar dan juga mengenakan seragam tempur hijau. Ada lencana di dadanya dan papan nama berbentuk seperti cangkang kura-kura di lengannya dengan tulisan 'Pasukan Tempur Penyu' di bawahnya.

Pria berjenggot dan berwajah garang itu sedang mengamati selusin perangkat elektronik di depannya. Dia bertanya dengan suara dingin, "Apa yang ditunjukkan oleh hasil pengawasan?"

Wanita itu segera menjawab, "Kapten, menurut data pengawasan, dua fluktuasi energi telah muncul di atas kota Hampton di Charbury, yang telah melebihi nilai kritis dan masih terus meningkat. Hasil menunjukkan bahwa itu adalah fluktuasi energi Swords of Kerajaan."

Mendesis!

Seluruh kantor tiba-tiba terdiam!

Semua orang menatap wanita itu, benar-benar terkejut!

Pedang Kerajaan?

Apakah dia mengacu pada Pedang Kerajaan yang hanya muncul ketika raja para murid melepaskan kekuatan mereka?

Kalau begitu, apakah ada dua raja murid yang bertarung di Hampton?

Pria berseragam hijau juga tersentak dan bertanya, "Apakah kamu yakin itu Pedang Raja?" "Ya!" jawab wanita itu.

Kapten dengan cepat memerintahkan, "Mobilkan satelit Satnav-3 dan lihat apa yang terjadi di Hampton!"

"Ya!"

Dalam sekejap, beberapa anggota staf segera mengoperasikan peralatan elektronik dan memperoleh citra satelit. Segera, citra satelit dari pemandangan di atas Hampton muncul di mata semua orang!

Dua Pedang Kerajaan tergantung di udara!

Lapisan keringat dingin muncul di dahi kapten. Dia menarik napas dengan tajam dan segera berkata, "Lanjutkan

untuk memantau nilai energi dengan cermat. Aku akan melapor ke kepala!"

Simon Greene mengerti apa artinya ketika dua Pedang Kerajaan muncul di langit.

Begitu amukan antara dua raja murid terjadi, konsekuensinya tidak terbayangkan. Itu akan menjadi bencana total!

Rencana yang dibuat oleh Nonagon selama beberapa dekade terakhir akan gagal dan mereka akan benar-benar terekspos ke dunia!

Dengan demikian, Simon tidak peduli tentang merencanakan sesuatu secara detail. Dia berbalik, mendorong pintu kaca logam, dan langsung pergi ke kantor manajemen di lantai paling atas.

Mendorong pintu yang berat itu, Simon bergegas masuk dan memberi hormat kepada pria paruh baya di belakang meja yang terkubur dalam sebuah buku. Dia berkata, "Melaporkan kepada kepala, ada fluktuasi energi yang besar di atas Hampton di Charbury. Menurut hasil tes data dan citra satelit, dua Pedang Raja telah muncul di atas Hampton!"

Pria paruh baya yang tenggelam dalam bukunya mendengar laporan Simon. Ujung pena di tangannya terlepas!

Kemudian, dia berdiri tiba-tiba dengan tatapan tegang saat tangannya menekan meja. Dengan wajah penuh keterkejutan, dia menatap Simon dan bertanya, "Pedang Kerajaan? Apakah kamu yakin?"

Simon menyerahkan laporan data dengan kedua tangan dan berkata, "Kepala Montgomery, ini adalah laporan pemantauan data fluktuasi energi. Kami 100% yakin bahwa dua raja murid terkunci dalam konflik sekarang. Selain itu, energi salah satu mereka sangat berfluktuasi dari tinggi ke rendah. Itu telah menembus nilai kritis tertinggi beberapa kali. Ada kemungkinan kekuatan kerajaan akan mengamuk!"

Bab 1832

Chief Montgomery dengan cepat membalik-balik laporan data pengujian. Ekspresi kesuraman di wajahnya semakin berat. Kemudian, dia meninggalkan mejanya, mengambil jas hujan hijau panjangnya dari gantungan di samping, mengenakan topinya, dan langsung menuju pintu.

Simon mengikuti di belakang Chief Montgomery.

Kepala desa berkata, "Segera beri tahu para murid di daerah Charbury untuk melakukan segala kemungkinan untuk mencegah penyebaran situasi. Pastikan bahwa rakyat jelata tidak curiga! Tenangkan mereka dari pintu ke pintu! Juga, kumpulkan beberapa murid untuk disimpan. awasi secara rahasia. Begitu kekuasaan raja lepas kendali, evakuasi kerumunan sebanyak mungkin. Kita tidak boleh membiarkan Hampton menjadi Tamworth berikutnya!"

Mendengar nama Tamworth, Simon tercengang. Dia menjadi yatim piatu ketika kekuatan kerajaan mengamuk saat itu!

Ada hampir 400.000 korban di Tamworth saat itu. Tamworth hampir menghilang dari peta dalam semalam!

Meskipun kekuasaan kerajaan ditekan kemudian dan penjelasan tertentu digunakan dengan cerdik untuk menyembunyikan kebenaran dari dunia, Simon telah menyaksikan kejadian itu dengan matanya sendiri. Dia tidak ingin tragedi seperti itu terjadi lagi!

"Ya, aku akan segera mengaturnya!" Simon menjawab.

Beberapa menit kemudian, Simon masuk ke jip lapis baja hijau bersama Kepala Montgomery dan melaju ke gedung tertinggi, paling megah, dan paling dijaga ketat di tengah zona pertempuran pusat!

Bangunan menakutkan menjulang seperti pilar di langit!

Setelah melewati delapan pos pemeriksaan keamanan dan memverifikasi identitasnya, Chief Montgomery membawa Simon ke lantai tertinggi gedung itu. Mereka tiba di kantor milik orang dengan kekuatan paling terkonsentrasi di seluruh Biro Tempur Pusat!

Penguasa Paviliun Penyu!

Chief Montgomery menyesuaikan pakaian dan topinya sebelum mengetuk pintu yang tertutup. Berbeda dengan kantor lainnya, kantor ini terlihat sedikit kuno.

Di balik pintu, sebuah suara tua berkata, "Masuk."

Baru saat itulah Chief Montgomery membuka pintu dan masuk bersama Simon.

Sepintas, dua dinding di sampingnya penuh dengan buku. Tepat di depan mereka, seorang lelaki tua berkacamata membaca dengan penuh perhatian membungkuk di atas sebuah buku, mempelajarinya.

Mejanya juga penuh dengan buku-buku dari berbagai negara.

Rambut lelaki tua itu putih tetapi dia terlihat kuat dan ramah. Dia sedikit menurunkan kacamata bacanya, mengangkat alisnya, dan menatap dua orang yang masuk. Dia bertanya sambil tersenyum, "Montgomery, apa yang membawamu ke sini?"

Chief Montgomery memberi hormat sebelum dia dengan serius menyerahkan laporan Simon kepada orang tua itu. Dia berkata, "Tuan Paviliun, dua raja murid telah muncul di Hampton of Charbury dan Pedang Kerajaan juga telah muncul. Energi salah satu dari mereka sudah mendekati nilai kritis tertinggi. Ada kemungkinan kekuatan kerajaan mengamuk. "

Mendengar kata-kata itu, lelaki tua itu mengerutkan alisnya yang pucat. Dia mengambil laporan dari Kepala Montgomery dan melihatnya sebelum bertanya, "Dua raja murid yang mana?"

Kepala Montgomery memandang Simon dan yang terakhir segera menjawab, "Tuan Paviliun, kami telah mengidentifikasi salah satu dari mereka sebagai salah satu dari keluarga Dunley. Yang lainnya belum ditentukan, tetapi menurut sifat fluktuasi energi dan gambar. ditunjukkan oleh satelit, itu adalah Naga Merah."

Bab 1833

"Naga merah?"

Pria tua itu mengesampingkan buku tua di tangannya, berdiri dengan tangan di belakang punggungnya, dan berbalik untuk melihat dunia di luar. Dia bergumam pelan, "Jadi itu anak muda itu. Setelah bertahun-tahun, dia masih tidak bisa melupakan kejadian itu."

Chief Montgomery dan Kapten Simon Greene melihat ke belakang lelaki tua di depan mereka. Mereka bertanya dengan cemberut, "Tuan Paviliun, apakah Anda tahu siapa raja murid lainnya?"

Master paviliun berbalik dan berkata sambil tersenyum, "Semua hal dipertimbangkan, dia sebenarnya murid favoritku. Rumor tentang Naga Merah menerobos gerbang naga dan membawa peti mati di punggungnya saat menginjak griffin bukan hanya rumor."

Mendengar ini, Chief Montgomery dan Simon tampak terkejut. Mereka langsung tahu siapa Raja Naga Merah ini!

Beberapa tahun yang lalu, raja para murid ini membuat sensasi di Nonagon dan berjuang melewati lima zona.

Dia akhirnya menerobos gerbang naga zona kelima hanya dengan satu tombak naga merah di tangannya dan menginjak-injak aula suci Paviliun Griffin.

Chief Montgomery dan Simon mengingat semua desas-desus tentang dia ketika sosoknya yang luar biasa melintas di mata mereka. Meskipun mereka belum melihatnya dengan mata kepala sendiri, hanya dengan mendengarkan desas-desus itu, mereka sudah tahu bahwa raja para murid ini memiliki jiwa kepahlawanan!

Dia menerobos semua penghalang demi saudara perempuannya!

"Adas Leigh?" seru Kepala Montgomery dengan heran.

Master paviliun mengangguk dan berkata, "Segera kirim para murid dan pastikan untuk melindungi keselamatan orang-orang di Hampton. Juga, beri tahu keluarga Dunley bahwa begitu Spencer Dunley menghadapi kemungkinan kekuatan kerajaannya mengamuk, Sterling Dunley harus mengirimnya dalam perjalanan!"

Tanpa memikirkannya, master paviliun sudah menebak energi siapa yang akan runtuh. Spencer Dunley, yang pernah menjadi Raja Pedang dari zona keempat, sekarang berada di ambang kehancuran.

Sambil berpikir, Kepala Montgomery bertanya, "Tuan Paviliun, apakah tidak ada cara lain?"

Master paviliun menjawab, "Tidak ada cara lain. Untuk raja murid, hanya kerabat atau ahli waris dari garis keturunan yang sama yang dapat membunuh mereka untuk mencegah kekuatan kerajaan mengamuk. Jika tidak, seseorang hanya bisa bertarung sampai akhir sampai akhir. kekuatannya habis. Ketika itu terjadi, itu akan menyebabkan kehancuran sebuah kota."

Setelah mengatakan ini, mata master paviliun itu penuh dengan ketidakberdayaan. Seorang mantan raja hanya bisa berakhir dengan cara ini.

Meskipun mereka telah melampaui batas tubuh manusia dan mencapai puncak yang tidak dapat dicapai orang lain seumur hidup, hasil akhirnya tetaplah kehancuran.

Itulah sebabnya dia memulai perjalanan belajar seumur hidup. Dia mengumpulkan semua jenis buku, mencoba menemukan cara untuk menerobos belenggu ini. Namun, dia belum menemukannya.

Setelah mendengar ini, Chief Montgomery mengangguk dan menjawab, "Saya akan mengaturnya."

Kemudian, Chief Montgomery dan Simon meninggalkan kantor. Hanya master paviliun tua yang tersisa di kantor.

Dia berdiri di depan jendela pada saat ini, menatap langit di luar. Matanya yang bergejolak sepertinya bisa melihat menembus kabut dan mencapai Hampton.

"Bocah adas, kapan kamu bisa melepaskannya?" Chandler Curtis, penguasa Paviliun Penyu, tanpa daya menggelengkan kepalanya dan berkata dengan sedikit perubahan.

Chief Montgomery dan Simon Greene segera kembali ke unit mereka setelah meninggalkan Paviliun Penyu. Pada saat yang sama, serangkaian perintah dikirim dari berbagai unit di Biro Tempur Pusat!

Seketika, perubahan drastis terjadi di seluruh Charbury!

Sepanjang jalan-jalan dan gang-gang Charbury, orang-orang yang tampaknya biasa bersembunyi di antara kerumunan, para manajer perusahaan tertentu yang terdaftar, dan para wanita menawan dari beberapa tempat hiburan menerima instruksi pada saat yang bersamaan.

Terburu-buru ke distrik pusat Hampton!

Cegah kekuatan kerajaan agar tidak merajalela!

Dalam sekejap, semua pasukan khusus yang berkeliaran di antara warga sipil Charbury mulai bergegas menuju distrik pusat kota Hampton. Pada saat yang sama, perintah dari keluarga Dunley juga disebarkan satu demi satu!

Bab 1834

Salah satu perintahnya adalah segera mengevakuasi orang-orang dalam radius sepuluh mil dari distrik pusat kota.

Singkatnya, sekelompok pasukan khusus mulai beroperasi di Hampton.

Satu demi satu, personel khusus dari seluruh penjuru Hampton bergegas ke pinggiran medan energi khusus yang dibentuk oleh Swords of Kingship. Medan gaya ini mencakup radius sepuluh mil. Terlebih lagi, medan kekuatan yang dibentuk oleh Swords of Kingship masih berkembang!

Orang-orang ini mengenakan jas, linen kasar, atau pakaian kasual. Beberapa melihat dua Pedang Kerajaan yang tergantung di langit dengan tangan di dada dan tatapan pemujaan yang berapi-api di mata mereka. Yang lain memasukkan tangan mereka ke dalam saku celana mereka, tampak acuh tak acuh dengan tatapan jijik di mata mereka.

Singkatnya, orang-orang khusus yang tiba dalam aliran yang stabil segera berkumpul di pinggiran medan gaya ini. Salah satunya diselimuti jubah hitam dengan pola segitiga perak di dada dan bagian belakang jubah hitam.

"Perintah dari Paviliun Penyu: cegah kekuatan kerajaan mengamuk! Perintah pertama ini adalah untuk mengevakuasi kerumunan. Perintah kedua adalah membantu keluarga Dunley dalam membunuh raja para murid yang kekuatan kingsbipnya berisiko mengamuk! "

Sosok berjubah hitam menggumamkan kata-kata ini dengan lembut, tetapi semua murid yang tersebar dalam radius sepuluh mil mendengar perintah dari Paviliun Penyu di benak mereka.

Mereka melihat ke langit, dan semua orang tahu bahwa raja para murid yang kekuatan kerajaannya akan merajalela adalah pemilik Pedang Kerajaan berwarna baja.

Itu karena pedang kerajaan itu akan hancur!

Fluktuasi energi yang mengamuk di sekitarnya akan menembus batas kritis!

Pada saat ini, di tengah bidang khusus yang dibentuk oleh pedang kerajaan tidak lain adalah Dunley Manor.

Adas dan Spencer berdiri saling berhadapan. Adas memegang tombak naga merah dan mengarahkannya ke Spencer, yang memegang pedang besi berkarat di seberangnya.

Dia menatap pedang kerajaan di langit yang akan pecah dan mencibir. "Spencer, tubuhmu telah merosot dan kamu akan kehilangan kendali atas kekuatan itu. Dalam keadaanmu saat ini, bagaimana kamu akan melawanku?"

Spencer memegang pedang besi berkarat di gelangnya dengan seringai di sudut mulutnya. Dia melihat pedang kerajaan di langit miliknya dan berkata, "Usia bertambah seiring berjalannya waktu, tetapi sebagai seorang raja, mengapa saya harus takut pada pertempuran? Ini adalah martabat seorang raja. Adas, kamu dan Saya adalah tipe orang yang sama. Anda harus memahami ini. Izinkan saya mengatakan satu hal terakhir mundur dari Dunley Manor. Mengenai kematian saudara perempuan Anda, saya pasti akan memberi Anda penjelasan atas nama keluarga Dunley. "

Adas mengernyitkan alisnya dan mendengus. "Hehe, aku masih merasa kasihan padamu pada awalnya, tapi ternyata kamu hanyalah seorang pengecut. Apakah kamu khawatir kekuatan kerajaanmu akan lepas kendali dan membuatmu menjadi abu?"

Sudut mata Spencer membeku. Dia menutup matanya sedikit sebelum tiba-tiba membukanya. Ekspresi dan sikapnya juga menjadi sangat berdarah dingin. Dia berteriak, "Adas Leigh, aku sudah berulang kali mundur. Mengapa kamu begitu kejam? Jangan lupa bahwa aku pernah menjadi raja!"

Begitu dia mengatakan itu, pedang besi berkarat di tangan Spencer mengeluarkan teriakan nyaring.

Lapisan karat pada permukaan pedang secara bertahap terkelupas, memperlihatkan penampilan aslinya yang sebenarnya!

Tubuh pedang, perak yang mempesona, diukir dengan tali rune kuno yang panjang. Gagangnya berubah menjadi ular perak seperti hidup. Itu erat melingkari lengan Spencer. Kemudian, itu melintasi tubuhnya dan akhirnya berkumpul di tengah alisnya, membentuk merek ular perak!

Spencer mengangkat pedang di tangannya, mengarahkannya ke Adas dari jauh, dan meraung, "Lawan!"

Bab 1835

Spencer berteriak marah dengan pedang panjang di tangannya. Seperti anak panah yang tajam, dia menembak ke arah Adas, yang berdiri di tempat dengan tombak merah di tangannya. Mata adas terlihat seperti semangat juang yang agung memancar dari tubuhnya. Dia tiba-tiba mengayunkan tombak merah di tangannya!

Dentang!

Tombak itu bentrok dengan pedang ular perak dan percikan api meletus!

Keduanya ditolak dengan satu pukulan!

Spencer melompat tinggi ke udara dan menebas selusin serangan pedang ke Adas di tanah!

Satu demi satu, sinar pedang perak yang terlihat dengan mata telanjang menebas ke arah Adas seperti jaring besar!

Adas menatap sinar pedang yang turun ke atasnya. Dengan tombak merah di tangan, dia dengan cepat berlari dan menghindari serangan itu!

Seluruh Dunley Manor sekarang mengamuk dengan fluktuasi energi yang hiruk pikuk!

Orang-orang yang bersembunyi di sekitarnya semua tercengang. Mereka menatap tuan keempat dari keluarga Dunley dan Adas yang saling bertarung. Mereka tampak seolah-olah mereka belum pernah melihat dunia sebelumnya! Ini benar-benar tak terbayangkan!

Ini telah melampaui ruang lingkup pemahaman mereka. Melihat pertarungan antara Adas dan Spencer telah mencapai titik didih, semua orang tersentak!

Mata adas menjadi merah padam saat dia menatap Spencer dan berteriak dengan marah, "Naga menghancurkan seribu pasukan!"

Tiba-tiba, tombak naga merah di tangan Adas berubah menyilaukan. Naga merah di tubuh tombak tampaknya menjadi hidup saat tombak itu berubah menjadi naga merah hidup yang meluncur lurus ke arah Spencer. Di lapangan, hanya naga merah panjang yang bisa dilihat. Rahangnya terbuka lebar dalam raungan saat terbang menuju Spencer.

Jantung Spencer berdebar kencang. Rambutnya sudah acak-acakan sekarang. Naga merah yang dengan cepat mendekatinya tercermin di pupilnya. Dia berusaha menahan dampak besar serangan itu.

Ubin di tanah di bawah kakinya telah runtuh dan sekarang disapu oleh momentum naga merah. Energi menakutkan di sekitarnya juga diserap oleh naga merah.

Di mana naga merah lewat, energinya yang sangat besar yang mengandung kekuatan mencekik dan menakutkan tampaknya menghancurkan ruang!

Wajah Spencer tampak sangat jelek. Pedang ular perak di tangannya berdengung dan bergetar seolah-olah senang telah bertemu musuh yang kuat.

Serangan adas terlalu kuat!

Spencer tidak yakin dia bisa melawannya dalam satu gerakan.

Tiba-tiba, merek ular perak di tengah alis Spencer menjadi lebih bersinar.

Dengan raungan, pedang ular perak di tangannya meledak dengan percikan perak. Kemudian, Spencer menebas dengan marah pada naga merah yang membawa kekuatan mengerikan!

Fluktuasi energi yang disebabkan oleh Spencer tiba-tiba memadat menjadi lightsaber perak besar. Ukurannya beberapa lusin meter dan menebas ke arah naga merah yang panjangnya hampir 100 meter!

Gemuruh!

Naga merah bertabrakan dengan lightsaber perak besar!

Bumi bergetar hebat saat ini. Tabrakan itu tidak bisa lagi digambarkan sebagai sesuatu yang menakutkan. Kekuatan yang mengamuk langsung menjungkirbalikkan tempat ini.

Pada saat ini, semua orang merasa seperti setitik debu yang terperangkap di tengah badai. Bentrokan dua energi membentuk tekanan mengerikan yang membuat jantung Spencer berdebar-debar.

Dia menarik napas dengan tajam, dan pedang ular perak di tangannya sedikit bergetar. Tiba-tiba, matanya menegang saat dia merasakan niat membunuh yang belum pernah terjadi sebelumnya!

Di depan matanya, tombak naga merah, dengan cahaya merah menyilaukan di ujungnya yang tajam, menerobos badai energi yang mengamuk. Itu ditujukan langsung ke dada Spencer!

Spencer menendang tanah dan dengan cepat mundur.

Mata adas merah pada saat ini. Dia tampak seperti telah berubah menjadi Grim Reaper. Dengan tombak merah di tangannya, dia menikam Spencer! Dentang!

Pada saat kritis ini, Spencer membalas serangan dengan pedang ular perak di tangannya dengan sekuat tenaga dan menangkis tombak naga merah.

Namun, serangan Adas terus berlanjut. Setelah dia melewatkan pukulan itu, dia memantapkan dirinya sebelum dia memutar tubuh dan lengannya. Dia mengayunkan tombak merah secara horizontal dan membanting tubuh tombak itu ke perut Spencer.

Ledakan!

Seperti bola meriam, Spencer dikirim terbang dengan punggung membungkuk. Dalam sekejap, dia menabrak dinding Dunley Manor!

Gemuruh!

Sebuah lubang besar berbentuk manusia muncul di dinding Dunley Manor!

Terlebih lagi, itu adalah serangkaian beberapa lubang besar saat dia menabrak beberapa dinding di dalam Dunley Manor.

Di lapangan, para pejuang kematian keluarga Dunley yang ditempatkan di pinggiran terkesiap.

Tuan Keempat telah kalah?

Lubang besar di dinding sepertinya memberi tahu mereka hasil yang tidak ingin dilihat siapa pun.

Adas menatap lubang besar itu dengan mata merah.

Tiba-tiba, pedang panjang perak terbang keluar dari lubang!

Dalam sekejap, pedang perak berdentang dalam radius sepuluh mil. Pedang panjang perak yang tak terhitung jumlahnya mengamuk di langit di atas Dunley Manor.

Adas tiba-tiba mundur dengan tombak di tangannya, matanya tertuju pada lubang besar di dinding. Di sana, sosok dengan rambut acak-acakan berjalan keluar dari kegelapan.

Bab 1836

Pakaian di tubuh Spencer telah tercabik-cabik, memperlihatkan kulit perunggu dan tubuhnya yang mengesankan. Dia dipenuhi luka dan pendarahan dari sudut mulutnya, tetapi dia dikelilingi oleh pedang perak yang tak terhitung jumlahnya!

Dia telah berubah menjadi sumber pedang! Satu orang untuk menyatukan semua pedang!

Tuk, buk!

Spencer berjalan keluar dari lubang besar. Dengan setiap langkah, tanah di bawah kakinya akan ditandai oleh pedang perak yang tak terhitung jumlahnya. Kemudian, dia mengangkat alisnya, wajahnya penuh dengan dingin yang suram dan niat bertarung. Seluruh keberadaannya berada di ambang amukan!

Dia menurunkan tubuhnya sedikit dan mengulurkan tangannya ke depan. Semua pedang panjang perak yang beterbangan berkumpul di atas Spencer, ujung pedangnya berdengung dan bergetar saat menunjuk ke Adas di tanah!

"Membunuh!"

Spencer meraung dan mengayunkan lengannya ke bawah dengan marah. Seketika, ribuan pedang perak di atas

Dunley Manor menyatu menjadi pedang panjang berukuran seratus meter seperti semburan dan menebas ke arah Adas!

Energi mengerikan yang terkandung dalam pukulan ini melampaui apa pun sebelumnya. Dunia telah kehilangan semua warna!

Semua energi di sekitarnya diserap oleh pedang panjang besar yang dibentuk oleh Spencer. Terlebih lagi, pedang besar yang terdiri dari ribuan pedang panjang perak terus melebar dan menimbulkan kekacauan!

Di pinggiran sepuluh mil jauhnya dari Dunley Manor, lusinan murid yang berjaga menatap pedang panjang besar di langit. Wajah mereka menjadi pucat karena ketakutan. Pada saat itu juga, Pedang Perak Kerajaan mulai runtuh dan hancur!

Mengamuk!

Pedang Kerajaan telah mengamuk!

Dalam sekejap, bayangan jatuh di atas hati puluhan murid yang hadir. Kekuatan kerajaan telah lepas kendali!

Sebuah bencana akan segera terjadi. Hampton pasti akan berubah menjadi kota mati!

Pria berjubah hitam juga melihat ke langit. Dengan cahaya cemerlang di mata peraknya, dia memerintahkan, "Perintah dari Paviliun Penyu, antarkan orang-orang Hampton untuk mengungsi! Juga, semua personel dari Pasukan Tempur Paviliun Penyu Distrik 3 diminta untuk segera bergegas ke Charbury dan menempatkan Charbury di bawah komando darurat. hukum!"

Dalam sekejap, lusinan murid mendengar perintah itu dan semua orang beraksi!

Itu karena tidak perlu lagi menjaga tempat ini. Amukan kekuatan kerajaan pasti akan menyebabkan kehancuran yang tidak dapat diperbaiki. Kematian Hampton sudah pasti. Apa yang harus mereka lakukan sekarang adalah mengevakuasi jutaan warga sipil Hampton!

Setelah menerima perintah, semua anggota Pasukan Tempur Paviliun Penyu di sekitar Charbury dengan cepat memasuki area dan menjaga tempat ini dengan ketat!

Pada saat yang sama perintah dari pria berjubah hitam dieksekusi, seluruh Charbury telah kehilangan kontak dengan dunia luar. Semua perangkat komunikasi dimatikan!

Di Biro Tempur Pusat, penguasa Paviliun Penyu tercengang ketika dia menerima berita itu!

"Apa? Itu sudah mengamuk?" Chandler Curtis tiba-tiba berdiri tegak, keterkejutan terlihat di matanya!

Kekuatan kerajaan telah lepas kendali!

Ini benar-benar melebihi harapannya!

Dia tidak menyangka Spencer Dunley kehilangan kendali begitu cepat. Apa yang dilakukan Fennel?

Chandler dengan cepat mengeluarkan perintah dan berkata kepada Kepala Montgomery, "Lewati pesanan saya segera. Semua orang bersiap-siap untuk persiapan pertempuran tingkat satu!"

Tepat ketika kulit kepala semua orang kesemutan karena amukan kekuatan kerajaan dan mereka segera membuat persiapan, Pedang Raja Raja hitam murni tiba-tiba muncul di atas Hampton!

Pedang kerajaan ini benar-benar diselimuti kabut hitam, menyembunyikan penampilan aslinya. Itu memancarkan tekanan mengerikan yang membuat orang terlalu takut untuk mendekat. Selain itu, tekanannya jauh melebihi dua Pedang Kerajaan lainnya! Tiga raja murid!

Kegemparan!

Penampilannya segera membangkitkan kewaspadaan tinggi semua murid di Hampton dan Biro Tempur Pusat Nonagon!

Seorang pria paruh baya dengan sosok yang kokoh dan sikap seorang tuan dengan mata dingin seperti pisau berjalan dengan tenang dan mantap ke Dunley Manor.

Fulton Hash, dia adalah dewa pertempuran nomor satu dari keluarga Clarke di Pulau Arcadia! Dia adalah raja dari zona ketujuh di balik pintu Nonagon!

Bab 1837

Fulton tidak mengindahkan medan energi kerajaan yang dibentuk oleh Adas dan Spencer. Dia melangkah maju dengan mantap dan berjalan langsung ke Dunley Manor. Ketika sosoknya yang mengesankan muncul, semua orang terkejut.

Sepertinya ada penghalang tak terlihat yang menakjubkan di sekujur tubuhnya. Energi yang mengamuk di sekitarnya tidak bisa lebih dekat dari beberapa meter di sekitarnya.

Mendesis!

Apa rasa penindasan yang kuat dari pria ini?

Bahkan jika mereka tidak hadir secara fisik, hanya aura yang terpancar dari Fulton akan menjadi pencegah yang efektif bagi banyak orang.

Ketika pedang hitam kerajaan muncul di langit, Biro Tempur Pusat Nonagon sudah dalam kekacauan. Semua peralatan pemantau energi dan satelit sekarang dimobilisasi dan diarahkan ke langit di atas Hampton.

Di dalam kantor pemantauan data energi, banyak orang berjalan mondar-mandir dengan cemas. Semua instrumen pemantauan terus-menerus berkedip dengan lampu merah, menandakan bahwa data energi telah melampaui batas kritis sekali lagi.

"Kapten, fluktuasi energi kekuatan kerajaan ketiga telah muncul di atas Hampton. Itu jauh di luar jangkauan pemantauan kita!"

Simon Greene melihat laporan pemantauan data di depannya sebelum melihat hasil yang ditampilkan di layar satelit langsung. Dia hampir pingsan!

Sebuah Hampton kecil telah menarik tiga raja murid. Selain itu, raja murid ketiga

yang tiba-tiba muncul menyebabkan fluktuasi energi yang sangat besar dengan Sword of Kingship-nya sehingga melebihi nilai maksimum yang dapat dideteksi oleh peralatan pemantauan di divisi mereka. Simon tidak punya waktu untuk memikirkannya dan segera memberitahu Chief Montgomery melalui telepon satelit.

Pada saat ini, Kepala Montgomery berada di kantor Chandler Curtis, penguasa Paviliun Penyu. Dia tiba-tiba menerima telepon dari Simon dan bertanya, "Ada apa?"

Di ujung telepon yang lain, Simon sangat cemas ketika dia berkata, "Kepala Montgomery, raja murid ketiga telah muncul di Hampton. Terlebih lagi, fluktuasi energi orang ketiga ini telah melampaui nilai data maksimum yang dapat dipantau oleh divisi kami. !"

"Apa?!" Kepala Montgomery merengut. Dia sangat bingung dan terkejut!

Itu melebihi nilai maksimum yang dapat dipantau oleh peralatan Divisi Tempur Pusat. Apa latar belakang raja murid ketiga ini?

Kepala Montgomery dengan cepat melaporkan kepada Chandler, "Tuan Paviliun, raja murid ketiga telah muncul di Hampton."

Chandler sepertinya telah menebak sesuatu. Dia melihat melalui jendela kaca ke arah Hampton dan berkata, "Begitu. Apa hasil pemantauan data?"

Keringat dingin merembes dari dahi Kepala Montgomery dan dia berkata, "Tuan Paviliun, kami belum mendapatkan hasilnya. Ini telah melampaui nilai maksimum yang dapat kami pantau."

Mendengar ini, Chandler mengerutkan kening saat dia menoleh ke Kepala Montgomery dan bertanya, "Melampaui batas?"

Kepala Montgomery mengangguk berat dan berkata, "Menurutmu, siapakah raja murid ketiga ini?"

Mata Chandler bersinar terang. Dengan tangan di belakang, dia sedikit menyipitkan matanya dan bergumam, "Saya hanya tahu beberapa raja murid yang mampu melebihi nilai energi maksimum yang dapat dipantau oleh divisi."

Dengan mengatakan itu, Chandler berkata, "Tampilkan citra satelit." Chief Montgomery menanggapi dan dengan cepat mengeluarkan perintah.

Sebuah dinding di kantor Chandler tiba-tiba runtuh kembali. Kemudian, seluruh dinding layar elektronik muncul. Di tengah kantor, konsol logam berteknologi tinggi persegi muncul dari bawah ubin lantai. Konsol ini memancarkan cahaya fluorescent biru redup dan menampilkan peta 3D Hampton di Charbury.

Chandler melihat peta satelit 3D Hampton. Dengan sejumput tangannya, peta dengan cepat memperbesar Dunley Manor. Dapat dilihat dengan jelas di layar peta 3D bahwa tiga Pedang Raja yang mengambang membentuk kebuntuan segitiga.

Namun, Pedang Kerajaan yang diselimuti kabut hitam dengan kuat menekan dua Pedang Kerajaan lainnya.

Ketika Chandler melihat Pedang Kerajaan ini, wajahnya menegang saat ekspresi keheranan muncul di matanya!

"Bagaimana mungkin dia?" Mata Chandler melebar saat dia dengan hati-hati melihat gambar pria paruh baya yang telah melangkah ke Dunley Manor.

Bab 1838

Pada saat ini di Dunley Manor, Fulton Hash sepertinya merasakan sesuatu. Dia mengangkat alis dan menatap langit yang luas. Senyum dingin muncul di sudut mulutnya. Dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke langit. Gelombang energi tak terlihat yang memegang kendali atas semua materi diluncurkan ke sistem satelit Satnav-3 yang ditargetkan di atas Hampton dalam sekejap mata!

Pada saat yang sama, semua peralatan di dalam Biro Tempur Pusat tiba-tiba gagal dan semua staf hampir menjadi gila.

"Ahh! Citra satelitnya tidak berfungsi!" "Cepat, mobilisasi Satnav-6!"

Di kantor Chandler, peta 3D Hampton juga berubah menjadi layar putih dan menghilang.

Melihat pemandangan ini, Kepala Montgomery bergidik. Dia belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Hanya dengan menunjuk ke langit, citra satelit dimatikan?!

Dengan wajah yang khusyuk dan penuh keraguan, ia menatap Chandler yang juga tampak muram. Dia bertanya, "Tuan Paviliun, apa ini?"

Chandler menarik kembali pandangannya dan mengerutkan kening saat dia menghela nafas, berkata, "Ini adalah penghalang kerajaan yang dapat mengisolasi semua mata yang mengintip. Dia adalah raja dari zona ketujuh."

Mendesis!

Chief Montgomery bergidik dari lubuk jiwanya.

'Raja zona ketujuh?'

'Orang ini benar-benar ada?'

Chief Montgomery belum pernah merasa begitu gelisah sebelumnya. Dia hampir tidak percaya bahwa dia telah melihat dengan matanya sendiri raja para murid dari zona ketujuh!

Dengan kata lain, orang itu adalah keberadaan terlarang!

Chandler cemberut dan berkata kepada Kepala Montgomery, "Masalah ini telah melampaui yurisdiksi divisi kita. Saya harus segera menghubungi empat master paviliun lainnya dan meminta pendapat mereka."

Chief Montgomery mengangguk dan menjawab, "Saya mengerti."

Chandler berbalik dan dengan cepat berjalan keluar dari kantor ini bersama Kepala Montgomery

mengikuti dari belakang. Keduanya mengambil salah satu lift yang didedikasikan untuk gedung ini dan menuju ke bawah.

***

Di Dunley Manor.

Fulton menarik pandangannya dan melihat ke arah Sword of Kingship perak yang runtuh di langit. Ada ekspresi penyesalan di matanya saat dia menatap Spencer yang sedang mengamuk. Dia berkata, "Jika Anda bersedia melepaskan kerajaan Anda, saya bisa menyelamatkan hidup Anda. Namun, saya akan merebut kembali sumber kerajaan Anda."

Spencer dalam keadaan mengamuk saat ini. Rambut hitamnya acak-acakan, matanya seperti dua lampu perak, dan tanda ular perak di antara alisnya sangat terang. Dia mengamuk dengan energi pedang manik. Orangnya dikelilingi oleh pedang perak kecil yang melayang di udara.

Jauh di atas langit, lightsaber besar yang terdiri dari ribuan pedang panjang perak menebas Adas dan Fulton mengikuti raungan marah dari Spencer!

"Membunuh!"

Adas mengerutkan kening dan mencengkeram tombak naga merah di tangannya dengan erat. Seperti seekor cheetah yang akan lari, dia menghentakkan kakinya ke tanah dan bersiap untuk meluncur! Namun, di sebelahnya, mata Fulton membeku. Dia berkata, "Untuk orang-orang di Hampton, saya hanya bisa melakukan ini untuk Anda."

Setelah mengatakan itu, mata Fulton berkilat, meninggalkan bayangan hitam di tempat dia berada!

Dalam sepersekian detik, Fulton sudah berdiri di depan Spencer. Dengan pukulan eksplosif yang membawa kekuatan petir, dia menabrak perisai energi pedang yang telah terbentuk di sekitar tubuh Spencer.

Bab 1839

Ketika tinju Fulton bertabrakan dengan perisai energi pedang Spencer, perisai itu langsung retak dan hancur. Energi yang mengamuk merobek kehampaan dan tekanan mengerikan meledak ke segala arah.

Bang!

Kekuatan kuat Fulton dari pukulan itu tidak hilang.

Seketika, seluruh tubuh Spencer dirobohkan oleh pukulan kuat Fulton. Dia jatuh kembali dan jatuh ke tanah seperti bola cahaya perak!

Gemuruh!

Sebuah lubang besar dengan lebar lebih dari sepuluh meter muncul di tanah. Selama lebih dari sepuluh meter, tanah berubah menjadi tanah hangus di mana semua rumput hangus!

Pukulan Fulton langsung menembus medan energi kerajaan Spencer. Ini adalah perbedaan kekuatan mereka.

Lightsaber besar yang tinggi di langit juga langsung hancur dan hancur! Pedang kerajaan menghilang dalam sekejap, memudar menjadi apa-apa.

Adas berdiri di tempat dan mengerutkan kening. Melihat adegan ini, kilatan ketidakberdayaan muncul di wajahnya sebelum dia menarik kembali tombak naga merah.

Pada saat yang sama, Spencer dipenuhi luka dan memar. Itu adalah luka yang disebabkan oleh pukulan Fulton dan serangan balik dari energi pedangnya.

Pakaian di tubuh Spencer telah robek dan berubah menjadi abu. Dengan mata terbuka lebar, dia melihat langit biru dan awan putih. Dia melihat beberapa daun jatuh yang menari-nari di depan matanya.

Dia hilang!

Apakah ini kekuatan raja murid dari zona ketujuh? Apakah ini kekuatan pukulan dari legenda yang tak terkalahkan?

Spencer tertawa. Dia kesal tentang kehilangan tetapi juga sangat puas. Jika dia bertarung dengan kekuatan yang didapat dari amukan, mungkin dia bisa membunuh Adas hari ini. Namun, harga akan kehancuran Hampton.

Spencer melihat wajah tegas yang terpantul di matanya, selalu begitu serius dan dingin.

"Spencer Dunley, atas perintah Lord, sumber kekuasaan kerajaanmu akan ditarik kembali," kata Fulton dingin.

Spencer tertawa, dengan keras mengeluarkan beberapa suap darah, dan berkata, "Fulton Hash, jika aku tidak salah, sumber kerajaanku adalah untuknya, kan?"

Mata dingin Fulton yang seperti pisau berkedut sedikit. Dia berkata, "Ada beberapa hal yang tidak boleh Anda ketahui. Meskipun Anda telah kehilangan sumber kerajaan, Anda tidak akan mati. Kompensasi tuan kepada Anda adalah inti dari kehidupan, yang dapat menopang vitalitas Anda untuk selamanya. sepuluh tahun."

Setelah itu, Fulton melemparkan tabung reaksi berisi cairan merah. Itu jatuh dari udara dan mendarat dengan tenang di sebelah kepala Spencer.

Spencer melirik tabung reaksi dengan cairan merah dan tertawa sedih ketika dia berkata, "Di jalan kerajaan yang sepi, saya akhirnya mencapai langkah ini."

Fulton tidak menjawab tetapi menatap Spencer dengan tenang, menunggunya selesai berbicara. Spencer bertanya dengan senyum sedih, "Kapan kamu menjadikanku target?"

Fulton menjawab, "Tidak ada yang bisa mengetahui rencana tuan. Anda hanya pion. Meskipun ada sedikit penyimpangan, ini pada akhirnya adalah takdir Anda dan juga yang menanti kita."

Spencer terdiam saat menatap langit biru dan awan putih. Setelah beberapa lama, dia bertanya, "Apakah dia yang terpilih?"

Fulton mengangguk dan menjawab, "Ya."

Spencer mengerti. Tiba-tiba, dia sepertinya telah menemukan banyak hal. Dia berkata, "Waktunya hampir habis. Saya harap dia bisa segera dewasa."

"Dia tumbuh," jawab Fulton. Kemudian, dia mengulurkan satu tangan, membuat gerakan meraih di antara alis Spencer, dan berkata, "Ini akan menyakitkan, tetapi kamu harus bisa menanggungnya."

Spencer tidak berbicara tetapi menutup matanya dan tersenyum.

Bab 1840

Detik berikutnya, lolongan menyedihkan bergema di seluruh Dunley Manor!

Sosok itu meraung dengan marah seperti orang yang putus asa. Di lubang besar yang hangus lebih dari sepuluh meter, massa cahaya keperakan yang menyilaukan bersinar selama satu menit penuh sebelum menghilang.

Kemudian, Fulton memegang bola kristal kaca bundar dengan jari-jarinya. Di dalam bola ada sangkar kristal geometris 3D yang menjebak ular perak yang terus bergerak maju mundur.

"Terima kasih," kata Fulton.

Saat dia meninggalkan lubang yang hangus, dia melirik Sterling Dunley yang tiba-tiba muncul tidak jauh.

Sterling memandang Spencer yang pingsan di lubang dan kedipan ketidakberdayaan melintas di matanya. Dia berkata kepada Fulton, "Apakah rencananya sudah dimulai?"

Fulton mengangguk dan menjawab, "Itu sudah dimulai, lebih awal dari yang diperkirakan tuannya."

Sterling terdiam saat dia memberi isyarat agar seseorang membawa Spencer kembali.

Fulton berbalik dan bersiap untuk meninggalkan Dunley Manor. Ketika dia melewati Adas, dia meliriknya dan berkata, "Tuan hanya menyuruhmu untuk memberi sedikit pelajaran kepada keluarga Dunley. Dia tidak memintamu untuk membuat keributan besar seperti itu."

Tombak merah adas ada di belakang punggungnya. Dia mengangkat bahu dan berkata, "Kematian saudara perempuan saya tidak bisa dibalas."

Fulton tidak berkomentar tetapi pergi dengan punggungnya yang mengesankan menghadap Adas.

Fennel melirik Sterling, yang sedang menatapnya dengan wajah penuh amarah dan kebencian. Dia berkata dengan acuh tak acuh dengan tangan di belakang lehernya, "Sterling Dunley, jangan menatapku seperti itu. Dendamku terhadap keluarga Dunley dianggap sudah selesai mulai hari ini."

Dengan mengatakan itu, Adas berbalik dan pergi juga.

Sterling memandang dua orang yang telah pergi, lalu ke Dunley Manor yang bobrok.

Kebencian yang mendalam menggenang di hatinya. Tepat saat dia berbalik dan hendak melihat Spencer, tiga sosok terbungkus jubah hitam dengan pola segitiga bermerek di dada mereka tiba-tiba muncul di belakangnya.

"Sterling Dunley, perintah dari wakil komandan kiri Nonagon!"

Sterling terkejut ketika mendengar kata-kata itu dan dengan cepat berkata, "Saya akan menerima pesanannya."

Pria di tengah kelompok mengeluarkan token besi hitam bermerek dengan pola gayung besar dari jubahnya dan berkata, "Wakil komandan kiri memiliki pesan untuk Patriark Dunley."

Sterling dengan cepat menjawab, "Silakan lanjutkan."

"Jika keluarga Dunley ingin bertahan, lebih baik putuskan semua kerja sama dengan keluarga Clarke dan tunduk pada Nonagon. Nonagon akan melakukan yang terbaik untuk melindungi keluarga Dunley. Aku ingin tahu apa pendapat Patriark Dunley tentang itu?" tanya pria berjubah hitam itu.

Sterling tercengang. Setelah keheningan yang lama, dia tersenyum dan menjawab, "Tuan Enforcer, keluarga Dunley saya baru saja mengalami bencana. Seperti yang Anda lihat, keluarga Dunley masih membutuhkan saya untuk menangani akibatnya. Mengapa Anda tidak menunggu sampai saya sembuh? selesai mengatur semuanya sebelum saya memberikan jawaban saya kepada wakil komandan kiri?"

Pria berjubah hitam itu tersenyum dan berkata, "Tidak masalah. Wakil komandan kiri mengatakan bahwa Anda dapat meluangkan waktu untuk mempertimbangkan ini. Selama Anda setuju untuk tunduk pada Nonagon dan wakil komandan kiri, Charbury akan selalu milik keluarga Dunley. Dalam enam bulan, setelah pembatasan di zona kelima dicabut, keluarga Dunley akan menerima tempat untuk masuk. Pada saat itu, bukan tidak mungkin bagi keluarga Dunley untuk menghasilkan raja murid lainnya . "

Mendengar ini, hati Sterling bergetar ketika dia bertanya dengan gugup, "Apakah wakil komandan kiri menyetujui ini?"

Pria berjubah hitam itu tersenyum dan berkata, "Patriarch Dunley, kesempatan ini terlalu bagus untuk dilewatkan. Saya harap Anda akan memikirkannya dengan hati-hati."

Dengan mengatakan itu, ketiga pria berjubah hitam menghilang dalam sekejap dan meninggalkan Dunley Manor. Sterling berdiri di tempat dengan pancaran aneh di matanya. Jika keluarga Dunley menghasilkan raja murid lainnya...

***

Ketika Philip berada di kamar hotel, dia merasakan fluktuasi energi yang merajalela!

Ketika dia akhirnya sadar kembali, Adas sudah mendorong pintu terbuka dan masuk. Dia duduk di sofa, menyilangkan kaki, dan berkata sambil tertawa, "Saudaraku, tidakkah kamu akan memberi selamat kepadaku?"


Bab Lengkap

Related : The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1821 - Bab 1840

0 Komentar untuk "The First Heir (Versi CannedSplam) ~ Bab 1821 - Bab 1840"